Selasa, Oktober 02, 2012

Beras Malaysia Diseludup Ke Indonesia


Beribu-ribu tan  beras Malaysia selama ini diseludup ke Kepulauan Riau di Indonesia.Terkini, Kastam Indonesia merampas 800kg beras yang diseludup oleh sebuah kapal bernama Lianwi yang berbendera Indonesia.


Ratusan Ton Beras Selundupan Asal Malaysia 'Nyelonong' ke Indonesia

Suhendra - detikfinance
Selasa, 02/10/2012 17:41 WIB


Jakarta - Patroli Bea Cukai Kepulauan Riau berhasil menangkap 2 kapal asal dari malaysia bermuatan 800 ton beras yang akan diselundupkan ke Indonesia. Kejadian ini bukan pertama kalinya, bahkan sudah terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.

Bahkan pada tanggal 30 September lalu, temuan serupa terjadi. Kapal Patroli Bea Cukai BC-10001 berhasil menangkap Km. Lianwi berbendera Indonesia dengan muatan kurang lebih 300 ton beras dari Malaysia tujuan Tembilahan Riau. 

Kepala Kantor Wilayah DJBC Khusus Kepulauan Riau Hary Budi Wicaksono mengatakan pihaknya terus melakukan patroli untuk mencegah kasus serupa terjadi, termasuk upaya penyelundupan barang-barang lainnya.

"Kalau saya bilang ini bukan tren, tapi memang ada panen, lalu ada pasarnya juga," kata Hary kepada detikFinance, Selasa (2/10/2012)

Saat ini, lanjut Hary, pihaknya sudah mengamankan para ABK kapal bersangkutan. Pihaknya juga sedang melakukan pembongkaran temuan ratusan ton beras ilegal tersebut.

"Sekarang di lapangan sedang dilakukan pembongkaran," katanya.

Giliran Warga Kota Mogok Enggan Naik Teksi

Berpuluh-puluh topik forum di tripadvisor mengenai Malaysia didedikasikan kepada pemandu teksi Kuala Lumpur yang dicerca kerana memberi imej buruk kepada Malaysia, oleh pelancong asing. Antara lain, perkhidmatan tidak jujur tanpa menggunakan meter.

Apabila kerajaan menyediakan bas percuma kepada pengguna dalam kawasan KL, iaitu jalur ungu dan jalur hijau, mereka, para pemandu teksi yang memberi imej buruk kepada KL, mogok dan menyelar tindakan tersebut.

Akibatnya, ibukota di sekitar Bukit Bintang lumpuh kerana mogok tersebut. Mereka dengan riak menyebut, mereka tidak kisah jika perkhidmatan bas percuma itu ialah untuk rakyat tempatan bukannya pelancong asing.

JELAS SEKALI, PEMANDU TEKSI KUALA LUMPUR, DENGAN BONGKAK DAN SOMBONG MENUNJUKKAN MEREKA TIDAK PERLU PELANGGAN WARGA TEMPATAN. 

Pecahlah lubang tentang agenda pemandu teksi KL yang menjadikan warga tempatan penumpang kelas dua yang tidak diutamakan.

Masanya telah tiba UNTUK RAKYAT MOGOK dan tidak memilih teksi KL sebagai pengangkutan akibat kebiadapan tanggapan pemandu-pemandu teksi mogok ini.