Selasa, Januari 18, 2011

Ketengingan ADUN Teja Chang Lih Kang

Untuk apa UMNO menjadi jaguh? Jika PAS tampil sudah tentulah maafnya berlatar bendera PAS tetapi mengapa PAS tidak tampil?

ADUN Teja cuba mengadu domba UMNO dan MCA melalui isu azan. Tuduhnya, UMNO pelakon utama, dan MCA pelakon pembantu. Dia mengutuk MCA kerana MCA menjadi serendah itu.

PAS tidak tampil kerana PAS menganggap UMNO kawan MCA. Mereka perlu dilagakan. Hakikatnya isu azan dicedok dari blogger pro-PAS.

Blog teman pun cedok pada 12 Januari 2011 dari tulisan sebuah blog pro-PAS Milo Suam yang sebenarnya dicedok dari sebuah blog pro-PAS yang lain bernama Aku Ingin Bebas edisi hari yang sama.

Maka ini drama siapa? Memang MCA tak mungkin serendah itu.

Ini drama PAS bikin punya. Mereka mahu menunjukkan jalan untuk idea memecahbelah solidariti Barisan Nasional dengan cara yang diketahui.

Teman dapat rasa yang Chang Lih Kang mencari sensasi dari idea orang PAS. Sebab ADUN ini adalah antara beberapa ADUN tenging milik PKR.

Pendatang Cina Asia Tenggara Didiskriminasi Di Korea

SEOUL: Sebuah tinjauan baru-baru ini menunjukkan bahawa satu daripada empat orang Asia Tenggara yang hidup di Korea mengalami diskriminasi, menurut agensi berita Yonhap edisi Selasa.

Menurut tinjauan pendapat oleh Seoul Development Institute, 25.9% pendatang Asia Tenggara menghadapi diskriminasi. Sementara itu hanya sekitar 8.2% dari orang asing dari AS, Jepun dan negara-negara Eropah, mengatakan mereka telah didiskriminasi.

Survei tersebut juga mendedahkan bahawa 20% pendatang dari negara-negara Asia Timur, seperti China dan Taiwan, diperlakukan berbeza.

Dari jumlah keseluruhan responden, 32.7% menghadapi diskriminasi ketika mencari pekerjaan, 7.2% dalam menggunakan perkhidmatan pentadbiran awam dan 6.9% dalam mencari kediaman.

Ekspatriat dari negara-negara maju menghadapi diskriminasi yang paling ketara ketika menggunakan perkhidmatan kewangan, manakala pendatang Asia Tenggara ketika mendapatkan kediaman dan pendatang Asia Timur ketika mendapatkan perkhidmatan perubatan.

Ditanya apakah mereka merasa rasa sesuai dengan Seoul, 29.7% agak bersetuju, sedangkan 21.9% tidak bersetuju dan 13.8% sangat tidak bersetuju.

Lebih dari 250,000 ekspatriat dari 166 negara tinggal di Seoul, dengan 66.8% etnik Cina, 10.3% dari negara China dan Amerika 5.3%.

Sumber berita dari BERNAMA.

Itukah yang dibanggakan sangat oleh orang Cina di negara ini terutamanya bila membuat perbandingan negara itu dengan Malaysia dari segi teknologi dan cara hidup, muzik dan hiburan, ibarat itulah negara idaman. Padahal mereka tidaklah disukai di negara tersebut. Beruntunglah mereka dapat terus mengaut untung duniawi dan mengaut kekayaan di bumi Malaysia tanpa ada halangan.

Cadangan SPR Membolehkan Pengundian 'Bagi Pihak' Tidak Kena Cara

Teman berpendapat SPR patut lupakan hasrat untuk membolehkan pengundi yang tidak dapat mengundi, mengundi menggunakan proksi. Dengan kata lain, 'tolong mengundi bagi pihak'. Bagi teman, ini satu langkah ke belakang.

Setelah undi menggunakan kotak lutsinar diperkenalkan dan dianggap sebagai langkah yang maju ke depan, undi bagi pihak ini memang merupakan satu langkah ynag mundur dan tidak diperlukan.

Tidak perlulah mengejar peratusan keluar mengundi di negara ini yang telah cukup baik saat pilihanraya umum jika dibandingkan dengan negara-negara membangun lain.

Walaupun cadangan mengundi melalui internet mungkin praktikal tetapi tidak digemari kerana berunsur hilang privasi, sesungguhnya, mengundi bagi pihak ini lebih buruk dari itu.

Maka teman secara rasminya tidak bersetuju kaedah mengundi seperti ini.

Masyarakat perlu disedarkan kepentingan mengundi, sama ada bertukar dareah mengundi atau pulang sahaja mengundi, kaedah tradisi yang perlu teruskan dengan teknik meningkat kesedaran yang lebih berkesan.

Jika sebuah kawasan mempunyai 30,000 pemilih dengan 10,000 pemilih berada di luar kawasan dan mahu undinya dibuat oleh orang lain, baki 20,000 pengundi yang tinggal belum tentu dapat menjalankan undi bagi pihak untuk mereka.

Serupa tak payah.

Laporan Berita Indonesia Dakwa Ng Kian Nam Diseru Agar Dipenggal Dan Rumahnya Dibakar

Sebuah portal berita Indonesia mendakwa kononnya pendemonstrasi menentang peguam yang membantah laungan azan di Kg. Kerinci, Jumaat lalu menyeru agar peguam tersebut dipenggal kepala dan rumahnya dibakar.

Ini memberi gambaran buruk kononnya demonstrasi yang disertai PEKIDA dan PERKASA itu adalah bersifat ganas kerana diselitkan dengan ugutan bunuh.

Protes Suara Azan, Seorang Pria Jadi Bulan-bulanan

berita2.com (Kuala Lumpur): "Saya mendengar suara dari masjid sangat keras sehingga membangunkan saya setiap pagi, pukul 5.45," demikian isi surat seorang pria yang berprofesi sebagai pengacara.

Surat protes suara azan itu ia kirim kepada Perdana Menteri Malaysia Datuk Sri Najib Tun Razak, meminta volume pengeras suara masjid dikecilkan.

Protes tersebut membuat berang umat muslim di Malaysia. Ratusan pengunjuk rasa melakukan aksi di sebuah masjid di Kuala Lumpur, Malaysia, menumpahkan kemarahan terhadap pengacara yang identitasnya dirahasiakan tersebut. Mereka membawa spanduk yang bertuliskan "hidup Islam" dan "azan adalah suci". Demikian disiarkan kantor berita China, Xinhua, Jumat 14 Januari 2011.

Disebutkan, para demonstran meminta orang tersebut dipenggal dan rumahnya dibakar. Tetapi polisi langsung datang ke tempat kejadian, sebelum terjadi tindakan anarkis.

Pemimpin pengunjuk rasa meminta polisi untuk menangkap pengacara tersebut ditangkap berdasarkan Internal Security Act (ISA), penahanan terhadap siapapun yang dianggap mengancam keamanan negara tanpa proses pengadilan. Sebelumnya, atas nama ISA, seorang politisi ditangkap setelah juga meminta azan tak dikumandangkan melalui pengeras suara.


Teman tak pasti sama ada seruan ini benar-benar kejadian. Jika benar, teman tumpang sedihlah sebab orang Islam di Malaysia mampu memaksa peguam tersebut untuk meminta maaf tanpa ugutan melampau seperti itu.

Walaupun aduan peguam tersebut mengguris hati, namun sifat orang Melayu yang terbuka menerima maafnya semalam menunjukkan sifat orang Melayu yang telah diketahui sejak sekian lama.

Orang Melayu yang terkenal dengan sifat tolak ansur walaupun berpendirian keras, tidak mungkin menyeru penggal dan bakar seperti di dakwa portal berita tersebut.

Teman rasa, portal berita Xinhua yang dipetik portal berita Indonesia itulah yang tidak jujur dalam melaporkan dan sengaja menggambarkan kononnya orang Islam amnya, Melayu Malaysia khususnya, sangat ganas dan 'membunuh' orang menegur mereka.

Agama Lain Pun Bising - Soi Lek

Presiden MCA menyelar rungutan laungan azan dengan menyebut festival agama lain pun bising. Kebisingan bagaimanakah yang dimaksudkan? Apakah laungan azan 5 minit diwaktu orang sepatutnya bangun itu bising?

Mengapa tidak akur sahaja bahawa azan Subuh itu menandakan waktu paling ideal untuk bangun pagi bagi umat manusia?

Mengapa perlu disamakan dengan 'kebisingan' konsert-konsert opera Cina secara terbuka saat perayaan hantu lapar yang betul-betul bising?

Perayaan hantu lapar bukanlah tuntutan agama Buddha, Konfusian ataupun Taosim. Ia adalah perayaan adat Cina semata-mata.

Menyebut bahawa perayaan agama lain juga 'bising' memperakukan bahawa azan subuh itu memang 'bising'.

Bagaimana dengan pencemaran udara akibat pembakaran colok, gendang kematian dan pencemaran sampah kertas ketika mencampakkan 'duit neraka' ke jalanan saat mengiringi orang mati?

Juga kebisingan melampau dentuman mercun sewaktu Tahun Baru Cina yang berlarutan sehingga jam dua tiga pagi selama berhari-hari?

Juga kesesakan teruk kawasan Ampang apabila tokong di sana diserbu orang Cina seluruh KL pada bulan Oktober selama dua minggu?

Festival agama lain pun bising - Soi Lek

KUALA LUMPUR 17 Jan. - Tidak wajar untuk mendakwa laungan azan di masjid atau surau mengganggu ketenteraman penduduk bukan Islam sedangkan festival agama lain juga mencetuskan suasana bising.

Presiden MCA, Datuk Seri Dr. Chua Soi Lek berkata, sekiranya satu mekanisme mengenai ketetapan bunyi yang dihasilkan pada majlis agama atau tempat ibadat perlu digariskan oleh kerajaan, maka ia perlu melibatkan semua agama agar ia adil untuk semua pihak.

"Contohnya, kaum Cina pasti mengadakan konsert mini bagi merayakan bulan hantu lapar pada bulan ketujuh kalendar Cina setiap tahun.

"Konsert ini sebenarnya sangat bising kerana sistem audio yang dibuka dengan kuat turut mengganggu orang lain," katanya pada sidang akhbar selepas merasmikan Kempen Galakan Mempelajari dan Menduduki Peperiksaan Mata Pelajaran Bahasa Cina di Wisma MCA hari ini.

Beliau berkata demikian ketika mengulas cadangan Ahli Jawatankuasa Pusat (CC) parti itu, Senator Gan Ping Sieu agar Jabatan Perdana Menteri dan pemimpin agama lain mewujudkan satu mekanisme untuk mengatasi 'isu bunyi bising' perkara berkenaan.

Kerajaan Selangor Terus Menganjur Perang Pro-Arak dan Anti-Arak

Dah macam negeri antah berantah, tanpa ada kesepakatan, walaupun kononnya sepakat atas nama rakyat, dua parti yang menjadi komponen pemerintah telah bertelegah sesama mereka. Ciba kita ambil masa 1 minit memikirkan, sekiranya UMNO yang mengusulkan larangan Melayu Islam bekerja di premis hiburan jual arak, apa reaksi MCA.

Sudah pasti MCA bersetuju sahaja kerana MCA tidak mengganggu UMNO untuk membentuk masa depan dan menjaga akidah orang Melayu seperti UMNO tidak ikut campur dalam urusan MCA ke atas orang Cina.

Tetapi tidak bagi DAP. Mereka membantah PAS terang-terangan tanpa ada rasa takut. Betapa PAS telah diliwat dengan hina dek perlakuan DAP hasil dari tidur sebantal dan bermain threesome sesama mereka.

Isu arak: Pemuda Pas selar Ronnie

KUALA LUMPUR 17 Jan. - Tindakan Exco Kerajaan Negeri Selangor, Ronnie Liu, mengarahkan agar larangan ke atas orang Islam untuk bekerja di premis menjual arak ditarik balik telah menyinggung perasaan umat Islam.

Ketua Dewan Pemuda Pas Pusat, Nasrudin Hassan berkata, ia kerana, perbuatan bekerja di premis arak apatah lagi meminumnya adalah jelas diharamkan di dalam Islam.

Malah katanya, tindakan Majlis Perbandaran Subang Jaya (MPSJ) itu merupakan langkah terpuji kerana mereka mahu menyelamatkan umat Islam daripada terjebak dalam pekerjaan yang dimurkai Allah.

"Tetapi apabila beliau (Ronnie) membantah arahan MPSJ itu, maka dengan jelas tindakan itu telah menyinggung perasaan dan sensitiviti umat Islam," kata Nasrudin ketika dihubungi di sini hari ini.

Beliau diminta mengulas mengenai tindakan Ronnie yang membantah peraturan MPSJ yang melarang umat Islam daripada bekerja di premis menjuak arak.

Nasrudin dalam pada itu memberitahu, Dewan Pemuda Pas Pusat tidak bersetuju dengan tindakan Ronnie itu kerana peraturan yang dibuat MPSJ itu adalah menepati syariat Islam.

Justeru ujar beliau, tidak sepatutnya larangan itu dipertikaikan kerana ia dengan jelas menyentuh sensitiviti umat Islam dan lagi pun, larangan itu hanya khusus ke atas orang Islam dan bukannya terhadap penganut agama lain.

"Sepatutnya, Ronnie perlu terlebih dahulu mendapatkan penjelasan daripada

kerajaan dan pihak terlibat tanpa mengeluarkan arahan sendiri kerana ia sebenarnya menyinggung serta mencabar sensitiviti umat Islam," katanya.

Sejarah Melayu Ipoh 6

Kulup Riau yang mengusahakan lombong bijih timah di Gopeng dan membantu Raja Ismail di Papan tidak mempunyai hubungan yang baik dengan Tok Samah, Penghulu Kampar yang mengenakan cukai hasil bijih Gopeng di Kuala Dipang dengan nilai yang tinggi.

Hubungan baiknya dengan menantu Tok Samah, Raja Ismail juga tidak lama kerana Raja Ismail setelah menjadi Sultan bertindak merampas hasil timahnya atas dasar cemburu. Tulisan Frank Swettenham mengenai Kulup Riau menyebut bahawa :

"Keizinan yang diberi Raja Abdullah kepada Raja Ismail untuk membuka lombong di Gopeng membuatkan Raja Ismail cemburu dengan kemewahan yang dikecapi Kulup Riau dan menghantar Raja Ngah dan orang-orangnya untuk menyerang Kulup Riau.."

Kisah Raja Ismail (yang kemudiannya menjadi Sultan) amat unik. Ini kerana dia telah dilantik menjadi Raja Bendahara (Perdana menteri) Perak pada tahun 1851 setelah keturunan Raja Bendahara terdahulu yang selayaknya tidak ada. Jawatan Raja Bendahara juga adalah jawatan yang diperturunkan. Bapa Raja Ismail, Raja Syed Hitam, berdarah raja kesultanan Siak di Sumatera Utara. Ibunya memang berdarah kerabat raja Perak dan merupakan anak Sultan Ahmaddin Shah yang memerintah dari tahun 1786 hingga 1806.

Raja Bendahara bertanggungjawab mempersiapkan keperluan Sultan dan mempunyai hak mengutip cukai di Kuala Kinta. Setiap tahun Raja Bendahara menghantar misi diraja yang dipanggil orang kalur, bermain muzik dan membawa perutusan diraja, mengutip cukai kepala 50 sen.

Selepas Sultan mangkat, Raja Bendahara bertanggungjawab menduduki takhta selama 7 hari sebelum upacara pertabalan Sultan baru yang menjadi Raja Muda sebelumnya, dilakukan.

Raja Ismail menjadi Raja Bendahara untuk 3 orang sultan. Apabila Sultan Ali mangkat pada tahun 1871, Raja Muda Abdullah tidak muncul untuk naik takhta kerana dipermalukan dengan tindakan isterinya lari mengikut Raja yang lain. Ketiadaan Raja Abdullah melayakkan Raja Yusuf untuk menaiki takhta mengikut sistem penggiliran yang melayakkannya menjadi Raja Muda tetapi dia menyerahkan takhta kerana tidak popular.

Atas kesepakatan pihak tertinggi, Raja Ismail diberi tanggungjawab menaiki takhta dan menjadi Sultan Perak ke-25 memakai gelaran Sultan Ismail Muabidin Riayat Shah.

Tetapi kedudukan Sultan Ismail tidak lama. Oleh kerana banyak aduan tentang kutipan cukai yang melampau di pondok-pondok tol di kuala-kuala sungai dalam kawasan Kinta yang dipengaruhi Sultan Ismail, kekacauan demi kekacauan berlaku. Kesan Perang Larut juga merebak ke Kinta dan perbuatan anarki semakin berleluasa. Akibatnya pedagang negeri-negeri Selat mendesak agar campurtangan British di Perak.

Datuk Panglima Kinta Ke-9, Datuk Zainal Abidin (Uda Bidin) yang mendirikan kota di Pengkalan Pegoh merupakan penyokong kuat Sultan Ismail. Kotanya di Pengkalan Pegoh dibina dengan memotong liku Sungai Kinta dan mewujudkan sebuah pulau dan dibina rumah-rumah di atas pulau tersebut. "Peguh" merupakan bahasa Perak yang menggambarkan sesuatu yang pegun dan teguh.

Sultan Ismail lari bersembunyi dan memasang strategi di Pengkalan Pegoh apabila Perjanjian Pangkor ditandatangani pada tahun 1874 di mana British memilih untuk mengiktiraf Raja Abdullah sebagai sultan yang sah untuk menandatangani perjanjian tersebut.

Bersambung esok.