Rabu, Mei 02, 2012

"Saya Setuju Jika Semua Polis Dibunuh" - Khalid Monyet Ismath




Celaka muda terulung yang disebut-sebut kata celaka oleh beribu-ribu umat manusia dengan berani pula menyebut supaya mahu semua polis dibunuh.

Polis Malaysia nampaknya baik sungguh kerana masih membiarkan puak jenis ini dari terus berkata-kata.

Inilah didikan Anwar Ibrahim yang dengan jelas, dapat dilihat kebaruaan dan keharamjadahan hidupnya yang tidak dapat tidak, sekiranya PR berkuasa, nescaya akan berlakulah anarki akibat tangan-tangan mereka jenis ini.

Jika belum berkuasa sekalipun Anwar Ibrahim mampu mengarahkan hamba-hamba sahayanya menggempur polis, Bayangkan jika dia berkuasa.

Sudah tentulah anak haram jadah seperti di atas akan digunakan untuk menghapuskan mereka yang menentangnya dengan cara dibunuh beramai-ramai.

Jika polis pun dia berani ugut bunuh, apatah lagi orang ramai? Tolak Anwar Ibrahim, tangkap Khalid Ismath.


Kes Azmin : Padah Enggan Taubat Seperti Disarankan Ummi Hafilda




Haji Hadi kata WAJIB dedahkan aib pemimpin.

-DetikDaily bertarikh 27 Ogos 2009 

Haji Hadi berkata:
“Saya ingin menarik perhatian, dalam pilihan raya kecil di Permatang Pasir sebagai contoh, Umno dan Barisan Nasional mengatakan kita tidak boleh menyebut keaiban seseorang, sedangkan pilihan raya adalah suatu amanah yang besar untuk rakyat memilih pemimpin.

Di mana dalam amanah memilih pemimpin kita wajib mendedah peribadi orang yang hendak dipilih itu, adakah ia seorang yang benar-benar adil, tidak fasik dan tidak melakukan perkara-perkara yang boleh menjatuhkan maruah.

Itu satu tanggungjawab agama yang tidak termasuk dalam perkara yang membatalkan pahala puasa. Ini jelas diperkatakan oleh ulama-ulama dalam kitab mereka, khususnya dalam perkara yang seperti ini.

Bahkan, dalam perkara saksi di mahkamah, saksi dalam perkahwinan pun kita kena dedahkan peribadi seseorang. Inikan pula untuk memilih wakil rakyat dalam satu kawasan yang mewakili rakyat untuk membuat dasar dalam Dewan Undangan Negeri (Dun).

Maka, ia perlu ditelitikan dalam perkara maruah dan peribadi pemimpin ini.”

Apa kata blogger pembangkang? Baca di sini : Penggempur Mutiara 

Imej-Imej Banjir Landa KL Petang Ini

 MRR2 Batu Caves - Tmn Melati

 Sg. Gombak berhampiran PWTC

Perkim , Jalan Ipoh

 Celcom, Jalan Tun Razak

Pekan Kajang

Betul punya duduk dan bantah dalam kereta yer.. Ambik, jem kaw punya...

"Saya Setuju Jika Semua Polis Dibunuh" - Khalid Monyet Ismath


Celaka muda terulung yang disebut-sebut kata celaka oleh beribu-ribu umat manusia dengan berani pula menyebut supaya mahu semua polis dibunuh.

Polis Malaysia nampaknya baik sungguh kerana masih membiarkan puak jenis ini dari terus berkata-kata.

Inilah didikan Anwar Ibrahim yang dengan jelas, dapat dilihat kebaruaan dan keharamjadahan hidupnya yang tidak dapat tidak, sekiranya PR berkuasa, nescaya akan berlakulah anarki akibat tangan-tangan mereka jenis ini.

Jika belum berkuasa sekalipun Anwar Ibrahim mampu mengarahkan hamba-hamba sahayanya menggempur polis, Bayangkan jika dia berkuasa.

Sudah tentulah anak haram jadah seperti di atas akan digunakan untuk menghapuskan mereka yang menentangnya dengan cara dibunuh beramai-ramai.

Jika polis pun dia berani ugut bunuh, apatah lagi orang ramai? Tolak Anwar Ibrahim, tangkap Khalid Ismath.



Ramai Puak Pembangkang Mula Benci Anwar


Sangat beruntung kepada pemerintah kerana perbuatan Anwar Ibrahim 'hijack' demo aman Bersih 3.0 menjadikannya semakin tidak disukai di mata rakyat.

Di pejabat-pejabat, mereka yang sebelum ini bernada pembangkang telah mula mahu melarikan diri dari dilabel sebagai penyokong pembangkang kerana merasa malu atas tindakan Anwar dan konco-konconya merempuh polis dan apabila dibelasah polis, mereka menyebut polis sebagai kejam.

Mereka lupa bahawa sekiranya rakyat majoriti diberi peluang untuk menjadi polis pada hari tersebut, sesungguhnya mereka rakyat-rakyat cinta damai ini akan bertindak lebih kejam lagi dari polis-polis yang penuh sabar itu.

Di sana sini ramai yang menyebut, mengapa tidak ditembak mati pencelaka-pencelaka ini dan ada yang mendesak kerajaan menggunakan tentera bagi menangani golongan celaka ini.

Sembang-sembang politik golongan pro-pembangkang  di ofis teman seolah-olah terhenti dan kesan dari itu, dapat dilihat bahawa ramai yang telah mula untuk mengelak dari bercakap tentang perhimpunan ganas Sabtu lalu yang dinilai memalukan seluruh rakyat Malaysia.

Ramai yang menyebut, perhimpunan bersih tamat jam 2.30 petang dan selepas pada itu, ia adalah perhimpunan haram Anwar Ibrahim. 

Perbuatan Anwar Ibrahim kali ini benar-benar menjerat lehernya sendiri kerana ia benar-benar menjadi kemarahan rakyat. 

Masanya telah tiba untuk pilihanraya umum diadakan.

BERSIH 3.0 Liabiliti Terbesar Pakatan Rakyat


Geram bila menonton laporan BBC yang sungguh telus dalam memberitahu Malaysia, "Ayuh, aku api-apikan kebodohan korang". 

Pembangkang akan mengalami kehilangan undi yang besar kerana ini pada PRU13. Mungkin ini desakan dari taktik mereka untuk bermain permainan politik cara kalah dan perang atas jalan. 

100% dari 50 orang yang teman tanya, semuanya menolak apa-apa demonstrasi seumpama itu kerana mereka mensia-siakan ketamadunan yang dikurnia Tuhan dengan melalui jalan yang betul dalam membuat desakan. 

Contohnya menghantar memo bantahan / referendum / memorandum / petisyen ke sesebuah agensi yang mereka tidak sukai setiap hari dan hebahkan ke media mereka. 

Dengan kalah besar pada PRU13 mereka akan mula merusuh mengatakan SPR menipu. Padahal jika mereka menghantar petisyen setiap hari ke SPR dan jika ada bukti salahguna kuasa melibatkan wang, desak di MACC.

Padahal rakyat muak dengan mereka. Jika esok ada referendum tolak Anwar, nescaya kalah besarlah orang-orang tua yang menyuruh demonstran melanggar halangan polis tanpa rasa takut.

Jika mereka benar, setiap hari mendesak di pejabat badan terbabit, kemudian desakan mereka tidak didengari, tentu sahaja rakyat dapat menilai buruk baik usaha mereka dan tidak mustahil mereka akhirnya dapat kuasa yang mereka impi-impikan dengan jaya.

Jalan pintas menggunakan demonstrasi jalanan tidak ubah seperti membakar kedai makan yang telah masak dengan rasa tak sedap mengikut selera tekak kita. 

Tidak lain saya dapat katakan, ini adalah kebodohan dan zaman kegelapan institusi pembangkang negara ini.

Anwar Akan Wujudkan Rejim Bersenjata Sendiri Jika Berkuasa?


Jika mereka boleh bersikap menyerang anggota keselamatan sewenangnya, hanya satu sahaja yang dapat dibayangkan andaikata mereka berkuasa. Akan tertubuhnya pasukan bersenjata mereka sendiri yang akan membunuh golongan yang menentang mereka secara berleluasa.

Ini seterusnya akan menyebabkan campurtangan tentera asing yang kononnya mahu mengembalikan keamanan dan campurtangan negara luar ke atas negara-negara yang dipimpin oleh bekas agen mereka telah pun berlaku di merata-rata dalam sejarah dunia.

Jika masih belum berkuasa sekalipun, pemimpin mereka berani mengarahkan mereka menggempur polis, apatah pula jika kuasa berada di tangan mereka. 

Dengan sembrono mereka menganjingkan polis dan dengan penuh benci mereka memfitnah angkatan tentera, sudah cukup jelas menunjukkan mereka akan mempunyai pasukan keselamatan sendiri sekiranya mereka menguasai kerajaan persekutuan. 

Dan dari itulah bermulanya keruntuhan negara Malaysia yang bakal terjebak ke dalam perang saudara.

Celakalah negara ini jika Pakatan Rakyat menang pilihanraya kelak. Benar-benar celaka.

Pembangkang Malaysia Perlu Diganti


Malaysia tidak lagi memerlukan PKR , DAP dan PAS sebagai agen kuasa pembangkang negara ini. Mereka perlu diganti.

1. PKR dipimpin oleh Anwar yang pernah meminta Special Branch Bukit Aman kutip dan sesah Ummi Hafilda yang membocorkan rahsianya semasa menjadi Timbalan Perdana Menteri.

2. DAP pula mempunyai pemimpin paling lama memerintah dan diwariskan pula ke anak beranak, sebuah sistem politik ala feudal tiruan yang benar-benar memijak kepala para penjilat kaki mereka.Lim Kit Siang yang memaki hamun kaum Melayu dengan penuh benci pada tahun 1969 di Chow Kit, masih lagi 43 tahun kemudian.

3. PAS mempunyai ulamak yang pernah mengharamkan kerjasama dengan bukan Islam, tetapi hari ini bekerjasama dengan puak yang tidak akan menerima konsep negara Islam bawaan mereka sampai bila-bila.

Politik Malaysia menjadi kotor, jijik dan tampak cacat apabila pembangkang Malaysia tidak seperti yang diharapkan oleh majoriti rakyat. 

Maka Barisan Nasional akan menang bergaya jika pilihanraya diadakan esok.