Isnin, April 21, 2014

Apabila harga komoditi getah dipolitikkan

Dakyah disebarkan kononnya kerajaan memerintah tidak peduli apabila harganya menjunam baru-baru ini.

Hairan. Apabila yang cerdik memperbodohkan yang kurang cerdik, persekutuan mereka berleluasa menyebarkan kebodohan ke sana-sini. Getah jatuh kepada RM2.00 sekilo kononnya akibat sikap sambil lewa pemerintah.

Apabila kononnya menteri perlu diingatkan tentang menjunamnya harga getah. Sedangkan getah adalah komoditi yang harganya ditentukan oleh pasaran dunia.

Malaysia bukan pengeluar paling atas komoditi getah. Jika mahu adil, menteri-menteri Thailand dan Indonesia yang menjadi pengeluar utama dan kedua komoditi getah perlu ditempelak juga. Berupayakah mereka?  Harga getah jika dibandingkan dengan harga gula ibarat membandingkan King Jason dengan babi hutan. Itu tidak adil, bukan?

Lupakah mereka semasa harga getah menjadi RM15 sekilo sehingga pokok-pokok getah di kebun-kebun terbiar kembali ditoreh? Sehingga ada pekebun getah menaiki Persona untuk pergi menoreh?

Jika mereka Islam, tentu sekali mereka mengetahui bahawa setiap zaman senang, akan datang zaman susahnya untuk diuji. Kisah Nabi Yusuf menjadi pengajaran betapa hasil dari zaman senang hendaklah disimpan kerana akan datang pula zaman susahnya.

Oh, kebanyakan pembawa dakyah bukanlah orang Islam. Manakala yang ditipu adalah orang Islam yang kolot tentang peringatan dari agamanya sendiri.



Pesawat MH192 selamat mendarat selepas berlegar 4 jam di Selat Melaka

Pesawat penerbangan Malaysia MH192 tujuan Bangalore yang mengalami masalah teknikal telah selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur jam 1:56 pagi tadi. Ia berlepas jam10:09 malam tadi dan mengalami masalah teknikal pada gear mendaratnya sebaik sahaja berlepas mengakibatkan ia terpaksa berpatah balik sejurus melintasi Klang.

Pesawat yang membawa 159 penumpang dan 7 anak kapal ini terpaksa berlegar-legar di luar pantai Klang selama hampir 4 jam bagi menghabiskan bahan bakar apabila ia didapati perlu mendarat tanpa tayar hadapan. 

Jurucakap jabatan Penerbangan Awam berkata pesawat Boeing 737 yang tiada mekanisme membuang minyak, hanya dibenarkan mendarat setelah bahan api nya kehabisan.

Pihak MAHB dan pasukan bomba bertungkus lumus menyediakan keperluan bagi pendaratan tersebut dengan penyediaan buih pemadam kebakaran memandangkan pesawat perlu didaratkan dengan bertopangkan 'hidung' pesawat.




Rabu, April 16, 2014

Menakutkan, tanah-tanah masjid, surau, tanah-tanah perkuburan di negara ini dalam bahaya

APABILA BILANGAN MELAYU ISLAM TAK SEDAR DIRI TERUS MENINGKAT, MAKA KEDUDUKAN MASJID-MASJID, SURAU-SURAU, PERKUBURAN-PERKUBURAN ISLAM DI NEGARA INI YANG TIDAK BERGERAN AKAN TERANCAM.

INI KERANA MELAYU JENIS INI CENDERUNG MENAIKKAN GOLONGAN BUKAN ISLAM YANG CENDERUNG MEMPERTIKAI SEGALA-GALANYA TENTANG ISLAM UNTUK MENJADI PELINDUNG MEREKA YANG JELAS SEKALI AKAN MEMBAWA MUSIBAH KE ATAS UMAT ISLAM DI NEGARA INI.



BENARKAH tanah-tanah masjid, surau, tanah-tanah perkuburan dan institusi keIslaman lain di negara ini tidak memiliki status hakmilik atau geran?

Adakah kerajaan BN yang menaungi beberapa negeri terlalu yakin bahawa negeri mereka akan kekal dinaungi selama-lamanya.

Jika ia berada di bawah BN, atau di bawah Pas seperti di Kelantan mungkin tiada masalah, tetapi bagaimana sekiranya terlepas kepada tangan DAP seperti di Pulau Pinang atau kuasa politik Melayu yang dipegang oleh DAP seperti di Selangor atau Perak?

Saya difahamkan di Selangor hampir kesemua tanah masjid dan institusi agama Islam tidak mempunyai geran hakmilik, yang membuka ruang untuk diambil alih sewenang-wenangnya pada bila-bila masa.

Ingatan ini, saya difahamkan telah dititahkan berkali-kali oleh DYMM al-Sultan Selangor, tetapi tidak diendahkan oleh kerajaan BN yang terdahulu.

Sekarang sudah terlambat. Difahamkan ada antara di negeri pembangkang itu mahu meminta tanah untuk mendirikan masjid pun amat sukar. Macam-macam syarat diletakkan.

Antaranya, jika tanah masjid diberikan, kena agih juga sama rata untuk tanah kuil, tokong dan gereja. Mereka mempunyai kepercayaan semuanya harus sama-rata, termasukkan jika diluluskan lima hektar tanah masjid dalam masa yang sama kena lulus juga lima hektar tanah bagi rumah ibadat agama-agama lain.

Tahniahlah diucapkan kepada orang Melayu Islam yang telah bersetuju dengan langkah tersebut.

Bak kata pepatah Melayu kuno "nasi sudah menjadi bubur." Saya tidak kata kita tidak boleh makan bubur, namun saya masih belum berjumpalah orang memakan bubur sebagai makanan ruji setiap hari.

Jika beras sudah menjadi bubur, ia tidak boleh menjadi nasi semula, walau dilakukan apa sekalipun.

Oleh itu, jadikanlah apa yang berlaku di negeri-negeri pembangkang itu sebagai iktibar kepada kita semua.



Artikel Penuh: UTUSAN 
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Jumaat, April 11, 2014

Penjelasan Zahid Hamidi berhubung berita bohong 'pembelot' bakal diterima semula jadi warganegara






Bagaimana Indonesia menjadi penting dalam politik Malaysia



Ia mungkin fakta yang pahit untuk ditelan oleh anak-anak muda generasi hari ini. Namun ia merupakan sesuatu yang tidak dapat dinafikan. Renungilah ia dan pandanglah iktibar dari apa yang cuba disampaikan ini.

Pada pertengahan 1960an ketika Partai Komunis Indonesia menjadi penghasut besar dalam mempengaruhi dasar-dasar Sukarno, Malaysia diserang dan kononnya mahu diganyang. 

Menyedari pertalian Malaysia dengan Indonesia yang menjadi konfrontasi, beberapa tahun kemudian, kaum pendatang yang diberi kerakyatan kurang 15 tahun sebelum itu, menginjak-injak orang Melayu, menghalau orang pribumi keluar dari kota Kuala Lumpur, menggunakan makian, hinaan malah pembunuhan dalam menjalankan misi memijak bangsa pribumi di tanah tempat mereka mendarat untuk menjadi kuli pencacai di lombong-lombong satu ketika sebelum itu.

Tetapi, menjelang pemerintahan Suharto masuk penggal kedua di awal tahun 1970an di mana kerjasama Malaysia- Indonesia menjadi semakin utuh dan kukuh dengan Indonesia menyediakan guru-guru yang mahir, dengan kepakaran-kepakaran yang mereka ada, termasuk ketika kita menubuhkan Petronas, kaum-kaum pendatang yang melampau ini mula terkucil.

Lalu wujudlah tempoh aman sehingga Parti Gerakan yang sangat biadap ketika tragedi 13 Mei, turut menyertai Perikatan yang kemudian menjadi Barisan Nasional. Malah, PAS juga menyertai Barisan Nasional. Ini semua disuguhkan oleh iklim politik rentas sempadan yang banyak dipercantikkan oleh ketinggian diplomasi Indonesia ke atas negara kita pada ketika itu.

Masa berlalu. Jalan perjuangan di bidang ekonomi menjadi berbeza apabila berlaku krisis ekonomi dan kesukaran Indonesia menyamaratakan kekayaan ke pelusuk negara akibat batasan keselerakan negara mereka di samping jumlah penduduk yang sangat tinggi. Malaysia melaju terlebih dahulu dan kesejahteraan Malaysia lebih tampak unggul berbanding Indonesia menjelang tahun 1990an.

Sehinggalah pada tahun 2006 apabila satu demi satu isu dibawa oleh pihak-pihak tertentu yang berkordinasi di antara dua negara ini, atmosfera percanggahan antara rakyat Malaysia dan Indonesia diperlebarkan. Bermula dari isu tenaga kerja Indonesia yang kurang dijaga dengan sempurna oleh majikan mereka di negara ini  TERUTAMANYA MAJIKAN BERBANGSA CINA, malah mendera mereka sehinggalah seremeh-remeh isu seperti perkataan Indon menjadi pertikaian. Padahal Australia yang menggunakan perkataan Indon dalam media mereka tidak pernah dipertikaikan.

Bermula dari saat Malaysia dan Indonesia dilaga-lagakan, kaum pendatang berwarganegara ini kembali dengan agenda 1960an mereka. Mahu memijak kembali orang Melayu. Kali ini dengan bersikap hipokrit dengan Melayu barua yang bodoh anjing, yang tidak faham hala tuju melainkan telah disuntuk benih politik kebencian oleh induk-induk mereka.

Kali ini mereka mencuba pada pilihanraya umum 2008 dan 2013. Mereka berusaha melaga-lagakan Malaysia dan Indonesia dan melaksanakan perancangan-perancangan jahat mereka dalam sela masa perlagaan itu berlaku.

Mereka tidak akan berhenti melakukannya selagi pemerintahan negara ini tidak jatuh ke tangan mereka.

Justeru, adakah kita masih belum mampu berfikir mengapakah hubungan Malaysia -Indonesia itu perlu dijaga dengan baik dan sempurna? Susah sangatkah untuk berfikir?


Khamis, April 10, 2014

Pilihanraya Legislatif Indonesia : Ternyata Jokowi tidak sepopular SBY , Golkar masih ada taring



VIVAnews - 
Hasil quick count Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Network menyebutkan tidak ada partai politik yang menang besar dalam penghitungan suara. 

Dari hitung cepat sementara dengan sampel data yang masuk 90,35 persen, hanya dua partai yang unggul dalam perolehan suara yakni PDI Perjuangan 19,77 persen dan Golkar 14,61 persen. Kemudian disusul oleh partai Gerindra dengan perolehan suara 11,80 persen.

Direktur Eksekutif LSI Denny Januar Ali, Rabu malam 9 April 2014, menilai semua partai politik itu butuh berkoalisi untuk mengusung calon presiden pada Pemilu Presiden 9 Juli nanti.

"Saya kira partai politik akan berkoalisi untuk mengusung capres mereka," kata Denny di Kantor LSI, Rawamangun, Jakarta Timur.

Denny menilai PDIP dan Golkar akan memimpin koalisi. Partai pemimpin koalisi tentu membutuhkan sedikitnya lima hal yang harus dipunyai cawapres yang akan digaet para capres. 

Pertama, sosok cawapres yang bisa membantu menambah suara untuk capres. Kedua, cawapres yang mampu memperkuat mesin politik. Ketiga, tokoh yang kapabel di pemerintahan. Keempat, dari faktor keseimbangan primordial. Kelima, cawapres yang mampu menambah dana. 

Lantas jika Jokowi jadi capres, dia butuh dua kriteria untuk pasangannya. "Jokowi butuh tambahan suara dan sosok yang kapabel di pemerintahan," kata Denny.

Kalaupun ada cawapres yang bisa memenuhi kelima kriteria itu, kata Denny, sangat baik untuk Jokowi. "Kalau cawapresnya hanya dua atau tiga kriteria saja, maka PDIP akan mempertimbangkan," ujarnya.

Jokowi tak sekuat SBY

Denny membandingkan, Jokowi tidak sekuat Susilo Bambang Yudhoyono pada pemilu 2009 lalu. 

Menurutnya, popularitas dan elektabilitas Jokowi sekarang hanya 40 persen. Sedangkan SBY pada April 2009 dulu sebesar 60 persen.

"Makanya ketika itu SBY jika dipasangkan dengan siapapun pasti  bisa menang. Kalau Jokowi sekarang belum tentu seperti itu," kata Denny.

Denny menjelaskan, popularitas Jokowi sedikit menurun seiring kampanye negatif yang dilancarkan lawan politik. 

"Berdasarkan survei kami terhadap Jokowi, baru pertama kali suara Jokowi menurun. Dulu selalu naik dia. Kita tidak tahu apakah Juli nanti suaranya akan naik seperti sebelumnya," tuturnya.

Menurut Denny, ada dua kampanye negatif yang membuat popularitas Jokowi merosot. Pertama, janji Jokowi menjalankan tugasnya sebagai gubernur hingga akhir masa jabatan. Kedua, masalah Transjakarta.
 
"Kalau black campaign justru bikin orang simpati kepada Jokowi. Yang membuat jokowi turun adalah negatif campaignBlack campaign itu fitnah, kalau negatif campaign itu nyata, tapi yang negatif soal Jokowi," katanya. (umi)