Jumaat, Januari 02, 2015

Ramalan Ribut Tropika Jangmi melanda Malaysia sebelum ini bukan khabar angin

Sikap sesetengah pengguna media sosial yang tidak bertanggungjawab menyebarkan khabar angin kononnya Ribut Tropika Jangmi akan melanda 90% kawasan Malaysia (atau Semenanjung Malaysia?) ternyata berpunca dari kesilapan mereka sendiri dalam mentafsir peta unjuran laluan ribut tersebut yang dikeluarkan oleh pakar dari agensi kajicuaca antarabangsa yang memantau kejadian taufan, dalam hal ini, di rantau Pasifik Barat, lalu diadun dengan kedaifan masyarakat dalam memahami cuaca.

Pada unjuran Weather Underground bertarikh 30 Disember jam 9 pagi  waktu Jepun di bawah, memang diramalkan Ribut Tropika Jangmi menuju ke Semenanjung dan tiba pada 4 Januari dalam bentuk Tropical Storm dan ini agak menggemparkan tetapi unjuran yang dikemaskini setiap 6 jam ini  hakikatnya akan berubah mengikut perubahan angin dan suhu dalam tempoh 6 jam cerapan berikutnya. 


Cerapan 6 jam berikutnya pada hari yang sama masih menunjukkan pergerakan ramalan 5 hari fenomena ini menuju ke Semenanjung tetapi dalam keadaan lemah dan turun peringkat kepada Tropical Depression.


Malangnya, bulatan radius kepada titik tengah fenomena ini dibaca oleh awam sebagai kawasan yang menerima kesan sedangkan ia membawa maksud kawasan berpotensi bagi kedudukan sebenar titik tengah fenomena ini berada sekiranya unjuran tersebut benar-benar tidak berubah.

Maka tercetuslah pendapat kononnya 90% Semenanjung akan menerima musibah ribut pada 4 Januari. Ini jika tidak kerana niat yang tidak baik, tentu sekali salahtafsir dengan cara yang tolol kerana keterangan bagi bulatan tersebut telah tersedia di atas sebelah kanan imej tersebut.

Diringkaskan,  unjuran 18 jam berikutnya iaitu pada 31 Disember jam 9 pagi waktu Jepun menunjukkan hanya tiga ikon pusaran yang terpampang di mana ia diramalkan hilang tidak lebih dari 1 hari dari unjuran tersebut dibuat dan akhirnya, pihak pakar pengkaji taufan Pasifik Barat mengesahkan Jangmi telah 'mati' pada lewat 31 Disember.


Pun begitu, sisa-sisa Jangmi dalam bentuk lekukan tropika masih menghadirkan angin kencang dan hujan lebat. Maklumat awal pagi ini di Sabah, angin masih bertiup kencang dan imej satelit cuaca 2.1.2015 jam 1.00 pagi, lebih 24 jam selepas Jangmi diisytiharkan 'mati' adalah seperti di bawah.


Tetapi apa yang menghairankan ialah respon dari Majlis Keselamatan Negara yang seperti menafikan mentah-mentah dengan menyebut bahawa Ribut Tropika Jangmi menuju Malaysia hanyalah khabar angin bagi mencetus panik. Jika MKN menafikan 'hoax' bahawa 90% Malaysia akan dilanda ribut itu memang sesuatu yang wajar. Tetapi memberi gambaran yang menafikan bahawa Jangmi diramal menuju Malaysia itu adalah sesuatu yang tidak wajar. 

Ini kerana maklumat cerapan ini terdokumentasi di Joint Typhoon Warning Center dan Japan Meteorological Agency dan tindakan menafikan mentah-mentah ramalan tersebut hanya merosak imej agensi meteorologi negara dan tidak mencerdikkan masyarakat terhadap hakikat cuaca di rantau ini. Met Malaysia malah tidak menjelaskan apa-apa keterangan untuk menjernihkan polemik media sosial ini.

MKN seharusnya membenarkan ramalan tersebut dan pada msda yang sama, mendidik masyarakat tentang perubahan-perubahan dari masa ke semasa ramalan tersebut mengikut garis masa yang telah berlaku agar masyarakat lebih faham dan lebih peka.

Sebaliknya penafian bulat-bulat seolah-olah memimpin pemikiran masyarakat untuk terpesong dari hakikat keadaan dan persekitaran sebenar meteorologi tempatan dan corak kajicuaca.

Harus diingat bahawa pada 25 Oktober 1962, siri taufan Pasifik Barat telah menghasilkan Ribut Tropika Harriet yang membadai Nakhon Si Tammarat di selatan Thailand menyebabkan 900 kematian dan 10,000 orang hilang tempat tinggal. Di bawah ini adalah peta rangkaian siri taufan dan ribut tropika yang terhasil dalam 1962 tersebut.



Begitu juga dengan kejadian Ribut Tropika Vamei yang muncul di luar pantai timur Johor pada 25 Disember 2001, bergerak melintasi Johor ke Selat Melaka dan merentas Sumatera sebelum mati di Lautan Hindi. Banjir lumpur dan tanah runtuh akibat kejadian ini mengakibatkan kerugian RM7 juta dengan 5 kematian dengan angin dicatat sehingga 140 km/j ketika ia melepasi Johor.

Ribut Tropika Vamei melanda Johor


Semua ini menunjukkan ribut tropika mampu untuk tiba di Semenanjung dan cerapan agensi meteorologi antarabangsa berkenaan Jangmi bukanlah khabar angin melainkan ramalan dari masa ke semasa.

Jangan disamakan ia seperti khabar angin sekolah runtuh di Manik Urai yang sememangnya penipuan.


Siri Taufan Pasifik musim 2014