Rabu, Julai 11, 2012

UMNO, Anwar dan Arak


Bila disindir tentang kilang arak di Shah Alam, makan bertepek-tepeklah serangan dari puak PR bahawa kilang tersebut dibina semasa kerajaan UMNO berkuasa. Mak datuk, itu tahun berapa? Tahun tu Nik Aziz kahwin pun pakai tuksedo macam puak kafir. Bini dia pun tak pakai tudung. 

 Bila dibalas dengan " kenapa kau tak tolak Anwar yang terang-terang diangkat oleh UMNO dulu ", mereka kata itu kes lain. Sedangkan ketika Anwar masih menjawat TPM dulu, mereka tetap juga juak-juak PAS yang menyemarakkan permusuhan sesama Islam. 

 Kali ini bila arak dijual dengan promosi Ramadhan di Selangor, PAS yang menjadi rakan sekatil DAP dan PKR yang menguasai negeri tersebut bagaikan tertelan lidah sendiri.

Carlsberg tidak boleh dikaitkan dengan UMNO hari ini sebagaimana tidak boleh menyebut Anwar itu puak UMNO hari ini dan seperti mana menyebut Nik Aziz merestui persandingan ala Hindu-British yang dibuatnya dahulu.

Carlsberg yang dimasukkan dalam promosi Ramadhan sebuah pasaraya di Selangor

Anwar semasa menjadi TPM dan perasuah tegar dalam UMNO

Nik Aziz semasa perkahwinannya.


Inilah zaman arak berleluasa yang diimpikan oleh DAP untuk berulang kembali.

Akhbar Inggeris Negara Ini Lindungi Salah Laku Pengasas Gereja City Harvest



Ada wujud konspirasi Kristian, rasa-rasanya, di kalangan beberapa media utama bahasa Inggeris untuk sengaja menenggelamkan skandal gereja yang ada kaitan dengan Subang Jaya.

Penyelewengan berjuta-juta dolar Singapura oleh paderi Gereja City Harvest membabitkan cawangan Malaysianya yang beralamat di Subang Jaya.


Seorang kaunsilor Majlis Perbandaran Subang Jaya (MPSJ) yang merupakan Pembantu Khas Hannah Yeoh juga pernah terlibat kegiatan rasminya, iaitu pendaftaran pemilih, yang diadakan di Gereja City Harvest Subang Jaya.

Hannah sendiri memberi sumbangan derma kepada gereja tersebut dengan mengambil daripada dana peruntukan kawasan DUNnya.


Lihat siapa yang berada di atas pentas – berdiri tiga dari kiri – sebaris dengan Reverend Kong Hee, pengasas Gereja City Harvest.

Sudah dua minggu skandal ini meletup di Singapura namun media bahasa Inggeris tempatan – yang mempunyai pembaca beragama Kristian – memilih untuk mendiam sahaja.

Sikap Bela Penjenayah Chua Jui Meng Yang Membabi Buta


Ketika ramai orang bersetuju dengan tindakan polis menembak mati dua manusia gila yang mahu menggulingkan pemerintah, dan dengan jelas dan terang, mahu membunuh sesiapa yang menentangnya, seekor babi , yang pernah menjawat jawatan Menteri Kesihatan paling boros dalam sejarah Malaysia, Chua Jui Meng, membela manusia gila ini.

Mungkin kerana usahanya memburukkan polis di mata masyarakat Cina di Johor selama ini tidak cukup perisa, ini pula dimodalkan untuk menjadi semangat untuk babi seekor yang kadangkala menjadi langau yang layak tersangkut di perangkap langau berkaran di kedai mamak.

Cukuplah dikatakan sekiranya dia sendiri disamun oleh penyamun yang mahu menetak kepalanya, apakah doa dia kepada Tua Pek Kong nya? Tentulah " Tok Nenek, kasi hantar polis please, tembak ini orang"

Tahukah bekas Menteri Kesihatan yang jaguh dengan perbelanjaan tidak berhemah ini bahawa ramai penjawat awam di Parcel B memuji langkah polis menembak dua orang gila ini? Tembakan pada kaki itu sebenarnya boleh dialihkan ke kepala jika polis yang mengendalikan hal ini bertindak tanpa mengikut prosedur.

Bayangkan babi bermisai ini sendiri yang ada di Parcel B pada ketika itu dan penyerang ini berlari menghayun pedang ke arahnya?

Chua Jui Meng seharusnya menghentikan politik 'blowjob konek Anwar' yang berlebih-lebihan dan tidak perlu menyokong penjenayah membabi buta. Ah, semuanya tak guna dibayangkan kerana Chua Jui Meng sendiri adalah babi tonyok tak sedar diri. Sekian.


Merdeka Center : Hanya 9% Penduduk Pulau Pinang 'Berhati Mulia'



Di negeri yang dikuasai golongan oportunis yang rakus mentekedarah mana yang sempat, rakyatnya juga semakin berubah ke arah sikap yang terbawa-bawa oleh pemerintah mereka yang angkuh lagi sombong itu.
Ini menjadi penentu nasib seorang balu, Tan Kim Chuan yang dibiarkan pengsan tidak sedarkan diri selama 7 minit walaupun dia dilintasi oleh 10 pejalan kaki selepas dia pengsan di atas jalan pada ketika itu. 
Tan yang diragut dari belakang tersembam ke jalan raya dan hanya diselamatkan 7 minit kemudian oleh seseorang yang prihatin, mati 9 jam kemudian di Hospital Pulau Pinang.
Jika mengikut kaedah statistik Merdeka Center yang menjadi alat pembangkang berpropaganda, jelaslah di sini 1 dari 11 orang di Pulau Pinang sahaja yang layak digelar manusia. Ini memberi indikasi, hanya 9% orang baik di Pulau Pinang. Selebihnya, lu fikirlah sendiri.
Ini bukan telahan saya. Ini adalah bagaimana kaedah Merdeka Center yang menemubual beberapa kerat dan memakaikan statistiknya untuk 30 juta rakyat.
Dalam Islam, pemerintah adalah cerminan rakyat. Buruk kelakuan rakyatnya, maka buruklah sikap pemerintahnya. Dalam kes Pulau Pinang, ini nampaknya terserlah.

GEORGE TOWN: A 60-year-old widow, who had just moved into the Rifle Range flats two weeks ago, died nine hours after she was injured in a snatch theft. 
Tan Kim Chuan was walking alone by a road near Block J of the flats at around 6.02am when her handbag was snatched by a motorcyclist. 
A CCTV camera installed at one of the blocks showed the lone motorcyclist suddenly grabbing Tan's handbag from behind, causing her to fall and knock her head against the floor. 
The CCTV footage also revealed that 10 people walked past her but did nothing as she laid unconscious on the ground for seven minutes. A kind-hearted passer-by then alerted the police.
Although she was immediately rushed to Penang Hospital, Tan was pronounced dead at 3.45pm. 
George Town OCPD Asst Comm Gan Kong Meng, who confirmed the death, said police had located her next-of-kin, a 31-year-old nephew. 
ACP Gan said police had also obtained the CCTV recording from the Rifle Range Community Development and Security Committee to assist in their investigation. 
“We are zeroing in on the suspect. Those with information can contact the nearest police station,” he said.

Kuala Lumpur, Peristiwa tragis dialami seorang janda tua di Malaysia. Wanita berumur 60 tahun itu meninggal hanya beberapa jam setelah terluka saat dirinya dijambret di jalanan. 
Wanita bernama Tan Kim Chuan tersebut sedang berjalan seorang diri dekat Blok J flat Rifle Range di George Town, Penang pada Selasa, 10 Juli sekitar pukul 6 pagi waktu setempat, ketika tiba-tiba tasnya dijambret seorang pria pengendara motor. 
Diketahui bahwa wanita itu seperti diberitakan harian Malaysia, The Star, Rabu (11/7/2012), baru saja pindah ke kawasan tersebut 2 pekan lalu. Duh! 
Kamera CCTV yang dipasang di salah satu blok kawasan tersebut memperlihatkan si pengendara motor tiba-tiba menarik tas Tan dari belakang. Hal itu menyebabkan wanita lanjut usia itu terjatuh dan kepalanya menghantam aspal. 
Parahnya, dari rekaman CCTV itu juga terlihat bahwa 10 orang pejalan kaki yang melintas dekat korban tidak melakukan apapun saat korban pingsan di jalanan selama sekitar 7 menit! Sampai akhirnya ada orang yang melapor ke polisi sehingga polisi pun bergegas menolong korban.

Setelah dilarikan ke umah Sakit Penang, Tan dinyatakan meninggal pada pukul 15.45 waktu setempat atau sekitar 9 jam setelah insiden pencopetan itu. 
Kepolisian George Town hingga kini belum mendapatkan petunjuk mengenai pelaku pencopetan tersebut. "Kami masih nihil mengenai tersangka. Mereka yang punya informasi bisa menghubungi kantor polisi terdekat," kata pejabat kepolisian George Town, Gan Kong Meng. 
Kepolisian telah mendapatkan rekaman CCTV di kawasan tersebut untuk digunakan dalam membantu penyelidikan atas kasus ini. 

Adakah FELDA Perlu Ambil Peneroka Baru?

Diketahui sejak 1991, kerajaan telah mengarahkan FELDA menghentikan pengambilan peneroka  kerana  FELDA dikatakan mula mengguna tanah yang diwartakan sebagai kawasan pertanian berkelompok yang diperuntukkan oleh kerajaan negeri untuk peneroka baru yang sepatutnya diberikan kepada peneroka, dengan menubuhkan satu entiti korporat yang bernama FELDA PLANTATION SDN BHD. 

Tetapi agak hairanlah mengapa pengambilan peneroka baru yang dihentikan. Bukannya pengambilan tanah oleh FELDA Plantation Sdn. Bhd. yang dihentikan.

Tetapi hari ini, FELDA yang semakin membesar dan gah seharusnya mengkaji semula sebab-sebab yang menyebabkan hasrat peladang muda terbantut. Kaedah-kaedah baru untuk memberi manfaat dengan lebih luas lagi kepada rakyat dengan kemakmuran hasil sawit di persada dunia hari ini perlu dicari. 

Di Ipoh, kedapatan mereka-mereka yang berpendidikan rendah hari ini terpaksa mengusahakan tanah kerajaan dengan selamba dan menanam sawit dengan penuh kepasrahan pada anggapan jika andai satu hari nanti tanaman mereka ditolak jentera untuk lain-lain projek, mereka terpaksa merelakan dan melihat tanah yang menyerap titik peluh mereka itu dibongkar punggah. 

Untunglah sebahagian mereka telah memulakan penerokaan ke atas tanah kerajaan yang hanya dibolehkan ditanam dengan tanaman bersifat sementara ini dengan menanam sawit lebih 5 tahun lalu dan telah membuahkan hasil. 

Namun, jauh di lubuk hati, mereka bimbang jika mereka tidak dapat memiliki tanah yang telah mereka usahakan, terlepas pula kepada pihak lain yang berkepentingan contohnya kepada perbadanan kemajuan ekonomi negeri yang akan menghuraikan sebab-sebab mereka tidak dibolehkan untuk terus mengusahakan 'ladang keringat tanpa bantuan kerajaan' milik mereka. 

Sememangnya kemakmuran hasil ekonomi dari tanaman sawit adalah usaha kerajaan yang berterusan dalam memastikan komoditi tersebut mempunyai nilai di pasaran dunia. 

Sebab itulah hari ini, semakin ramai anak muda yang berumur bawah 30 tahun semakin berminat meneroka tanah yang telah dikeluarkan dari rizab hutan simpan bagi tujuan pertanian. Bahkan, para pekerja awam gred bawah juga ramai yang berminat mengisi borang andai pengambilan peneroka baru FELDA dimulakan semula.

Ini adalah natijah dari penguatan harga sawit di pasaran yang telah diusahakan kerajaan selama ini.

Ironiknya, FELDA yang terkenal di seluruh dunia kini tidak lagi dilihat mampu membantu golongan muda yang bukan keturunan peneroka FELDA , yang benar-benar ingin memiliki perkebunan kelapa sawit dengan hasil yang besar. 

Adalah tidak sesuai untuk mengharapkan generasi kedua dan ketiga FELDA yang kebanyakannya lari untuk hidup dengan gaya bandar di kota-kota besar, kesan dari perubahan hidup semasa keluar menuntut ilmu di IPT. 

Tanah rancangan FELDA kini dikerjakan oleh pekerja asing pula walaupun keluarga peneroka asal tidaklah mempunyai generasi kedua yang hanya satu dua orang.

Seharusnyalah, FELDA memulakan kembali pengambilan peneroka baru dengan mematuhi syarat-syarat yang ditetapkan oleh kerajaan pusat dan ini membuka ruang kepada merealisasikan hala tuju negara berpendapatan tinggi dengan membuka lebih banyak ruang untuk rakyat marhaen menyertai pembukaan tanah rancangan.

Jika itu tidak mampu dilakukan, diharapkan agar pihak kerajaan menerusi FELDA dapat membantu peneroka-peneroka baru yang atas inisiatif mereka sendiri menyewa 'backhoe' meneroka tanah-tanah kerajaan di ceruk bukit yang terangkum atau tidak terangkum  dalam tanah yang diplotkan dengan label "confirmed plan" di pejabat tanah.

Antara Carlsberg UMNO dan Anwar UMNO

Bila disindir tentang kilang arak di Shah Alam, makan bertepek-tepeklah serangan dari puak PR bahawa kilang tersebut dibina semasa kerajaan UMNO berkuasa. Mak datuk, itu tahun berapa? Tahun tu Nik Aziz kahwin pun pakai tuksedo macam puak kafir. Bini dia pun tak pakai tudung. 

 Bila dibalas dengan " kenapa kau tak tolak Anwar yang terang-terang diangkat oleh UMNO dulu ", mereka kata itu kes lain. Sedangkan ketika Anwar masih menjawat TPM dulu, mereka tetap juga juak-juak PAS yang menyemarakkan permusuhan sesama Islam. 

 Kali ini bila arak dijual dengan promosi Ramadhan di Selangor, PAS yang menjadi rakan sekatil DAP dan PKR yang menguasai negeri tersebut bagaikan tertelan lidah sendiri.

Carlsberg tidak boleh dikaitkan dengan UMNO hari ini sebagaimana tidak boleh menyebut Anwar itu puak UMNO hari ini dan seperti mana menyebut Nik Aziz merestui persandingan ala Hindu-British yang dibuatnya dahulu.





Inilah zaman arak berleluasa yang diimpikan oleh DAP untuk berulang kembali.