Khamis, Jun 24, 2010

Kisah Sebuah Lagi Empayar Melayu Yang Hilang!


Ini adalah sejarah yang telah dipadam oleh pihak penjajah (seperti biasa, penjajah mesti jadi 'crook'). Mengenai Empayar Nusayangtarak. Empayar ini sangat luas dan menjadi asas kepada negara-negara yang wujud hari ini di Asia Tenggara. Alkisah, keluasan empayar ini melebihi Empayar Melaka yang wujud kemudiannya, hatta Ayotaya yang disebut-sebut pernah dikuasai orang Islam. Empayar Nusayangtarak juga dikuasai oleh orang Islam yakni penganut agama wahyu walaupun pada ketika itu utusan terakhir Rasulullah belumpun lahir. (tetap nak jugak..)

Tetapi, agenda jahat penjajah telah merubah segalanya sehingga peta Nusayangtarak telah musnah dibakar, dikisar, malah ada yang tanam beratus meter ke dalam bumi akibat takutnya mereka pada kekuasaan Nusayangtarak itu.

Ibu negara Nusayangtarak dikenali sebagai BERLINDUNG kerana di sini, ramai penduduk dari segala bangsa berlindung dari hujan panas ribut taufan dan menjalankan aktiviti perniagaan barang kemas serta menjual surat pajak. Itulah kekuatan ekonomi mereka. Jauh lebih maju dari Melaka yang berdagang rempah ratus dan belacan. Penduduk Nusantarak tidak gemar rempah-rempah kerana ianya punca bau badan. Hari ini, BERLINDUNG dikenali sebagai Belitung.

Keluasannya meliputi wilayah Berumah yang hari ini dikenali sebagai Burma. Dahulu, Berumah merupakan kawasan paling miskin kerana penduduknya sahaja yang tinggal di dalam rumah. Penduduk kawasan lain semua telah tinggal di banglo-banglo mewah bertiang gadang bak haikal Sulaiman. Dikatakan, idea membina tiang oleh orang Rome datang dari senibina Nusayangtarak ini.

Dengan hasil ikan yang dibekalkan oleh wilayah Pelampung yang hari ini telah berubah menjadi Pilipin, penduduk Nusayangtarak mewah bekalan ikan ternakan dalam sangkar dan mereka biasa menjamah ikan kembung bersaiz bantal peluk kerana kemajuan teknologi perikanan di wilayah Pelampung.

Sedang wilayah Tongkeng yang terkenal dengan pengurusan membuat nugget ayam terawal di dunia, hasilnya menjadi sumber protein tambahan penduduk Nusayangtarak yang sibuk berdagang emas ini. Hari ini wilayah Tongkeng disebut Teluk Tonking di Indo China.

Sisa-sia industri nugget tongkeng ayam dari wilayah Tongkeng dicampak ke wilayah Campak. Oleh kerana penduduk wilayah Campak selalu menikmati ayam sisa ini, mereka selalu terkena cacar air yang kemudian disebut demam campak hingga ke hari ini. Hari ini, evolusi merubah nama Campak menjadi Champa dan telah menjadi sebahagian negara Cambodia.

Irrawady di Myanmar juga dikatakan bersempena nama Shahirawati, anak Raja Berumah. Oleh kerana Shahirawati terlalu kecewa dengan keengganan ayahndanya mendirikan banglo di tanah Berumah, Shahirawati berhijrah ke selatan di delta sungai Berumah dan berkebun. Lama-kelamaan kebun petolanya mengeluarkan hasil yang berlipat ganda sehingga didagangkan di negeri Firaun. Kekayaan Shahirawati menjadikan dia raja dan memerintah kawasan Shahirawati yang kini menjadi Irrawady.

Tanah Sepet atau hari ini sebahagian dari negara China turut merupakan sebahagian Nusayangtarak. Tanah Sepet mengeluarkan kuli-kuli yang melombong bijih emas di Samajantung.

Samajantung atau hari ini terkorup menjadi Semenanjung ialah bersempena keadaan tanahnya yang sama seperti jantung pisang. Asal namanya yang panjang yakni Samajantungpisang menyukarkan pekerja pos Nusayangtarak, maka Menteri Komunikasi dan Pos Nusayangtarak, yang memakai gelaran Sumangkrabutrafalgar IIX, telah memendekkan namanya. Nama Sumangkrabutrafalgar IIX di daftar kelahirannya ialah Huzaimin Afzalisham bin Ashraf Daniel.

Kebanyakan penduduk Berlindung datang dari Pulau Semuatarah atau hari ini disebut Sumatera. Di Semuatarah, banyak bukit-bukit ditarah untuk dijual bagi kerja menambak laut oleh lanun-lanun persis pencuri pasir di Selangor hari ini. Sebab itulah namanya wilayah ini menjadi Semuatarah.

Wilayah Jauh pula merupakan wilayah yang tidak berpenghuni kerana aktiviti gunung berapi yang terlalu kerap membuatkan penduduk Nusayangtarak menjauhi wilayah ini. Evolusi dari perkataan Jauh itu, hari ini wilayah Jauh disebut Jawa.

Kepergian Raja Nusayangtarak Ke-18, Metawengsongderawengsang III, atau nama berdaftarnya, Azman Asmawi Samsuri ke tanah besar Setolia di selatan telah membuka wilayah baru yang turut ternaung di bawah Nusayangtarak dengan menggunakan nama wilayah Deraweng. Itulah sebenarnya asal nama Darwin di Australia dan bukannya diambil dari Charles Darwin.

Begitulah asal nama wilayah Flores hari ini kerana kawasan tersebut pada zaman Nusayangtarak, ianya merupakan wilayah Pelorek yang didiami oleh pelukis-pelukis pelan terulung dizaman itu. Oleh kerana kerja melorek lukisan yang banyak pada ketika itu dibuat di wilayah ini, maka dapatlah namanya sebagai Pelorek.

Asal usul Borneo juga dipercayai bermula pada zaman ini kerana ketika Nusayangtarak mencapai kemuncaknya, bekalan minyak masak dan minyak pelita diperoleh dari industri kelapa yang sangat maju di pulau besar ini. Wilayah ini dinamakan Bernyiur dan versi korupsi beribu-ribu tahun menjadikan wilayah ini akhirnya berubah menjadi Borneo.

Sulawesi amat terkenal dengan industri besi pada zaman tersebut. Tidak hairanlah nama wilayah ini pada zaman itu ialah Semuabesi. Banglo-banglo dan mahligai-mahligai dalam Nusanyangtarak tidak terbanding dengan senibina besi di Semuabesi. Dari situlah dapatnya nama Sulawesi hari ini.

Papua yang terkenal dengan pulau seribu bahasa hari ini juga mendapat namanya dari zaman ini. Dipercayai, oleh kerana terdapat banyak puak yang bertutur banyak bahasa di sini, wilayah ini disebut sebagai wilayah Puak-Puak. Penurunan sebutannya beribu tahun dari generasi ke generasi menjadikan hari ini sebutannya menjadi Papua.

Sungguh! Semua ini adalah dongengan penulis berdasarkan peta ciptaan penulis sendiri. Jika peta yang terhasil dari imaginasi ini boleh tercipta hari ini, tidak mustahil peta yang sedemikian mampu tercipta berabad-abad lalu bagi memesongkan pemikiran puak di masa depan.

Tidak hairanlah wujud berbagai percanggahan hari ini tentang asal-usul bangsa hingga berlaku pertempuran idea tentang sebuah perselisihan yang membingungkan hanya berdasarkan nama-nama yang disulam antara fakta yang boleh dipercayai dan fakta tokok tambah hanya dek kerana terdapat sedikit persamaan dalam sesuatu yang mampu Allah hadirkan.

Justeru, blog ini meminta pihak pengkaji sejarah berdasarkan peta kuno yang meragukan agar lebih bersifat terbuka dan buanglah ketaksuban tentang sesuatu yang telah ditiadakan oleh Tuhan Yang Agung dek mungkin kerana kelalaian dan kerosakan yang pernah dilakukan oleh bangsa-bangsa terdahulu.

Jika mahu mengkaji kajilah dengan cukup dalam dan sesudah itu, jika mahu melaporkan kepada umum, laporlah dengan berhikmah dan rendah diri tanpa menyinggung mana-mana pihak dengan nada yang mendatangkan rugi atas diri sendiri. Fakta orang ikuti, sang pengkaji orang benci. Tak begitu, anai-anai?

Jika Allah menghendaki, niscaya Dia musnahkan kamu wahai manusia, dan Dia datangkan umat yang lain (sebagai penggantimu). Dan adalah Allah Maha Kuasa berbuat demikian. (Surah An-Nisaa' Ayat 133)

Orang Islam Malaysia Kini Tersepit

Betapa orang-orang Islam di Malaysia benar-benar diuji Allah. Mereka kini dalam keadaan tersepit yang amat menyesakkan dada.

Apa tidaknya, ketika PAS dan PKR yang dipenuhi Melayu Islam mula dipandang jijik setelah persemendaan mereka dengan DAP menyerlahkan siapa mereka sebenar, UMNO melalui pemimpin bawahannya masih belum lagi sedar.

Ketika ini, ramai orang Melayu mula runsing, resah dan terfikir-fikir apakah yang patut mereka buat. Siapakah yang patut mereka pilih.

Mengundi PAS akan menggembirakan liberalis agama kegembiraan dan untuk melihat sekularisma total seperti 'tiada lagi peruntukan kerajaan untuk membina masjid' pastinya akan menjadi nyata.

Ini tidak perlu difikirkan dengan jauh lagi apabila ciri-ciri ke arah ini telahditimbulkan oleh Husan Musa di negeri Kelantan, negeri berpenduduk 85% Islam, dengan menyebut, pembangunan rumah ibadat orang Islam kelak mungkin akan memerlukan sumbangan orang ramai atas alasan meningkatkan komunikasi rakyat dan pemerintah. Cukup licik dan makna tersirat tidak mampu dilindungi pemilik kata kerana Allah lebih licik atas segala perancangan.

Mengundi UMNO pula ibarat menyeronokkan lagi golongan yang ibarat gerabak usang berbau karat yang ditarik lokomotif baru yang berkilat. Geseran roda yang tinggi serta kedaifan struktur gerabak tersebut memaksa lokomotif baru itu bergerak dibawah keupayaannya bagi memastikan gerabak-gerabak buruk ini tidak tergelincir tetapi; andai dihantar hujan lebat dan angin kencang, yang memusnah landasan dan menggoyangkan bebanan, terjelepuk juga gerabak-gerabak buruk ini ke paya yang hina dan kotor.

Sesetengah orang Islam di negara ini yang resah mula memikirkan tentang sistem khalifah. Itu sahaja membayangkan fisabilillah moden yang tidak pernah berlaku di negara ini terpaksa mengambil tempat. Ibarat syiling emas yang disusun tinggi di puncak gunung. Menggegarkannya membuatkan jatuh bertabur di lembah berhutan tebal yang akhirnya direbut penunggu-penunggu haloba yang menanti di hutan tersebut.

Jadi siapakah yang hendak diundi nanti? Jika orang Melayu memboikot pilihanraya atas alasan mengundi itu tidak islamik, sudah tentulah ianya merupakan tindakan menyembelih leher sendiri apabila bukan Melayu akan naik untuk memegang tampuk kuasa di tanah ini, buat pertama kali dalam sejarah 3000 tahun orang Melayu di rantau ini.

Sekiranya mereka adalah orang Islam, itulah rahmat Allah Penguasa Alam. Tetapi sehingga hari ini, bukankah mereka di dalam hati menyimpan kebencian terhadap Islam seperti yang tergambar mahupun yang tak mereka gambarkan?

Sesungguhnya, nasib kita Allah telah tentukan melalui usaha kita untuk merubah nasib bangsa dan agama. Mahu atau tidak, KONSESUS BEBAS perlu bertindak. Bolehkah mereka memainkan peranan?

Nampaknya orang Islam di negara ini benar-benar tersepit.