Rabu, Oktober 29, 2014

Apabila binatang berhimpun..

Binatang kalau dibiar berhimpun beginilah jadinya. Habis petugas keselamatan di baling telur. Jika di negara barat, kekerasan oleh penunjuk perasaan ke atas pihak berkuasa berasaskan perjuangan atas jalan mereka bagi melindungi kepentingan rakyat, binatang-binatang ternakan Anwar Ibrahim digunakan untuk mempertahankan dirinya dari dihukum atas tuduhan berjubur.

Orang yang berakal, mengetahui bahawa seseorang pemimpin, mencipta para penyokong supaya dapat membela para penyokongnya, menjadi benteng kepada rakyat.

Tetapi binatang-binatang ternakan Anwar, melanggar hukum tersebut kerana menjadi macai berat untuk Anwar, seorang pemimpin, yang mencipta penyokong, untuk membela dirinya, untuk menjadikan rakyat sebagai benteng dirinya.

Zaman kemunculan pemimpin bersederhana

Pemimpin yang bersederhana paling popular buat masa ini tentu sahaja Joko Widodo atau Jokowi yang tersenarai dalam kalangan 50 orang paling berpengaruh di dunia. Tetapi kita mungkin terlepas pandang tentang pemimpin besederhana di dalam negara sendiri.

Seperti yang dilaporkan oleh sebuah blog, Ketua Menteri Sarawak ini terlihat sedang makan di medan selera pusat membeli belah Alamanda di Putrajaya.

Berbeza dengan Ketua Menteri sebelumnya, imej sederhana yang tertonjol ini memberi keyakinan bahawa cara hidup orang politik negara ini sedang berubah.



Tidak perlu makan tengah hari di hotel mewah 5 bintang di Putrajaya. Tidak perlu restoren mahal-mahal untuk sekadar menunjukkan status sebagai Ketua Menteri. Tidak seperti sebahagian Menteri dan Timbalan Menteri yang asyik menghabiskan masa makan minum di 'coffee house' bersama 'cigar' berharga ratusan ringgit sebatang.


Bacaan Lanjut : CUCU TOK SELAMPIT