Selasa, Disember 28, 2010

Bukan Seri, Bukan Kalah Tipis, Kami Mahu Kemenangan!

Tinggal kurang 24 jam sebelum perlawanan final timbal balik Malaysia Indonesia bagi merebut juara baru Final Piala AFF Suzuki 2010.

Disebalik ugutan bunuh, santau, tembak, letupan mercun dan bermacam lagi ugutan yang tidak masuk akal, termasuk ugutan membelasah penyokong Malaysia, tidak ada lain dari kekuatan mental fizikal yang dituntut oleh rakyat Malaysia buat pasukan kebanggaan negara ini.

Bukan sekadar seri atau kalah tipis, KAMI MAHUKAN KEMENANGAN dicipta di Stadium GBK Senayan dan ugutan nakal penyokong Indonesia dan ancaman serangan bertubi-tubi pasukan Indonesia bukanlah sesuatu yang baru dan perlu ditakuti.

Kami yakin dengan kekuatan mental dan fizikal pasukan kebangsaan didikan K. Rajagobal ini dan kami mahu melihat hasil cemerlang dari Sekolah Sukan Bukit Jalil menjulang Piala AFF Suzuki 2010.

Kami juga mahukan ranking FIFA untuk Malaysia naik, jauh meninggalkan tangga ke 144 hari ini.

Selamat berjuang buat para perwira kebanggaan negara.

Sotong 'Paul' Indonesia 'Ramal' Indonesia Menang

Kah Kah Kah. Tu dia aih. Ramalan sotong kangkung ini bukan mendapat sokongan. Malah dikeji oleh rakyat Indonesia sendiri.
Selasa, 28/12/2010 16:49 WIB
Gurita 'Gudel' Pilih Indonesia Jadi Pemenang Leg 2 Final Piala AFF
Muhammad Taufiqqurahman - detikNews

Jakarta - Setelah dua jam menunggu, si Gurita Dewa Laut Sea World atau biasa dipanggil Gudel akhirnya memilih tabung yang bergambar bendera Indonesia. Gudel naik ke atas tabung dan menempel di sana sambil memakan kepiting yang berada di atas tabung. ( nik / fay )


Lihat pula antara komen-komen pembaca Detiknews :

lia zahiroh
Tadinya saya berharap garudaku menang, tapi gara2 aksi gudel kini saya berharap malaysia yg menang, demi menjaga orang indonesia sesat

tamu
awas bohong yah pemilik gurita tuch.tunggu tandingan yah.klw benar gw happy.klw bhg gw tonjok gurita

Jelata Meratoes Kal-Sel
Masyarakat kita udah banyak yg bodoh + lg dibodohi dg Gurita.(Gudel)prihatin gua tuk masa2 kedepannya bangsa ini.ngga di desa2 di kota2 juga udah banyak lupa pada yg Maha Kuasa,

gundul
ya elaaaah... berita itu mbok ya pilih2 mas brooo... gimana kaga diketawain ama malingsia nih kalo begini???

logica
secara logica yg namanya GARUDA tidak akan pernah menang melawan HARIMAU, kalau ada yg bilang GARUDA menang orang itu perlu dibawa ke psekiater.

alm Paul
kasian wartawannya nunggui gurita miih 2 jam lebih. bener2 ga ada kerjaa. mohon redaksi mmotong gaji ybs, dah berapa berita di laporan hari ini selain gurita??

zukro
detik makin Te O eL O eL...muat berita kaya gini.sekali lagi T O L O L

Gurita Goreng
Iya menang di GBK, tapi secara aggregat kalah, jadi malon yg juara..hufftt..

Sementara itu, di hadapan hotel tempat penginapan skuad kebangsaan, anak-anak kurang kerjaan Indonesia mengadakan 'demo' bagi merendahkan moral skuad kebangsaan.


Mangkuk penyuluh laser buat hal, Rajagobal yang disalahkan. Itulah anak-anak 'edan' (sewel) yang memenuhi Jakarta hari ini.

Agaknya kalaulah kalah Indonesia esok, sudah tentu komen Nurdin Halid berbunyi begini :

"Yang gurita toh prediksinya bikin timnas over-confident. Mangkanya, kesalahan toh pada tentunya buat sang gurita"

ataupun

"Kekalahan ini disebabkan demo di depan penginapan timnas Malaysia kelmarin, terus, tim Malaysia memaksimalisir kekuatan mereka, justru menang"

Kah kah kah.

Sotong 'Paul' Indonesia Tak Tahu Siapa Bakal Menang

Tu dia. Tahyul negara pluralisme. Kali ini, 'mendiang' Paul dihidupkan kembali di Jakarta. Malangnya, sotong tersebut telah 2 jam dinanti beratus-ratus penonton namun enggan 'memberi keputusan'. Kah kah kah. Bro negara sebelah, janganlah tahyul sangat. Tak baik.

Selasa, 28/12/2010 16:13 WIB
Final Piala AFF
Gurita 'Gudel' Masih Labil, Belum Pilih Indonesia atau Malaysia

Jakarta - Si Gurita Dewa Laut atau biasa dipanggil Gudel akan mencoba meramal pemenang Piala AFF dalam laga final leg ke-2 antara Indonesia VS Malaysia pada 29 Desember 2010 di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta. Namun, gurita berusia 18 bulan itu tampaknya masih labil dan belum bisa memilih pemenangnya.

Gurita dengan berat 6 kg itu diminta untuk meramal sejak pukul 14.30 WIB di akuarium Sea World, Ancol, Jakarta Utara, Selasa (28/12/2010). Namun, hingga pukul 16.00 WIB, Gudel masih 'bingung'.

Gudel menempati tempat barunya di akuarium nomor 6 Sea World. Di dalam akuarium itu terdapat dua buah tabung berwarna transparan. Tabung sebelah kiri berisi bendera Indonesia dan sebelah kanan berisi bendera Malaysia. Gudel disuruh memilih satu di antara dua tabung tersebut.

Tabung berukuran sedang itu masing-masing juga diberi 2 ikan kecil dalam keadaan mati. Ikan itu untuk memancing Gudel. Namun, gurita dengan panjang lengan 1,5 meter tersebut lebih memilih untuk bergerak ke kiri dan kanan akuarium, menempel di jendela dan mengitari tabung. Gudel belum memakan ikan atau bertengger di salah satu tabung.

Ratusan penonton dengan sabar menunggu aksi Gudel itu. Fotografer dilarang mengambil gambar dengan menggunakan blitz kamera. Hal ini dilakukan agar gurita yang berasal dari Kepulauan Pasifik, dekat dengan Jepang, itu, tidak takut dengan cahaya.

Bolasepak Indonesia Yang Memang Berlebihan

Kesan dari kekalahan Indonesia kelmarin, bukan sahaja penyokong Indonesia yang tidak selesa, malah ahli-ahli politik Indonesia di sebalik PSSI juga menjadi mangsa hentaman penyokong Indonesia selain sinar laser.

Mental pemain kononnya down kerana laser. Mental apa yang down dengan laser tu? Kalau mental lemah, jangan main bola untuk negara. Sila main telor je.

Oleh kerana bolasepak Indonesia dipengaruhi ahli politik, kesan kekalahan itu membuatkan Aburizal Bakrie diancam kalah pada Pilihanraya Presiden 2014. Bayangkan betapa futuristik emosi mereka.

Sesetengah mereka menyebut, Indonesia perlu mencontohi Malaysia yang memisahkan bolasepak dari medan mencari populariti ahli politik. Tetapi dalam hal lain, mengutuskan rasa benci mereka secara terbuka terhadap Malaysia. Bangsa yang aneh.

Euphoria bolasepak Indonesia buat masa ini membuatkan seolah-olah ahli politik negara tersebut tidak mempunyai kerja lain selain menumpukan perhatian terhadap bolasepak.

Hinggakan Ketua DPR (setarah Yang dipertua Dewan Rakyat) juga terhegeh-hegeh berkomen mengenai apa yang perlu dan apa yang tidak dengan pasukan bolasepak Indonesia.

Ini belum dikira dengan Presiden nya yang ikut menyibuk malah mengeluarkan komen-komen seolah-olah bolasepak itu memberi mereka makan satu negara.

Mujurlah Pandikar Amin tak pulak sampai macam tu. PM Najib pun tak la sampai macam tu. Juga pemimpin pembangkang negara ini tak lah 'sehebat' itu demam AFF nya.

Nampaknya Indonesia dengan penduduk 230 juta kelihatan seperti sebuah negara dengan 230 ribu penduduk yang tiada apa yang penting perlu diuruskan selain bola.

Maka elok sangatlah kalau Malaysia mengganyang Indonesia esok bagi memporak perandakan lagi ahli politik Golkar yang menguasai PSSI dan menjadikan doa sebahagian besar rakyat Indonesia mahu politik dan bolasepak dipisahkan termakbul.

Puak PAS Di Balakong Cuci Mata Di Tepi Masjid

Elok benor la tu. Dengan tetek selambak Teoh Nie Ching bak nangka dalam sarung, itu la yang paling disuka dek puak-puak PAS di Balakong ni. Cuci mata kata demer.

Maka senamrobik Maal Hijrah pun di adakan di perkarangan Masjid Taman Cheras Jaya di Balakong ni. Puas la mata pak kopiah yang memang suka lambakan tetek dengan dressing macam Teoh ni.

Seperti diulas GAP, apa dah hancur kebun ke semua Dewan Orang Ramai, gelanggang sukan dan taman-taman rekreasi di sana sehinggakan tetek selambak bersarung ni perlu terkinja-kinja di perkarangan masjid?

Kesian sekali, dalam Balakong yang penuh dengan masyarakat Cina tu, hanya dua tiga kerat Cina yang sudi mencemarkan kemuliaan masjid. Mereka lebih baik jika dibandingkan dengan puak-puak PAS yang menyundal demi apa sahaja.



Makkal Sakti Berjaya Overshadow MIC?

Parti Makkal Sakti semakin jelas menyokong kerajaan. Terbaru, mereka mengadakan demonstrasi aman di pintu masuk SUK Selangor membantah pengharaman logo 1 Malaysia oleh Kerajaan Negeri Selangor.

Mereka berjaya overshadow MIC dalam menyampaikan suara masyarakat India berhubung perkara ini. Jika MIC dan UMNO sekadar tunjuk perasaan depan kedai serbaneka One Eleven, Makkal Sakti terus ke pintu pagar SUK.

Apakah ini menunjukkan bahawa Makkal Sakti akan mengatasi MIC dalam koalisi Barisan Nasional di masa depan?

Sebelum ini, teman mendengar bahawa kawan-kawan Melayu yang 'getik' dengan UMNO dan memikirkan platform baru dalam Barisan Nasional terutamanya Parti Gerakan, menyebut " Kita berjuang mengikut perjuangan Barisan Nasional. Memilih Parti Gerakan tidak bermakna kita perlu menghentam UMNO. Cukup sekadar menegur untuk kebaikan."

Apakah begitu juga nasib MIC? Apakah setelah IPF 'mencuri' penyokong mereka 20 tahun lalu, kini Makkal Sakti pula akan melakukan perkara serupa?

Walaubagaimanapun, tetaplah juga kita berpendapat, hanya Barisan Nasional sahaja merupakan pemerintah yang terbaik, demokratik, berpelembagaan, tersusun, dan tertib dalam urusan pemerintahan.

Maka pentinglah untuk Barisan Nasional sentiasa mengalami perubahan demi kebaikan.

PSSI Tabur Fitnah Baru Konon Pasukannya Disabotaj Serbuk Gatal

Kekalahan Indonesia kelmarin membuatkan cakap-cakap kosong tidak berakhir di situ sahaja. Terbaru, Ketua Umum PSSI yang sedang dibenci penyokong Indonesia, melempar fitnah terhadap Malaysia dengan fitnah yang berat, yang hakikatnya merupakan taktik licik beliau untuk lari dari menjadi bahan kecaman.

Nurdin Halid menuduh, tempat latihan di Stadium Bukit Jalil telah ditabur dengan serbuk yang mengakibatkan gatal-gatal kepada anak buahnya.

VIVAnews - Teror yang dialami oleh pemain timnas Indonesia tidak hanya berupa sinar laser saat pertandingan berlangsung di Stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur, kemarin. Namun, Tim Merah Putih rupanya juga diteror dengan serbuk gatal yang ditabur di lapangan tempat latihan.

"Jadi memang ada hal yang teman-teman tidak tahu. Bahwa sebetulnya, timnas sudah mendapatkan teror. Ketika latihan menunggu bus lama, begitu ke tempat latihan di muka gawang ditaburkan sesuatu yang membuat timnas gatal-gatal," kata Ketua Umum PSSI Nurdin Halid.

Nurdin menjelaskan, setelah dilakukan pengecekan, serbuk itu rupanya bisa membahayakan kulit. "Kata Widodo (asisten pelatih) dan dokter kami, serbuk itu membuat tim kami alergi, bahkan Markus (Horison) sampai bengkak," jelas Nurdin.

Teror kepada timnas rupanya tidak berhenti di tempat latihan. Puncaknya, timnas diteror dengan sinar laser saat berlangsungnya final leg pertama.

"Kami sudah mengajukan protes langsung dan melalui surat juga sudah. Dan, besok siang Insya Allah akan ada pertemuan, dan persoalan itu akan diangkat," ujar Nurdin.

"Saya minta ini ditayangkan kembali proses pertandingan di sana. Memang tidak mempengaruhi hasil, tapi ini menjadi peringatan keras kepada Malaysia," tambah Nurdin.
• VIVAnews


Dakyah bodoh Nurdin Halid ini sangat tidak berasas. Malah kebudak-budakan dan wajarlah dia sentiasa menjadi kecaman. Isu dia mengarahkan anak buahnya keluar ketika berlaku tangan nakal bermain laser turut menjadi kecaman penyokong Indonesia.

Maka sebab itu dia mengeluarkan fitnah terbaru. Tidak hairanlah Anwar Ibrahim banyak mempelajari dari Aburizal Bakrie, Ketua Umum Golkar, yang turut menguasai PSSI melalui Nurdin Halid, yang juga pemimpin Golkar ini.

Kalau mereka gila protes, kita pun ada sebab kenapa kita perlu protes Stadium GBK untuk perlawanan esok atau protes mengapa pengadil menafikan gol ke 4 melalui penalti setelah Markus merangkul kaki Kunahlan.