Selasa, Februari 08, 2011

Video Pembunuhan Pengikut Ahmadiah Di Indonesia

Sadis. Kejadian 10 pagi Sabtu lalu memperlihatkan kekejaman orang-orang kampung di Indonesia ke atas pengikut fahaman Ahmadiah di Jawa Tengah.

Kita beruntung kerana hidup di Malaysia di mana toleransi dipandang tinggi sehingga kita tidak terfikir untuk melakukan perkara sebegini terhadap pengikut ajaran Islam yang kita dapat lihat sebagai sesat.

Malangnya, masih ada yang tidak bersyukur menjadi rakyat Malaysia.


54% Label Halal Di Indonesia Adalah Palsu

Anda suka ke Indonesia? Memilih makanan mungkin bagi anda mudah ketika berada di sana. Tetapi pluralisme membuatkan anda tidak dapat lagi membezakan seorang Islam penjual bakso dan seorang Kristian pengusaha cafe. Apatah lagi jika anda rajin ke Bali di mana babi merupakan hidangan enak masyarakat di sana. Cuba baca ini pula.

Selasa, 08/02/2011 20:13 WIB
Awas! 54 Persen Produk Makanan Berlabel Halal 'Bodong'
Hery Winarno - detikNews
Jakarta - Tidak semua makanan yang berlabel Halal terjamin kehalalannya. Bahkan sebagian besar produk makanan yang beredar di pasaran, berlabel halal 'bodong'.

"Data dari BPOM, 54 persen produk makanan yang beredar tidak sesuai dengan persyaratan labelisasi halal," ujar Direktur Lembaga Pengkajian Pangan, Obat, Makanan dan Kosmetika (LP POM) MUI, Lukmanul Hakim kepada wartawan usai rapat dengan Komisi VIII dan BPOM di gedung DPR, Senayan, Selasa (8/2/2011).

Menurut Lukman salah satu persyaratan produk halal, selain memiliki label harus juga memiliki sertifikat halal. Sedangkan sebagian besar produk yang beredar di pasaran hanya mencantumkan label halal, belum tentu memiliki sertifikat halal.

"Jadi dalam produk makanannya ada label halal, tapi itu belum tentu memiliki sertifikat halal. Jadi label halal itu bodong, karena tidak sesuai persyaratan yang ada," terangnya.

Banyaknya produk berlabel halal bodong tersebut dinilai sangat mengkhawatirkan. Pemerintah lewat Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) diminta untuk melakukan penindakan.

"Itu menunjukan lemahnya aspek penegakkan hukum. Aspek itu ada di pemerintah, kita hanya edukasi kepada masyarakat. Harusnya pemerintah lewat BPOM gencar melakukan pengawasan dalam rangka penegakkan hukum," paparnya.

Terkait banyaknya produk makanan berlabel halal bodong tersebut, MUI menghimbau agar masyarakat meneliti sebelum membeli. Bagi yang ragu-ragu apakah makanan yang dikonsumsi tersebut berlabel halal bodong atau tidak, MUI menyarankan agar melihatnya ke situs www.halalmui.org.

bodong = bulging, protruding / tampalan. Apa yang anda perlu tahu ialah, kebanyakan pengusaha makanan adalah orang Cina.