Selasa, Julai 25, 2017

Apa itu PEMAKAN DEDAK dan MACAI

Apa itu PEMAKAN DEDAK dan apa itu MACAI ? Menurut asal muasal istilah ini, ia adalah kata hinaan bertujuan merendahkan moraliti antara dua pihak yang kita sedia maklum siapa.

PEMAKAN DEDAK adalah hinaan membinatangkan puak lain yang mereka anggap terlalu setia mempertahankan pemimpin mereka yang menurut mereka, meraih sokongan dengan menyuap wang ringgit.

MACAI pula adalah istilah lebih inferior dan simbol kedunguan, yang muncul tidak lama sebelum bermulanya era neo- Mahathirisma-en-oposisi (istilah rekaan sementara),  hinaan yang terdahulu yang dipadankan dengan ciri-ciri istilah terbaharu PEMAKAN DEDAK yang dicetus Mahathir Mohamad setelah beliau berpatah arang berkerat rotan dengan Najib Razak berhubung isu 1MDB.

Baiklah, kedua-dua istilah ini hakikatnya sama kerana merujuk kepada hinaan atas intelektualiti dan daya fikir sekelompok yang dianggap menuruti pemimpin yang salah secara melulu.

Tetapi, pihak manakah yang benar-benar layak digelar PEMAKAN DEDAK dan MACAI ini? Maka satu sampel petunjuk indikasi dari fakta seperti di bawah : 

Keterangan : Berdasarkan logika yang terserlah, kos pembinaan LRT yang bernuansa hambar dan merugikan itu lebih mahal dari MRT yang dibangunkan kira-kira 20 tahun kemudian. ( Tidak termasuk bail out RM7.3 billion nilai 2017 ke atas kerugian STAR dan PUTRA )


PEMAKAN DEDAK akan mengambil sikap tidak peduli tetapi dalam diam gelisah meminta taburan dedak-dedak dari penternak-penternak mereka dengan harapan dapat dijadikan modal dalam mematahkan pertuduhan mudah patah tersebut.

MACAI pula akan tetap komen atas dasar 'asalkan aku komen' walaupun tiada fakta mahupun kira-kira yang mampu mengalas sampukannya.

PIHAK RASIONAL pula akan diam, memberi masa untuk diri sendiri berfikir, mengkaji sendiri dalam memikirkan sebab-sebab yang mungkin seperti pemindahan teknologi, jumlah stesen, pencatutan yang tidak terkawal,  dan tidak menggelarkan orang yang tidak sefahaman dengan mereka sebagai PEMAKAN DEDAK dan MACAI.

Bak kata orang London, if the cap fits, wear it. Sapa makan banyak duit haram, dia la yang susah berfikir.

P/S: BR1M tidak boleh sama sekali dikatakan dedak kerana ia ditelan oleh semua para tak mampu tanpa mengira ideologi politik mereka. Hahaha.

Geliat-geliat aneh menuju PRU 14


Assalamualaikum kepada pembaca yang masih tegar menjenguk blog bersawang ini sama ada untuk mengisi ruang waktu dengan membaca, membawa komen tiru tampal berisi kata cerca dan kenyataan-kenyataan yang tak dikepilkan huraian dan hujah yang sihat, jika ada, atau menjenguk untuk menuai untaian isi yang dirasakan boleh menjustifikasi sebab untuk sesebuah  ideologi itu dipertahankan.

Dengan mandat pemerintah bagi penggal ini yang akan berakhir kurang setahun lagi, beserta drama politik tungging tebalik, kiss and make up, kisah jerat-jerat makan tuan, ludahan-ludahan yang jatuh ke muka-muka sendiri dan pembahanaan yang bakal tercetus sekiranya pilihan yang bijak tidak dibuat dalam PRU ke 14 yang bakal menghampiri, blog ini berhasrat untuk cuba tampil aktif mengutarakan fakta-fakta untuk dipertimbangkan oleh khalayak dalam mempersiapkan jentera politik peribadi mahupun parti.

Sesungguhnya politik itu kotor. Lihat sahaja "dua musuh" yang masih mengaku musuh, bersepakat untuk menggulingkan parti memerintah pimpinan seorang ahli politik yang telah bersama mereka lebih 40 tahun di Dewan Rakyat. 

Apakah lagi, perbuatan aneh oleh seorang pesara Perdana Menteri berusia 92 tahun yang dahulunya dikagumi dan disanjungi ini, adalah sesuatu yang tidak selaras dengan aspirasi dunia baharu yang mula meletakkan pemimpin kerajaan dari kalangan separuh abad.

Rekod 'memalukan' Malaysia yang kononnya berpunca dari pimpinan Perdana Menteri sekarang nampaknya ditutup terus oleh satu rekod yang lebih mengaibkan. Menaikkan seorang yang berusia 92 tahun sebagai ketua pakatan pembangkang.

Masyarakat dunia yang rasional dan terpelajar tentu sekali mengambil masa untuk mengkaji tuduhan ke atas PM sekarang yang dilemparkan dengan leluasa. Tetapi dengan mempunyai ketua pembangkang berusia 92 tahun, mereka boleh ketawa serta merta. Sebuah negara yang mempunyai indeks modal insan yang agak tinggi, tidak mampu menghalang seorang bertaraf moyang dari kembali menyertai gelanggang silat politik sebagai ayam tambatan. 



Rujuk isi blog ini pada tahun 2008. Anda menemui fakta betapa penulis sangat tidak berkenan untuk dipimpin oleh PM hari ini.

Tetapi seperti mana drama politik kelakar yang dicetus dengan tema musuh perlu bersatu untuk menentang pihak yang dirasakan tidak betul ini, mungkin mereka tidak sedar bahawa di pihak lawan juga mungkin ada dua tiga empat pihak yang secara dasarnya tidak bersetuju banyak perkara dengan PM hari ini, tetapi memilih untuk bekerjasama di pihak pemerintah dalam memastikan persemendaan aneh yang jelik tersebut ditentang.

Lebih banyak posting akan menyusul dan selamat berbincang sesama kita.

Silalah berkomentar dengan semangat bahawa kita sesama rakyat Malaysia yang mendapat didikan terbaik dari orang tua, mempunyai misi yang sama, mahukan masa depan negara yang lebih baik. Bukan dengan cara langgar lari seperti sondolan babi. Hehehe.

P/S : Penyokong dan simpatisan ketua pembangkang baharu yang membawa modal 'jasa' dilarang komen kerana anda merasakan tanggungjawab seorang yang memerintah selama 22 tahun itu sebagai budi wajib balas atas lambang kasihnya pada anda. Sedangkan Bapa Kemerdekaan tanpa harta pun idola anda 'buang', hentikan bermain dengan perkataan 'jasa'.

Ahad, Februari 26, 2017

Malaysia sebenarnya telah lama bersabar dengan Korea Utara



Ketegasan Malaysia dengan Korea Utara baru-baru ini sebenarnya adalah gambaran kemuncak batas kesabaran dan sikap hormat dan ingin terus berbaik-baik dengan negara paling tidak disukai di dunia itu selama ini walaupun merasakan kemesraan persahabatan yang dihulurkan dibalas dengan moral yang tidak cantik.

Ini kerana, pakar IT Amerika Syarikat dalam siasatan menjejaki laluan internet penggodam Korea Utara yang dinilai antara yang terhandal di dunia, pada tahun 2010 melaporkan, penggodam Korea Utara menjadikan Malaysia sebagai pilihan untuk keluar ke gerbang maya global bagi melakukan penggodaman selepas melalui jalur internet China yang merupakan pintu keluar utama sambungan internet dari Korea Utara.

Tentu sekali ini diketahui oleh kerajaan kita sendiri namun dek berpegang kepada dasar kebebasan internet yang telah dijanjikan pemerintah dahulu dalam persetujuan antarabangsa, hanya kandungan internet yang dinilai melakukan penipuan, jenayah, keganasan dan ancaman keselamatan yang tertakluk kepada sekatan.

Malah perbuatan menggodam umumnya dinilai sebagai hasil kelemahan sistem keselamatan pihak yang digodam bukannya kejahatan perbuatan pihak yang menggodam.

Tetapi kesabaran tersebut mungkin melepasi hadnya apabila pihak yang sama 'naik lemak' dengan melakukan jenayah bunuh di negara ini pula, satu kesalahan yang menurut undang-undang negara ini, si pelaku perlu dihukum bunuh sekiranya terbukti bersalah.

Ini tentu sekali memerlukan siasatan yang rapi apatah lagi mata dunia tertumpu kepada negara ini.

Penggunaan gerbang maya melalui Malaysia untuk kerja penggodaman oleh ejen  Korea Utara tidak dilaporkan media arus perdana  di negara ini, kerana hal tersebut secara dasarnya adalah sesuatu yang tidak dapat disekat oleh negara ini. Tetapi adakah moral mereka baik dalam menjaga nama Malaysia yang kononnya negara sahabat?


US Hacked into North Korean Computer System before Sony Pictures Cyber Attack

The National Security Agency of the United States broke into the computer systems of North Korea before the cyber attack on Sony Pictures Entertainment, which was blamed on Pyongyang.
In 2010, the US intelligence began breaking into Chinese and Malaysian networks that are said to connect Pyongyang to the outside world, the New York Times reported on Sunday citing newly disclosed NSA documents.
The paper also cited sources as saying that the spy agency infiltrated many of the computers and networks used by alleged North Korean hackers, and that is in fact, the trail that led American officials to blame North Korea for the attack on Sony Pictures.
The NSA was working on another clandestine programme that attempted to place malware, which made it possible for spies to track many networks and computers used by hackers in North Korea, an official said on condition of anonymity, according to the newspaper.
The secret hacking programme had provided evidence that led Obama to blame Kim Jong Un's computer experts and hackers for the attack on Sony's email system.
The Obama administration's explicit blame on North Korean hackers and a vow for retaliation was an unusual step and had raised a few questions on how the US was so confident about Pyongyang's role on the devastating hacking, which North allegedly undertook over the movie "The Interview" that shows a fictional assassination plot against Kim Jong-un.
The revelation will raise questions on why the White House did not warn Sony about an impending attack, which later turned out to be an embarrassing hacking scandal. 
South Korea's military has said that as many as 6,000 strong hackers are tasked with cyber security in the country by Reconnaissance General Bureau, the country's major intelligence service as well as the 'Bureau 121' which is a secretive hacking unit of the reclusive country.North Korean hackers 

Sabtu, Februari 25, 2017

Media Korea Utara sorok kes pembunuhan Kim Jong Nam

Panasnya isu pembunuhan Kim Jong Nam ternyata tidak mendapat tempat di dalam berita di Korea Utara.



Agensi berita utama Korea Utara, KCNA dilihat tidak langsung memberitakan tentang peristiwa yang sedang menghangatkan hubungan diplomatik antara Korea Utara dan Malaysia itu.

Tinjauan sehingga jam 1:09 malam tadi, tiada berita pertikaian mereka dengan Malaysia tersiar.

Jelas sekali pembunuhan tersebut disorok dan tentulah ia bersebab. Jadi sebabnya apa? Telah dijelaskan di post sebelum ini.

Sikap Korea Utara dalam sebaran maklumat dilihat hanya berdasarkan apa yang menyenangi pucuk pimpinan mereka yang terkenal zalim.

Pembohongan umum adalah kewajiban sosial setiap anggota yang bekerja untuk pemerintahannya.

Masih percayakan tuduhan polis memukul warga mereka semasa melakukan tangkapan ke atas salah seorang suspek pembunuhan tersebut? Sumber mana yang mewawarkan hal tersebut? Korea Utara?

Menghairankan sekali, negara yang menghidupkan semula bayangan Firaun di zaman moden, yang menolak kuasa Tuhan dan amalan semua bentuk agama, mempunyai peminatnya tersendiri di negara ini yang terdiri dari orang yang mengaku Muslim.

Korsel Umumkan Tewasnya Kim Jong-nam ke Rakyat Korut via Speaker

Sabtu, 18 Feb 2017 13:18 WIB
Fino Yurio Kristo - detikInet

Jakarta - Korea Utara seperti diketahui, sangat terisolasi. Akses internet sangat terbatas, smartphone begitu sedikit dan media diberangus. Maka kabar pembunuhan Kim Jong-nam dapat dipastikan tak diketahui penduduk sana.

Apalagi di Korut, klan Kim yang menjadi pemimpin mereka dianggap tak memiliki kesalahan. Kim Jong Il dikatakan lahir di bawah dua pelangi dan kedatangannya ke dunia dibarengi dengan kemunculan bintang baru di angkasa.

Nah, anak Kim Jong Il ini yaitu Kim Jong-un yang sekarang memimpin Korut, diduga kuat membunuh kakak tirinya Kim Jong-nam di bandara Malaysia.

Foto: Reuters/Korea Pool/Yonhap

Hampir dapat dipastikan, peristiwa ini tidak didengar oleh warga Korut yang sangat fakir informasi. Bahkan, secara total negara tersebut kabarnya cuma punya 28 situs internet.

Jumlah situs yang cuma 28 ini sebenarnya tak bisa dibilang mengejutkan, karena jumlah pengakses internet di Korut pun tak banyak, diperkirakan hanya beberapa ribu. Jaringan internet di Korut bernama Kwangmyong, berisi situs yang sudah disetujui oleh pemerintah.

Namun musuh bebuyutan yang juga sang tetangga yang jauh lebih maju, Korsel, merasa berkepentingan untuk mengabarkannya.

Dikutip detikINET dari USA Today, Sabtu (18/2/2017), mereka menggunakan metode yang sudah cukup lama dilakukan, yaitu dengan speaker powerful yang suaranya dipancarkan dari perbatasan kedua negara.

Militer Korsel akan melakukan hal itu, dengan tujuan agar rakyat Korut tahu keburukan yang dilakukan pemimpinnya. Teknologi speaker tersebut kabarnya dapat menjangkau jarak sampai 24 kilometer.

"Biasanya memang informasinya berkisar antara buruknya ekonomi Korut dan betapa korup lingkaran elitnya. Kadang juga hal-hal lucu seperti musik," kata Robert Kelly, akademisi di Pusan National University.

Harapannya tentu agar warga Korut yang sudah tercuci otaknya bisa sadar, walaupun belum ada dampak yang signifikan dari metode speaker ini. Tapi setidaknya, ada warga yang bisa mengetahui informasi mengenai kelakukan pemimpinnya. - Detik

Jumaat, Februari 24, 2017

Pemikiran pelik sebahagian orang Melayu berkait Korea Utara

Kelemahan utama sebahagian orang Melayu hari ini ialah terdapat ramainya golongan malas berfikir tetapi terlalu banyak yang hendak diperkatakan. Komentarnya berjela-jela tetapi kosong dan basi. Pemikiran mereka melayang ke masalah negara lain sedangkan masalah dalam diri mereka tidak teratasi.

Yang ditaip berjela-jela hakikatnya hanya sekelumit isu basi dari apa yang sebenarnya telah diketahui oleh orang lain. Pemikiran mereka berkonsepkan dengar, simpan dan sebar tanpa ada kerajinan dalam menganalisa secara menyeluruh.

Apabila terjadinya pembunuhan Kim Jong Nam, abang tiri Presiden Korea Utara yang mentah itu di bumi orang Melayu, tiba-tiba, ramai orang Melayu sendiri yang acah-acah berpemikiran kiri, memajang wajah Kim Jong Un di profil media sosial mereka. Ini menunjukkan orang Melayu hari ini semakin tidak faham dengan dunia yang mereka huni.Mungkin juga kadar bipolar disorder di kalangan orang Melayu semakin meningkat.

Setelah mereka meraikan kebebasan menghina dengan menjadikan Perdana Menteri sendiri sebagai beg tinju, mereka tiba-tiba menjadi puak pro-Korea Utara dalam kes pembunuhan di KLIA2 tersebut. Malah ramai juga yang menggertak dengan kebimbangan serangan Korea Utara ke atas Malaysia dengan mengandaikan Malaysia sebuah negara yang lemah dan akan lunyai bila-bila masa jika dihentam Korea Utara.

Hanya kerana itu, mereka berpendapat, ada baiknya mereka memberi sokongan kepada Presiden Korea Utara yang berusia 35 tahun itu walaupun pemimpin zalim tersebut:

1. Mencuci otak rakyatnya sendiri dengan memaksa mereka mengangkatnya sebagai 'dewa' yang tidak terbantahkan.

2. Membunuh menteri-menteri sesedap kehendak hati hanya kerana mereka menjawab apabila dimarahi dan tertidur di dalam mesyuarat.

3. Membunuh bapa saudaranya sendiri sekeluarga walaupun orang tua itulah yang banyak mengajarnya mengenai dunia politik.

4. Membunuh tahanan-tahanan politik dengan menjamu mereka kepada anjing-anjing lapar dan dengan menjadikan mereka bahan eksperimen kepada racun-racun.

Ketika Melayu celaru dalam negara ini melihat pemimpin yang terlibat skandal kewangan di negara ini sebagai jijik, mereka tidak segan melihat Kim Jong Un sebagai sejenis ikon yang dikagumi.

Benarkah Korea Utara sehebat itu sehingga ramai Melayu menjadi gerun dan panik? Jika difikirkan, inilah senario ketika Jepun mula mendarat di Tanah Melayu.

Orang Melayu pada ketika itu terlalu menganggap Jepun sebagai kuasa hebat sehinggakan mereka beramai-ramai menaiki basikal bagi melihat ketibaan tentera Jepun di bandar-bandar berhampiran mereka dengan tanggapan pembebas mereka dari Inggeris. Tetapi hasilnya, basikal mereka yang dirampas dan mereka disepak ditempeleng ke tepi dan semakin selatan Jepun bergerak, semakin banyaklah basikal yang mereka dapat dari orang Melayu yang terpinga-pinga. Basikal pada waktu itu mungkin sahaja setaraf Yamaha LC  pada waktu ini. Orang Puteh pun tak pernah rampas basikal mereka.

Tidak seperti orang Thai lebih percaya kekuatan kerajaan negara mereka sendiri, cenderung mempercayai kuasa pusat, tiada sifat barua dan tali barut, mereka menjadi sukar untuk dijajah. Ini bertentangan dengan sifat sebahagian besar orang Melayu lebih cenderung menganggap orang lain lebih kuat dari mereka hanya melalui persepsi. Tetapi jika sesama Melayu, dada membidang bukan main.

Sekali lagi, benarkah Korea Utara sehebat itu sehingga ramai Melayu menjadi gerun dan panik?

Masih ingatkah serangan yang dibuat oleh Amerika Syarikat ke atas Iraq setelah mendakwa Iraq membangunkan senjata nuklear? Malah Saddam Hussein juga mendakwa dia sedang membangunkan senjata pemusnah besar-besaran. Hari ini, selepas 14 tahun Iraq tumbang akibat diceroboh, mana senjata nuklear Iraq itu? Jawapannyam, tiada. Iraq juga bukan calang-calang. Mereka juga mampu membina senjata seperti Korea Utara.

Lalu dari siapa orang Melayu hari ini mendapat tahu Korea Utara memiliki senjata nuklear lalu dilihat 'sangat hebat' dalam memberi ancaman ke atas negara ini?

Tidak lain tidak bukan dari Amerika Syarikat sendiri. Pada sisi lain, orang Melayu tidak percayakan Amerika Syarikat langsung. Yahudi, iluminati, freemason dan berbagai lagi lah. Tapi dari satu sisi lain mereka percaya pula. Keliru, celaru, bipolar disorder?

Umum mengetahui Korea Utara memusuhi Korea Selatan dan Amerika Syarikat dengan meletakkan mereka sebagai musuh utamanya. Tetapi kurang yang tahu bahawa jarak lurus antara Pyongyang dan Seoul hanya kira-kira 170 km. Malah kota Seoul hanya terletak kira-kira 50 km dari sempadan Korea Utara. Kehidupan di Seoul tidak pernah dihantui ancaman serangan Korea Utara. Tiada jet-jet pejuang melintasi angkasanya.

Jarak darat ke Seoul dan Pyongyang dari sempadan.


Malah anda boleh melihat tentera-tentera Amerika Syarikat di mana-mana jika ada sesi latihan ketenteraan bersama.

Adakah dengan mengkhabarkan kepada dunia bahawa Korea Utara memiliki senjata nuklear dan merupakan ancaman, Amerika Syarikat sebenarnya bertujuan untuk dapat mengekalkan posisinya di Korea Selatan? Tidak mustahil. Lalu siapa sebenarnya agen dakyah Amerika Syarikat di negara ini?

Kemudian, bagaimanakah Korea Utara boleh mengaku memiliki senjata nuklear sekiranya sebenarnya mereka tiada kemampuan apa-apa? Tidak mustahil. Saddam Hussein dahulu juga begitu.

Malah senjata nuklear itu sendiri masih dipertikaikan kewujudannya dan dikatakan propaganda kuasa besar semata-mata. Baca di sini.

Korea Utara tidak pernah berjaya dalam kempennya. Malah sejarah membuktikan mereka tidak pernah memenangi apa-apa peperangan.

Korea Utara sebelum dihambat.


Lalu muncul pula orang Melayu yang menyebut kita seharusnya bertolak ansur apabila isu melibatkan negara besar. Sebenarnya ketololan mereka yang terlalu besar. Ini kerana Korea Utara hanya berkeluasan 120,540 km persegi dengan 24 juta penduduk. Malaysia berkeluasan 335,000 km persegi denggan 30 juta penduduk. Ya luas Korea Utara hanya kira-kira hampir dengan keluasan Sarawak.

Kemudian ada orang Melayu yang mempersoalkan mengapa wakil kedutaan Korea Utara tidak dibenarkan turut terlibat dalam proses bedah siasat tanpa mengetahui fakta bahawa King Jong Nam telah dua kali terselamat dari cubaan membunuhnya di Macau beberapa tahun lalu yang dikatakan dilakukan oleh agen Korea Utara.

Mereka jenis ini lebih suka dihujah di media sosial daripada membaca dan menggali sebab dan punca. Mereka tidak tahu bahawa rata-rata rakyat Korea Utara tiada akses informasi selain sebaran kerajaan. Mereka tidak tahu wujudnya Kim Jong Nam sebagai abang kepada Kim Jong Un yang mengikut kepercayaan tradisi, akan membuatkan kedudukan Kim Jong Un sebagai waris kepemimpinan yang sah dipertikai. Cacamerba pemerintahan beginilah yang tiba-tiba mengambil tempat di pemikiran sebilangan orang Melayu yang acah berhaluan kiri hari ini.

Semalam, China menyelar ujian peluru berpandu Korea Utara dan menggantung import arang batu dari negara tersebut. China merupakan rakan dagang terbesar Korea Utara dengan 67% dari pendapatan ekspot mereka adalah dengan China. Mungkin ada orang Melayu hari ini menyelar China kerana langkah negara tersebut?

Dalam soal undang-undang apatah lagi bersangkutan kedaulatan negara, tiada kompromi perlu dibenarkan. Kita boleh menukar pemimpin dan penegak undang-undang yang kita rasa tidak bersih. Tetapi kita tidak boleh tukar mentaliti hamba, barua, talibarut dan inferioriti pada sesetengah orang di kalangan bangsa kita sendiri. Jika berlaku perang, segmen ini adalah kudis. Jika tidak dihapuskan, ia menjadi barah, lalu kecundanglah dalam perang.

Sampah-sampah dalam negara akan terus mempertikaikan apa jua. Jika negara berlembut, mereka akan mengatakan negara ini lembik. Jika negara bertegas mereka akan mengatakan negara ini membahayakan keselamatannya sendiri. Satu sudut mereka membenci Amerika Syarikat. Satu sudut mereka mempercayai Amerika Syarikat. Satu sudut mereka menentang pemimpin zalim, satu sudut mereka menyokong pemimpin zalim. Spesis apakah ini?