Isnin, November 26, 2012

Melawat Mangsa Rempuhan Treler Di Gopeng

Umurnya panjang. Meskipun berada di kalangan lima orang yang sibuk mempersiapkan kerja pagi itu, Shafudin Abdul Jalil, 31, merupakan satu-satunya yang terselamat. 

Empat lagi yang berada dalam kelompok lima orang yang berada di antara lori 1 tan dan van, dua dari 4 kenderaan yang diletakkan di bahu jalan itu, maut. Malah ada yang putus anggota badan, pecah kepala dan terburai isi perut.

Shafudin terlantar di wad 4B Hospital Raja Permaisuri Bainun, Ipoh dan lawatan teman pada hari Sabtu kelmarin disambut ahli keluarganya. Mangsa juga sudah boleh bersembang.

Dua lagi mangsa tercedera telah dibawa ke Kuala Lumpur dan menerima rawatan di Hospital Pantai dan ditanggung oleh syarikat telekomunikasi tempat mereka bekerja.

Kejadian rempuhan treler itu menjadi cerita mengejutkan. Tiga lagi yang turut cedera tidak seteruk Shafudin. Shafudin yang juga merupakan seorang askar Wataniah dan pemain bolasepak, kini berhadapan dengan kecacatan kekal.

Meskipun telah patah kedua-dua kaki dan tangan kiri, namun tulang tiga keratnya itu belum dapat disimen kerana luka yang sangat parah perlu disembuhkan dahulu. Betisnya terbelah dari belakang lutut hingga ke buku lali dan terkulai akibat kejadian.

Malah, tindakan pemandu treler yang bertegas menyebut dia tidak nampak kon yang diletakkan sendiri oleh Shafudin pada pagi malang itu, bakal mengundang proses undang-undang yang rumit.

Yang menjadi persoalan, bagaimana ambulans hanya tiba 1 jam selepas kejadian? Sudahlah lambat, hanya satu yang sampai. 



Juga, tiada maklumat awal PLUS di Twitter yang menyebut terdapat kerja-kerja penyelenggaraan di laluan tersebut sebelum berlakunya kejadian ini, seperti diberitahu untuk kerja-kerja penyelenggaraan lain.


Ketika Penyokong Indonesia Menjadi Penyokong Singapura


Catatan dari Kuala Lumpur

Ketika Gawang Malaysia Bobol dan Pendukung Indonesia Bersorak

Rossi Finza Noor - detikSport
Senin, 26/11/2012 13:38 WIB


Kuala Lumpur - Masih ada cerita tersisa dari hari pertama perhelatan Grup B Piala AFF di Kuala Lumpur. Rivalitas antara Indonesia dan Malaysia ternyata masih ada, dan itu terlihat dari suporter kedua tim.

Cerita-cerita sebelumnya terwujud pada Indonesia, finalis turnamen sebelumnya, tampil tidak istimewa. 'Tim Merah-Putih' tampak rapuh di lini belakang sehingga Laos, yang banyak melakukan serangan balik pendek, mampu mencetak dua gol.

Pada pertandingan yang sama, muncul juga cerita Raphael Maitimo, pria 28 tahun yang baru beberapa hari sebelumnya mendapatkan paspor Indonesia. Tak pelak, laga melawan Laos itu menjadi laga internasional pertamanya. Cerita ini berakhir cukup menyenangkan: Maitimo langsung mencetak gol.

"Saya bahagia bisa mencetak gol itu. Tapi, hal yang paling penting adalah penampilan tim, dan sayang kami tidak menang," tutur pemain berdarah Belanda itu.

Ada satu lagi yang unik dari laga Indonesia vs Laos, dan itu terjadi ketika suporter Malaysia tiba-tiba jadi pendukung Laos dadakan. Suporter beratribut kuning-hitam itu menempati sisi timur tribun Stadion Bukit Jalil dan kerap berteriak "huuu.." ketika para suporter Indonesia, yang menempati tribun bagian selatan, menyanyikan chant-chant untuk menyemangati pemain.

Selanjutnya bisa ditebak, ketika Laos dua kali unggul, para pendukung Malaysia juga ikut bertepuk tangan.

Yang terjadi selanjutnya kemudian seperti sebuah balasan. Malaysia, sang juara bertahan, tak kuasa menghadapi gempuran Singapura dan gawang mereka bobol dua kali di babak pertama. Bagi pendukung Indonesia yang belum meninggalkan Bukit Jalil, ini adalah pemandangan menyenangkan. Kali ini, giliran suporter beratribut merah-putih itu yang bersorak.

Para suporter Indonesia pun mendadak jadi suporter Singapura dadakan selama babak pertama. Kebetulan, warna yang dikenakan mereka sama dengan warna yang dikenakan pendukung Singapura yang cuma segelintir: merah.

Ketika babak pertama habis dan Malaysia tertinggal 0-2, para suporter Indonesia memutuskan untuk pulang. Hanya tinggal tersisa sedikit yang masih tinggal. Tribun selatan pun lengang.

Mereka tidak melihat Singapura mencetak satu gol lagi dan kali ini giliran sebagian pendukung Malaysia mulai meninggalkan stadion satu per satu ketika laga belum berakhir.

Kendati demikian, pelatih Singapura, Radojko Avramovic, memberikan sedikit komentar soal atmosfer di stadion semalam. "Kami hanya mencoba untuk fokus. Atmosfer di dalam stadion ini sungguh ramai dan mereka semua mendukung Malaysia."

Contoh Jijik Pemuka Pakatan Rakyat



Contoh buruk laku Pakatan Pembangkang adalah refleksi dari hampas-hampas masyarakat yang berlindung di belakang mereka. Pembunuh yang mengharapkan peguam-peguam DAP. Penjenayah yang mengharapkan peguam-peguam DAP, perasuah yang diterajang dan kini melontar kritikan di tabir-tabir PAS-PKR-DAP.

Contoh terbaik di kalangan pengusaha makanan ialah si Anuar Hamzah, seorang pemuka Pakatan yang selama ini mengharap kelangsungan hidup dari orang-orang UMNO.

Akibat dari pecahnya tembelang, dengan bongkak dia terlupa nilai-nilai Islam, - orang PKR bukan Islamik sangat pun, banyak freethinker pilih PKR -, lalu dia menyebut kononnya jika UMNO kalah dalam PRU 13, dia akan yang menjadi orang pertama yang bersedekah kepada si Sahabat Gunung , seorang blogger yang didakwa merosakkan jalan rezekinya (menagih kontrak bekalan makanan ke orang-orang UMNO).

Sedekah tidak boleh ditunjuk-tunjuk. Apatah lagi sedekah yang belum pun dibagi. Adakah doa orang bongkak seperti Anuar Hamzah akan dimakbulkan? Memang Allah Maha Adil. Jika lepas ini si mamat ini jatuh muflis papa kedana, ya, ketahuilah, Allah itu Maha Adil.

Untung biawak tak islamik ini dihentikan dari memberi makan. Kerana orang tamak, bongkak, bodoh lagi tolol seperti ini, belum tentu menghasilkan makanan yang bersih untuk tubuh dan jiwa. Bayangkan kutu pemaki UMNO ini, dah la anti-UMNO, diberi peluang membekal katering untuk perhimpunan UMNO.

Entah apa yang dimakan dek orang UMNO tu.


Wargakota Patut Ajar Demonstran Luar


Oleh kerana Australia memalukan Anwar Ibrahim, kumpulan kera-kera putih anti-Lynas mengganas di ibukota. Sekali lagi, kesabaran warga kota teruji dan entah pada titik mana 'retaliation' oleh warga kota akan membuatkan demonstrasi oleh kera-kera putih yang mencetus kekacauan kelmarin terhenti selama-lamanya.

Lynas merupakan syarikat dari Australia. Begitu juga syarikat yang menjalankan lombong emas di Bukit Koman, Raub. Sikap talam dua muka Anwar dalam hal ini tidak asing lagi. Bapa Korupsi Nasional ini menggerakkan penyokongnya yang terdiri dari kutu-kutu babi yang bodoh, kera-kera berkulit babi yang sepet untuk menentang syarikat Australia ini dan pada masa yang sama, cuba menunjukkan dia mempunyai 'kawan baik' dalam kerajaan Australia yang akan mendengar kata-katanya.

Jangkaan tersebut meleset kerana Australia mula memandang hina Anwar Ibrahim, si pengumpul follower lelaki kacak dalam Twitter ini. Menteri Luarnya menolak permohonan Anwar agar Australia menjadi pemerhati pilihanraya di Malaysia.

Akibatnya, gerakan anti-Lynas semakin menjadi-jadi. 

Fakta saintifik tidak terpakai kepada golongan bajang ini. Mereka dibakar oleh sentimen anti apa-apa sahaja yang berkait dengan kerajaan.

Tetapi yang terkesan bukannya Lynas atau kerajaan Australia ataupun penduduk Australia. Kilang Lynas di Australia Barat terus beroperasi dan kerajaan Australia terus memandang remeh pengetahuan bajang-bajang sepet ini. Yang menerima kesan tindakan babi-babi bodoh ini ialah wargakota Kuala Lumpur.

Seharusnya warga kota bangkit menentang tindakan puak-puak bawa sial yang menyusahkan mereka ini.

Pilihlah langkah sebagaimana yang perlu di ambil sama ada :

1. Menghalau mereka dengan baik dan aman. 
2. Menghalau dengan memukul, memijak muka dan memberi sakit kepada punca-punca kekacauan ini.

Ini bukan kerja UMNO. Ini kerja mereka yang mahukan urusan di Kuala Lumpur tidak terganggu seperti di Jakarta. Jika UMNO mengganggu, kita pijak UMNO. Begitulah. 

Menghairankan, banyak-banyak penduduk negeri Pahang, mengapa minoriti ini yang beria-ia? Bekalan babi merudum kah?