Isnin, Januari 14, 2013

Halimah Yaacob Kini Speaker Parlimen Singapura

Michael Palmer, Speaker Parlimen (Yang Dipertua Dewan Rakyat ) Singapura yang letak jawatan kerana skandal seks menerusi SMS beberapa ketika lalu telah diganti.

Buat pertama kali, jawatan tersebut dipegang oleh seorang wanita Melayu bertudung iaitu Halimah Yaacob.


Senin, 14/01/2013 17:15 WIB

Wanita Muslim Resmi Diangkat Menjadi Ketua Parlemen Singapura

Rita Uli Hutapea - detikNews




Singapura, - Seorang wanita muslim hari ini resmi diangkat sebagai ketua parlemen Singapura. Wanita itu menggantikan ketua parlemen sebelumnya yang mundur setelah mengaku berselingkuh.

Dengan pelantikannya ini, seperti dilansir kantor berita AFP, Senin (14/1/2013), Halimah Yacob menjadi ketua parlemen wanita pertama di Singapura. Wanita berumur 58 tahun itu sejak awal merupakan satu-satunya kandidat untuk posisi tersebut.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong telah menunjuk wanita berjilbab itu sebagai pengganti Michael Palmer. Menurut PM Lee, Halimah memiliki pengalaman yang mumpuni dalam pergerakan buruh, kerja sosial dan pendidikan pra-sekolah. Halimah diyakini akan mampu menjalani tugas barunya dengan baik.

Penunjukkan Halimah dilakukan sebulan setelah pendahulunya, Michael Palmer tiba-tiba mengundurkan diri dari parlemen dan partai berkuasa, People's Action Party (PAP). Palmer meletakkan jabatannya karena skandal seks yang menghebohkan publik.

Palmer yang telah beristri ini mengakui berselingkuh dengan seorang staf lembaga hukum setempat. Palmer mengakui dirinya terlibat 'hubungan tidak pantas' dengan seorang staf lembaga People's Association (PA).

Bukan 500,000 Yang Hadir HKR, Tapi 3 Juta!

Katakanlah bahawa 1 meter persegi hanya boleh diisi seramai 3 orang dengan jarak lebih kurang 30 ke 40 cm antara satu sama lain? Maknanya untuk kawasan 5 meter x 5 meter, 75 orang disesakkan bagi menurut hukum 1 meter persegi boleh diisi 3 orang berdiri.

Maka dengan itu, 500,000 orang jika berhimpit-himpit mengikut hukum 1 meter persegi hanya boleh diisi 3 orang berdiri, sebuah padang seluas 36 ekar diperlukan untuk menampungnya.

Ini bermakna jika 500,000 orang hadir ke Himpunan Kebangkitan kelmarin, limpahan manusia dari Stadium Merdeka akan meliputi seluruh Jalan Hang Jebat, Jalan Hang Tuah, Jalan Maharajalela termasuk Jalan Pudu secara serentak dengan berhimpit-himpit mengikut hukum 1 meter persegi boleh diisi 3 orang berdiri.

Stadium Merdeka hanya seluas 8 ekar. Padang ditengahnya hanya seluas 2 ekar. Dengan hukum 1 meter persegi boleh diisi 3 orang berdiri yang sesak itu pun, padang tersebut hanya dapat menampung 30,000 orang.

Mengetahui angka tersebut sangat sedikit, kita berilah markah kesian kepada mereka dengan menyebut 100,000. 

Tetapi untuk menipu hingga 500,000 iaitu 25% dari jumlah jemaah haji yang mengerjakan haji di Makkah saban tahun, itu bohong.

Alang-alang nak bohong, mereka patut sebut himpunan tersebut dibanjiri 3 juta orang. 

Satu meter persegi diisi 83 orang. Maka, 3 juta yang datang.