Khamis, Julai 18, 2013

Kualanamu International Airport, Medan Mula Beroperasi 25 Julai 2013



Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Namu  - Lapangan Terbang Kebanggaan Negeri Seberang - yang terletak hanya 200 km dari KLIA diwawarkan di Indonesia sebagai ancaman kepada KLIA dan KLIA2. Dikhabarkan Asiana Airlines dari Korea mahu menjadikannya hab penerbangan syarikat tersebut di rantau ini. 

Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Namu akan beroperasi 25 Julai ini setelah mula dirancang untuk dibina pada tahun 1991. Ikuti imbasan laporan pertama blog ini mengenai Kuala Namu.

Ahad, Disember 02, 2012


KLIA Diancam Kuala Namu?

Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Namu hampir siap di Medan. Ia akan menggantikan Lapangan Terbang Polonia.  Menurut orang sebelah, kewujudan lapangan terbang baru ini bakal mematikan KLIA. Apakah benar?

Laporan media Indonesia menunjukkan sebuah syarikat penerbangan tambang murah Korea Selatan memilih Kuala Namu sebagai hab serantaunya.

Setelah berusaha keras menandingi Changi, wujud pula Kuala Namu yang terletak dalam radius yang sama. Biarpun berada di seberang Selat Melaka, ia merupakan lapangan terbang antarabangsa pengapit utara  bagi KLIA manakala Changi menjadi pengapit di Selatan.

Mungkinkah telahan mereka bahawa KLIA akan dimatikan oleh KNIA itu benar? 

Mungkin sahaja benar jika KLIA tidak mempertingkatkan lagi upaya mereka untuk betul-betul menjadikan lapangan terbang tersebut kompeten dan unggul melebihi mana-mana lapangan terbang yang ada di rantau ini.

Tetapi barang harus diingat, KLIA berada di tanah besar Asia manakala Kuala Namu berada di atas sebuah pulau yakni Sumatera.

Dan pembangkang di negara ini seharusnya memuji Tun Mahathir atas pembinaan KLIA 15 tahun lalu kerana untuk membina lapangan terbang seperti KLIA hari ini, kosnya telah meningkat 3 kali ganda. Apatah pula jika dibina di masa depan.

Dek kerana kos, pembangunan Kuala Namu International Airport telah memakan waktu yang cukup panjang.




Firefly operasi di Lapangan Terbang Kuala Namu mulai 25 Julai

KUALA LUMPUR 18 Julai - Syarikat penerbangan komuniti, Firefly, mengumumkan ia akan memindahkan operasinya dari Lapangan Terbang Antarabangsa Polonia di Medan ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Namu pada 25 Julai.

Penerbangan Firefly dari Subang SkyPark dan Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Pinang ke Medan, akan mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Namu.

Lapangan terbang itu terletak di wilayah selatan Deli Serdang di Sumatera utara, kira-kira 45 km dari pusat bandar Medan.

Firefly berkata, penumpang dari dan ke Medan mulai 25 Julai ke atas, akan dimaklumkan mengenai butiran penerbangan terkini masing-masing selain kod baharu lapangan terbang, minggu ini.

Penumpang diingatkan supaya memastikan e-mel dan butiran telefon mudah alih masing-masing dikemas kini dan aktif untuk menerima makluman itu.

Laman web yang memaparkan maklumat terperinci itu boleh dilayari di www.fireflyz.com.my atau di twitter.com/flyfirefly, katanya. - BERNAMA


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Ekonomi/20130718/ek_15/Firefly-operasi-di-Lapangan-Terbang-Kuala-Namu-mulai-25-Julai#ixzz2ZP6KffkT
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Alvin Dicampak Ke Penjara Sungai Buloh, Vivian Ke Penjara Kajang

Dua sundal porno Cina , Alvin dan Vivian yang menghina agama Islam dan umat Islam di negara yang mempunyai 62% penduduk beragama Islam ini,  tidak dibenarkan diikat jamin di mana Alvin dicampak ke Penjara Sungai Buloh dan Vivian dicampak ke Penjara Kajang. Mahu seronok? Berseronoklah dengan penuh siksaan dari para narapidana di penjara. 

PATI Malaysia Di Medan Cuba Bunuh Diri Kerana Enggan Dihantar Pulang


Pelik apabila seorang Pendatang Asing Tanpa Izin dari Malaysia bernama Pannir Selvam Gopal berusi 33 tahun cuba membakar diri di Medan kerana enggan dihantar pulang ke Malaysia.

Dia yang dilaporkan akhbar Malaysia berasal dari Johor didakwa kerana telah  berada di Belawan 18 bulan melebihi tamat visa ketibaannya.

Media Indonesia melaporkan bahawa Pannir Selvam mendakwa telah mendapat kerja menampal tayar.

Tiada laporan punca dia enggan kembali namun mungkin sahaja urusannya di sini antara hidup dan mati dengan pihak-pihak tertentu.

Senin, 15/07/2013 14:46 WIB
WN Malaysia Berupaya Bakar Diri di Kantor Imigrasi Belawan
Khairul Ikhwan - detikNews 
Medan - Seorang Warga Negara (WN) Malaysia berupaya bunuh diri dengan cara membakar diri di Kantor Imigrasi Kelas II Belawan, Medan, Sumatera Utara Utara (Sumut). Tindakan ini dilakukan karena pelaku stres akan dideportasi ke negaranya.
Upaya bunuh diri dilakukan Pannir Selvam S Gopal (33) pada Senin (15/7/2013) pagi di ruang detensi yang berada di dalam komplek Kantor Imigrasi Medan, di Jalan Serma Hanafiah, Belawan, Medan.
Dengan bermodalkan korek api, imigran gelap yang telah tinggal di Medan selama satu tahun setengah ini, berusaha menghabisi nyawanya sendiri. Dia membakar kasur tempat tidurnya. Beruntung, petugas jaga kantor imigrasi mengetahui kejadian tersebut, dan cepat melakukan penyelamatan.
Nyawa imigran itu dapat diselamatkan, dan api yang membakar ruang tahanan tidak merembet ke ruangan lainnya. Namun ruang detensi untuk sementara tidak lagi bisa digunakan, karena seluruh sudut ruangan telah hangus terbakar.
Gopal menyatakan dia nekad membakar dirinya karena stres, setelah mengetahui jika ia akan dipulangkan ke negara asalnya. Saat kejadian dia mengaku seperti mendapat bisikan gaib, yang mengatakan ia akan dibunuh dalam waktu dekat.
"Saya suka tinggal di sini, sudah punya pekerjaan walau sebagai tukang tambal ban," kata Gopal di Rumah Sakit TNI AL (Rumkital) Komang Makes, Belawan.
Gopal sendiri tidak mengalami luka bakar akibat kejadian itu, dia dikirim ke rumah sakit terutama untuk mengetahui kondisi kejiwaannya.
Kepada wartawan Kepala Kantor Imigrasi Belawan, Sunardi menyatakan, Gopal diamankan atas laporan warga beberapa hari lalu. Rencananya dia akan dideportasi pada hari ini, tetapi karena kejadian ini otomatis rencana deportasi itu tertunda. Gopal juga akan berurusan dengan pihak berwajib terkait aksinya ini


KOMEN TERPILIH :

radfix @radfix15 Jul 2013 15:00:15 WIB
Ini akibat kerjaan murah di malaysia dikuasai TKI , makanya dia cari kerja murah di Indonesia...dan ternyata enak juga.