Rabu, Jun 11, 2014

Abby Abadi tunjuk 'contoh' bagaimana melayan suami

Cara 'muslimat PAS' layan suami? Begitulah kelihatannya bila seseorang berperibadi buruk dipakaikan pakaian yang hanya memperlihatkan elok zahirnya, malah dalamannya tetap membangkai. Abby Abadi yang dikategorikan oleh ramai orang sebagai 'perempuan meroyan' yang tiba-tiba naik panggung politik dengan celaan-celaan ke atas pemerintah, dipersaksikan kepada kita tentang hakikat perangai sebenar wanita tersebut.



KUALA LUMPUR: Teka-teki mengenai pergolakan rumah tangga Abby Abadi akhirnya terjawab apabila bekas suami pelakon itu Muhammad Noor Farhan Che Bakar mendedahkan didera secara fizikal dan emosi semasa mereka bergelar suami-isteri.

Muhammad Noor Farhan, 24, memberitahu, Abby pertama kali mencederakannya sekitar Januari lalu dengan membaling kunci motosikal  ke wajahnya sehingga mengakibatkan kesan lebam selepas Abby mendapat tahu dia memberitahu seorang kenalan mereka sudah tidak mempunyai hubungan.

Dedahnya lagi, Abby sekali lagi bertindak agresif mencakar muka dan lengan kirinya pada 17 Mei lalu selepas dia enggan berbincang mengenai kes perceraian mereka yang dilafazkan menerusi khidmat pesanan ringkas (SMS) yang sedang berjalan di mahkamah.

Muhammad Noor Farhan menunjukkan kesan cedera pada lengan kirinya dan laporan polis yang dibuat pada 17 Mei lalu.

"Kecederaan fizikal dan emosi menjadi antara sebab utama mengapa saya menceraikan dia (Abby) dan sudah tawar hati untuk meneruskan perkahwinan ini yang memberi tekanan kepada saya sepanjang beberapa bulan ini," dedahnya kepada mStar Online ketika ditemui di  perkarangan Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur dekat sini pada Rabu.

Terdahulu, Hakim Syarie, Shaiful Azli Jamaludin memutuskan lafaz cerai menerusi khidmat pesanan ringkas (SMS) yang dibuat Muhammad Noor Farhan pada 9 Mei lalu terhadap Abby atau nama sebenarnya, Arbaiyah Abd Manan, 37, adalah sah mengikut rukun dan syarak yang ditetapkan.

Dalam pada itu, Muhammad Noor Farhan turut mendedahkan bukti gambar kesan kecederaannya pada bahagian muka dan lengan kiri akibat dicakar oleh bekas isterinya itu kepada pihak media.

Malah dia erkenaan memberitahu telah pun membuat satu laporan di Balai Polis Ampang dekat sini pada hari sama dia dicederakan sebagai salah satu langkah keselamatan.

Abby turut didakwa turut menyebabkan tekanan emosi kepada Muhammad Noor Farhan sepanjang perkahwinan mereka.

"Saya tidak ingin memanjangkan perkara ini dalam mahkamah tetapi sekadar membuat laporan polis untuk melindungi diri saya sekiranya apa-apa berlaku.

"Abby juga tahu saya buat laporan polis mengenai kejadian tersebut," ujarnya.

Sementara itu, Muhammad Noor Farhan turut mendedahkan, pergaduhan di antara mereka sering tercetus apabila Abby tidak mempunyai wang dan sering mendesaknya sehingga membuatkan dia tertekan dan tidak pulang ke rumah.

Jelas Farhan, dia kecewa apabila Abby tidak memberi peluang kepadanya untuk membuktikan diri untuk menjadi seorang suami bertanggungjawab dan Abby sering mengeluarkan kata-kata menguris perasaan kepadanya dan menambah tekanan dalam rumah tangga mereka.

"Setiap kali dia tidak mempunyai wang dia akan menyerang dan mendesak saya sehingga pergaduhan akan tercetus di antara kami malah dia sering mengatakan saya tidak mendatangkan apa-apa faedah kepadanya.

"Saya tidak pulang ke rumah kerana ingin ruang untuk memperbetulkan keadaan tetapi sikapnya yang sering memaksa dan mendesak membuatkan saya tertekan," katanya.

Pasangan berkenaan berkahwin di Selatan Thailand pada 9 Julai tahun lalu.

Bagaimanapun, Muhammad Noor Farhan enggan mengulas dakwaan kejadian berlaku akibat sikap Abby yang mengawal hidupnya sepanjang hampir setahun perkahwinan mereka.

Dalam perkembangan sama, Muhammad Noor Farhan berkata, dia sudah tidak mempunyai perasaan sayang terhadap bekas isterinya itu dan tidak melihat sebarang peluang untuk mereka kembali berbaik.

Malah  dia lega apabila kes perceraian tersebut selesai dengan baik apabila pihak mahkamah mengesahkan lafaz cerai yang dibuatnya menerusi SMS terhadap Abby.

"Cukuplah... Saya tidak akan rujuk kembali dengan dia kerana dia telah mencederakan saya dan perasaan sayang sudah tidak ada dalam diri saya," jelasnya.

Abby dan Farhan bernikah pada 9 Julai tahun lepas di Selatan Thailand dan mendapat pengesahan di Kelantan.

Pelakon siri Gerak Khas itu sebelum ini pernah melangsungkan perkahwinan dengan pelakon Norman Hakim dan dikurniakan dengan tiga orang cahaya mata. - MStar

Polis Jawa Barat tuduh pelajar Malaysia reka cerita konon dirogol


Bandung - Polda Jabar menyebut kasus pemerkosaan mahasiswi Malaysia sebagai sebuah rekayasa. Polisi menduga korban bohong dan mengaku-ngaku diperkosa. Polisi berlandaskan pada hasil visum dan pemeriksaan di lokasi. Tapi ada misteri yang tersisa, apa?

Motif korban melakukan tindakan itu semua masih belum terungkap. Cukup aneh juga korban asal Malaysia, dini hari mendamparkan diri di Cikole, Lembang. 

Apalagi Keterangan Tata Sumitra, pedagang kopi di Cikole yang menemukan korban pada 17 Mei dini hari memberi kesaksian kalau korban dalam kondisi lemas dan kedinginan. Korban berjalan tertatih dan menangis. Sweater abu-abu yang dipakai korban juga terikat di leher.

"Dia melambaikan tangan meminta tolong. Pakai baju lengkap, jeans, kaos item, sweater diikat di leher. Tangannya sudah dingin, lemas tidak bisa berdiri," urai Tata saat ditemui di Lembang, Selasa (10/6/2014).

Tata juga kemudian membawa korban ke rumah sakit untuk mendapat perawatan. Dini hari itu dia mencarter angkot untuk membawa korban. "Saya nggak mau repot, kalau memang ini cuma bohongan. Yang penting saya mah menolong saja," urai Tata.

Polisi memang sudah menegaskan bahwa keterangan tambahan akan dimintakan ke korban di Malaysia. Polisi akan mengirim tim. Tentu informasi soal motif korban dan perjalanan sampai ke Lembang mesti dikuak.

Ibu kos korban di Jatinangor, Elly juga menyampaikan bahwa korban selama tinggal di kos sejak Februari tidak pernah keluar malam. Hanya sekali saja keluar dan itu dengan teman-temannya.


Kelangsungan sikap jelik Majlis Peguam



KELAKAR sungguh Presiden Majlis Peguam Malaysia, Christopher Leong.

Dia meminta PM, Najib Tun Razak ja­ngan menyaman portal berita Malaysiakini (Mkini) kerana perbuatan itu melanggar kebebasan media.

Apabila media arus perdana mengkritik Lim Kit Siang, Lim Guan Eng atau Teresa Kok dan disaman puluhan juta ringgit oleh mereka, itu tidak salah. Itu namanya kebebasan hak asasi manusia. Apa punya lawaklah Presiden Bar Council ini?

Apakah Christopher Leong tidak mengerling ke seberang Tambak Johor bagaimana PM Singapura, Lee Hsien Loong menyaman blogger Roy Ngerng di republik itu baru-baru ini.

Majlis Peguam republik itu tidak pula mempertahankan blogger itu. Lebih mengharukan blogger itu menawarkan untuk meminta maaf, tetapi ditolak oleh PM Lee dan mahu kes itu dibawa juga ke mahkamah.

Lupakah Christopher Leong, itulah juga stail DAP di Malaysia. Jika PAP di Singapura gemar sangat menyaman media-media atau pembangkang yang mengkritiknya sehingga bangkrap, samalah juga DAP di sini.

Apakah bezanya? Oleh itu, apakah salah jika PM Najib menyaman Malaysiakini yang saban hari mengkritik kerajaan Malaysia dan penyokong-penyokong­nya.

Semua orang tahu Malaysiakini mempunyai niat dan perancangannya yang tersendiri. Mungkin PM Najib terlalu banyak bersabar selama ini.

Sabar pun ada hadnya. Rakyat menyokong tindakan yang diambil oleh PM Najib itu. Sebaliknya adalah salah jika tindakan tidak diambil ke atas portal itu.

Dalam para terakhir kenyataan Majlis Peguam, Christopher Leong menulis: "Kami menggesa Perdana Menteri dan parti politiknya menarik balik saman fitnah ke atas Mkini dan para editornya. Perdana Menteri sebaliknya harus mengambil kesempatan menjawab atau membantah sebagai komen yang tidak betul yang dibuat oleh orang ramai."

Bunyi kenyataannya seperti Majlis Peguam adalah peguam bela bagi Malaysiakini dan para editornya. Lawak sungguh bunyinya.

Adalah amat malang bagi komuniti guaman negara apabila Majlis Peguam kelihatan terlalu memihak dan memilih dalam kenyataan-kenyataannya. Ia sepatutnya apolitical, bukannya bertindak sebagai jurucakap politik bagi pihak-pihak tertentu.



Artikel Penuh: UTUSAN 
© Utusan Melayu (M) Bhd