Jumaat, Oktober 31, 2014

Susi Pudjiastuti puji Malaysia pula

Susi Pudjiastuti yang mencetus polemik behubung isu ikan di Zon Perikanan Utama No. 57 yang dikatakan 'dicuri' Malaysia kelmarin menutup kesilapannya dengan memuji Malaysia dalam membantu sektor perikanannya yang katanya hingga pameran dan promosi turut dibuat oleh Perdana Menteri dan Menteri Perdagangan sendiri.

Selain itu juga dia menyelar kesukaran untuk memulakan perniagaan di Indonesia.

Apapun, kita berharap sang menteri ini berhati-hati dalam mengeluarkan kenyataan kerana mengetahui personalitinya yang agak selamba sebelum menjadi menteri tidak terbawa-bawa ke dalam tugasannya sebagai seorang Menteri yang tentu sekali dipandang serius sebarang kenyataannya.



Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menilai aturan-aturan sektor perikanan di Indonesia tidak kompetitif. Hingga akhirnya, Indonesia kalah saing oleh Malaysia dan Thailand.

Susi yang sudah lama berkecimpung di sektor perikanan mengatakan, saingan terberat Indonesia adalah Malaysia dan Thailand. Namun sayang, Indonesia kalah karena banyak aturan yang menghambat.

"Di perikanan, saingan kita Malaysia dan Thailand. Banyak cold storage di Indonesia ini mati, karena aturan membuat kita tidak kompetitif," kata Susi saat berdiskusi dengan pengusaha di Menara Kadin, Kuningan, Jakarta, Kamis (30/10/2014).

Susi mengatakan, untuk menjalankan suatu usaha di Indonesia, aturan dan regulasi adalah momok yang menakutkan. "Di Indonesia jadibusinessman (pengusaha) itu sulit, banyak mata rantainya," tuturnya.

Di Malaysia, lanjut Susi, pemerintah mendukung penuh perkembangan sektor perikanan dan kelautan di dalam negeri. Tak hanya soal regulasi yang mendukung, pemerintah sekelas perdana menteri juga kabinetnya pun terjun langsung mendukung sektor ini.

"Kalau di Malaysia, perdana menteri itu pameran. Menteri Perdagangannya jualan booklet," kata Susi. 

Susi membandingkan dengan Indonesia. Banyak biaya-biaya yang harus dikeluarkan untuk berbisnis di sektor perikanan dan kelautan. Sehingga pada akhirnya, daya saing Indonesia tidak kompetitif karena tingginya biaya produksi.

"Kita bikin PT mau registrasi we have to pay (kita harus bayar). Izin prinsip we have to pay, bikin IMB we have to pay. Mau bangun pabrik we have to pay, bayar kontraktor 10%, mesin di Bea Cukai kita harus bayar 2,5%. Belum PPN-nya. Lalu bayar retribusi, (bunga) kredit 12%. Ikan baru sampai pabrik itu sudah 40% (biaya)," papar Susi.

Menurut Susi, ada yang salah pada kebijakan di sektor ini. 

"Kita nggak heran kalau di Medan makan Mujair dari Malaysia, karena lebih murah. Tenggiri dari China di Muara Angke itu lebih murah dibanding dari Pangandaran," tegas Susi menggebu-gebu.



Khamis, Oktober 30, 2014

Ramai Melayu hijrah keluar dari Malaysia akibat ditindas Islam?


Wujud gerakan menyalahkan Muslim arus fahaman perdana di negara ini atas nama hak untuk Islam lain mengamalkan apa yang mereka yakini nengenai Islam.

Sebenarnya mereka telah diberi toleransi tanpa teguran tentang perilaku ketidakislaman mereka oleh orang Islam yang lebih alim. Alim makna mengetahui. Selalu dengar kuliah agama. Berbeza dengan puak Islam menentang Islam.

Sewajarnya mereka tidak perlu mewujudkan pertikaian pula seolah-olah mereka mencabar saranan Nabi Muhammad yang dianggap sebagai pelengkap Islam sebagai agama oleh Muslimin.

Orang Islam yang mencabar ini boleh jadi turut sedang mencabar ibu atau bapa atau saudara dan rakan.

Budaya rebel ke atas agama sendiri memperlihatkan revolusi yang ingin dilakukan ke atas agama Islam di negara ini dilakukan dengan cukup provokatif dan mengundang tepuk tangan pihak lain pula.

Terkini, isu ramai Melayu berhijrah kerana Islam di Malaysia meminggirkan mereka pula dimainkan.


Growing Islamic fundamentalism seen pushing Malays to quit country

Azrul said many Muslims have started emigrating in the past 15 years based on anecdotal evidence, noting that Islamic authorities prohibit dissent and discussions of the country’s predominant religion.
“You are told ‘you cannot use logic and rationale to understand and practise Islam. ‘You must only refer to the Quran and hadith and nothing else’,” he said.
Hadith are “traditions” from the time of Prophet Muhammad that are not contained in the Quran.
Former de facto law minister Datuk Zaid Ibrahim said on Tuesday that more Malay-Muslims could be expected to leave the country if local religious authorities continue to pursue and prosecute those whose opinions they deem “deviant”.
Over the years, Islamic authorities have gradually become more rigid in their interpretation and application of the Shariah code in Islam.
- See more at: Malay Mail Online

Filem " Hanyut " ditayang di Indonesia sebelum Malaysia



Nasib filem berlatar abad ke 18 , "Hanyut" usahasama Malaysia - Indonesia,  tidak cantik di negara pengarahnya sendiri. Filem arahan U-Wei Haji Shaari yang menelan belanja RM18 juta ini telah 3 tahun siap dan masih menunggu giliran penayangan di negara ini.

Sementara itu, di Indonesia, filem yang memakai nama "Gunung Emas Almayer" ini akan ditayangkan serentak di 150 pawagam seluruh Indonesia pada 6 November ini. 

Tentu sekali hitungan 'masyuk' nya berbeza jika melibatkan pasaran di negara 246 juta penduduk dan menepis skeptikal ramai tentang nasib filem RM18 juta ini yang dikatakan bakal sama nasib dengan "Puteri Gunung Ledang" yang menelan belanja RM20 juta.

Walaubagaimanapun, "Hanyut" masih belum mampu untuk dihanyutkan hingga tiba di 'pantai-pantai' pawagam di negara ini serentak dengan ketibaannya di pawagam-pawagam Indonesia.

Hanyut yang tidak hanyut

Miss J terpaksa tulis tentang filem Hanyut kerana banyak sangat yang skeptikal, menyindir dan memperkecilkan apabila membandingkan dengan filem-filem setengah masak yang mendapat kutipan hebat di panggung. Miss J fikir membandingkan dengan filem-filem berkenaan malah Puteri Gunung Ledang yang menelan belanja lebih RM20 juta adalah ukuran tidak adil kepada Hanyut. Miss J menonton Puteri Gunung Ledang dan juga telah menonton Hanyut.
Ada sesetengah pihak terutama yang menyokong filem setengah masak menganggap filem Hanyut akan hanyut. Sebabnya belanja besar sekitar RM18 juta dan mengikut kiraan matematik tentulah tidak ada filem tempatan yang dapat mengutip RM18 juta untuk mendapat pulangan modal. Senang cakap akan hanyutlah. Berdasarkan selera penonton tempatan yang rata-rata terasuk dengan filem-filem keluaran MIG, kutipan filem Hanyut sudah tentu tidak dapat mengatasi kutipan filem MIG. Jangan bimbang MIG tetap hebat dari segi kutipan.
Tetapi tidak semua perkara mesti diukur dengan menggunakan matematik. Filem Hanyut misalnya adalah sebuah pencapaian tertinggi dunia filem Melayu yang menampilkan taraf antarabangsanya dari segi teknikal pembikinan dan menjulang kemecerlangan pemikiran Melayu di segi teras inteleknya. Miss J tak suka menganggap filem ini bertaraf Hollywood, cuma kelihatan tekniknya macam Hollywood tetapi ia filem Melayu.

Artikel Penuh: UTUSAN
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Film 'Gunung Emas Almayer' Tayang di Bioskop 6 November

Adhie Ichsan - detikhot
Selasa, 21/10/2014 17:15 WIB

Jakarta -
'Gunung Emas Almayer' akan mengikuti cerita tentang Kaspar Almayar, seorang arkeolog dan pedagang senjata asal Belanda yang mencari gunung emas di Selat Malaka pada abad ke-19. 

Usahanya kerap dihalangi oleh berbagai tantangan baik dari pedagang Arab (Alex Komang), manuver politik ketua suku adat setempat (El Manik), hingga ancaman tentara Kolonial Inggris dan bajak laut. Film yang juga dibintangi oleh Rahayu Saraswati Djojohadikusumo ini diangkat dari novel Joseph Conrad di bawah arahan sutradara Malaysia berdarah Padang, U Wei.

Kaspar Almayer (diperankan aktor Inggris Peter Obrien) seorang pedagang senjata yang terpandang. Ia terobsesi mencari gunung emas di Malaka. Almayer menikah dengan wanita malaka bernama Mem yang berasal dari etnis Betawi.

Artikel Penuh : DETIKhot



Susi Pudjiastuti, menteri kabinet Jokowi pertama tuduh Malaysia pencuri


Pemerintahan Jokowi dicemari aksi merendahkan Malaysia oleh Menteri lantikannya semalam apabila Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti menyebut Malaysia 'mencuri' produk laut Indonesia dan memasarkan di pasaran Eropah.

Menurutnya, temuannya di pasaraya di Eropah menunjukkan sejenis ikan yang di tangkap di Zon 57 merupakan hasil laut Indonesia hanya kerana Zon 57 merangkumi Lautan Hindi.

Takkan lah seorang menteri yang kononnya berpengalaman 33 tahun dalam bidang perikanan, tidak tahu bahawa Zon 57 itu keluasannya meliputi Teluk Bengal hingga ke perairan Tasmania?  Sehingga Lautan Hindi selatan tempat hilangnya MH 370 juga terangkum dalam Zon 57? Adakah wilayah Indonesia meliputi  hingga ke Bangladesh dan Laut Antartika?

Apabila semangat nasionalisme dipupuk dengan mencari jalan untuk membangkitkan isu panas dengan negara jiran, sekali lagi kita lihat Indonesia mempamerkan Menteri yang tidak layak, malah bermulut besar tanpa pengetahuan yang wajar.

Menteri tersebut patut membina jalan bagaimana nelayan Indonesia mampu menangkap ikan lebih jauh ke perairan antarabangsa. Bukannya menjadikan negara lain sebagai mangsa bagi menutup ketidakupayaan sendiri.




Rabu, 29/10/2014 17:12 WIB

Emosi Meletup, Menteri Susi Sindir Malaysia

Wiji Nurhayat - detikFinance
Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan
Jakarta - Sebelum melakukan inspeksi mendadak di Gedung Mina Bahari II, kantor pusat Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti rapat dengan Dirjen Perikanan Tangkap Gellwyn Yusuf bersama Sekjen KKP Syarief Widjaja. Diskusi juga diikuti puluhan Pegawai Negeri Sipil (PNS) Ditjen Perikanan Tangkap KKP.

Emosi Susi sedikit meletup saat ia mengungkapkan spesies ikan mahal di Uni Eropa yang diklaim sebagai milik Malaysia. Padahal ikan tersebut hidup di perairan Indonesia.

"Ada ikan jenis black tiger yang saya beli di supermarket Eropa, ternyata disebut itu dari Malaysia. Di sana terpampang fifty seven zone (zona 57). Memangnya Malaysia punya zona pulau?" tegas Susidi kantornya, Jakarta, Rabu (29/10/2014).

Susi yang ahli navigasi koordinat kewilayahan ini mengungkapkan zona 57 adalah Samudera Hindia, artinya ada di wilayah Indonesia.

"Dia (Malaysia) itu declare dan di-packaging. Ikannya besar tetapi produk Malaysia. Wong gendeng, itu pulau jadi-jadian. Ini maling tetapi berani terang-terangan. Ini saya temukan di supermarket Eropa. Zone 57 itu Indian Ocean (Samudra Hindia)," papar Susi.

Lebih lanjut Susi menjelaskan, harga ikan tersebut cukup mahal dan Malaysia yang mendapatkan nilai tambah. Dia juga mengungkapkan kasus serupa terjadi antara Indonesia dengan Thailand.

"Laut kita luasnya 15 kali luas laut Thailand, tetapi hasil lautnya hanya 1/5 Thailand. Itu gila," kata Susi dengan nada marah.

Rabu, Oktober 29, 2014

Apabila binatang berhimpun..

Binatang kalau dibiar berhimpun beginilah jadinya. Habis petugas keselamatan di baling telur. Jika di negara barat, kekerasan oleh penunjuk perasaan ke atas pihak berkuasa berasaskan perjuangan atas jalan mereka bagi melindungi kepentingan rakyat, binatang-binatang ternakan Anwar Ibrahim digunakan untuk mempertahankan dirinya dari dihukum atas tuduhan berjubur.

Orang yang berakal, mengetahui bahawa seseorang pemimpin, mencipta para penyokong supaya dapat membela para penyokongnya, menjadi benteng kepada rakyat.

Tetapi binatang-binatang ternakan Anwar, melanggar hukum tersebut kerana menjadi macai berat untuk Anwar, seorang pemimpin, yang mencipta penyokong, untuk membela dirinya, untuk menjadikan rakyat sebagai benteng dirinya.

Zaman kemunculan pemimpin bersederhana

Pemimpin yang bersederhana paling popular buat masa ini tentu sahaja Joko Widodo atau Jokowi yang tersenarai dalam kalangan 50 orang paling berpengaruh di dunia. Tetapi kita mungkin terlepas pandang tentang pemimpin besederhana di dalam negara sendiri.

Seperti yang dilaporkan oleh sebuah blog, Ketua Menteri Sarawak ini terlihat sedang makan di medan selera pusat membeli belah Alamanda di Putrajaya.

Berbeza dengan Ketua Menteri sebelumnya, imej sederhana yang tertonjol ini memberi keyakinan bahawa cara hidup orang politik negara ini sedang berubah.



Tidak perlu makan tengah hari di hotel mewah 5 bintang di Putrajaya. Tidak perlu restoren mahal-mahal untuk sekadar menunjukkan status sebagai Ketua Menteri. Tidak seperti sebahagian Menteri dan Timbalan Menteri yang asyik menghabiskan masa makan minum di 'coffee house' bersama 'cigar' berharga ratusan ringgit sebatang.


Bacaan Lanjut : CUCU TOK SELAMPIT

Selasa, Oktober 28, 2014

Lintas langsung dari Istana Kehakiman Putrajaya

Kelihatan para 'hakim negara' mula tiba untuk bersidang. Kanopi untuk sebuah acara yang bakal diadakan hujung minggu ini menjadi pagar strategik membolehkan kawalan dibuat.

Para hakim negara di negara Sontoloyo ini akan menentukan pemimpin mereka sangkut atau terlepas dari hukuman penjara atas kes sontot luar tabiat.

Tak cukup hakim ni. Tambah lagi. Tambah lagi.



Jumaat, Oktober 24, 2014

Pesawat MH135 mendarat cemas di Bali

Pesawat MAS MH135 dari Kuala Lumpur menuju Brisbane terpaksa mendarat cemas di Lapangan Terbang Antarabangsa Ngurah Rai, Denpasar, Bali jam 2.10 petang tadi.

Ini berikutan salah seorang penumpang pesawat yang sarat mengandung telah dalam keadaan kecemasan untuk melahirkan anaknya.

"Penumpang itu diketahui bernama Samual P. Jeyanthi, warga negara Australia yang saat itu tengah dalam perjalanan dari Kuala Lumpur menuju Brisbane, Australia." - Antara

Pihak pengendali lapangan terbang menerima makluman dan menyediakan ambulans bagi menangani hal tersebut.



Jumat, 24/10/2014 14:41 WIB

Penumpang akan Melahirkan, Malaysia Airlines Rute Brisbane Mendarat di Ngurah Rai

I Made Ardhiangga - detikNews


Denpasar - Pesawat Boeing A330-200 milik Malaysia Airlines MAS 135 dari Kuala Lumpur tujuan Brisbane mengalihkan pendaratan ke Bandara Ngurai Rai, Bali. Pilot mengambil tindakan itu karena salah satu penumpang akan melahirkan.

"Malaysia Airlines rute Kuala Lumpur- Brisbane, Australia, request mendarat di Bali jam 14.10 karena emergency situation‎ yakni pasien diduga akan melahirkan," ujar GM Bandara Ngurah Rai Herry A.Y Sikado, Jumat (24/10/2014).

Pesawat tersebut memuat sekitar 178 penumpang. Sebelum mendarat, pilot mengirim pesan "Divert Due to Emergency Situation". Pihak bandara pun langsung menerjunkan sebuah ambulans.

"Sudah kami tangani dan dibawa ke rumah sakit terdekat. Kami belum tahu siapa nama penumpangnya," ujar Sherly.

Elfira Loy bakal kahwini artis Indonesia

Elfira Loy diberitakan akan menikah dengan artis Indonesia, Baim Wong pada penghujung tahun ini. Laporan demi laporan dari berita hiburan di Indonesia menampakkan hal tersebut bukan lagi rahsia di sana. Artis berusia 20 tahun ini yang nama sebenarnya Nurul Elfira Loy, bakal dinikahkan dengan Baim atau nama sebenarnya Muhammad Ibrahim, yang berusia 33 tahun. Apapun, semoga bahagia. 


Foto : detikHOT


Nikahi Elfira Loy Tahun Ini, Baim Wong Siapkan Rumah

Mauludi Rismoyo - detikhot
Kamis, 23/10/2014 17:37 WIB

Jakarta -
Hubungan Baim Wong dengan aktris asal Malaysia, Elfira Loy sudah sangat serius. Setelah mengaku siap menikahi Elfira tahun ini, Baim ternyata juga tengah menyiapkan rumah.

Baim mengatakan, dirinya saat ini memang sedang sibuk mencari rumah baru. Menurutnya rumah itu akan ditinggali setelah ia menikahi Elfira.

"Habis ini mau lihat rumah. Iya rumah baru mau beli, buat masa depan. Insya Allah sama yang kemarin (Elfira), tapi saya tinggalin sendiri dulu," ungkap Baim di Studio AD, TB Simatupang, Jakarta Selatan, Kamis (22/10/2014).

Hingga saat ini, Baim enggan menyebut dirinya berpacaran dengan Elfira. Bermodal kenal dekat selama 4 tahun terakhir, Baim sepertinya sudah sangat yakin dengan wanita yang usianya terpaut 13 tahun lebih muda darinya tersebut. 

"Pastilah serius. Dia baik, keluarganya juga baik, nggak aneh-aneh dan apa adanya," kata Baim.

Khamis, Oktober 23, 2014

Kanak-kanak pulang mengaji diajak sentuh anjing

Satu lagi kegemparan terkuak dari Johor Bahru apabila seorang pengguna Facebook berketurunan Cina memuat naik gambar kanak-kanak yang pulang kelas agama bermain-main dengan anjing pada 20 Oktober lalu.

Dipercayai aktiviti itu dibuat oleh sepasang suami isteri Melayu-Kaukasian dengan 'menghasut' kanak-kanak yang kurang mendapat pencerahan dari ibu bapa ini untuk tampil memegang anjing.

Status yang dimuat naik bersama gambar itu juga menyebut si pemuat naik berasa 'blessed' dengan aktiviti menyenggol pegangan agama Islam dan dipaparkan ke facebook dalam bentuk 'Public'.

Menghairankan, mereka-mereka yang mendesak akta hasutan dihapuskan ini lah seharusnya mereka-mereka yang bermati-matian mempertahankan akta hasutan. Kerana mereka fikir kumpulan majoriti tidak ada apa yang nak di hasut? Kaki hasut pun ramai. Tidakkah jika akta hasutan dihapuskan, mereka-mereka ini yang menerima masalah terlebih dahulu?









Malaysia robohkan binaan di sempadan Sarawak - Kalimantan Barat


Polemik mercu tanda binaan Malaysia yang menjadi isu panas di Indonesia bulan Mei lalu kini berakhir apabila laporan dari media negara sebelah menyebut Malaysia telah merobohkan mercu tanda di kawasan yang menjadi pertikaian persempadanan iaitu di kawasan Tanjung Datu, antara negeri Sarawak dan Kalimantan Barat.

Diberitakan, pihak negara kita telah merobohkan binaan tersebut pada 15 Oktober yang lalu. Seorang ahli akademik yang melobi untuk jawatan Menteri dalam kabinet Jokowi - Jusuf Kalla menyebut, Indonesia perlu menyatakan penghargaan ke atas Malaysia atas semangat setiakawan dan menjadi contoh kepada negara jiran yang lain.

Disamping itu, ahli akademik itu juga menyebut bahawa Malaysia berkemungkinan 'takut' dengan ketegasan Jokowi. Namun kenyataan tersebut mendapat kritikan oleh pembaca portal berita yang melaporkan di sana.

Bongkar Sendiri Mercusuar, Malaysia Patut Diapresiasi

Bukti Malaysia ingin tetap jalin hubungan baik dengan Indonesia.

Kamis, 23 Oktober 2014, 09:51

VIVAnews - Pengamat Hukum Internasional dari Universitas Indonesia (UI) Hikmahanto Juwana menilai, Indonesia patut mengapreasiasi langkah Pemerintah Malaysia yang akhirnya membongkar sendiri mercusuar di Tanjung Datuk, Kalimantan Barat, pada pekan lalu.

Pembongkaran itu juga memastikan bahwa mercusuar tersebut berada di atas landas kontinen Indonesia. 

Demikian kata Hikmahanto yang tertuang dalam siaran pers dan diterima VIVAnews pada Kamis, 23 Oktober 2014. Dia menyebut, keputusan itu telah melalui proses perundingan yang panjang dan survei bersama. 

"Maka berdasarkan Konvensi Hukum Laut 1982, jika Malaysia ingin membangun mercusuar di atas landas kontinen Indonesia, mereka harus memperoleh izin dari Indonesia sebagai negara yang memiliki landas kontinen," kata Hikmahanto.


Kamis, 23/10/2014 08:35 WIB

Malaysia Bongkar Mercusuar, Hikmahanto: Malaysia Tahu Jokowi akan Keras

Andri Haryanto - detikNews

Jakarta - Setelah sempat menjadi perdebatan, akhirnya tiang pancang mercusuar yang dibangun Malaysia di Tanjung Datu, Kalimantan Barat (Kalbar), dibongkar.

Pembongkaran tiang pancang yang berada di landas kontinen Indonesia itu dilakukan sejak 15 Oktober lalu. Sebelumnya, pemerintah sudah melayangkan protes ke pemerintah negeri Jiran terkait pembangunan pancang yang diketahui Indonesia sejak 16 Mei 2014.

"Melalui proses perundingan yang panjang dan survei bersama, kedua negara akhirnya memastikan keberadaan mercusuar tersebut berada di atas landas kontinen Indonesia," kata Hikmahanto Juwana,
Guru Besar Hukum Internasional UI, dalam keterangan tertulis yang diterima detikcom, Kamis (23/10/2014).

Menurut Hikmahanto, berdasarkan Konvensi Hukum Laut 1982, bila Malaysia hendak membangun mercusuar di atas landas kontinen Indonesia maka Malaysia harus mendapat izin dari Indonesia sebagai negara yang memiliki landas kontinen.

Jelang akhir pemerintahan SBY, Panglima TNI telah melakukan ultimatum agar Malaysia merobohkan sendiri pembangunan tersebut. Namun Malaysia tidak menggubris ultimatum tersebut. Kemungkinan Malaysia melihat pemerintahan SBY yang menekankan pendekatan persuasif ketimbang tegas dan keras. Akibatnya pembongkaran tidak kunjung dilakukan.

"Namun menjelang pergantian kepemimpinan dari SBY ke Jokowi barulah Malaysia melakukan pembongkoran," kata Himahanto.

"Kemungkinan Malaysia melakukan hal ini karena tahu pemerintahan Jokowi akan bertindak tegas dan keras terhadap siapapun negara yang menganggu kedaulataan dan kepentingan nasional Indonesia," imbuhnya

BERIKUT PULA ENTRI BLOG INI PADA 21 MEI 2014 YANG LALU :


Malaysia - Indonesia memanas lagi

Dikatakan pihak Malaysia sedang membina mercu tanda di dalam kawasan Indonesia. Akibatnya keadaan menjadi panas di Indonesia apabila rakyatnya mula bereaksi. Apatah lagi amaran-amaran sebelum ini ke atas warga Malaysia yang belajar di sana tidak pernah sampai ke mata dan telinga rakyat negara ini dek kerana sikap sesetengah kita yang enggan membuka deria bagi mengenalpasti ancaman yang mungkin.

Pernah ada ugutan-ugutan dari samseng-samseng di Indonesia yang akan memberi mudarat kepada warga Malaysia di sana lanjutan krisis Malaysia - Indonesia sebelum itu. 

Pembunuhan pelajar keturunan India dari Malaysia di Yogyakarta beberapa ketika lalu sehinggalah perbuatan rogol berkumpulan dan cubaan bunuh ke atas pelajar Malaysia di Bandung beberapa hari lalu bagaikan telah memberikan tanda. 

Namun apa yang pasti, masih ada mata kepala di negara ini yang tidak mahu blog ini terus menyajikan maklumat dari sana. Sehinggalah ketika andai keadaan memanas, baharulah mereka tercari-cari duduk berdiri segala punca. 


Rabu, 21/05/2014 09:44 WIB

Ini Titik Mercusuar Malaysia di Wilayah Sengketa yang Didatangi Kapal TNI

Rachmadin Ismail - detikNews

Jakarta - Malaysia berencana membangun mercusuar di kawasan perairan sengketa. TNI pun bergerak cepat dengan mengirim kapal perang untuk memantaunya. Ini titik tempat pembangunan tersebut.

Sesuai keterangan Kapuspen TNI Mayjen Fuad Basya, lokasi pembangunan berada di titik koordinat 02.05.053 N-109.38.370 E Bujur Timur, atau sekitar 900 meter di depan patok SRTP 1 (patok 01) di Tanjung Datu, Kalimantan Barat. 

Di google maps, bisa diketahui titik koordinat tersebut (tanda panah hijau). Posisinya memang berada di lautan di sebelah utara taman nasional Tanjung Datu (ditandai dengan ikon bulat hijau).


Ini punca Rosmah senggol Najib


Menurut seorang rakan yang mengikuti perlantikan Joko Widodo sebagai Presiden Indonesia ke 7 secara langsung di salah satu siaran TV Indonesia di Jakarta, insiden senggol oleh Rosmah Mansor ke atas Najib Razak berlaku apabila Najib Razak sedang terlalu asik berbual dengan wakil dari negara lain sehinggakan tidak menyedari namanya disebut oleh pengacara majlis.

Menyedari Najib Razak tidak menghiraukan namanya disebut akibat terlepas dengar, maka isterinya memberi senggolan yang terakam oleh TV dan menjadi jenaka tanpa usul periksa di tanah air.

Ternyata Rosmah merupakan seorang isteri yang prihatin. Hehe.

Selasa, Oktober 21, 2014

Program "Saya Mahu Membela Babi" bagi meningkatkan pendapatan

Mengetahui daging babi haram dimakan, tetapi jika darurat boleh makan alas perut tanpa melampaui batas, serta mengambil contoh 'Hudud' hanya untuk orang Islam,  dan haram makan babi adalah cuma kepada orang Islam, tidak mustahil satu hari nanti program ini akan diperkenalkan oleh orang Islam kepada orang Islam pula. Untuk menambah pendapatan katanya.

Yelah. Yang membela cuma membela. Yang makan bukan Islam. Kemudian akan ada pihak lain pula bersuara. Deyy. Orang Hindu tarak makan lumbu. Tapi ada bela kasi jual sama Melayu juga?

Dah. Hanyutlah dalam pluralisme justifikasi. Bibitnya bermula dari mana? Bukankah program sentuh hanjeng seperti kelmarin?

Eleh, pegang babi boleh samak. Kalau pegang perempuan bukan muhrim? Kalau anjur Oktoberfest? Argumentasi perbandingan durian atas epal seperti itu akan pasti keluar dari macai liberal.

​*Bahan sendaan semata-mata*

Mengagumi politik Indonesia

Siapa tak kagum. Bila negara 246 juta penduduk, rakyatnnya mempunyai iltizam tinggi untuk memajukan negara, lalu menolak perseteruan politik yang menggoncang negara mereka yang berlaku 3 bulan lalu. 

Bukan kecil anak perseteruan itu. Wilayah demi wilayah terdapat pertuduhan penipuan pilihanraya oleh kumpulan Joko Widodo. Bukti dikumpul selori dan di hantar ke Mahkamah Perlembagaan, di cabar kepurusan pilihanraya tersebut sehinggalah pada 22 Ogos, mahkamah menolak permohonan menyanggah keputusan pilihanraya.

Beberapa hari sebelum majlis angkat sumpah Joko Widodo, calon yang kalah, seorang yang sedia maklum kekayaannya di Indonesia, Prabowo Subianto, bertemu dengan Joko Widodo bagi 'menamatkan permusuhan' seterusnya 'memberi restu' kepada Joko Widodo untuk menjadi Presiden.

Kini Joko Widodo, yang karier politiknya bermula 9 tahun lalu sebagai Datuk Bandar Surakarta, telah menjadi Presiden Indonesia. Politik Indonesia kembali tenang. Penyokong Prabowo yang gila menghentam Jokowi lantas senyap dan menuruti kepala dingin pemimpin mereka yang kalah pilihanraya Presiden.

Apa nak jadi dengan negara 30 juta penduduk kita? dengan 17.5 juta orang Islam sahaja. Politiknya seperti apa? Ajaran siapa? Sama sahaja antara menyentuh anjing dengan menyentuh macai politik maki hamun pecah belah pandi kutti.

PM Malaysia Pamer Selfie dengan Presiden Jokowi

Ayunda W Savitri - detikinet
Selasa, 21/10/2014 08:17 WIB



(Twitter Najib Razak)
Jakarta - PM Malaysia Najib Razak menemui Presiden RI ke-7 Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Senin (20/10) lalu. Dalam kunjungannya itu, Najib menyempatkan diri untuk ber-selfie ria dengan Jokowi.

Hasil foto tersebut diunggahnya ke akun Twitter miliknya, yakni @NajibRazak pukul 06.59 WIB, Selasa (21/10/2014). Najib yang mengenakan kemeja putih lengkap dengan jas hitamnya tampak tersenyum bersama Jokowi yang mengenakan kemeja putih andalannya.

"Sempat lagi ambil gambar 'selfie' dengan Presiden @jokowi_do2 semalam. Serumpun Nusantara!" kicau Najib di Twitter dan foto tersebut langsung di-retweet sebanyak 300 kali dan di-favorite oleh 186 orang.


Selasa, 21/10/2014 03:27 WIB

Pelantikan Jokowi-JK 'Mencuri' Perhatian Media Malaysia

Jakarta - Pelantikan Joko Widodo (Jokowi) sebagai presiden RI dan Jusuf Kalla (JK) sebagai wakil presiden RI menarik banyak perhatian masyarakat. Bahkan pelantikan presiden ke-7 RI itu juga 'mencuri' perhatian media Malaysia.

Senin, 20/10/2014 13:49 WIB

Pelantikan Jokowi-JK

Najib Razak Harap Hubungan Malaysia-RI Lebih Kukuh

Danu Damarjati - detikNews

Jakarta - Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak, menghadiri acara pelantikan Joko Widodo dan Jusuf Kalla menjadi Presiden dan Wakil Presiden. ‎Najib mengucapkan selamat untuk Jokowi dan berharap agar hubungan Indonesia bisa ditingkatkan menjadi lebih baik.

"Kepada Bapak Jokowi, atas pelantikannya saya ucapkan selamat maju jaya," kata Najib di Gedung MPR, Senayan, Jakarta, Senin (20/10/2014).

Najib menyatakan hal ini setelah selesai menyaksikan pelantikan Jokowi di Ruang Sidang Paripurna I, Gedung Nusantara MPR. Lebih lanjut, dirinya ingin agar hubungan Malaysia dan Indonesia bisa semakin baik usai Jokowi dilantik.


Senin, 20/10/2014 12:32 WIB

Najib Razak: Jokowi-JK Memahami Pentingnya Hubungan Indonesia-Malaysia

M Iqbal - detikNews

Jakarta - Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak hari ini Senin (20/10/2014) menghadiri acara pelantikan dan pengambilan sumpah Joko Widodo (Jokowi) sebagai Presiden Indonesia ketujuh. Najib percaya terpilihnya Jokowi bisa memajukan harapan dan kian merekatkan hubungan antara Malaysia dengan Indonesia. 

"Saya mengucapkan selamat kepada Presiden Joko dan juga Wakil Presiden Jusuf Kalla," kata Najib kepada wartawan usai menghadiri acara pelantikan Jokowi sebagai Presiden di gedung MPR/DPR Jakarta. 

Menurut Najib, Jokowi dan JK sangat memahami pentingnya hubungan Malaysia dengan Indonesia. "Dan saya percaya kita terus bekerjasama, Indonesia dan Malaysia," papar Najib. 

Pertama kalinya dalam sejarah hari ini belasan pemimpin negara sahabat hadir di pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Jokowi-JK. Mereka berinisiatif datang untuk melihat langsung proses pengambilan sumpah Jokowi.

Sabtu, Oktober 18, 2014

Zahrain jawab teguran Susilo

Duta Malaysia ke Indonesia, Zahrain Mohammed Hashim yang juga bekas ahli PKR, telah menjawab dengan baik kepada media Indonesia berhubung teguran Presiden Indonesia yang bakal menamatkan tempoh berkhidmat, Susilo Bambang Yudhoyono berhubung keseriusan Malaysia dalam memuktamadkan sempadan laut antara kedua negara.

Jumat, 17/10/2014 20:52 WIB

Malaysia Serius Bahas Batas Maritim dengan Indonesia

PASTI LIBERTI MAPPAPA - detikNews
Jakarta - Duta Besar Malaysia untuk Indonesia Dato Seri Zahrain Mohamed menyangkal pemerintah negaranya tak serius menyelesaikan sengketa batas maritim dengan Indonesia. Menurutnya perundingan antar kedua negara terkait perbatasan sedang berjalan.

"Kita sudah beberapa kali bertemu pihak Indonesia dan dalam proses untuk menyelesaikan. Prosesnya memang panjang karena menyangkut perbatasan internasional," ujar Zahrain kepada pers di Kedutaan Besar Malaysia, Jakarta, Jumat (17/10/2014).

Ia menanggapi pernyataan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) beberapa hari lalu yang mengharapkan Malaysia serius menyelesaikan masalah perbatasan.

Mengutip penjelasan Kementerian Luar Negeri Indonesia kemarin, Zahrain mengungkapkan bahwa pernyataan SBY bukan dimaksudkan untuk menuding Malaysia tak serius. Sebaliknya, pernyataan itu lebih dimaksudkan sebagai nasihat seorang senior atau warisan dari SBY yang akan mengakhiri pengabdiannya dalam beberapa hari ke depan.

"Itu nasihat SBY bukan untuk merendahkan martabat Malaysia. Kami secara terbuka menerima penjelasan tersebut," kata Zahrain.

Ia memaparkan ada empat perbatasan maritim yang sedang dibahas bersama Indonesia yakni di perairan Sulawesi yang dikenal dengan Ambalat, Tanjung Datu yang berbatasan dengan Kalimantan Barat, Selat Malaka, dan sebelah timur Selat Singapura. Namun dia menolak menyampaikan sampai dimana kemajuan proses perundingan itu.

"Itu terlalu teknis," katanya.

Sebelumnya diberitakan SBY mengeluhkan sikap pemerintah Malaysia yang tidak serius menyelesaikan persoalan itu. SBY pun membandingkan sikap tersebut dengan negara-negara tetangga lainnya.

"Saya melihat dengan Malaysia, kurang nyata kemajuannya dibandingkan dengan negara-negara lain," kata SBY saat menerima Tim Teknis Penetapan Batas Maritim di Istana Negara Jakarta, Senin (13/10/2014).

Jumaat, Oktober 17, 2014

Lihat beza antara Anwar dan Prabowo #RakyatHakimNegara ?

Pemimpin mencipta penyokong. Kemudian menjadi benteng buat penyokongnya. Bukan menjadikan penyokongnya sebagai bentengnya. Itu perlembuan yang lebih mahal dari RM250 juta. 

Apa kata kita tengok bagaimana contoh perlakuan di Facebook tokoh pembangkang Malaysia yang kalah 5 Mei 2013 serta 'rakyat' nya dan perbezaan antara dia dan Prabowo Subianto, bakal tokoh pembangkang di Indonesia yang kalah pada 9 Julai 2014, serta 'rakyat' beliau.

Tidak malukah kita? 



ANWAR IBRAHIM
(KALAH 17 BULAN LALU)





PRABOWO SUBIANTO
(KALAH 3 BULAN LALU)




SELAMAT BERFIKIR


Trafik Lembah Klang sesak teruk, kereta masih banyak di atas jalan.



Trafik petang Jumaat 17.10.14 di Lembah Klang menunjukkan bahawa minyak di negara ini masih murah.


Pembelian kereta masih berlaku pesat kerana kehendak.  

 Mungkin kerana hujan yang membadai sepanjang pantai barat Semenanjung pada petang 17.10.14 walaupun diramal berlaku kemarau berbelas bulan akibat El Nino, beberapa bulan lalu.










Sesuatu yang kita patut belajar dari Indonesia

Hal begini mungkin jauh lagi untuk berlaku di Malaysia. Terkadang terasa malu. Modenisasi membunuh nilai murni manusiawi? Atau cuma kita terasa moden padahal kurang moden pun dari sisi persaudaraan sebangsa senegara? Tetapi kita mahu kata apa lagi. Hanya berpenduduk 30 juta, tetapi mengapa kita begini? Siapa kata tiada apa yang kita boleh pelajari dari negara berpenduduk 246 juta ini?

​Foto Detik

Jumat, 17/10/2014 15:45 WIB

Jokowi Update Status di FB: Pak Prabowo Adalah Bagian dari Hidup Saya

Sukma Indah Permana - detikNews


Jakarta - Jokowi dan Prabowo sama-sama update status di Facebook beberapa jam setelah melakukan pertemuan bersejarah di Jl Kertanegara 4, Jaksel. Bila Prabowo menulis panjang lebar, Jokowi lebih suka menulis pendek.

Status Jokowi diposting sekitar pukul 12.00 WIB, Jumat (17/10/2014). Jokowi menyebut Prabowo sebagai bagian dari hidupnya. 

"Pak Prabowo Subianto adalah bagian dari hidup saya, bagian dari perjalanan saya. Saya akan selalu mengenangnya sebagai orang yang baik dan bersama-sama menjadikan bangsa dan negara ini lebih baik. Selamat ulang tahun Pak Prabowo," tulis Jokowi. 

Jokowi menuliskan nama Prabowo Subianto dengan mengaitkannya langsung dengan akun Fanpage milik Prabowo. Dalam 3 jam, postingan Jokowi ini menuai ribuan komentar, 70.000-an tanda suka, dan sekitar 2.000 orang membagikan kembali postingan ini. 

Sebagian besar menyambut postingan ini dengan positif. Beberapa di antaranya adalah komentar dari salah akun bernama Yenny Tanto Yenling, "Terima kasih Tuhan buat pertemuan yang indah antara Jokowi dan Bapak Prabowo. Semua itu karena campur tanganMu ya Tuhan, biar damai Indonesiaku. Amin."

Salah satu komentar lainnya dari akun bernama Sony Thio,"Sebaiknya apa yang dilakukan oleh Pak Jokowi saat ini patut dicontoh dan diteladani oleh pemangku kekuasaan yang ada di daerah. Mempunyai sifat yang rendah hati, walaupun telah dicaci maki, difitnah, dilecehkan dan seterusnya, beliau tetap menganggap lawan-lawan politiknya merupakan bagian dari perjalanan hidupnya dan bukan sebagai musuh dalam hidupnya, sungguh luar biasa."

Sedangkan Prabowo dalam FB-nya menjelaskan kepada para pendukungnya tentang pertemuannya dengan Jokowi. 

"Dalam pertemuan saya dengan saudara Joko Widodo tadi saya sampaikan, bahwa saya merasakan di dalam hati sanubari Joko Widodo yang paling dalam beliau adalah seorang patriot. Beliau ingin yang terbaik untuk Indonesia. Oleh karena itu saya memilih untuk membangun silaturahmi dengan beliau, sesuai dengan ajaran-ajaran budaya nenek moyang kita," tulisnya.

Hudud : PAS Kelantan tempelak bukan Islam dalam Pakatan Rakyat

Memang layak untuk umat Islam bersatu menghentam puak-puak bukan Islam yang terlalu sibuk dalam urusan orang Islam. Ini kerana ketika penentangan ke atas pesta bir mereka, bukan main lagi mereka menyebut orang Islam tidak perlu campur urusan mereka.

Hanya beberapa ketika pernyataan mereka dibalas dengan jelas sekali. Daripada sibuk bertelagah Terengganu dan Johor dalam cerita bolasepak yang laghaa, yang kedua-duanya kalangan orang Islam, lebih baik bersatu menghentam bukan Islam yang terlalu menyibuk dalam urusan ini.

Blog ini menyokong perlaksanaan hudud di Kelantan. Jika sebuah negara sekular yang menyamaratakan semua agama pun boleh membenarkan wilayahnya memilih untuk menjalankan hukum syariah, yakni Indonesia, membenarkan Aceh menjalankan hudud, kenapa tidak negara ini?

Tapi jangan pula ada kenyataan minta maaf kepada puak yang ditempelak itu seperti sebelum-sebelum ini yang membuatkan PAS sehingga harini kelihatan seperti harimau yang ditampar hingga berterabur gigi taringnya di atas tanah. Hehehe. 



'Bukan Islam tak perlu kisah'
Oleh Maiamalina Mohamed Amin


Kota Bharu

"Kita tak perlukan persetujuan orang bukan Islam untuk melaksana hukum hudud, lagi pula undang-undang ini tidak membabitkan mereka," kata Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Islam, Dakwah, Penerangan dan Hubungan Serantau Datuk Mohd Nassuruddin Daud.

Beliau berkata demikian dalam Sidang Dewan Undangan Negeri di Kota Darulnaim, di sini, semalam ketika menggulung perbahasan peringkat jawatankuasanya.

Menurutnya, beliau yakin Enakmen Kanun Jenayah Syariah II atau hukum hudud akan dapat dilaksanakan di Kelantan seperti dirancang meskipun ditentang pihak lain dalam pakatan pembangkang.

"Orang bukan Islam dia tak perlu pun nak kisah atau halang kerana undang-undang ini tidak ada kena mengena dengan mereka. Dia tak setuju pun tak timbul atau jejas apa sebab kita tak perlu pun persetujuan mereka," katanya.

Ditemui di luar dewan, Mohd Nassuruddin berkata, enakmen berkenaan dijangka dibentang dan dibahaskan di Parlimen tahun depan sebelum diwartakan sebagai undang-undang.

Katanya, ketika ini proses mengemas kini enakmen itu berjalan baik dan perbincangan peringkat jawatankuasa teknikal kebangsaan juga berlangsung dua kali di Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM).

"Insya-Allah pada 2015, kita akan dapat merealisasikan hudud. Kerajaan negeri akan pastikan semuanya berjalan dengan baik.

"Hudud hanya kena pada orang Islam yang melakukan kesalahan, jadi tak timbul persoalan orang bukan Islam tidak bersetuju dengan undang-undang ini," katanya.

Artikel ini disiarkan pada : Khamis, 16 Oktober 2014 @ 5:34 AM

HARIAN METRO


Prabowo berbaik semula dengan Jokowi

Calon pilihanraya Presiden Indonesia yang kalah, Prabowo Subianto, akhirnya menamatkan 'permusuhannya' dengan calon menang, Joko Widodo hari ini. Mereka bertemu dan saling bergurau senda dalam satu acara pertemuan yang singkat.



Jumat, 17/10/2014 10:47 WIB

Begini Akrab dan Cairnya Suasana Pertemuan Prabowo-Jokowi

Ray Jordan - detikNews

Jakarta - Presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) hari ini, Jumat (17/10/2014) menemui Prabowo Subianto di jalan Kertanegara, Kebayoran Baru Jakarta Selatan.

Pertemuan antara dua tokoh yang bersaing dalam Pemilihan Presiden 9 Juli lalu, berlangsung sangat singkat. Namun suasana sangat akrab dan cair. 

Bahkan mereka saling melemparkan candaan. Prabowo secara langsung mengundang Jokowi ke kediamannya di Hambalang, Bogor, Jawa Barat. "Nanti saya akan datang ke Hambalang naik Helikopter Pak Prabowo," canda Jokowi. 

Prabowo kemudian membalas candaan itu, "Nanti sudah naik helikopter presiden," jawab mantan Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus itu. 

Jokowi pun berjanji akan memenuhi semua permintaan Prabowo. Seperti datang ke Hambalang, bersantap bersama. Namun ada satu yang tak bisa dipenuhi Jokowi, yakni menyanyi. "Karena saya tidak bisa menyanyi," kata Jokowi sambil tertawa. 

Dalam kesempatan itu, Jokowi juga mengucapkan selamat ulang tahun untuk Prabowo. Namun belum sempat Jokowi menyelesaikan ucapannya, Prabowo memotong. "Tapi kalau umur jangan disebut ya," kata Prabowo dengan tertawa lepas. 

"Selamat ulang tahun untuk Pak Prabowo," kata Jokowi.

Kisah keluarga India Muslim kedaifan di Pulau Pinang, negeri jutawan nasi kandar.

Pulau Pinang mempunyai komuniti India Muslim yang paling ramai berbanding negeri-negeri lain di Malaysia. Malah jutawan-jutawan nasi kandar juga banyak yang datang dari sana. Tetapi apabila terdengar khabar ada keluarga India Muslim yang kedaifan seperti ini, hal itu amat dikesalkan.

Entah mana pergi jutawan-jutawan nasi kandar itu. Merambah mencambah menambah cawangan demi cawangan dengan melepas pandangkan nasib ahli komuniti mereka sendiri yang hidup dalam kedaifan? Menyedihkan.

Makan nasi kuah air setiap hari


PULAU PINANG 15 Okt. - Hidangan mereka hanyalah nasi putih berkuahkan air sejuk yang dikongsi bersama 13 orang dan dinikmati sekali sehari.

Bayi yang berumur setahun pula hanya mampu diberi minum air gula kerana ibu bapanya tidak mampu membeli susu formula.

Lebih malang, keluarga yang tinggal di Flat Green Garden dekat Paya Terubong di sini, terpaksa bergelap sejak sebulan lalu dan bergantung pada bilik air yang disediakan di kolam renang flat tersebut untuk mandi setelah bekalan elektrik dan air dipotong berikutan bil tertunggak sebanyak RM500.

Selain Muhammad Nazmir Abdullah, 27, dan isteri, Nurul Nadia Zulkifli, 25, bersama tiga anak mereka berusia lima, tiga dan setahun, rumah flat dua bilik itu turut didiami dua ibu tunggal dengan masing-masing mempunyai dua dan empat orang anak.

Menurut Muhammad Nazmir, rumah itu sebenarnya adalah kepunyaan kakak iparnya, Siti Maisuri, 27, yang tinggal bersama empat anak berusia antara dua dan tujuh tahun setelah ditinggalkan suami kira-kira setahun lalu.

"Selain keluarga saya, rumah ini turut didiami seorang lagi kakak Nurul Nadia iaitu Siti Fatimah, 33, yang juga merupakan ibu tunggal bersama dua anaknya berusia 17 dan 10 tahun," katanya ketika ditemui di sini hari ini.

Terdahulu, keluarga itu mene-rima lawatan Presiden Persatuan Kebajikan Insan Mulia, Aminah Abdullah.

Muhammad Nazmir yang beker-ja sebagai pengawal keselamatan di flat itu sebelum kontraknya ditamatkan dan kini hanya bergantung pada pendapatan sebanyak RM25 sehari dengan bekerja sebagai buruh kontrak berkata, mereka terpaksa tinggal di rumah kecil itu kerana tiada tempat lain untuk dituju.

"Pendapatan saya tidak cukup untuk menampung belanja isteri dan tiga anak hingga terpaksa menumpang di rumah kakak ipar.

"Seorang lagi kakak ipar saya turut menumpang di sini bersama dua anaknya setelah ditinggalkan suami. Kami terpaksa makan nasi bersama air sejuk untuk mengalas perut sebab tak mampu menyediakan makanan lain," katanya.

Tambah Muhammad Nazmir, lebih memeritkan, anak saudaranya, Zaki Anuar Mohd. Abas, 17, yang terlibat dalam kemalangan jalan raya hanya terlantar di rumah sejak setahun lalu dan memerlukan perhatian rapi ibunya.

Jelasnya, walaupun kakak ipar-nya menerima bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) sebanyak RM660 dan Zakat Pulau Pinang (ZPP) sebanyak RM400 sebulan, namun itu hanya cukup untuk menampung belanja perubatan Zaki Anuar kira-kira RM900 sebulan.

"Dengan bantuan JKM dan ZPP itulah, Siti Fatimah gunakan untuk membeli lampin pakai buang, belanja perubatan di Hospital Pulau Pinang serta bayaran teksi untuk membawa anaknya ke hospital.

"Anak keduanya, Faimah sering ponteng sekolah kerana tidak mampu untuk berulang-alik menggunakan bas ke Sekolah Kebangsaan Tan Sri P. Ramlee di George Town setiap hari," ujarnya.

Mereka yang ingin membantu keluarga ini boleh menghubungi Nurul Nadia di talian 0111-6587114 atau menyalurkan bantuan menerusi akaun Bank Simpanan Nasional 07137-29-00007713-6 (BSN) atas nama Muhammad Nazmir Abdullah.



Artikel Penuh: UTUSAN 
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Khamis, Oktober 16, 2014

Kaedah petugas komuter Jakarta hukum peragut

Di Jakarta, penyeluk saku atau peragut yang tertangkap melakukannya di stesen keretapi, akan dipermalukan oleh petugas keretapi dengan dipamerkan separa telanjang untuk dicemuh oleh masyarakat. 




Jakarta - Seorang pencopet bernama Feryanto ditelanjangi di Stasiun Manggarai pada Rabu (15/10). Feryanto diduga merupakan pencopet dengan modus menyilet tas. 


"Setalah (Feryanto) dibawa ke pos dan digeledah, kedapatan ada HP HTC Android dan potongan silet yang dililit dengan tensoplas," kata Manager Komunikasi PT KCJ Eva Chairunisa kepada detikcom, Kamis (16/10/2014).



Penangkapan Feryanto berawal saat ada penumpang yang berteriak 'copet' saat KRL berhenti di Stasiun Manggarai. Kemudian petugas kemananan Yosef dan Tamy mengamankan Feryanto yang diduga melakukan pencopetan tersebut. 



"Korbannya bernama Desian, warga Bekasi Timur. Kalau pelakunya merupakan warga Bogor," katanya. 





Jakarta - PT KAI menyatakan sengaja memajang copet yang tertangkap di kereta sebelum menyerahkannya ke polisi. Hal ini agar pengguna KRL mengenal dan mewaspadai para pencopet ini. 


"Ada beberapa copet yang sudah dua atau tiga kali tertangkap, karena itu para copet ini sengaja dipajang agar penumpang tahu wajahnya," kata Kahumas PT KAI daops I Agus Komarudin kepada detikcom, Senin (18/8/2014). 



Agus mengatakan, salah satu barang yang sering diambil pencopet adalah ponsel. Hal ini karena saat dalam parjalanan pengguna KRL memang kerap menggunakan alat ini. 



"Biasanya gadget yang diambil, tapi dompet juga kadang diambil," katanya.