Rabu, Mei 21, 2014

Senda Malam : Bahasa Kebangsaan mahu di-martabak-tan oleh DAP. Hehe



Belum apa-apa lagi, Bahasa Kebangsaan mahu dimartabaktan. Satu kesilapan yang membawa petanda apa agaknya? Sistem pun tulis system. Martabak sangat lah. Tahikniah lah Melayu pencacai DAP.

Malaysia - Indonesia memanas lagi

Dikatakan pihak Malaysia sedang membina mercu tanda di dalam kawasan Indonesia. Akibatnya keadaan menjadi panas di Indonesia apabila rakyatnya mula bereaksi. Apatah lagi amaran-amaran sebelum ini ke atas warga Malaysia yang belajar di sana tidak pernah sampai ke mata dan telinga rakyat negara ini dek kerana sikap sesetengah kita yang enggan membuka deria bagi mengenalpasti ancaman yang mungkin.

Pernah ada ugutan-ugutan dari samseng-samseng di Indonesia yang akan memberi mudarat kepada warga Malaysia di sana lanjutan krisis Malaysia - Indonesia sebelum itu. 

Pembunuhan pelajar keturunan India dari Malaysia di Yogyakarta beberapa ketika lalu sehinggalah perbuatan rogol berkumpulan dan cubaan bunuh ke atas pelajar Malaysia di Bandung beberapa hari lalu bagaikan telah memberikan tanda. 

Namun apa yang pasti, masih ada mata kepala di negara ini yang tidak mahu blog ini terus menyajikan maklumat dari sana. Sehinggalah ketika andai keadaan memanas, baharulah mereka tercari-cari duduk berdiri segala punca. 


Rabu, 21/05/2014 09:44 WIB

Ini Titik Mercusuar Malaysia di Wilayah Sengketa yang Didatangi Kapal TNI

Rachmadin Ismail - detikNews

Jakarta - Malaysia berencana membangun mercusuar di kawasan perairan sengketa. TNI pun bergerak cepat dengan mengirim kapal perang untuk memantaunya. Ini titik tempat pembangunan tersebut.

Sesuai keterangan Kapuspen TNI Mayjen Fuad Basya, lokasi pembangunan berada di titik koordinat 02.05.053 N-109.38.370 E Bujur Timur, atau sekitar 900 meter di depan patok SRTP 1 (patok 01) di Tanjung Datu, Kalimantan Barat.

Di google maps, bisa diketahui titik koordinat tersebut (tanda panah hijau). Posisinya memang berada di lautan di sebelah utara taman nasional Tanjung Datu (ditandai dengan ikon bulat hijau).

Titik mercusuar itu memang berada di antara garis batas antara Indonesia dan Malaysia. Bila garis batas itu ditarik lurus, seharusnya itu berada di zona milik Indonesia. Namun saat ini, masih terjadi sengketa.

Informasi yang diperoleh detikcom, beberapa kapal dengan dikawal kapal Angkatan Laut Malaysia sudah mengangkut material menuju titik pembangunan. Kapal-kapal tersebut melakukan pemasangan tiang pancang besi di lokasi tersebut.

Asisten Teritorial TNI, Mayjen TNI Ngakan Gede Sugiartha mengatakan, pembangunan mercusuar baru sebatas landasan. Wilayah tersebut masih dalam penyelidikan.

Informasi terakhir, setelah kapal perang TNI bergerak, pembangunan dihentikan sejak kemarin sore.
Tidak diketahui dan didengari oelh kita tentang perkara ini melainkan dari media Indonesia. Pun begitu banyak yang kurang suka apabila blog ini membawa berita dari media sana. Walaubagaimanapun, di sebalik kritikan mereka, mampukah mereka menyediakan berita-berita penting yang terlindung dari khalayak pembaca di negara ini?

Siapa sebenarnya Melayu celaka?



Orang-orang bodoh akan mengangkat orang-orang yang menyerlahkan kebodohan untuk dijadikan wakil mereka. Dalam hal ini, ADUN Seri Delima di Pulau Pinang, berketurunan pendatang India, menggambarkan titik tertinggi piramid kebodohan para pengundi yang memilihnya.

DAP yang biasa menggelarkan UMNO sebagai parti perkauman nampaknya lebih kerap mendatangkan ketidak tenteraman kaum di negara ini. Jika disenaraikan satu persatu, ternyata, DAP lah yang paling banyak sekali menyalakan api perkauman berbanding UMNO sendiri.

DAP mungkin sesuai sekali dinamakan Parti Para Pendatang Tak Sedar Diri dan persekongkolan orang Melayu dalam parti tersebut tidak menampakkan usaha yang berhasil dalam mengikis imej pendatang kuli lombong dan estet pemberontak yang tertanam dalam diri mereka sekian lama.

Tidak perlu merujuk blog ini sebagai perkauman kerana tanpa sikap biadap pemuka-pemuka pendatang yang merayu untuk tidak dipulangkan ke negara asal 60 tahun lalu ini yang semakin hari semakin terserlah, artikel seperti ini tidak akan lahir.

Benar, terdapat ramai Melayu celaka hari ini. Tetapi di mana mereka? Ya, mereka berada di belakang parti para pendatang ini yang menjadikan mereka-mereka sebagai pelacur bagi  memuaskan nafsu politik mereka.

Ingatlah ketika kuli-kuli lombong dan estet berkelamin lelaki di bawa masuk British ke negara ini, seberapa ramai pula pelacur-pelacur sewarna kulit yang didatangkan bagi memuaskan tuntutan seks mereka. Dan hasil benih kegiatan inilah yang menghasilkan banyak spesis seperti laknat-laknat yang akhirnya memimpin Melayu-melayu celaka yang terlalu bodoh untuk melihat agenda dan permainan sulit mereka.

Apabila penceroboh yang membenci penduduk asal ini dijadikan pemimpin, maka celakalah para penyokong mereka yang berketurunan penduduk asal. Itulah Melayu celaka.