Selasa, Ogos 11, 2015

Bala. Ringgit menjunam MYR 4.00 bagi USD 1.00

Menteri Kewangan Kedua, Husni Hanadzlah, yang juga Ahli Parlimen Tambun beberapa hari lalu menyebut ringgit tidak akan mencecah RM4.00 bagi satu dollar Amerika.

Hari ini, untuk terburuk dalam rekod sejarah, ringgit jatuh menjunam dari RM3.92 semalam ke RM 4.00 dalam masa sehari.

Apa sudah jadi? Seluruh negara mahu penjelasan yang lengkap mengenai bencana ini.



Kesan ini berlaku akibat lonjakan nilai matawang USD yang menyaksikan ia mengukuh dengan tinggi ke atas matawang-matawang lain dan kejatuhan Ringgit sebanyak 1.2% hari ini berbanding USD tidak sebanyak Dollar Singapura yang jatuh 1.4% berbanding USD.



Viral kacang putih di Hospital Ipoh : Pelajar KSKB Ulu Kinta tampil mohon maaf

Fitnah ke atas penguatkuasa Majlis Bandaraya Ipoh berkaik kacang putih terabur yang tersebar berpunca dari pelajar tahun akhir Kolej Sains Kesihatan Bersekutu Sultan Azlan Shah Ulu Kinta, berakhir hari ini apabila pelajar berusia 22 tahun itu tampil meminta maaf.

Namun mulut laknat pengguna media sosial terutamanya segolongan bangsa India yang menunjukkan belang perkauman mereka tidak terpadam di media sosial. 

Begitulah hati nurani kelompok yang kononnya menjadi mangsa diskriminasi padahal hati masing-masing busuk walaupun beribu biji kelapa dihempas ke jalan bagi upacara menghapus dosa saban tahun.

Kepada pelajar tersebut, bertanggungjawablah. Pendidikan anda ditanggung Kementerian malah diberi elaun tertentu. Mengapa bangang melampau? Masa kecilmu minum susu lembu atau susu getah? Haha.


Published On: Tue, Aug 11th, 2015 UTAMA
Setelah MBI dicaci, pemuda tampil mohon maaf

KUALA LUMPUR: Seorang pelajar kolej di Ipoh memohon maaf kerana memuat naik status tidak tepat sehingga mencemarkan kredibiliti penguatkuasa Majlis Bandaraya Ipoh (MBI).

Muat naik itu antara lain memaparkan seorang wanita sedang menangis dan barang-barang jualannya berselerak sambil diperhatikan penguatkuasa MBI.

Ia memberi gambaran bahawa penguatkuasa MBI sengaja membuli peniaga wanita terbabit dengan menyelerakkan barangan jajaannya.Tetapi pelajar itu akhirnya mengakui wanita itu sendiri yang menyelerakkan barang-barang jajanya.

“Saya memang nampak makcik itu sendiri yang menyelerakkan barang-barang jajaannya, namun disebabkan saya berasa amat marah saya pun memuat naik status seolah-oleh pegawai penguatkuasa yang membuat semua perkara itu,” jelas Nuruddin Abdul Mujid, 22, dalam sidang media di Hospital Raja Permaisuri Bainun (HRPB) pada Isnin.

Sidang media itu diatur bagi menjelaskan perkara sebenar semasa insiden berkenaan.


Turut hadir, Setiausaha MBI, Mohd Zakuan Zakaria dan Ahli Majlis MBI, M. Veeran serta Pengerusi Lembaga Pelawat HRPB, Datuk Omar Ahmad.

Nuruddin yang memuat naik gambar itu di laman akaun Facebook peribadinya berkata, semasa kejadian, dia sedang menghabiskan waktu rehatnya.Gambar itu menjadi viral di laman sosial Facebook sejak Ahad.

“Saya mohon maaf di atas tindakan saya dan saya tahu itu adalah tindakan bodoh kerana tidak berfikir panjang.

“Tambah pelajar kursus Pembantu Perubatan lagi, penjaja wanita itu hanya menangis lalu menyelerakkan barang-barang jajaan kerana tidak puas hati terhadap tindakan terhadapnya.

Bagaimanapun muat naik statusnya ke Facebook menyebabkan salah anggap masyarakat sehingga ada penguna media sosial menghemburkan kata-kata berbaur perkauman terhadap MBI dan penguatkuasanya dan kerajaan negeri .


Nuruddin yang merupakan pelajar tahun terakhir dari Kolej Sains Kesihatan Bersekutu (KSKB) Sultan Azlan Shah mengakui faham dengan kedudukan pihak penguatkuasa... KLIK UNTUK BACAAN LANJUT

Isnin, Ogos 10, 2015

IKEA Sweden kalah perebutan nama dengan 'IKEA' Surabaya di Indonesia



Keputusan Mahkamah Agung di Indonesia yang memenangkan syarikat berasal dari Surabaya dalam sengketa penggunaan nama IKEA dengan syarikat antarabangsa IKEA, penjual hiasan rumah terkenal, menjadi bahan jenaka di Indonesia.

Rata-rata mereka tidak faham bagaimana IKEA yang telah wujud sejak 1943 itu boleh kalah kepada pengeluar perabot dan barangan kegunaan rumah dari Surabaya tersebut.

Mereka juga mendakwa ia adalah ciri keterbelakangan pengetahuan para hakim ataupun ia menampakkan kurangnya integriti pihak yang memutuskan tersebut.

Untuk rekod, sebelum ini seorang peniaga pernah berjaya mendapat perintah mahkamah untuk melarang penggunaan perkataan 'kopitiam' yang didakwa milik perniagaannya.

Minggu 09 Aug 2015, 17:21 WIB

Orang Terkaya di Dunia Kalah, Merek IKEA Dimiliki Pengusaha Surabaya

Andi Saputra - detikNews
Jakarta - Mahkamah Agung (MA) menolak kasasi IKEA dan menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus). Alhasil, merek IKEA kelas 20 dan 21 dimiliki oleh perusahaan asal Surabaya, PT Ratania Khatulistiwa.

Berdasarkan website Mahkamah Agung (MA) yang dikutip detikcom, Minggu (9/8/2015), kasus bermula saat PT Ratania Khatulistiwa menggugat IKEA ke PN Jakpus dan meminta merek IKEA dihapus. Gayung bersambut. PN Jakpus mengabulkan permohonan PT Ratania Khatulistiwa.

"Dalam pokok perkara, mengabulkan gugatan Penggugat," putus majelis PN Jakpus yang diadili oleh ketua majelis hakim Lidya Sasando Parapat dengan anggota majelis Robert Siahaan dan Rochmad.

Vonis yang diketok pada 17 September 2014 menyatakan penghapusan pendaftaran merek IKEA atas nama Tergugat dengan Nomor Pendaftaran IDM000277901 tanggal pendaftaran 27 Oktober 2010 untuk kelas barang 20 dari Daftar Umum Merek Direktorat Jenderal HAKI dengan segala akibat hukumnya. Majelis PN Jakpus juga menghapus merek IKEA untuk kelas barang 21.

Kelas barang 20 adalah barang antara lain perabot rumah, cermin, bingkai gambar, benda dan lainnya. Adapun kelas 21 adalah barang antara lain perkakas atau wadah untuk rumah tangga, sikat dan sebagainya.

Tidak terima dengan putusan ini, IKEA lalu mengajukan kasasi. Tapi apa kata MA?

"Menolak permohonan kasasi Inter IKEA System BV," ucap majelis hakim yang diketuai Syamsul Maarif. Dalam putusan yang diketok pada 12 Mei 2015 ini, duduk sebagai hakim anggota yaitu Abdurrahman dan I Gusti Agung Sumanatha.

Lantas, siapakah IKEA itu? IKEA merupakan akronim dari 4 kata yaitu Ingvar, Kamprad, Elmatayd dan Agunnaryd dan disingkat IKEA. Ingvar nama pendiri perusahaan, Kamprad nama keluarga pendiri, Elmatyrad nama pertanian tempat Ingvar Kamprad beranjak dewasa dan Agunnaryd adalah nama kelompok gereja Ingvar menjadi anggotanya.

Dalam perjalanan bisnisnya, Ikea sejak 1943 telah mengantongi registrasi merek di 75 negara lebih dengan 1.300 item sertifikat merek. Produknya tersebar di berbagai negara seperti Canada, Jerman, Israel, Swiss, Singapura, Swedia, Portugal, India, Malaysia, Mesir, Inggris, Afrika Selatan, Perancis, Jepang, Selandia Baru dan Indonesia. Atas keberhasilannya membangun kerajaan bisnis, Ingvar masuk sebagai salah satu orang terkaya di dunia. Sejajar dengan Bill Gates, Warren Buffet dan Li Ka-Shing.

Di Indonesia, IKEA telah membuka gerainya yang sangat luas di Alam Sutera, Tangerang, Banten. Adapun PT Ratania Khatulistiwa, berdasarkan websitenya, www.ratania.com, perusahaan itu beralamat di Jalan Greges 17A, Kecamatan Aserowo, Surabaya.(asp/try)

Peniaga kacang putih hospital Ipoh dan media sosial Facebook


Media sosial Facebook ternyata menjadi 'tandas awam' terbaik untuk golongan beragenda mengencing puak berminda sempit kerana dengan mudahnya mereka akan tertipu dan menyebarkan pula penipuan itu.

Terbaharu kelmarin kecoh kisah wanita peniaga kacang putih di Hospital Raja Perempuan Bainun yang dikatakan dianiaya oleh penguatkuasa Majlis Bandaraya Ipoh.

Berbagai kecaman keras dilemparkan pengguna media sosial ke atas tindakan tersebut hanya berdasarkan penyampaian maklumat tidak jelas oleh pemuat naik yang terdiri dari laman-laman popular yang menyerah kepada khalayak untuk menilai. Menilai? Hahaha.

Pengguna Facebook Malaysia jumud dan keterbelakangan pemikiran mereka jauh diatasi Singapura dan Indonesia dalam menilai sesuatu yang tidak dilihat dengan mata kepala sendiri.

Jika mereka itu bagus, mereka tentu sedar tidak mungkin penguatkuasa mahu mencampak dagangan peniaga ke atas jalan di mana itu akan mengotorkan kawasan jagaan mereka.

Malah penguatkuasa MBI yang menyaman letak kereta leluasa juga tidak bertindak apa-apa, hanya buat bodoh, apabila dimaki hamun oleh pemilik kereta yang mental ketika di saman. Apatah pula peniaga selemah itu.

Akhirnya ramai saksi mata yang tampil mendakwa peniaga tersebut mengamuk dengan melempar dagangannya ke jalan kerana diminta untuk tidak berniaga di kawasan tersebut kerana tidak mempunyai permit dan mengganggu urusan keluar masuk di kawasan hospital yang sememangnya sesak.

Jenis manusia pelempar komen nista begini tak mungkin akan berpusu memadam komen mereka semula. Lalu kebodohan mereka dipertinggalkan begitu sahaja untuk diperlihatkan. Mungkin saja mereka tidak mampu untuk mencari semula komen mereka untuk dipadam. Itulah bagaimana parahnya dunia media sosial hari ini.

Keterkebelakangan intelektualiti ini telah menjadi-jadi malah jika ditegur, tanpa segan silu mereka akan memaki kita kembali.




Kapal minyak ke Langkawi pula hilang

Sebuah kapal tangki milik Singapura yang dalam perjalanan dari Tanjong Pinang, Indonesia ke Langkawi membawa muatan minyak mentah bernilai RM2.8 juta telah hilang pada Sabtu malam.

Namun kapal tersebut ditemui berhampiran Pulau Rupat, sebuah pulau berseberangan dengan Melaka, dengan muatan minyaknya hilang lewat malam tadi.

Kegiatan lanun Indonesia dalam merampas kapal semakin menjadi-jadi kebelakangan ini dan amat menghairankan apabila pihak berkuasa di sana mampu menahan nelayan asing, dan menenggelamkan bot mereka, tetapi tidak mampu mengatasi masalah lanun dalam negara mereka sendiri.

Untuk rekod, sebuah kapal minyak bermuatan petrol milik Malaysia yang hilang beberapa bulan lalu di perairan Indonesia berhampiran Singapura ditahan oleh pihak berkuasa Vietnam bersama lanun-lanun warga Indonesia.

Minggu 09 Aug 2015, 23:48 WIB

Kapal Tanker Singapura yang Hilang Ditemukan Tanpa Muatan Minyaknya

Yudhistira Amran Saleh - detikNews

Foto: marinetraffic.com
Jakarta - Sebuah kapal tanker yang membawa 3.500 ton bahan bakar minyak mentah dilaporkan hilang tadi malam, Sabtu (8/8/2015). Kapal yang berlayar dari Tanjung Pinang, Indonesia ke Langkawi, Malaysia hari ini sudah ditemukan, namun tidak bersama dengan kargonya.

Seperti dilansir dari Bernama, Minggu (9/8/2015), kapal milik Singapura dengan nama MT Joaquim ini ditemukan 14 mil sebelah timur dari Pulau Rapat, Indonesia. Kapal tersebut dilepaskan oleh perompak yang membajaknya pada pukul 08.55 WIB.

"Sebanyak 10 orang kru kapal dinyatakan selamat, namun kami meyakini bahwa kargo senilai RM 2,8 juta telah disita oleh perompak," ujar Wakil Direktur Jenderal Operasi Maritim Malaysia Datuk Ahmad Puji Ab Kahar.

Pada jumpa pers hari ini, pihak maritim Malaysia menerima laporan bahwa ada kapal hilang sekitar pukul 09.30 waktu setempat. Setelah itu, operasi pencarian dan penyelamatan segera diluncurkan.

Kapal Kargo sekitar pukul 23.00 WIB, dilaporkan terlihat di Pelabuhan Tanjung Pinang. Kapal itu sebenarnya dijadwalkan tiba di Langkawi pada dini hari tadi.(yds/imk)

Sabtu, Ogos 08, 2015

Menteri paling gembira bila ringgit jatuh pun sudah terkedu?

Menteri bermulut lepas dari Padang Rengas pada bulan Jun menyebut bahawa dirinya merupakan orang paling gembira apabila ringgit jatuh.

Menurutnya ini akan membantu industri pelancongan dalam negara dengan mengekang pelancong Malaysia dari berpergian ke negara yang tinggi nilai matawangnya seperti Amerika Syarikat dan United Kingdom.

Menurutnya juga ini akan membawa masuk lebih ramai pelancong ke negara ini berikutan nilai matawang negara ini yang rendah.

Itu dua bulan lalu. Ketika Ringgit berada di paras RM 3.68 berbanding 1 Dollar Amerika. Hari ini ringgit kita telah jatuh ke RM3.92. Hanya dalam masa dua bulan.

Orang yang berani menyebut 'paling gembira' dengan situasi ini adalah orang yang mempunyai lambakan Dollar Amerika dalam simpanan. Beranikah beliau menyebutnya lagi?

Kementerian beliau patut bentangkan sejauh mana industri pelancongan telah mendapat manfaat dari 'bencana' ini.

Seharusnya menteri seperti inilah yang digugurkan. Kata orang Perak INGKE bebenor. Akhirnya? Sunyi.



Saya antara yang paling gembira bila ringgit jatuh' - Nazri Aziz

Haider Yutim, Astro Awani | Kemas kini: Jun 10, 2015 
(Diterbitkan pada: Jun 10, 2015 21:03 MYT)

KUALA LUMPUR: Menteri Pelancongan dan Kebudayaan Datuk Seri Mohamed Nazri Aziz hari ini berkata beliau merupakan antara individu yang paling gembira apabila nilai ringgit mengalami kejatuhan.

Menurut beliau, ini kerana pelancong dari negara yang nilai wangnya lebih besar seperti United Kingdom and Eropah akan membelanjakan wang mereka di Malaysia dengan lebih kerana nilai pertukaran yang tinggi.

“Ringgit semestinya membantu Malaysia, seperti yang saya katakan tadi semasa ucapan penggulungan, saya merupakan antara beberapa individu yang gembira bila ringgit jatuh,” katanya pada satu sidang media di lobi Parlimen pada Rabu.

Katanya, pelancong-pelancong tersebut akan berasa mewah dan seperti orang kaya apabila melancong ke Malaysia.