Khamis, April 26, 2012

Ahli Politik Indon Nak Lapor Ke PBB Kes Penjenayah Asuhan Mereka Ditembak Mati

Indon nampaknya jelas sekali bercita-cita melahirkan lebih ramai penjenayah untuk membuat rompakan, pencurian sesuka hati di negara orang.  Di Malaysia, polis berkuasa menembak mati penjenayah yang menyerang polis ketika diminta untuk disiasat. Lebih ramai rakyat tempatan yang mati ditembak berbanding rakyat Indon. Tetapi Indon dengan tegas, membantah hal ini. Apakah undang-undang Indon terpakai di negara ini? Atau apakah Indon-indon ini masih belum bangun dari mimpi?

Rabu, 25/04/2012 11:21 WIB
Jakarta Wakil Ketua DPR Pramono Anung, menilai kasus penembakan yang dilakukan polisi Malaysia terhadap tiga tenaga kerja Indonesia (TKI) layak diadukan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Sebab penembakan tersebut, kata Pramono merupakan pelanggaran HAM berat.
"Ya penembakan terhadap tiga orang itu pelanggaran HAM berat, tak hanya tiga orang, satu orang pun layak (dibawa ke PBB)," kata Pramono kepada wartawan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta (25/4/2012). Menurutnya, yang terjadi dengan ketiga TKI asal NTB adalah pelanggaran HAM berat. Oleh karena itu, ia mendukung jika ada pihak yang akan mengadukan kasus ini ke PBB.
Promono juga menyayangkan buruknya kinerja pemerintah dalam melindung TKI. Padahal, menurutnya, Indonesia sudah meratifikasi semua konvensi tentang perburuhan. "Ini semakin menunjukkan bahwa penanganan pemerintah soal TKI sering tergagap-gagap, lambat, dan baru terjadi hiruk pikuk ketika sudah terjadi. Kita tahu sama-sama, indonesia sudah meratifikasi semua konvensi soal perburuhan. Tapi Malaysia belum, ini kan tidak adil. Saya termasuk yang simpatik dengan apa yang disampaikan Gubernur NTB yang protes keras terhadap pemerintah soal penanganan ini," imbuhnya. Sebelumnya, berdasarkan keterangan resmi yang diterima Migrant Care dari Rumah Sakit di Malaysia, 3 TKI asal Lombok yang diduga menjadi korban perdagangan organ tubuh tewas ditembak. 3 TKI bernama Herman, Abdul Kadir dan Mad Noon itu diketahui bekerja sebagai buruh kasar di Malaysia.


Hal ini adalah lanjutan kepada kes yang dilaporkan di bawah :

TELOK KEMANG 24 Mac – Benar kata pepatah, sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Itulah padah yang menimpa tiga penjenayah lelaki warga asing apabila mereka akhirnya maut akibat ditembak polis ketika cuba memecah masuk rumah seorang penduduk di sebuah kampung dekat Linggi, awal pagi ini. Dalam kejadian kira-kira pukul 5 pagi itu, kesemua suspek cuba memecah masuk sebuah rumah penduduk di kampung itu namun, terserempak dengan sebuah kereta peronda polis. Ketua Polis negeri, Datuk Osman Salleh berkata, polis yang curiga dengan tindakan tiga lelaki itu menghampiri mereka sambil mengarahkan semua lelaki itu menyerah diri. “Bagaimanapun, tiga penjenayah tersebut bertindak agresif apabila menyerang anggota polis yang menghampiri mereka dengan menggunakan parang. “Berikutan itu, polis tidak mempunyai pilihan lain dan terpaksa melepaskan tembakan ke arah ketiga-tiga penjenayah berkenaan,” katanya ketika ditemui di sini hari ini. Menurut Osman, hasil pemeriksaan, polis menemui beberapa peralatan pecah rumah iaitu pemotong besi, pemutar skru, sarung tangan dan topeng pada tiga suspek itu. “Kita percaya mereka masuk ke dalam kawasan rumah dengan memotong pagar, tetapi sebelum memecah masuk ke dalam rumah, suspek terserempak dengan anggota polis yang kebetulan sedang meronda. “Rumah yang menjadi sasaran penjenayah ini didiami enam beranak. Kesemua mereka tidak mengalami kecederaan dalam kejadian ini,” jelasnya.



SMM tidak pernah berhubung dengan PTPTN - Ismail

KUALA KRAU 25 April - Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN) tidak pernah menerima sebarang memorandum atau surat menuntut pinjaman pendidikan itu dimansuhkan daripada pihak Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM).
Pengerusinya, Datuk Ismail Mohamed Said berkata, tidak ada wakil kumpulan itu datang berunding atau menyerahkan memorandum berhubung penghapusan pinjaman PTPTN sedangkan pihaknya sentiasa terbuka untuk membincangkan isu tersebut.
Justeru, kata beliau, kumpulan itu tidak sepatutnya mengadakan demonstrasi di Dataran Merdeka jika benar-benar ikhlas mahu menyelesaikan isu tersebut sebaliknya berjumpa dengan pihak PTPTN secara baik.
"PTPTN sedia berunding tetapi bukan dengan hadir bersama-sama mereka pada demonstrasi itu," katanya ketika ditemui pada Program Minda Mesra anjuran Jabatan Kemajuan Orang Asli (Jakoa) di Kampung Penderas, Kuala Krau, di sini petang semalam.

Media Indon Bakar Sentimen Anti-Malaysia Lagi

Pertama kali dalam sejarah, sebuah negara berusaha memenangkan penjenayah mereka yang ditembak mati kerana menyerang polis di Port Dickson. 3 orang penjenayah asal Lombok itu dikatakan ditembak mati oleh polis dan lebih menambah rencah cerita, kononnya organ mereka dicuri untuk dijual di pasaran gelap.

Isu ini ditimbulkan oleh Migrant Care, pihak yang serupa menuduh Rais Yatim telah merogol pembantu rumah warga Indonesia tahun lalu.

Kekecohan ini berlanjutan di Indonesia dan diramalkan akan berlaku rusuhan lagi di hadapan Kedutaan Malaysia di Jakarta dalam beberapa ketika lagi andaikata wang pemimpin pembangkang negara ini masih mahu disalurkan ke sana. Maklumlah, pilihanraya dah makin dekat. 

Untuk rekod, Migrant Care adalah badan yang ditaja oleh puak pembangkang berbangsa Cina yang ironiknya, merupakan bangsa yang gemar mendera pembantu rumah Indonesia.

Sama ada mereka bodoh atau teman kurang pandai, suka teman nak bagitahu, organ tubuh manusia hanya boleh diambil dari mereka yang mati otak. Bukannya mati katak. Meluat sungguh dengan mereka ini.

Jakarta Autopsi ulang terhadap jenazah TKI asal NTB yang ditembak mati di Malaysia akan dilaksanakan hari ini. Dua jenazah, yaitu Herman (34) dan Abdul Kadir Jaelani (25) akan diautopsi ulang pagi ini pukul 07.00 Wita.  Sedangkan satu jenazah lagi, Mad Nur (28) akan diautopsi ulang Jumat (27/4) besok.  Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), Moh Jumhur Hidayat, mengatakan pelaksanaan autopsi ulang terhadap Herman dan Abdul Kadir Jaelani di lokasi pekuburan umum kampung halaman kedua almarhum di Desa Dusun Pancor Kopong, Desa Pringgasela Selatan, Kecamatan Pringgasela, Lombok Timur.
"Sementara autopsi jasad Mad Nur yang juga dikubur di kampung halamannya di Dusun Gubuk Timur, Desa Pengadangan, Kecamatan Pringgasela, Lombok Timur, dilaksanakan pada Jumat esok paginya," ujar Jumhur dalam siaran pers yang diterima detikcom, Kamis (27/4/2012).
Menurutnya, autopsi ini ditangani Rumah Sakit Polri Bhayangkara, Mataram, NTB dengan melibatkan enam dokter forensik. Jumhur mengatakan perwakilan unit teknis BNP2TKI wilayah NTB yakni Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Mataram, telah mendapatkan izin persetujuan berupa pernyataan tertulis dari masing-masing keluarga TKI tersebut untuk dilakukan autopsi ulang. BP3TKI Mataram juga telah menyampaikan surat persetujuan autopsi ulang ke Polda NTB, Rabu (25/4). Terkait biaya penanganan autopsi, Jumhur mengatakan, hal itu ditanggung anggaran BNP2TKI. Surat persetujuan keluarga diberikan kepada Kepala BP3TKI Mataram, Syahrum dan ditandatangani H Mastum selaku ayah korban Herman, serta Inaq Rupeni, ibu kandung Abdul Kadir Jaelani. Untuk korban Mad Nur juga ditandatangani ibu korban, Inaq Abil. Ketiga TKI itu meninggal secara mengenaskan akibat penembakan yang dilakukan polisi saat melakukan razia di kawasan Port Dickson (area pelabuhan), Negeri Sembilan, Malaysia pada 25 Maret 2012 dini hari. "Tembakan berkali-kali itu menembus bagian depan kepala maupun di tubuh sekitar dada," ujarnya. Dengan kematian tiga TKI itu, Rumah Sakit Port Dickson, Negeri Sembilan melakukan autopsi pada 26 dan 26 Maret lalu. Tiga jenazah itu pun dipulangkan pada 6 April 2012 untuk kemudian dikuburkan di daerah asalnya sehari sesudahnya. Mengenai dugaan jasad TKI sebagai korban perdagangan organ, Jumhur menjelaskan hasil autopsi ulang akan membuktikan ada tidaknya kemungkinan tersebut.
Para TKI itu berangkat ke Malaysia pada pertengahan 2010 dan bekerja di sektor konstruksi serta perkebunan sawit di negara bagian Negeri Sembilan.