Rabu, April 24, 2013

Bilik Gerakan BN Dilempar Bom Petrol


Lagi kes keganasan ke atas BN dicetuskan oleh individu tak bertanggungjawab. Setelah kejadian di Nibong Tebal malam semalam, bilik gerakan BN di Sekincan dilempar bom petrol.


Petrol bomb believed thrown at Sg Leman BN ops centre

SEKINCHAN: The Barisan Nasional operations room in Parit 9 Baruh, Sungai Leman here nearly caught fire in the wee hours of this morning after a suspected petrol bomb was thrown in its direction, hitting a BN banner before spreading onto the front part of the building.

  A villager, who happened to pass by, noticed the incident and immediately contacted the Village Development Committee of the Federal Government (JKKKP), who arrived on time with other party members and put out the fire before it spread further.
 
  Parit 9 Sungai Leman JKKKP chairman Zulkafli Hassan, 52, expressed relief that the 30-year-old centre was saved from being completely destroyed in the 4am incident.
 
  A police report was also lodged on the incident at the Sekinchan police station earlier this morning, with investigations ongoing to find the perpetrators.
 
  "The party machinery was at the centre until 2.30am this morning. Those responsible for this vile act must have been watching us and waited for us to go home before striking.
 
  "I only found out about the incident after being informed by a friend. We suspect this is a ploy to sabotage BN, but I want to stress that this has not deterred our spirit, and we are more fired up than ever too ensure BN wins," he said.
 
  For Umno supporters in the area, the operations room is of nostalgic value to them as it had been the gathering point
for party members for decades, and had also been visited by prominent party leaders.
 
 The operations centre's land owner Ismail Sutan, 72, expressed regret that irresponsible parties had resorted to "dirty campaign tactics".
 
  "All parties must be positive and campaign morally.  Trying to set fire to the centre, which also serves as a town hall, is unacceptable," he said.
 
  Meanwhile, Sabak Bernam district police chief Superintendent Noor Mushar Mohamad, when contacted, said he rushed to the site after receiving a phone call, and found a plastic mineral bottle suspected to be a petrol bomb. 
 
  He said the petrol bomb could have been thrown from a vehicle as it approached the front of the operations room, hitting the BN banner which was hung there.
 
  However, he refused to speculate if the act was committed by the opposition party as investigations were still ongoing. He said they would also wait for the forensics report before ascertaining the cause. 
 
  "The police are trying to identify the individuals involved and will arrest them soon. All parties should remain calm and not resort to taking the law into their own hands. Leave it to the police to handle," he said.
 
  The case is being investigated under Section 435 of the Penal Code for causing damage by fire.


Read more: Petrol bomb believed thrown at Sg Leman BN ops centre - Latest - New Straits Times http://www.nst.com.my/latest/petrol-bomb-believed-thrown-at-sg-leman-bn-ops-centre-1.263013##ixzz2RO05cHJT

KL Banjir Lagi Hari Ini

Di atas adalah imej-imej yang diperolehi di Jalan Duta dan Jalan Bangsar juga di UiTM Shah Alam. Ini berikutan hujan lebat yang turun selama dua jam sebelah petang pada 24 April 2013. 

Jawapan Kepada Polemik UMNO Di Sabah

Tak sedap di perut pembangkang, dihamun penyokong pembangkang. Tak sedap di perut penyokong pemerintah, dihamun penyokong pemerintah. Kadang-kadang,  terasa iri hati dengan  cara orang negara-negara tetangga berforum dan berkomentar.

Baiklah, sebenarnya dengan hanya menguji persepsi umum berhubung 'UMNO Sebaiknya Keluar Dari Sabah' , saya dapat jawapan yang saya mahukan. Ada yang menyebut saya tidak membaca sejarah lah, tidak itulah tidak inilah.

Siapa tak tahu, UMNO di Sabah adalah USNO-BERJAYA sendiri. USNO dan BERJAYA yang acap kali kalah dalam beberapa PRU Negeri sehingga Parti Bersatu Sabah menjadi dominan lalu pihak ini membawa UMNO 'melebarkan sayap' ke Sabah untuk kelihatan kuat semula dengan penggabungan USNO - BERJAYA yang memakai nama UMNO.

Tetapi siapa tak tahu bahawa USNO lain masih pula ada di Sabah hingga ke hari ini. Semangat 46 bubar menjadi UMNO, tidak pula menyebabkan Semangat 46 lain pula muncul dan masih ada sehingga hari ini.

Mengapa boleh pula State Reform Party yang sangat ekstrimis itu boleh bermatlamatkan membawa keluar Sabah dari Malaysia itu wujud. Apakah kerja dan hasil kerja anda? 

Bagaimanakah boleh terjadi usaha USNO baru yang cuba mendaftarkan parti tersebut berkali-kali namun hampa. Baca petikan di bawah.


Oleh: ABBAS BIN AHMAD  (Ahli Persatuan Blogger Sabah-PBS )

Saya ingin menarik perhatian saudara-saudari terhadap nasib malang yang menimpa Bekas Ahli-Ahli USNO Sabah, berbagai cara dan bentuk gerak kerja telah dilalukan oleh Rakyat Sabah, khasnya mantan Pemimpin-Pemimpin USNO bagi mengembalikan Perjuangan Parti Kemerdekaan Sabah, Parti USNO atau United Sabah Nasional Organisation  kembali ke Sabah. Namun permintaan ini terus ditolak oleh Pihak  Pendaftar Pertubuhan Malaysia (R.O.S) tanpa memberi alasan.

Sejarah Penubuhan USNO semula telah diusahakan oleh banyak pihak di Sabah, namun dipandang sepi dan diperlekehkan oleh pihak tertentu, bahkan setiap kali ahli USNO dan Generasi Pimpinan muda pelapis USNO berjuang untuk mendaftarnya, dolak-dalik, seribu alasan dibuat oleh pihak ROS bagi melambatkan Pendaftarannya dengan tujuan untuk menghalang dan menolaknya.

Persoalannya apakah Rakyat Sabah tidak berhak untuk menubuhkan Parti dan perjuangannya sendiri? Perlukah mereka terus untuk mematuhi kehendak pihak yang berkuasa dalam Kerajaan bagi melupakan saja Perjuangan Parti Kemerdekaan ini seolah-olah dipaksa untuk duduk diam dalam rumah sendiri tanpa berbuat sesuatu.

Beberapa kumpulan Pejuang Bangsa Sabah-USNO (PBS-USNO) telah cuba untuk menghidupkan semula semangat juang USNO (Parti Kemerdekaan) bagi negeri Sabah ini supaya dapat dibenarkan semula dalam arena politik negara namun semua usaha ini terus gagal atau pendek kata digagalkan oleh orang yang pernah diberikan jasa olehnya.


Baiklah,  UMNO itu singkatan United Malays National Organization. Dan di Sabah juga ada orang Melayu. Lihat lah statistik penduduk Sabah pada tahun 2010 :

Penduduk : 3,117,405
Melayu : 5.71%
Kadazan : 17.82%
Bajau : 14.01%
Murud : 3.23%
Lain-Lain Bumiputra : 20.56%
Cina : 9.11%
India : 0.23%
Bukan Warganegara : 27.82%

Saya boleh bersifat retorik tetapi saya lebih memilih untuk bersikap pragmatik ke atas sesebuah isu. Tetapi, saya tiada kuasa. 

Semua ini angkara kerja buruk dan kesilapan pihak mana? Pembangkang kah? Menyebut UMNO keluar dari Sabah hanya bermaksud jelas bahawa USNO perlu dihidupkan semula. UMNO sewajarnya menjadi rakan karib USNO seperti menjadi rakan karib PBB di Sarawak, bukanlah menjadi USNO itu sendiri. 

Baik pulih bermula 1990 yang dibuat wajarlah bertempoh, berkonsep 'reinstall and recommissioning' kerana UMNO sendiri banyak hal perlu diselesaikan di Semenanjung. Terlalu banyak. Sekarang bila isu berat yang dibawakan STAR timbul, mengapa kritik saya. Kritiklah STAR.

Pandangan saya cukup moderat. Banyak lagi pandangan ekstrimis berlegar di Sabah sejak sekian lama. Apa perlu nak membingai bodoh bangangkan saya hari ini? 

Pendapat saya sebagai rakyat Malaysia ini mungkin disanggah ribuan penyokong UMNO Sabah. Tetapi mungkin pula disokong oleh ribuan yang lain. 

Jika ada pendapat lebih ilmiah, cerahkan dengan cara ilmiah

Semoga UMNO masih winnable di Sabah pada PRU kali ini di sebalik kemelut yang dilihat semakin terkuak. Kemenangan besar kelak memastikan suara sebenar yang diperoleh berhubung polemik ini dan begitulah pula jika sebaliknya. Lagi pula, mereka yang lahir pada saat UMNO dipelawa masuk Sabah, hari ini sudah boleh mengundi untuk kali pertama.

Semoga juga Sabah tidak jatuh lagi ke tangan mereka yang pernah mengibarkan bendera Sabah yang ala bendera Filipina dari 1982 hingga 1988.

Sehingga itu, jagalah negeri dan jagalah parti.


FPI Sahkan Anwar Penganut Islam Liberal

1. Allah boleh digunakan oleh bukan Islam.

2. Rakyat umur 18 ke atas baru boleh memilih agama.

3. Bukan Islam boleh masuk masjid tanpa menutup aurat.

Tiga hal ini adalah serlahan anutan Islam liberal Anwar yang dapat kita saksikan. Lihat pula petikan temubual dengan Ketua Umum Front Pembela Islam, merangkap Mufti Sulu Darul Islam, Habib Rizieq berhubung Anwar Ibrahim.


Kenapa Anwar dikaitkan dengan fahaman liberal?

Memang Anwar kalau datang ke Jakarta, dia banyak berkumpul bersama-sama kelompok liberal. Kita orang Indonesia, kita tahu siapa orang Indonesia yang liberal dan siapa yang bukan.

Kita tidak faham apakah Anwar tahu mereka liberal atau tidak? Tetapi yang jelas, datangnya Anwar ke Indonesia lebih banyak berkumpul dengan kelompok-kelompok liberal. Kelompok yang memang di Indonesia ini bermasalah dan selalu buat masalah.

Salah satu buktinya adalah apabila Anwar menyertai dialog di Komunitas Salihara, Jakarta. Salihara itu adalah komuniti liberal yang memperjuangkan golongan lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) di Indonesia.

Jadi saya fikir sebagaimana Nabi Muhammad SAW mengatakan dalam satu hadis, kalau kita mahu tahu seseorang itu, lihat siapa kawannya. Kalau dia berkawan dengan liberal, pemikirannya akan terpengaruh ke sana.

Bagaimanakah pemikiran golongan liberal Indonesia?

Pemikiran-pemikiran liberal yang saya sebut, di Indonesia sudah sampai setakat itu pemikiran liberalnya. Jadi orang seperti dalam pimpinan Jaringan Islam Liberal Indonesia, pimpinan majalah (isu semasa) dan lain-lain, pemikiran liberal mereka sudah sampai setakat itu, yang empat itu. Kerana itu kita tolak, kerana itu semua bertentangan dengan ajaran Islam.

Bagi liberal di Indonesia, orang lelaki berkahwin dengan lelaki dan perempuan berkahwin dengan perempuan, itu hak asasi manusia.

Perjuangan kelompok liberal sudah sampai sehingga ke Parlimen dan berupaya mendesak supaya wujud satu undang-undang yang membolehkan LGBT dan perkahwinan sejenis disahkan dan mendapat surat nikah.

Tetapi kita NGO-NGO Islam terus melakukan perlawanan dan sampai hari ini mereka belum berhasil meluluskan undang-undang itu. Kita akan lawan terus dan tidak akan boleh berhasil.

Tokoh-tokoh yang memperjuangkan itu adalah kawan-kawan Anwar. Saya tidak faham, apakah Anwar tidak tahu mereka ini adalah tokoh-tokoh pejuang liberal di Indonesia atau memang Anwar faham, kemudian mewujudkan satu rangkaian dengan mereka. Wallahualam.


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Rencana/20130422/re_03/Bimbang-liberal-pembangkang#ixzz2RKxuTP3z 
© Utusan Melayu (M) Bhd 

UMNO Sebaiknya Tinggalkan Sabah

Kita mesti berpegang kepada semangat Malaysia. Semangat Malaysia itu adalah semangat semasa Malaya, Singapura, Sabah dan Sarawak bersatu untuk menubuhkan Malaysia.

Maka pemimpin BN hari ini perlu keluar dari acuan yang dibuat oleh beberapa pemimpin terdahulu yang dilihat oleh rakyat Sabah  sebagai meminggirkan mereka dalam arus kemerdekaan mereka sendiri.

Kita tidak boleh mengikut jejak langkah Pakatan Rakyat yang mencabuli perjanjian mereka dengan pemimpin Sabah yang bukan sahaja dengan membawa parti, malah calon dan kaedah serta isu berkempen dari Semenanjung untuk dipakaikan ke atas Sabah.

Isu setempat 1500 km dari Semenanjung tentulah tidak sama.

Sebaiknya, sekalipun selepas memenangi PRU13 di Sabah, UMNO seharusnya keluar dari Sabah kerana legasi peninggalan Anwar Ibrahim ini mungkin sahaja perancangan awalnya dahulu kepada keadaan hari ini.

Anwar Ibrahim sampai hari ini pun tidak pernah berhajat membawa PKR keluar Sabah dan tidak menafikan pembabitannya membawa UMNO masuk ke Sabah ketika PBS mengugut untuk membawa Sabah keluar dari Malaysia.

Malah sikap itulah membuatkan Jeffery Kitingan yang memimpin STAR bertindak 'menghalau' parti-parti dari Semenanjung akibat mungkir janji Anwar Ibrahim. Akibatnya, semua parti berasal dari Semenanjung kena getah.

Kerajaan BN seharusnya memikirkan dengan sebaiknya parti apakah dan bagaimanakah yang memenuhi aspirasi dan citarasa aliran perjuangan mereka di Sabah untuk dijadikan parti komponen.

Tambahan pula, UMNO ditubuhkan ketika Indonesia telah terlebih dahulu menjajah Sabah dan Sarawak dalam penghujung era kolonialisme British mereka. Tentulah roh dan jiwa UMNO itu tidak ada di sana. 

Jika Parti Pesaka Bumiputra Bersatu di Sarawak mampu menjadi cerminan UMNO, mengapa tidak ada yang sedemikian di Sabah.

Kita harus realistik dan pragmatik dalam menanggapi isu seperti ini. Kita harus sedar bahawa dengan Sarawak menjadi bukti autonomi politik yang jelas dalam Malaysia, rakyat Sabah tentulah memikirkan mengapa tidak mereka juga mendapat autonomi serupa.

Itu sahajalah sebabnya ketika 'Tsunami Politik' mengambil tempat di tahun 2008, Sarawak masih milik BN pada PRU DUN Sarawak pada tahun 2011. Kerana bumiputra di sana menolak PKR dari Semenanjung berbanding parti-parti tempatan yang menjadi komponen BN. Bukan sebab kerana mereka benar-benar yakini BN.

Meminta UMNO meninggalkan Sabah bukanlah memohon UMNO dihalau keluar dari negeri tersebut. Ia cuma memberi ruang kepada pemimpin anak negeri Sabah untuk meneruskan aspirasi memakmurkan negeri tersebut di bawah parti cerminan dengan tanpa campurtangan dari luar secara terus.

UMNO Sabah bolehlah menubuhkan parti tersendiri yang masih berlatarkan merah putih dan perlulah diberi kebebasan untuk menentukan halatuju parti tersebut dalam semangat setiakawan BN.

Hanya dengan demikian, Sabah Tak Hilang. Hanya dengan demikian, tidak ada sebab untuk PKR, DAP mahupun STAR dapat berdiri secara rasional di Sabah.

Wajib Baca : Pesanan Habib Rizieq, Ketua Umum Front Pembela Islam

Bimbang liberal pembangkang

FRONT Pembela Islam (FPI) adalah pertubuhan bukan kerajaan (NGO) yang cukup dikenali di Indonesia kerana paling lantang bersuara dan sering 'menyerang' golongan liberal dan pluralisme agama.

Tindakan itu dibuat sebagai amaran kepada golongan terbabit supaya tidak terus menghina agama Islam dengan sewenang-wenangnya.

Dalam satu wawancara dengan wartawan Utusan Malaysia, NIZAM YATIM dan jurugambar GHAZALI BASRI di Kuala Lumpur, baru-baru ini; Ketua Umum FPI, HABIB MUHAMMAD RIZIEQ SYIHAB (gambar) menyuarakan kebimbangan jika pembangkang yang diketuai Datuk Seri Anwar Ibrahim menang pilihan raya kerana ia boleh menjadi pemangkin kepada penularan pengaruh liberal ekstrem dari Indonesia ke Malaysia.

UTUSAN: Kenapa fahaman liberal cukup berbahaya?

HABIB MUHAMMAD RIZIEQ: Fahaman liberal ini boleh diumpamakan seperti penyakit kanser pemikiran yang sudah mencapai tahap tinggi iaitu tahap empat. Sebab dikatakan begini kerana dalam pemikiran liberal terdapat sekurang-kurangnya empat virus pemikiran yang sangat berbahaya.

Pertama adalah virus relativisme. Ia adalah satu virus pemikiran yang membuat seseorang itu meyakini bahawasanya tidak ada kebenaran mutlak termasuk kebenaran agama.

Semua kebenaran bersifat relatif. Maka dia akan beranggapan semua agama sama, semua agama benar, semua agama sama-sama menuju syurga dan semua agama tidak ada perbezaan. Akibat virus relativisme yang ada dalam pemikiran seseorang, akhirnya orang itu bersikap menjadi pluralisme.

Kedua adalah virus skeptisisme. Kalau seseorang sudah terlalu lama menganggap tidak ada kebenaran mutlak, maka lama kelamaan dia akan ragu dengan kebenaran.

Dia menjadi ragu dengan kebenaran agama dan tidak yakin kalau agama itu mampu menangani urusan perekonomian, perniagaan, politik dan urusan negara. Dia hanya meyakini agama itu adalah urusan ibadah, solat, puasa, zakat dan haji sahaja.

Kalau orang sudah kena virus semacam ini, maka dia akan bersikap untuk memisahkan antara urusan agama dengan urusan negara atau sering disebut sebagai sekularisme.

Ketiga, virus agnostik. Ini terjadi apabila seseorang itu tidak peduli lagi dengan kebenaran agama. Sehingga dalam menentukan sesuatu itu baik atau buruk, benar atau salah, dia tidak lagi memakai ukuran agama, sebaliknya dia akan memakai ukuran kebendaan. Apa-apa yang boleh mendatangkan hasil kebendaan, itu benar.

Orang yang terkena virus ini tidak peduli lagi dengan halal dan haram. Contohnya aktiviti judi, pelacuran dan minuman beralkohol akan dibenarkan mereka kerana ia boleh mendatangkan hasil. Selama ada hasil walaupun haram, maka dia tetap akan terima.

Keempat, virus ateis. Mereka yang dijangkiti virus ini tidak percaya dengan agama. Dia menolak kewujudan Allah SWT sebagai Tuhan, dia menolak kewujudan Muhammad SAW sebagai Rasul dan dia menolak apa sahaja yang menurut dia tidak realistik. Syurga dan neraka tidak kelihatan di mata, tidak boleh dibuktikan. Jadi mereka menolak kebenarannya, jadi semuanya serba rasionalisme.

Apa yang berlaku jika dijangkiti semua virus terbabit?

Seorang liberal sejati, dia sudah terhinggap dengan empat virus tadi. Maka, kalau seseorang itu sudah pada puncaknya menjadi ateis, dia sudah tidak peduli dengan kebenaran agama. Bagi dia maksiat dan taat sama.

Bagi dia, orang boleh ke masjid, silakan. Mahu ke tempat pelacuran juga silakan. Masjid dan tempat pelacuran mahu diletakkan secara berdampingan pun tidak apa-apa.

Yang satu ada tenaga taat dan yang satu ada tenaga maksiat. Kedua-dua tenaga ini menciptakan keseimbangan di dunia. Itu pemikiran-pemikiran liberal.

Kenapa Anwar dikaitkan dengan fahaman liberal?

Memang Anwar kalau datang ke Jakarta, dia banyak berkumpul bersama-sama kelompok liberal. Kita orang Indonesia, kita tahu siapa orang Indonesia yang liberal dan siapa yang bukan.

Kita tidak faham apakah Anwar tahu mereka liberal atau tidak? Tetapi yang jelas, datangnya Anwar ke Indonesia lebih banyak berkumpul dengan kelompok-kelompok liberal. Kelompok yang memang di Indonesia ini bermasalah dan selalu buat masalah.

Salah satu buktinya adalah apabila Anwar menyertai dialog di Komunitas Salihara, Jakarta. Salihara itu adalah komuniti liberal yang memperjuangkan golongan lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) di Indonesia.

Jadi saya fikir sebagaimana Nabi Muhammad SAW mengatakan dalam satu hadis, kalau kita mahu tahu seseorang itu, lihat siapa kawannya. Kalau dia berkawan dengan liberal, pemikirannya akan terpengaruh ke sana.

Bagaimanakah pemikiran golongan liberal Indonesia?

Pemikiran-pemikiran liberal yang saya sebut, di Indonesia sudah sampai setakat itu pemikiran liberalnya. Jadi orang seperti dalam pimpinan Jaringan Islam Liberal Indonesia, pimpinan majalah (isu semasa) dan lain-lain, pemikiran liberal mereka sudah sampai setakat itu, yang empat itu. Kerana itu kita tolak, kerana itu semua bertentangan dengan ajaran Islam.

Bagi liberal di Indonesia, orang lelaki berkahwin dengan lelaki dan perempuan berkahwin dengan perempuan, itu hak asasi manusia.

Perjuangan kelompok liberal sudah sampai sehingga ke Parlimen dan berupaya mendesak supaya wujud satu undang-undang yang membolehkan LGBT dan perkahwinan sejenis disahkan dan mendapat surat nikah.

Tetapi kita NGO-NGO Islam terus melakukan perlawanan dan sampai hari ini mereka belum berhasil meluluskan undang-undang itu. Kita akan lawan terus dan tidak akan boleh berhasil.

Tokoh-tokoh yang memperjuangkan itu adalah kawan-kawan Anwar. Saya tidak faham, apakah Anwar tidak tahu mereka ini adalah tokoh-tokoh pejuang liberal di Indonesia atau memang Anwar faham, kemudian mewujudkan satu rangkaian dengan mereka. Wallahualam.

Adakah seorang liberal masih Islam?

Seorang liberal sejati, dia bukan Islam. Erti liberal sejati begini, keempat-empat virus tadi sudah ada dalam pemikiran dia.

Seorang liberal sejati tidak akan solat. Seorang liberal sejati tidak akan ke masjid dan seorang liberal sejati tidak akan puasa Ramadan.

Tetapi kalau seorang liberal masih solat, dia baru setengah liberal. Ertinya kalau mereka ke Amerika Syarikat (AS), mereka masih dianggap setengah kafirlah.

Bagaimana menangani dakyah golongan liberal?

Kita di Indonesia, kita berdialog dan berdiskusi dengan golongan ini. Mereka pula menggunakan cara-cara yang ilmiah dan argumentative apabila berdialog dengan kita.

Tetapi kalau mereka sudah lebih condong kepada menista dan menghina agama, tentunya kita tidak lagi menghadapi mereka dengan dialog.

Kita menghadapi mereka dengan proses hukum. Kita seret mereka ke mahkamah atas penghinaan yang mereka lakukan.

Contohnya, seorang liberal mengarang sebuah buku dengan mengatakan bahawa al-Quran adalah hasil 'kongkalikung' antara Muhammad SAW dan para sahabat.

Ini penghinaan, jadi kita melihat ini bukan minta dialog, ini menghina, lalu kita seret ke proses hukum di mahkamah.

Bagaimana kaedah golongan liberal menyebarkan dakyah?

Di Indonesia mereka berhasil masuk ke legislatif, badan kehakiman dan eksekutif. Mereka berhasil masuk ke lingkaran pegawai-pegawai kerajaan kerana pegawai itu orang awam dan tidak mengerti agama. Mereka lebih mudah menjadi mangsa pemikiran kaum liberal. Majoriti media massa di Indonesia juga dikuasai golongan liberal.

Sebab-sebab orang mudah termakan dengan pemikiran-pemikiran liberal kerana hujah-hujah yang disampaikan disertakan dengan kajian ilmiah dan bercorak akademik serta bahasa-bahasa yang moden, seolah- olah ini adalah hasil karya cendekiawan.

Ini menyebabkan pegawai-pegawai kerajaan di Indonesia merasa ketinggalan zaman kalau tak mengikut pemikiran liberal.

Sebetulnya masalahnya sama dengan di Malaysia. Hanya mungkin bezanya gerakan liberal di Indonesia sudah sampai ke titik yang sangat membahayakan.

Di Indonesia kita ada pemimpin-pemimpin yang liberal.

Bagaimana pula penularan dakyah sama di Malaysia?

Saya fikir di Malaysia ini ada beberapa universiti yang memang sudah mulai menjadi sarang pemikiran mereka.

Jangan lupa tokoh liberal internasional, Amina Wadud (yang pernah menjadi imam solat Jumaat di AS) pernah menjadi pensyarah di Malaysia. Kemudian beberapa tokoh liberal dari Turki dan sebagainya juga pernah menjadi pensyarah di Malaysia.

Ertinya kita tidak menutup kemungkinan, kalau saat mereka menjadi pensyarah di Malaysia, mereka sudah menularkan pemikiran-pemikiran mereka.

Realitinya di Malaysia mungkin pemikiran liberal belum sampai mempengaruhi masyarakat luas, tetapi setakat di kalangan ahli akademik dan di universiti sahaja.

Kenapa situasi di Malaysia berbeza dengan Indonesia?

Bagusnya di Malaysia, pihak kerajaan meletakkan batasan-batasan yang tidak melepas secara bebas orang berbicara liberal, contohnya di televisyen.

Kalau di Indonesia sudah bebas betul. Orang boleh berbicara liberal di televisyen, radio dan di akhbar-akhbar.

Kalau di Malaysia, masih terkontrol. Contohnya di negara ini kita boleh lihat, Syiah dan Qadiani tidak boleh bergerak bebas, begitu juga liberal. Ertinya ada kontrol negara. Di Indonesia kontrol negara tidak ada.

Sebetulnya kalau soal liberal ini, di Indonesia ada dan di Malaysia juga ada. Bezanya di Malaysia ada kontrol kerajaan, tidak boleh sebarangan.

Apa akan berlaku jika kerajaan pembangkang membuang kontrol ini?

Kalau di Malaysia tidak dikontrol, pada masa depan ia akan sama dengan Indonesia. Golongan liberal akan semakin bermaharajalela. Maka itu, saya mendukung negara Malaysia kontrol terhadap pemikiran-pemikiran semacam itu demi kesatuan umat dan bangsa Melayu.

Kalau semua pemikiran boleh bebas disampaikan di Malaysia, kacau jadinya kita nanti, semacam yang terjadi di Indonesia.

Jadi saya fikir kalau dari segi kontrol ini, umat Islam tidak boleh berbeza. Daripada Barisan Nasional (BN) atau parti mana pun, selama dia muslim, wajib untuk mendukung, negara mengontrol aliran sesat ini.

Apakah nasihat kepada rakyat Malaysia?

Malaysia mesti diselamatkan. Daripada parti mana pun, kalau dia mengusung fahaman liberal, tidak boleh didukung rakyat. Liberal itu musuh Islam, musuh bangsa Melayu dan musuh kita semua.

Bagaimana pula Pas yang seolah-olah menyokong liberal?

Kalau parti secara terang-terangan menyokong liberal, bererti dia parti liberal, walaupun dia memakai simbol-simbol keagamaan.

Seorang Muslim yang sejati, manakala dia terlibat dalam politik, tidak boleh melepaskan iman dan takwa. Jangan kerana kepentingan politik, yang halal diharamkan dan yang haram dihalalkan. Menghalalkan segala-galanya, itu bukan politik Islam.

Kalau ada parti mengaku parti Islam, tetapi tidak memperjuangkan Islam, itu namanya parti jualan Islam. Dia menjual Islam supaya orang Islam pilih parti itu, tetapi pada hakikatnya dia tidak memperjuangkan Islam.



Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Rencana/20130422/re_03/Bimbang-liberal-pembangkang#ixzz2RKxuTP3z 
© Utusan Melayu (M) Bhd