Selasa, Jun 15, 2010

Keshvinder Serlahkan Niat Buruk Majoriti Cina Perak

Nampaknya sudah 4 ADUN Pakatan Rakyat di Perak keluar menjadi ADUN Bebas sejak PRU12. Itu sahaja telah membuktikan bahawa pengundi Cina di Perak buta mata dan hati kerana memilih DAP sebagai pilihan hati mereka yang buta itu.

Mengundi puak yang tidak telus, jahat, berhati busuk dan rasis turut dikategorikan sebagai berniat jahat. Nampaknya pengundi Cina di Perak mahu dikenali sebagai puak-puak berniat jahat.

Itulah masa depan Cina di Perak yang mana jika diikutkan, tidak layak menjadi warganegara yang dilayan dengan baik kerana berniat jahat. Benarkah begitu? Nanti dulu.

Bagus tindakan Keshvinder, ADUN Malim Nawar, yang di dalamnya terletak bandar Kampar yang dihuni 70% Cina! Termasuklah kediaman kampung halaman Nizar Jamaluddin. Malunya mangkuk ni.

Dia bertindak keluar DAP dan menjadi ADUN Bebas ketika Pakatan Rakyat hanya berbeza 1 kerusi dengan Barisan Nasional dalam hak memerintah negeri.

Keshvinder memberi alasan bahawa dia keluar parti kerana parti tersebut tidak mempedulikan rakyat. Ini bermakna, Keshvinder merupakan seorang yang dekat di hati rakyat. Pemimpin PKR yang jauh dari rakyat tak akan mengeluarkan kenyataan begini.

Apabila dia dikatakan dekat di hati rakyat, sudah tentulah tindakan dia merupakan desakan dari rakyat di kawasannya yang majoriti besarnya adalah kaum Cina. Sudah tentulah Cina-cina pekebun dan pembela ikan talapia di kawasannya menyarankan agar dia keluar dari DAP.

Sama ada itu adalah sokongan atau itu adalah sabotaj pengundi yang menghina, ianya bukan lagi isu. Keshvinder mengurangkan lagi kerusi di Pakatan Rakyat di Perak dan memberi isyarat kepada 70% lagi Cina-cina lain di Kinta, selama manakah mereka mahu terus HIPOKRIT untuk terus memberi sokongan kepada DAP yang busuk perut, tidak pandai memerintah, gila kuasa dan melacurkan mereka demi undi.

Sama ada Cina-cina di Perak bodoh, atau bijak, kini ianya terpulang pada NIAT SEBENAR mereka mengundi DAP. Di situ sahaja menunjukkan bahawa mereka berniat jahat. Bukan hasutan. Tapi, kebenaran!

Siapa Kata Konsep "Satu" Milik Dajjal?

Kebelakangan ini, kesedaran umat Islam dan Kristian terhadap agenda masonik amat tinggi. Semakin ramai yang mencari-cari di internet tentang Dajjal dan ciri-cirinya. Dari kisah kedatangannya, tempat duduknya hinggalah siapa orangnya. Sehinggalah terjebak dengan istilah 'SATU' yang pada sesetengahnya merupakan agenda Dajjal. Polemik ini bertambah parah apabila PM melancarkan konsep 1Malaysia.

Di mana keparahan itu? Adakah ianya berasas? Apakah buruk-baik konsep 'SATU' itu. Takutnya pengamat Dajjal pada Konsep satu itu merujuk kepada matanya yang satu dan cogankatanya 'Satu Mata Yang Memerhati Semua' (seperti lambang PKR).

Menurut para pengkaji, Dajjal bermata satu. Dajjal akan mengakui dialah sebenarnya Tuhan Yang Satu. Dajjal menyeru agar seluruh dunia menjadi satu. Di bawah seorang raja yang merangkap tuhan yang bertakhta di bumi. Semua negara di dunia akan disatukan dibawah satu pemerintahan.

Bila disebut 1Malaysia dan kaitannya dengan firma APCO, ramai yang terkejut, terkincit dan menyemarakkan kebodohan diri dengan berapi-api apabila menyedari APCO merupakan syarikat yang berkait dengan kerjasamanya dalam merangka One Israel satu ketika dulu.

Mengapa saya menyebut 'kebodohan'. Ini kerana rakyat perlu disedarkan dengan Konsep Satu ini. Bukan untuk menjadi tunduk kepada Konsep Satu yang diwarwarkan kepunyaan Dajjal. Konsep Satu yang sebenar adalah kepunyaan Allah SWT.

Allah Yang Maha Satu, Yang Tunggal, tidak beranak dan tidak diperanakkan, hari ini telah diliberalkan oleh ulama terompah PAS dan ulama senduk PKR dengan memberi izin kepada pengikut Kristian Pasca- Evengelical untuk digunakan sebagai nama Tuhan. Maka pada orang-orang kafir yang menyokong Pakatan Rakyat, Allah bukanlah satu lagi. Allah boleh disembah melalui ritual keagamaan mereka atas izin orang Islam yang buta perut semata-mata politik itu.

Konsep Satu milik Allah SWT. Bukan milik Dajjal. Jika rakyat tidak didedahkan dengan Konsep Satu yang sebenar, ketibaan Dajjal lebih mudah mempengaruhi masyarakat yang tidak diterangi dengan pengetahuan akan perkara ini.

Satu Malaysia tidak sama dengan One Israel kerana One Israel adalah Konsep Satu berpaksikan Dajjali yang membawa maksud seluruh dunia di bawah Israel. Ini telah dapat dilihat dari apa yang berlaku hari ini.

Satu Malaysia merupakan seruan untuk membawa seluruh bangsa dalam Malaysia untuk bersatu padu dan menyemai rasa untuk menghargai perpaduan sedia ada. Ini juga akan mampu digunakan untuk mempromosikan Konsep Satu milik Allah SWT yang sebenar dan pada ketika yang dijanjikan, saat Dajjal memerintah, rakyat Malaysia umumnya (dikalangan yang tidak buta hati dan perut semata-mata politik) akan menyedari bahawa itu bukanlah Konsep Satu yang tulen.

Konsep Satu yang sebenar milik Allah. Setiap kali bersolat dalam keadaan tahiyat, kita disuruh untuk membuat isyarat 1 setiap kali mengucapkan syahadah. Itulah Konsep Satu yang sebenar.

Siapa Paling Layak Ketuai Pemuda UMNO Tambun?

Walaupun penulis tidak sukakan Muhammad Iqbal Dinzly secara peribadi kerana sisa-sisa kesombongan yang ada pada dirinya, penulis tidak mengganggap rasa menyampah peribadi itu perlu menyekat pendapat penulis bahawa dia merupakan calon yang paling layak untuk menggantikan Shamsul Zairel yang meletak jawatan sebagai Ketua Pemuda UMNO Tambun, Sabtu lalu.

Iqbal yang merupakan abang kepada dramatis Iqram Dinzly secara keseluruhannya merupakan seorang yang kuat bekerja dan mampu membuahkan idea-idea serta program-program yang baik walaupun kekuatannya untuk berucap dengan penuh ketokohan belum pun ada. Masih sukar membuahkan ayat tanpa teks. Mungkin kegugupannya belum habis diperangi.

Semasa penulis pertama kali masuk ke mesyuarat perwakilan pada tahun 2000, Iqbal masih belum ada. Kalau ada pun, bukan sebagai Ketua Pemuda Cawangan atau proksi ketua pemuda cawangan.

Pada pendapat penulis, 'kesombongan' Iqbal bukanlah masalah besar kerana sifat itu mungkin terbentuk setelah dia dilantik sebagai exco pada pemilihan yang lalu dan terkhilaf dengan menganggap bahawa adalah menjadi hak mutlak untuk berasa bangga dengan barisan Exco syok sendiri yang penuh dengan rasa eksklusif, yang merupakan penyakit utama penjawat jawatan dalam UMNO akar umbi di seluruh negara.

Dia boleh diacu untuk menjadi seorang pemimpin muda yang dekat kepada golongan muda dan bukannya sebagai pemimpin pemuda yang dijauhi oleh orang muda seperti kalangan sedia ada.

Memang akan ada bunyi yang mengatakan Iqbal terlalu muda dan jalannya masih panjang. Inilah penyakit utama Pemuda UMNO yang tidak berani berhadapan dengan kebenaran dan hakikat bahawa Pemuda memerlukan seorang yang betul-betul muda untuk memimpin. Bukannya seorang ayah beranak empat lima dan berkereta besar.

Yang diperlukan ialah pemimpin yang kuat bekerja. Yang muda tetapi matang. Bukannya yang tua tetapi kebudak-budakan.

Pemuda memerlukan pemimpin yang bebas dari politik tradisi UMNO yang mengakibatkan kekalahan besar pada PRU 12. Pemuda memerlukan pemimpin yang muncul selepas PRU 12 kerana terbukti pemimpin yang wujud sebelum PRU 12 masih lagi selesa dan tidak sedar diri dan hakikat.

Percanggahan idea golongan tua dalam Pemuda dengan golongan yang lebih muda selama ini telah menjadi kudis kepada UMNO. Akibat dari itu, kalangan yang berumur 21 hingga 30 tahun yang bukan dalam lingkungan mereka, menjauhi mereka atas rasa benci dan menyampah dengan ketinggian hidung barisan pemimpin tua yang mengaku muda ini. Ini belum dirujuk kepada jurang pendapatan.

Akibat dari itu, wujudlah barisan exco syok sendiri seperti yang telah disaksikan.

Menjadi Ketua Pemuda Malaysia pun belum ada lesen untuk bebas dari kritikan apatah lagi Ketua Pemuda Bahagian. Jadi, amatlah diperlukan seorang Ketua Pemuda Bahagian, malah, Ketua Bahagian, yang mendengar kehendak rakyat jelata tidak kira bangsa dan pemimpin yang berjalan sambil kedua tangan menutup telinga dengan sombong, harus disingkirkan.

Jika Presiden UMNO berusaha dengan gigih untuk bersifat terbuka demi memantau kehendak rakyat, sanggup berdepan dengan hinaan dan sokongan yang bercampur baur di dalam Facebook, pemimpin bawahan yang berlagak sombong, lari dari kritikan, dan enggan diperbetulkan, seharusnya bungkus dan berambus. Memalukan parti dan merosakkan masa depan parti.

Walaubagaimanapun, penulis hanya mencadang supaya ia menjadi pemangkin untuk Iqbal berubah kerana pada dia, ada ketokohan yang diperlukan, tetapi dilangsiri oleh rasa hormat tidak bertempat kepada senior-senior politiknya yang sedang seronok bermain buih sabun. Selagi dia tidak mampu berubah, jadikanlah pilihan penulis ini sebagai mimpi di siang hari.