Jumaat, November 07, 2008

Obama Si Kambing Hitam?

Di USA, media menjadi 'nabi' kepada penduduknya yang banyak bergantung pada CNN, Fox News dan lain-lain agensi berita yang diketahui dimiliki oleh hartawan-hartawan Yahudi. Mereka sanggup menghabiskan masa berjam-jam dengan snek mereka menghadap TV dan disogok dengan berita-berita dari agensi-agensi ini terutamanya bila tiba saat kritikal seperti serangan pengganas dan pilihanraya presiden. Hitam kata media, hitamlah yang melekat dihati mereka. Begitulah sebaliknya.

Ini tidak dapat dinafikan apabila penyokong Republikan menuduh media menjadi punca kekalahan McCain dan kemenangan Obama. Bila dikaji, mengapakah media yang diterajui pelobi Yahudi bersungguh-sungguh mahukan Obama menang?

Jika keseluruhan bangsa Afrika Amerika dan Hispanik yang merupakan 35% dari penduduk negara itu mengundi Obama, Kemenangan Obama yang berjumlah 52% dari keseluruhan undi menunjukkan hanya 17 dari 65 bahagian sokongan dari kulit putih yang diterima Obama atau dengan kata lain, 74% dari penduduk Caucasian enggan mengundi Presiden dari kalangan kulit hitam.

Ini menunjukkan satu trend tidak sihat sekiranya keganasan kulit putih di ambil kira. Belum pun Obama menang, dua ekor beruk kulit putih telah didakwa atas tuduhan cuba membunuh Obama.

Setelah diatur jalan untuk ekonominya terjebak dalam krisis, apakah puak yang teratas dalam 'rantaian makanan' manusia Amerika ini sekarang mahu mengheret Amerika Syarikat ke dalam krisis politik? Apakah Obama sekadar kambing hitam yang dijadikan al-sebab semata-mata? Apakah Obama hendak mereka korbankan? Apakah serentak dengan itu, mereka mahukan kucar-kacir sedunia bermula dari keadaan ini dan datanglah kemudiannya satu kuasa mutlak yang memungut semua kuasa kecil di dunia dan memerintah keseluruhannya?

Hanya mereka yang merancang, yang mengetahui apakah muslihat disebalik segalanya. Kita yang di sudut bumi sebelah sini, hanya dapat menduga, dan hanya perlu berwaspada.

Sesungguhnya, akhir zaman sedang menuju pengakhirannya.