Khamis, Mei 13, 2010

Adakah Karpal Singh Seorang Sikh Yang Baik?

Apa hak Karpal Singh untuk mempertikaikan keislaman, kewarakan, kepatuhan seseorang ke atas agamanya dalam mahkamah sivil.

Apa yang perlu dia huraikan dan dicari konklusi ialah bagaimana untuk mempertahankan Anwar, bukannya mempersoalkan Saiful.

Inilah konsep kafir dalam lingkungan pengamal undang-undang di negara ini. Sedangkan pada masa yang sama, hatta penjenayah paling kejam pun mereka akan cuba lepaskan selagi dibayar. Mana moral orang seperti ini? Layakkah orang seperti ini berada dalam politik.

Sebab ada sokongan Melayu bodohlah, politik negara akan menjadi lebih kotor dengan adanya golongan bermuka-muka seperti ini.

Sebab itulah wajar bagi polis menembak mati penjenayah kes bunuh bersiri, rompak dan samun kerana jika ditangkap hidup-hidup, makhluk hipokrit dalam dunia guaman seperti Karpal anak beranak inilah yang akan memastikan mereka terlepas. Kerana mereka dikaburi wang.

Kalau saya jadi Saiful, apabila ditanya mengenai adakah saya seorang Islam yang baik, saya akan menjawab : " Tuan Singh, adakah tuan seorang Sikh yang baik? Jika ya, mana serban besar bakul atas kepala tuan? Kalau tuan tak mampu jawab, lebih baik simpan soalan tuan yang bodoh tu. "

Memperingati 13 Mei 1969

Empat puluh satu tahun bukanlah tempoh yang lama. Empat puluh satu tahun sebelum 1969, dunia sedang rancak membangun selepas perang dunia pertama dan kaum India masih diimport sebelum dunia menghadapi krisis ekonomi pada awal 1930an yang menjurus kepada perang dunia kedua.

Migrasi masuk Cina dan India dihentikan pada tahun 1931. Namun tiada APMM pada ketika itu. Kemasukan secara haram menjadi lumrah.

41 tahun setelah pedagang Cina yang berjaya mengerah tenaga rakan setanahair mereka yang lebih miskin ini membina bandar-bandar utama, generasi kedua Cina-cina miskin ini menghalau orang Melayu dari KL. Akibatnya berlakulah Tragedi 13 Mei 1969.

Perlu dinilai, 41 tahun sebelum 1928 merupakan tahun keempat Perak jatuh ke tangan Inggeris dan pada waktu itu, migrasi masuk Cina ke Malay Peninsula mula diizinkan berlaku dengan hebat sekali.

Dalam almanak purba kiraan apa jua yang berkonsep penaakulan, logik yang ditentukan Tuhan ada pada sejarah berdasarkan ayat-ayat suci yang mahu perkara yang telah berlaku dijadikan peringatan.

Maka menjadi fitrah manusia untuk membuat ramalan berdasarkan kitaran. Waima penganalisis ekonomi juga berpegang kepada kitaran krisis setiap satu dekad.

Jelas sekali, untuk 41 tahun akan datang, di saat negara mempersiapkan diri untuk merayakan 100 tahun kemerdekaan, akan ada konflik yang bakal tercetus antara dua etnik yang tidak diasimilasikan.

Ini kerana, hari ini menjadi contoh kepada kitaran ini apabila mereka enggan menyokong kerajaan setelah 40 tahun memberi sokongan.

Via Mobile

Benarkan Sahaja Judi Bola

Judi bola seharusnya dibenarkah. Ini kerana dengan kebenaran itu sahaja yang menjelaskan yang haq dan yang bathil kepada umat Islam di negara ini tentang perkara ini.

Umum tahu bahawa org Melayu Islam di negara ini gemar bersuka-suka atas sesuatu yang diluar bidang kuasa undang-undang atau pada sesuatu yang samar-samar.

Kelulusan judi bola ini menjelaskan bahawa apa yang dipertaruhkan mereka sama ada wang atau belanja makan, adalah HARAM.

Sedar atau tidak, judi tidak pernah dibenarkan untuk orang Islam di negara ini dan dengan kelulusan judi bola ini membolehkan penguatkuasaan dilaksanakan.

Ada penyokong pembangkang yang mencerca tindakan ini dengan mengatakan yang halal kekal halal dan haram kekal haram tetapi dengan hipokrit, menyokong kahwin campur PAS dan DAP. Halal sungguh pejuangan DAP yang bertujuan merosakkan Islam hingga terkeliru baik buruk Nga Kor Ming membaca ayat suci dengan tonggang langgang. Hari ini, Islam kah dia? Mahukah dia membina masjid terbesar di kawasan parlimennya di Taiping?

Berbalik kepada judi bola, dengan kebenaran bertaruh berdasarkan akta perjudian sedia ada, dan penguatkuasaan dan didikan media, umat Islam hakikatnya telah dipagar dari terjebak dengan kegiatan yang merugikan.

via mobile