Khamis, Januari 15, 2015

Ribut Tropika Mekkhala 'sambut' kedatangan Pope Francis ke Filipina

Filipina menetapkan Kota Manila bercuti umum 3 hari dari 15 hingga 18 Januari bagi menyambut kedatangan Pope Francis ke negara Katolik terbesar di rantau Timur itu. Ini bagi melancarkan trafik sempena kali pertama seorang Pope mengunjungi negara tersebut.

Namun, cerapan agensi cuaca Jepun menunjukkan kedatangan Pope itu turut disambut oleh Ribut Tropika Mekkhala yang baru dinaikkan kepada status ribut tropika setelah beberapa hari lahir sebagai Tropical Depression di Lautan Pasifik dan merupakan pembentukan pertama bibit taufan dalam musim 2015.

Lebih dari itu, Pope yang merancang mengunjungi pulau Leyte hujung minggu ini bagi melihat pembangunan kawasan yang terjejas dengan Taufan Heiyan,  berkebetulan dengan masa di mana ribut tropika itu diunjurkan melanda pulau tersebut hujung minggu ini.

Walaubagaimanapun angin kering dan dingin dari timur laut dinilai akan melemahkan taufan tersebut atau mengalihkan arahnya ke utara.

Setakat ini, ribut tropika tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda berpotensi untuk meningkat kepada status taufan.



Kamis, 15/01/2015 18:32 WIB

Puluhan Ribu Orang Sambut Kedatangan Paus Fransiskus di Filipina

Rita Uli Hutapea - detikNews
Foto: Reuters
Manila, - Puluhan ribu orang berbaris di pinggir-pinggir jalan di Manila, ibukota Filipina hari ini untuk menyambut kedatangan Paus Fransiskus. Ini merupakan lawatan pertama Paus ke negara Katolik terbesar di Asia tersebut.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (15/1/2015), kedatangan Paus disambut dengan penjagaan super ketat. Hampir 50 ribu tentara dan polisi dikerahkan di Manila, juga di provinsi Leyte yang akan dikunjungi Paus pada akhir pekan ini. Penjagaan super ketat ini dikarenakan lawatan dua Paus lainnya di masa silam diwarnai dengan percobaan pembunuhan.

Lonceng-lonceng gereja dibunyikan di berbagai penjuru Filipina saat pesawat yang mengangkut Paus mendarat di bandara internasional Manila hari ini. Warga yang berkerumun di bandara bertepuk tangan dan bersorak-sorai ketika Paus Fransiskus melangkah keluar dari dalam pesawat.

Sebelumnya pada Rabu, 14 Januari kemarin, Presiden Benigno Aquino meninjau langsung tempat-tempat publik dan rute iring-iringan kendaraan yang akan membawa Paus. Bahkan menurut Menteri Dalam Negeri Filipina Manuel Roxas, Aquino bersedia menjadi "pengawal pribadi" Paus guna memastikan keselamatannya.

Di Manila, sekitar enam juta orang diperkirakan akan membanjiri Taman Rizal, taman terbesar di ibukota Filipina itu pada Minggu, 18 Januari mendatang. Mereka akan datang untuk mendengarkan apa yang akan disampaikan Paus dalam acara misa.

Paus berumur 78 tahun itu juga dijadwalkan berkunjung ke provinsi Leyte, yang masih berjuang untuk pulih usai Topan Haiyan yang menewaskan sekitar 6.300 orang pada tahun 2013. Sekitar dua juta orang diperkirakan akan menghadiri misa terbuka yang akan digelar pada Sabtu, 17 Januari di bandara Tacloban City, yang nyaris hancur total akibat amukan Topan Haiyan.

Dalam rangka lawatan Paus ini, pemerintah Filipina telah menetapkan tiga hari libur umum guna mengosongkan lalu lintas di Manila, yang dihuni sekitar 12 juta jiwa. Pemerintah bahkan juga menutup pasar-pasar finansial.

Ikuti blog Pemikir Jawi , blog bertulisan jawi sepenuhnya

Atas reaksi yang menggalakkan, bermula 14.1.2015 bersamaan 24.3.1436, sebuah blog jawi telah terbit menemui pembaca dari kalangan orang-orang Jawi.



Blog ini boleh diakses di alamat http://pemikirjawi.blogspot.com. Ia berdiri dengan dasar-dasar yang ada tersiar di blog tersebut.

Jika anda adalah antara pecinta Jawi, intelektualis atau pemimpin masyarakat Jawi, anda boleh menyumbang penulisan anda dengan menggunakan ruangan komen yang telahpun ditetapkan untuk tidak muncul secara automatik melainkan tiba terlebih dahulu ke pentadbir blog.

Selain itu juga, Pemikir Jawi juga telah mempunyai Page di Facebook yang didirikan serentak dengan blog tersebut. Untuk menziarahinya, sila klik di SINI. Jangan lupa tekan LIKE. Hehe. Admin yang boleh bertulisan jawi sangat-sangat diperlukan.



Diharapkan ia mampu menjadi pendorong untuk lebih banyak lagi blog dan Page di Facebook yang mengangkat tulisan jawi sebagai medium dan asas kewujudannya.


Ini punca pelajar bukan Melayu berbaju kurung, dihalau dari sekolah


Ahli akademik terkenal yang berang dengan tindakan guru sebuah sekolah yang menghalau pelajar bukan Melayu berbaju kurung mungkin tak pernah melihat pemakaian baju kurung dengan trend kain nipis sampai nampak baju dalam dan coli.

Ini kerana disebalik keayuan pelajar bukan Melayu berbaju kurung terselit sebuah kejanggalan yang telah lama diperhatikan iaitu trend berbaju kurung nipis hingga tali coli atau baju dalam kelihatan.

Lihat sahaja di Ipoh seperti contoh sekolah yang bersebelahan dengan sebuah mall.

Memang telah lama pelajar bukan Melayu di sana mengenakan baju kurung. Cukup ayu dan sopan dari kejauhan. Tetapi bila semakin hampir, aduhai, bagaikan ada niat tersembunyi yang dibukukan. Keseksian.

Benar, baju kurung adalah sebahagian dari pakaian kebangsaan untuk dipaai semua kaum. Tetapi material yang digunapakai hendaklah terlebih dahulu bersesuaian.

Apapun, pihak yang mahu bersuara di media hendaklah mendesak kepada pihak yang sewajarnya supaya mereka menjelaskan apa justifikasi mereka dalam tindakan ini terlebih dahulu sebelum mengeluarkan kenyataan.


DAP kata Malaysia dulu lebih toleransi dari hari ini

Bila budak-budak berlaku biadap, itu cerminan didikan dari ibu bapa mereka. Bila ibu-bapa biadap, itu cerminan ideologi yang diikuti ibu-bapa mereka itu.



Seorang remaja Cina ini mungkin bernasib malang kerana dilaporkan ke pihak polis. Tetapi masih ramai lagi yang terlepas di kalangan dua bangsa ini.

DAP dalam Majlis Memperingati Tun Razak menyebut bahawa Malaysia dahulunya harmoni. Tidak diganggu ekstemis. Tolak ansur dan saling menghormati. Memang wayang opera Cina begitu. Padahal DAP tak join BN pun.



Tetapi DAP tidak pernah mengambil apa-apa langkah, apatah lagi memberi kecaman terhadap anak bangsa mereka yang  perlakuannya seperti Derek di atas.

DAP tidak pernah mahu tahu kewujudan pelampau Cina yang menjadi-jadi inilah yang menjadikan Malaysia tidak lagi seperti dulu. Akibat dari ini juga reaksi orang Melayu bertambah agresif sehingga tertubuhnya Perkasa yang mereka allergik sangat itu.

Apatah lagi untuk DAP mendidik  anak-anak bangsanya dengan nilai-nilai yang baik sejajar dengan ajaran Confucius, Buddha dan Kristian yang mereka anuti. DAP sendiri bukanlah terdiri dari orang yang berakhlak terpuji. Sebab itulah kebiadaban dari kalangan anak bangsa mereka muncul menjadi-jadi.

Mereka bagaikan hanya mahu kuasa politik, menjadi tokong, menyapu kontrak jahit dan memungut balak dan menumbuhkan premis maksiat bersekali dengan mengekang perkembangan Islam dan memberi makan ternakan Melayu mereka dalam memastikan dua pertiga dewan rakyat tidak jatuh ke tangan orang Islam.

Walaubagaimanapun, anak Cina bernama Derek ini perlu tahu bahawa anjing sebenar bukanlah orang Melayu. Tetapi orang Cina sendiri.Bukan saya kata. Ti Lian Ker yang kata.