Isnin, April 30, 2012

Pesan rakyat Indonesia kepada kaki BERSIH

Tertarik jugaklah teman bila lihat negara yang taknak kalah dalam segala segi ada juga memiliki rakyat yang sanggup menasihati penyokong BERSIH jalanan yang dikecam segenap lapisan masyarakat Malaysia.


sumanuk1 day ago
Wahai rakyat malaysia. anda sekarang sudah makmur, negara anda boleh dikata bebas dari korupsi. gak usah nuntut reformasi segala. kalau negara anda nanti direformasi dan menjadi seperti indonesia, wah celaka. negara kacau, rakyat banyak yang kelaparan, korupsi merajalela dan dibiarkan. lebih baik anda seperti sekarang saja.

hans1 day ago
Waduh kok ikut2 demokrasi sih pak cik, hancur nanti pak cik kyk indonesia, bersyukurlah dgn ni'mat negara yg makmur lagi aman, jgn ikut indonesia entar korupsi tak terkendali

Orgasm In Peace1 day ago
Yaa elahhh... masa demo reformasi segini doang.... gw yakin malaysia selalu mau lebih dari indonesia... demonya juga dong, kalau malaysia blm jd lautan api, masih kalah deh sama indonesia...



Penyokong Bersih Dimalukan Wartawan Eropah


Kesian perempuan gila ni apabila dia terkedu ditempelak oleh seorang wartawan Muslim Perancis yang mempunyai taraf penduduk tetap di negara ini dalam bahasa Melayu.

Pastinya perempuan ini lebih malu lagi apabila dia tersedar bahawa dia punya bahasa Melayu lebih huduh dari wartawan itu.

Siapa yang patut keluar dari Malaysia? Hahaha!

Khamis, April 26, 2012

Ahli Politik Indon Nak Lapor Ke PBB Kes Penjenayah Asuhan Mereka Ditembak Mati

Indon nampaknya jelas sekali bercita-cita melahirkan lebih ramai penjenayah untuk membuat rompakan, pencurian sesuka hati di negara orang.  Di Malaysia, polis berkuasa menembak mati penjenayah yang menyerang polis ketika diminta untuk disiasat. Lebih ramai rakyat tempatan yang mati ditembak berbanding rakyat Indon. Tetapi Indon dengan tegas, membantah hal ini. Apakah undang-undang Indon terpakai di negara ini? Atau apakah Indon-indon ini masih belum bangun dari mimpi?

Rabu, 25/04/2012 11:21 WIB
Jakarta Wakil Ketua DPR Pramono Anung, menilai kasus penembakan yang dilakukan polisi Malaysia terhadap tiga tenaga kerja Indonesia (TKI) layak diadukan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Sebab penembakan tersebut, kata Pramono merupakan pelanggaran HAM berat.
"Ya penembakan terhadap tiga orang itu pelanggaran HAM berat, tak hanya tiga orang, satu orang pun layak (dibawa ke PBB)," kata Pramono kepada wartawan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta (25/4/2012). Menurutnya, yang terjadi dengan ketiga TKI asal NTB adalah pelanggaran HAM berat. Oleh karena itu, ia mendukung jika ada pihak yang akan mengadukan kasus ini ke PBB.
Promono juga menyayangkan buruknya kinerja pemerintah dalam melindung TKI. Padahal, menurutnya, Indonesia sudah meratifikasi semua konvensi tentang perburuhan. "Ini semakin menunjukkan bahwa penanganan pemerintah soal TKI sering tergagap-gagap, lambat, dan baru terjadi hiruk pikuk ketika sudah terjadi. Kita tahu sama-sama, indonesia sudah meratifikasi semua konvensi soal perburuhan. Tapi Malaysia belum, ini kan tidak adil. Saya termasuk yang simpatik dengan apa yang disampaikan Gubernur NTB yang protes keras terhadap pemerintah soal penanganan ini," imbuhnya. Sebelumnya, berdasarkan keterangan resmi yang diterima Migrant Care dari Rumah Sakit di Malaysia, 3 TKI asal Lombok yang diduga menjadi korban perdagangan organ tubuh tewas ditembak. 3 TKI bernama Herman, Abdul Kadir dan Mad Noon itu diketahui bekerja sebagai buruh kasar di Malaysia.


Hal ini adalah lanjutan kepada kes yang dilaporkan di bawah :

TELOK KEMANG 24 Mac – Benar kata pepatah, sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Itulah padah yang menimpa tiga penjenayah lelaki warga asing apabila mereka akhirnya maut akibat ditembak polis ketika cuba memecah masuk rumah seorang penduduk di sebuah kampung dekat Linggi, awal pagi ini. Dalam kejadian kira-kira pukul 5 pagi itu, kesemua suspek cuba memecah masuk sebuah rumah penduduk di kampung itu namun, terserempak dengan sebuah kereta peronda polis. Ketua Polis negeri, Datuk Osman Salleh berkata, polis yang curiga dengan tindakan tiga lelaki itu menghampiri mereka sambil mengarahkan semua lelaki itu menyerah diri. “Bagaimanapun, tiga penjenayah tersebut bertindak agresif apabila menyerang anggota polis yang menghampiri mereka dengan menggunakan parang. “Berikutan itu, polis tidak mempunyai pilihan lain dan terpaksa melepaskan tembakan ke arah ketiga-tiga penjenayah berkenaan,” katanya ketika ditemui di sini hari ini. Menurut Osman, hasil pemeriksaan, polis menemui beberapa peralatan pecah rumah iaitu pemotong besi, pemutar skru, sarung tangan dan topeng pada tiga suspek itu. “Kita percaya mereka masuk ke dalam kawasan rumah dengan memotong pagar, tetapi sebelum memecah masuk ke dalam rumah, suspek terserempak dengan anggota polis yang kebetulan sedang meronda. “Rumah yang menjadi sasaran penjenayah ini didiami enam beranak. Kesemua mereka tidak mengalami kecederaan dalam kejadian ini,” jelasnya.



SMM tidak pernah berhubung dengan PTPTN - Ismail

KUALA KRAU 25 April - Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN) tidak pernah menerima sebarang memorandum atau surat menuntut pinjaman pendidikan itu dimansuhkan daripada pihak Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM).
Pengerusinya, Datuk Ismail Mohamed Said berkata, tidak ada wakil kumpulan itu datang berunding atau menyerahkan memorandum berhubung penghapusan pinjaman PTPTN sedangkan pihaknya sentiasa terbuka untuk membincangkan isu tersebut.
Justeru, kata beliau, kumpulan itu tidak sepatutnya mengadakan demonstrasi di Dataran Merdeka jika benar-benar ikhlas mahu menyelesaikan isu tersebut sebaliknya berjumpa dengan pihak PTPTN secara baik.
"PTPTN sedia berunding tetapi bukan dengan hadir bersama-sama mereka pada demonstrasi itu," katanya ketika ditemui pada Program Minda Mesra anjuran Jabatan Kemajuan Orang Asli (Jakoa) di Kampung Penderas, Kuala Krau, di sini petang semalam.

Media Indon Bakar Sentimen Anti-Malaysia Lagi

Pertama kali dalam sejarah, sebuah negara berusaha memenangkan penjenayah mereka yang ditembak mati kerana menyerang polis di Port Dickson. 3 orang penjenayah asal Lombok itu dikatakan ditembak mati oleh polis dan lebih menambah rencah cerita, kononnya organ mereka dicuri untuk dijual di pasaran gelap.

Isu ini ditimbulkan oleh Migrant Care, pihak yang serupa menuduh Rais Yatim telah merogol pembantu rumah warga Indonesia tahun lalu.

Kekecohan ini berlanjutan di Indonesia dan diramalkan akan berlaku rusuhan lagi di hadapan Kedutaan Malaysia di Jakarta dalam beberapa ketika lagi andaikata wang pemimpin pembangkang negara ini masih mahu disalurkan ke sana. Maklumlah, pilihanraya dah makin dekat. 

Untuk rekod, Migrant Care adalah badan yang ditaja oleh puak pembangkang berbangsa Cina yang ironiknya, merupakan bangsa yang gemar mendera pembantu rumah Indonesia.

Sama ada mereka bodoh atau teman kurang pandai, suka teman nak bagitahu, organ tubuh manusia hanya boleh diambil dari mereka yang mati otak. Bukannya mati katak. Meluat sungguh dengan mereka ini.

Jakarta Autopsi ulang terhadap jenazah TKI asal NTB yang ditembak mati di Malaysia akan dilaksanakan hari ini. Dua jenazah, yaitu Herman (34) dan Abdul Kadir Jaelani (25) akan diautopsi ulang pagi ini pukul 07.00 Wita.  Sedangkan satu jenazah lagi, Mad Nur (28) akan diautopsi ulang Jumat (27/4) besok.  Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), Moh Jumhur Hidayat, mengatakan pelaksanaan autopsi ulang terhadap Herman dan Abdul Kadir Jaelani di lokasi pekuburan umum kampung halaman kedua almarhum di Desa Dusun Pancor Kopong, Desa Pringgasela Selatan, Kecamatan Pringgasela, Lombok Timur.
"Sementara autopsi jasad Mad Nur yang juga dikubur di kampung halamannya di Dusun Gubuk Timur, Desa Pengadangan, Kecamatan Pringgasela, Lombok Timur, dilaksanakan pada Jumat esok paginya," ujar Jumhur dalam siaran pers yang diterima detikcom, Kamis (27/4/2012).
Menurutnya, autopsi ini ditangani Rumah Sakit Polri Bhayangkara, Mataram, NTB dengan melibatkan enam dokter forensik. Jumhur mengatakan perwakilan unit teknis BNP2TKI wilayah NTB yakni Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Mataram, telah mendapatkan izin persetujuan berupa pernyataan tertulis dari masing-masing keluarga TKI tersebut untuk dilakukan autopsi ulang. BP3TKI Mataram juga telah menyampaikan surat persetujuan autopsi ulang ke Polda NTB, Rabu (25/4). Terkait biaya penanganan autopsi, Jumhur mengatakan, hal itu ditanggung anggaran BNP2TKI. Surat persetujuan keluarga diberikan kepada Kepala BP3TKI Mataram, Syahrum dan ditandatangani H Mastum selaku ayah korban Herman, serta Inaq Rupeni, ibu kandung Abdul Kadir Jaelani. Untuk korban Mad Nur juga ditandatangani ibu korban, Inaq Abil. Ketiga TKI itu meninggal secara mengenaskan akibat penembakan yang dilakukan polisi saat melakukan razia di kawasan Port Dickson (area pelabuhan), Negeri Sembilan, Malaysia pada 25 Maret 2012 dini hari. "Tembakan berkali-kali itu menembus bagian depan kepala maupun di tubuh sekitar dada," ujarnya. Dengan kematian tiga TKI itu, Rumah Sakit Port Dickson, Negeri Sembilan melakukan autopsi pada 26 dan 26 Maret lalu. Tiga jenazah itu pun dipulangkan pada 6 April 2012 untuk kemudian dikuburkan di daerah asalnya sehari sesudahnya. Mengenai dugaan jasad TKI sebagai korban perdagangan organ, Jumhur menjelaskan hasil autopsi ulang akan membuktikan ada tidaknya kemungkinan tersebut.
Para TKI itu berangkat ke Malaysia pada pertengahan 2010 dan bekerja di sektor konstruksi serta perkebunan sawit di negara bagian Negeri Sembilan.

Isnin, April 23, 2012

Indon Mengamuk Kononnya 3 Rakyatnya Dicuri Organ Dalaman Di Malaysia

Kecoh, mayat 3 orang pekerja Indonesia yang kononnya ditemui mati ditembak di Negeri Sembilan telah didapati hilang organ-organ penting. Media Indon dan Migrant Care, NGO Indonesia yang ditaja rakyat Malaysia penyokong PAS, lekas-lekas menuduh mayat-mayat tersebut adalah mangsa perdagangan organ secara haram. Ini menimbulkan kemarahan Indon-Indon dari kelompok jenis akal singkat di sana.


RS Malaysia Sebut 3 TKI Diduga Korban Penjualan Organ Tubuh Tewas Ditembak

Rivki - detikNews
Senin, 23/04/2012 01:47 WIB

Jakarta Tiga orang TKI asal Lombok Timur dipulangkan ke tanah air dalam kondisi meninggal dunia dari Malaysia. LSM Migrant Care menduga tiga TKI tersebut adalah korban penjualan organ tubuh dan akan melaporkan temuan tersebut itu ke Kementerian Luar Negeri (Kemlu). 
"Tiga orang itu ialah Herman, Abdul Kadir Jaelani dan Mad Noon. Mereka warga Desa Pringgasala, Lombok Timur, NTB," tulis Direktur Eksekutif Migrant CARE, Anis Hidayah, dalam siaran persnya yang diterima detikcom, Minggu (22/4/2012). 
Menurutnya, dugaan tersebut muncul karena ada jahitan yang tidak wajar dalam ketiga tubuh jasad TKI itu. Jahitan itu terdapat di kedua mata, dada dan perut bagian bawah. 
"Dugaan tersebut muncul dari pihak keluarga ketika dalam tubuh ketiga jenazah tersebut ditemukan jahitan tidak wajar," terang Anis. 
Ketiga jenazah pria itu dipulangkan ke tanah air pada tanggal 5 April 2012 lalu. Untuk itu, Migrant Care dan keluarga korban akan melaporkan kejadian tersebut kepada pihak Kemlu, Senin (23/4) besok. 
"Kita akan melaporkan ke Direktorat perlindungan WNI & BHI Kemlu untuk meminta penjelasan sekaligus pertanggung jawaban atas kasus tersebut," jelasnya.

(rvk/ahy)
Menghairankan, tidak dikhabarkan hospital mana yang terbabit menahan mayat itu sebelum dihantar pulang ke Lombok, dan Hospital di Malaysia yang mana telah menyebut mangsa-mangsa ini adalah korban pencurian organ untuk pasaran gelap. Ini kerana penipu tidak akan berhenti menipu selagi masih hidup.

Ahad, April 22, 2012

Kelemahan Rakyat Negara Ini

Kita kata rakyat akan marah jika minyak naik walaupun 20 sen. Tapi itu
baru jadi RM2.10. Kalau minyak negara kita sama macam Thailand, RM3.80
seliter, negara akan huru-hara.

Di Indonesia, anda boleh dapat RM1.60. Tapi RON88 lah. Kita ni RON92
pun dah tak ada. Minyak RON95 demer dah RM3.00.

Malaysia menjual RON95 dengan harga RM1.90 seliter. Jika naik sepuluh
sen, segala benda kononnya naik. Menggelupurlah hidup mereka setiap
hari.

Ini bukti kita sangat lemah dalam saingan peringkat Asia Tenggara
kerana menjadi negara kebajikan paling merugikan di dunia.

Di Indonesia, indikasi seperti di atas telah lama mereka nilaikan dan
setiap kali berlaku perselisihan negara adik-abang ini, modal mereka
'sebenarnya rakyat Malingsia miskin'.

Tetapi di Thailand aktiviti kehidupan masih seperti biasa sibuknya.
Harga teh o ais masih sahaja sama dengan RM1. Apa yang membuatkan itu
berlaku di Thailand?

Sebenarnya, di negara ini, harga minyak perlu dinaikkan bagi mengajar
warga untuk tidak merayau malam-malam melepak sana dan sini.

Di KL tidak menjadi kehairanan seseorang yang tinggal di Shah Alam
keluar makan malam di Ampang yang terletak 35km sebelah timur dan
kemudiannya pulang.

Mobiliti masyarakat perlu ditumpukan pada pengangkutan awam rel dan
rakyat juga dapat menabung dengan tidak memandu merata-rata sesuka
hati.

Kita tidak seharusnya menjadi negara yang mempunyai warga yang lembik,
lemah dan miskin.

Karim bin Yusof
Tg. Rambutan

Sabtu, April 21, 2012

Serangan Atas Mahasisua Terbukti Dusta

Kenapa penyerbu perkhemahan anti-PTPTN tu tak diangkutnyer demer
khemah2 tu dan halau budak-budak tu balik. Kata samseng.

Kalau pelupuh pun sanggup, apa lagi rampas. Kata 50 orang. Dah cukup
untuk rampas tiga empat khemah, buang ke sungai atau mana-mana.

Kalau pecahkan alatan digital semua pun tegar, lebih baik cucuh api je
khemah-khemah tu.

Senang cerita, semua ni dusta Special Branch versi Pakatan Rakyat yang
menjalankan misi fitnah dengan perancangan sekolah rendah.

Mahasisua semua tu baliklah. Jika mak bapak dah kaya, perabihkan harta
dorang dulu.

Kalau mak bapak miskin, belajar dengan rajin, dapatkan wang dan
tanggung demer naik haji.

Mengarut punya bangsa kalau ada yang sebangsat mahasisua mahasisua ini
dalam pelapis bangsanya yang maju.

Cetek, tak intelek dan tak ubah seperti sarkas.

Harun Ja'apor
IPOH

Jumaat, April 20, 2012

Stok Sampingan Pemimpin Wanita Pakatan Rakyat

PAS menghantar Nizar Jamaluddin dan Mat Sabu ke Dataran Merdeka untuk memastikan 'perempuan-perempuan simpanan' mereka selamat sejahtera adanya jua. Mari kita lihat antara simpanan-simpanan mereka.

Tak ada pulak pemimpin Islam jenis ke neraka yang berani menegur maksiat mata jenis ini. Tengok pun boleh terbayang bau masamnya.

Ini mak siapa? Berapa duit PTPN dah pinjam?

Ini Melayu yang bakal menjadi pemimpin wanita Pakatan Rakyat. Perempuan macam ni kalau jerit-jerit Takbir, rasa-rasanya, Allah murka tak?

Anak-anak Siapakah Ini?

Anwar Rancang Bazirkan RM 30 Juta Wang Rakyat Selangor

Untunglah Selangor mempunyai Penasihat Ekonomi yang sangat bijak. Tetapi kebijakannya itu ialah untuk menghabiskan wang rakyat dengan cara-cara yang di luar logik dan kebiasaan.

EC: Separate polls in Selangor will cost taxpayers RM30mil

Pakatan Rakyat's proposal not to hold polls for Selangor simultaneously with the next general election will cost taxpayers RM30mil, said Electoral Commission Deputy Chairman Datuk Wan Ahmad Wan Omar. "It's their right to do so as long as they get consent, but what difference does it make to hold the elections later? The rakyat already know the candidates and the policies."

Maka bertambahlah ilmu kita hari ini bagaimana Anwar Ibrahim yang bukan berpendidikan ekonomi itu menambahkan lagi kecacatan kung-fu nya dalam pemerintahan ala Pakatan Rakyat.

Inilah Ketua Pembangkang pilihan Pakatan Rakyat. Inilah orang yang dicanang sebagai Perdana Menteri jika Pakatan Rakyat berkuasa. Inilah dia orang yang menjanjikan RM200 billion yang dijanjikan kepada rakyat yang entah mana celah hendak dikoreknya. Inilah pemimpin yang hanya mampu menipu orang-orang tenging.

Percetakan Dakyah Merosak Akidah Bakal Berleluasa


Masa untuk mendidik ilmu agama yang bukan sahaja mencukupi, malah yang mapan ke atas anak-anak kita telah tiba. Dek kerana terlalu dimanjakan oleh pemerintah sebelum ini, ibubapa mengambil mudah pendidikan agama ke atas anak-anak sehingga penerbitan Injil dalam bahasa Melayu pun menjadi kekhuatiran besar sebahagian masyarakat Islam di negara ini.

Namun, apa yang diluluskan di Dewan Rakyat jam 2.20 pagi tadi seharusnya dilihat secara positif dari hasil negatif di mana ia akan menjadi kesempatan bagi sesetengah pihak untuk meniru dakyah Kristianisasi dan pluralisme di Indonesia yang sebenarnya tidakpun mengakibatkan berlaku gejala kemurtadan besar-besaran. Malah masih ramai sahaja penganut Kristian di Indonesia memeluk Islam hari demi hari.

KUALA LUMPUR: It was a significant leap for the publishing industry when the Printing Presses and Publications (Amendment) Bill 2012 was passed in the Dewan Rakyat at 2.20am on Friday.

The Bill was passed without amendments.

The Bill does not only do away with the requirement to renew a permit annually, but allows publishers to challenge in court any decision by the Home Minister to revoke or suspend permits.

The Bill, along with other legislation to broaden civil liberties, is part of the Government's political transformation efforts.


Kita pasti dapat melihat bahawa akan ada berbagai lagi risalah, akhbar, majalah dan medium bercetak dari pihak dalam atau luar negara yang akan melipatgandakan usaha untuk merosakkan pegangan Islam dikalangan umat Islam di negara ini khususnya golongan muda yang lemah pegangan Islamnya.

Inilah kehendak Allah untuk negara ini mulai saat ini. Maka janganlah ada pihak yang hendak melawan ketentuan Allah yang mengilhami mereka-mereka yang terlibat untuk meliberalisasikan hal ini kerana dari sudut positifnya, ibu bapa tidak lagi boleh lari dari tanggungjawab untuk mengisi minda dan mengisi kekosongan jiwa anak-anak mereka yang tandus ilmu keagamaan yang selama ini mereka alpakan.


Khamis, April 19, 2012

Warga Ipoh Tidak Sertai Bersih 3.0 !


Tidak dapat tidak hujung bulan ini menjadi sesuatu yang meriah buat penduduk Ipoh. Bukan kerana Bersih 3.0 , tetapi kerana bertembungnya dua acara yang bakal membuatkan bandaraya Ipoh akan bertambah 'penghuninya' pada tarikh yang sama dengan perhimpunan tersebut di KL.

Pada tanggal 28 April 2012 akan berlangsungnya pehimpunan para pengguna Twitter yang tergabung dalam komuniti #Twitterjaya di P.O.R.T. di No. 9 , Jalan Sultan Azlan Shah (Tiger Lane) yang digelar #TwtUpIpoh yang bakal menyaksikan ribuan anak muda berkumpul bagi menjayakan aktiviti yang telah dirancang.

Manakala pada hari tersebut juga, selama dua hari, Jom Heboh anjuran TV3 akan diadakan di Stadium Indera Mulia yang terletak hanya 6km dari P.O.R.T.

Kemeriahan ini turut ditambah dengan pembukaan Tune Hotels Ipoh pada 31 Mac lalu dan pastinya ia akan memberi lagi satu pilihan penginapan kepada mereka yang hadir pada hari yang bakal memeriahkan bandaraya Ipoh ini. Tempahlah sekarang sebelum ianya penuh!

Maka mengapa orang Ipoh perlu perlu menyusahkan diri untuk menyertai perhimpunan mendesak SPR melakukan reformasi sistem pilihanraya yang sedang SPR lakukan demi memenuhi agenda peribadi seorang yang tidak layak diangkat menjadi pemimpin nun di KL sana?

Meriahkan Ipoh 28 April ini!


Serangan Ke Atas Mahasiswa Sandiwara Siapa?

Sungguh kelakar, sungguh licik dan sungguh dapat dibaca mainan puak pembangkang yang menggunakan reverse psyco untuk memburukkan UMNO.

1. Kurang 24 jam selepas mahasiswa gila pengacau ganggu tempat awam diperlingkup, tersebar gambar di bawah. Kalau nak sebar pun tunggu lah lusa atau tulat. Nampak sangat permainan kurang sabar puak ini.

2. Tidak mungkin jika permainan ini dirancang puak UMNO, gambar pertemuan Ezam dengan Si Badan Besar ini disebarkan oleh 'puak UMNO' sendiri kerana jika benar dibuat oleh puak UMNO, ia pasti akan terlepas beberapa hari kemudian dek kerana suapan wang ringgit agen Bapa Korupsi Nasional yang kini menjadi Ketua Pembangkang.

3. Jangan haraplah puak UMNO nak serang hancur boncaikan perkhemahan terbangang Mahasiswa Gila ini dengan menyebut "Kami orang UMNO" seperti yang didakwa oleh Tian Chua Penggigit Polis. Siapa puak UMNO yang nak membabitkan parti dalam hal ini?

4. Jika puak UMNO benar-benar mahu lakukan, pastinya jumlah yang dapat dikumpulkan adalah lebih ramai lagi kerana mereka ada Patriot, Perkasa, Putera UMNO dan sebagainya.

5. Jika penyerang mahu menyebut mereka orang UMNO seperti didakwa Tian Chua Anjing Gila, sudah tentulah tak perlu mereka berpura-pura sebagai samseng, dan lebih baik mereka memakai pakaian yang terang-terang menunjukkan mereka 'Skuad UMNO'.

6. Dengan mengakui mereka orang UMNO dengan terang-terangan sahaja sudah cukup menceritakan bahawa serangan itu sandiwara pihak mahasiswa semata-mata.

7. Jelas, kerana taksub kepada 'Padang Merdeka', puak pembangkang melupakan Padang Masyhar dan menebar fitnah.

Namun, ini sekadar logika darai apa yang teman dapat nilaikan. Ezam Md Noor perlu tampil menjelaskan siapa Si Badan Besar itu. Jika benar mereka adalah kerahan UMNO, apa salahnya. Kerana mahasiswa haram jadah ini melanggar peraturan dan akta Kerajaan Tempatan dan melakukan kesalahan, tetapi masih berdegil. Dorang je boleh degil? Orang lain tak boleh degil? Pergi mampuslah korang. Hak bersuara memang dijamin perlembagaan. Tetapi harus diingat, Perlembagaan tidak melindungi hak untuk membuat kacau ganggu di tempat awam dan melanggar peraturan-peraturan yang ditetapkan oleh Kerajaan Tempatan. Inilah natijah dari bodoh di bidang pelajaran, bodoh di bidang sosial. Dah belajar tak pandai, pinjaman dah ditelan, mintak pulak dihapuskan. Banyak cantek muka? Dasar keturunan pencelaka bangsa.





Si Badan Besar ini turut memainkan peranan dalam demo kekecewaan pengundi PR ke atas MB Selangor. Adakah demo ini anjuran UMNO? Jika benar, sudah tentu nada yang tertulis di sepanduk dan poster mereka lebih tajam menghentam Pakatan Rakyat. Sah, dia adalah para penyokong PR juga.

Chong Wei Makin Besar Kepala?

Akibat terlalu dilambung populariti dan mungkin menganggap perjuangannya di arena sukan adalah perjuangan peribadi dan hadiah dari Anugerah Sukan Negara amat kecil berbanding hadiah kemenangannya selama ini, Lee Chong Wei dilihat semakin besar kepala.

Dia bukanlah terlantar di hospital atau dimasukkan air ke tangan atau memerlukan alat bantuan pernafasan untuk menguzurkan diri pada anugerah sukan tertinggi negara , malah tidak terlibat dalam mana-mana pertandingan di luar negara, namun Chong Wei tidak menghadirkan diri untuk menerima anugerah tersebut yang disampaikan oleh YDP Agong, Tuanku Abdul Halim Al-Haj.

Ini juga ibarat satu bentuk penghinaan ke atas negara ini oleh orang yang katanya mengharumkan nama negara selama ini.

KUALA LUMPUR - Tindakan pemain badminton No. 1 dunia, Datuk Lee Chong Wei tidak hadir tanpa alasan kukuh pada majlis Anugerah Sukan Negara kelmarin, dibidas oleh Ketua Pengarah Majlis Sukan Negara (MSN), Datuk Zolkples Embong.

Menurutnya, ketidakhadiran Chong Wei seolah-olah tidak menghormati majlis itu yang turut dihadiri Yang di-Pertuan Agong Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah dan Raja Permaisuri Agong, Tuanku Hajah Haminah.

Lebih mengecewakan, katanya Chong Wei tidak hadir meskipun pemain itu berada di dalam negara kerana tidak terlibat dalam mana-mana kejohanan ketika ini.


Pada masa yang sama, Chong Wei dengan nada mengungkit berbau ugutan emosi menyebut :

KUALA LUMPUR - Datuk Lee Chong Wei kecewa kerana dibidas tanpa usul periksa kerana gagal menghadirkan diri pada Anugerah Sukan Negara kelmarin, sedangkan keadaan kesihatannya benar-benar tidak mengizinkan.

Chong Wei, 29, yang demam teruk, malah terlepas sesi latihan harian semalam kerana masalah kesihatan, menegaskan, akibat dibidas, anugerah Olahragawan yang sepatutnya menyuntik semangatnya untuk mencari pingat emas pertama Malaysia pada Sukan Olimpik London, kini bertukar menjadi sesuatu yang tidak lagi menggembirakan.

Pemain No. 1 dunia itu juga kesal apabila didakwa memperlekehkan anugerah yang disampaikan oleh Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah kerana wang kemenangan yang ditawarkan hanya RM20,000 dan bukan RM200,000.



Bagi teman, tidak perlulah kalau hendak mengungkit tanggungjawab kepada negara sebagai seorang ahli sukan yang dipupuk oleh duit negara, untuk merajuk dan meluah emosi mengaitkan dengan semangat mendapatkan kilauan emas di London. Jika sedemikian, bersaralah sekarang. Emas tidak penting jika diperoleh dari untuk keseronokan peribadi sedang rasa besar hati ke atas negara sebenarnya adalah pakaian tiruan semata-mata. Jika teman dibuktikan salah, buktikan yang miker betul. Jangan banyak mengomel merajuk itu ini. Jika miker pun masih boleh berkata-kata, belum teruk lagi sakit miker tu lengchai.

Rakyat Malaysia Dipenjara 8 Bulan Di Indonesia Kerana Bunuh Orang Utan

Seorang warganegara Malaysia bernama Phuah Chuan, adalah diantara 4 orang yang dihukum penjara 8 bulan oleh mahkamah Indonesia kerana membunuh sekurang-kurangnya 3 ekor orang utan di estet sawit milik syarikat Malaysia, Metro Kajang Holdings Berhad melalui anak syarikatnya di Kalimantan.

Ini menimbulkan protes dari aktivis mergastua di negara tersebut kerana dikira hukuman tersebut adalah ringan. Teman juga bersependapat dengan mereka kerana tidak perlu membunuh orang utan tersebut. Sebaiknya ditangkap dan di pamerkan di Dataran Merdeka bagi menggantikan mahasiswa yang telah mirip orang-orang utan tersebut kelibat kelakuannya.

4 Terdakwa Pembunuhan Orangutan di Kaltim Divonis 8 Bulan Penjara, Aktivis Protes

Robert - detikNews
Rabu, 18/04/2012 21:15 WIB

Samarinda Empat terdakwa kasus pembunuhan satwa orangutan Kalimantan (Pongo Pygmaeus Morio) yang terjadi di Kecamatan Muara Kaman, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur (Kaltim), Rabu (18/4/2012), divonis ringan. Hakim PN Tenggarong menghukum 8 bulan penjara dari tuntutan jaksa 1 tahun penjara.

Keempat terdakwa yang divonis 8 bulan penjara itu adalah Senior Estate PT Khaleda Agroprima Malindo (KAM) yang juga WN Malaysia, Phuah Chuan, Kepala Divisi Kebun PT KAM Widiantoro serta 2 pekerja kebun PT KAM, Imam Muhatarom dan Mujianto. Selain hukuman penjara, Phuah dan Widiantoro juga didenda Rp 30 juta subsider 6 bulan kurungan serta Imam dan Mujianto didenda Rp 20 juta serta subsider 6 bulan.

Sidang yang digelar sekitar pukul 16.30 WITA hingga pukul 18.30 WITA malam tadi dengan majelis hakim yang diketuai Rukman Hadi menyatakan, terdakwa Imam dan Mujianto, terbukti membunuh orangutan. Sedangkan Phuah dan Widiantoro, bersalah karena menyuruh Imam dan Mujianto untuk berbuat hal tersebut. Sedikitnya 3 orangutan dan satu monyet dibunuh di dalam areal sawit PT KAM, yang beroperasi di Kecamatan Muara Kaman.

Dihubungi detikcom terpisah, aktivis Centre for Orangutan Protection, Fian Khairunissa, yang juga mengikuti jalannya sidang tersebut menilai, vonis tersebut terlalu rendah sehingga tidak menimbulkan efek jera bagi pelaku pembunuh orangutan.

"Ini sidang pembunuhan orangutan pertama di Indonesia. Seharusnya, majelis hakim memberikan hukuman yang lebih berat sekaligus berkampanye untuk mendukung perlindungan dan penyelamatan satwa orangutan," kata Fian.

"Dari semua fakta persidangan, ini kejahatan terorganisir. Ada yang memerintahkan, ada upah yang dibayar dan ada orangutan yang dibunuh. Ini pantas dihukum berat," ujar Fian.

Seperti diketahui sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Suroto, menuntut Phuah dan Widiantoro 1 tahun penjara, denda Rp 50 juta, subsider 6 bulan kurungan. Sedangkan Imam dan Mujianto dituntut 1 tahun, denda Rp 20 juta, subsider 6 bulan kurungan.

"Dari tuntutan yang rendah itu sendiri sudah sangat mengecewakan. Dengan tuntutan dan vonis yang rendah ini, tidak menutup kemungkinan bisa mengundang aksi pembunuhan orangutan berikutnya. Karena ya itu tadi, tuntutan dan vonis yang rendah," terang Fian.

Seperti diberitakan sebelumnya, pemberitaan terkait aksi pembunuhan satwa orangutan yang diduga terjadi tahun 2010 lalu, muncul pertama kali di salah satu media massa lokal di Kalimantan Timur pada bulan September 2011 lalu. Tidak hanya itu, dalam pemberitaan, diperlihatkan kepala orangutan yang berhasil dibunuh yang diduga terjadi di areal PT KAM.

Kepolisian pun bertindak cepat. Polda Kaltim memastikan aparat Polres Kutai Kartanegara, bergerak untuk melakukan penyelidikan dengan mengumpulkan berbagai informasi, baik dari media massa, aktivis lingkungan dan satwa serta masyarakat desa setempat. Para pekerja, belakangan diketahui mendapat upah Rp 1 juta. Empat orang karyawan dan pekerja PT KAM itu pun, diseret ke meja hijau oleh aparat untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Rakyat Bangkit 'Usir' Mahasiswa Lemah Akademik Dari Dataran Merdeka


Teman paling akhir lepak di Dataran Merdeka ialah pada bulan 7 tahun lepas. Itu pun sebab menunggu kawan Kalau teman sendiri rasa nak bawa jentolak dan sodok khemah-khemah mahasiswa 'ungka dan lutong' yang berkampung di Dataran Merdeka, apatah lagi mereka yang setiap malam beriadah di kawasan tersebut bagi melapangkan fikiran setelah sibuk bekerja seharian.

Kelapangan mereka diganggu oleh gerombolan masiswa yang bercampuran lelaki dan perempuan, berpelukan, malah betina botak bershort pant ala hippies juga bercampuran dengan pemimpin tak sedar dek untung seperti Mat Sabu dan Nizar dari parti kononnya Islam, tetapi menyuburkan dan mengalu-alukan kemungkaran sedemikian rupa.

Maka teman percaya, rakyat yang jelak telah mengambil tindakan sendiri dek kerana pihak polis dan pihak DBKL terlalu apologetik terhadap para 'ungka dan lutong' belajar tak pandai ini.

Bukan sahaja mereka, malah sesiapapun, tidak kira mana-mana parti politik, jika berkampung ditempat awam tanpa izin seperti ungka dan lutong ini, perlu diusir tanpa menunggu lama.

Mujurlah mereka masih tidak sekejam teman dan rakan-rakan yang kalau melakukan kerja tersebut, nescaya disesah dengan kayu beluti setiap seekor.

Terima kasih kepada mereka yang menjalankan kerja 'bagi pihak' teman. Andalah rakyat yang sebenarnya.

Rabu, April 18, 2012

Proton Pandang Indonesia, Apple Tak Pandang Pun Indonesia


Teman heran bila Proton tergesa-gesa menyebut pasaran Proton Preve yang ditumpukan ialah Malaysia dan Indonesia. Teman rasa, negara seperti Thailand lebih menghargai produk Proton berbanding Indonesia. Lihat sahaja Proton Savvy yang 'kurang enak' di mata rakyat Malaysia, tetapi mendapat tempat di Thailand.

Subang Jaya - Teka-teki Proton sedan terbaru semakin terkuak. Nama pun sudah disiapkan oleh produsen mobil asal Malaysia itu. Ramai pemberitaan nama sedan tersebut adalah Proton Preve.

Mobil sedan tersebut menggunakan kode produksi P321A dengan target pasar mobil Indonesia dan Malaysia. Nama 'Preve' terkuak setelah salah satu pecinta Proton mengunggah link aplikasi Proton Preve iOS di blog pribadi.

Produk Proton rata-rata atau 90% menuai kritik dan kutukan yang bukan-bukan oleh pembaca Indonesia yang sememangnya mempunyai sentimen tidak baik terhadap Malaysia.

Jika menggunakan alasan pasaran Indonesia sangat besar, ketahuilah bahawa Apple pun tidak menyenaraikan Indonesia sebagai negara yang termasuk dalam negara-negara yang bakal dilancarkan ipad3 ios nya yang baru. Padahal pengguna di Indonesia ramai yang menggunakan produknya dan mengetahui pasaran di Indonesia juga besar, tetapi memilih negara ini, malah Brunei sekali.

San Francisco - Komputer tablet new iPad akan menyambangi beberapa negara yang belum dijangkaunya, termasuk Malaysia. Tablet berbasis iOS itu akan dipasarkan Apple ke 11 negara lagi sehingga total negara yang sudah resmi jadi tempat pemasaran mencapai 50. Namun Indonesia belum juga kebagian.

Pada 20 April, iPad generasi ketiga ini akan dipasarkan di Korea Selatan, Brunei, Kroasia, Siprus, Republik Dominika, El Salvador, Guatemala, Malaysia, Panama, St Maarten, Uruguay dan Venezuela. Lalu di 27 April giliran ke Kolombia, Estonia, India, Israel, Latvia, Lithuania, Montenegro, Afrika Selatan dan Thailand.

Besarnya Istana Kadiaq

Nampaknya Kadiaq yang bercita-cita untuk bertanding di Parlimen Baling atas tiket Pakatan Rakyat perlulah menjual istananya dulu dan sedekahkan duit hasil jual istananya kepada penduduk Baling.

Bekas tunggul buruk dalam UMNO ini kini dalam kempennya memburuk-burukkan UMNO setelah nafsu mengumpul kekayaannya belum terpadam.

Lihatlah istananya di mana sebelah tiang gerbang pintu masuknya sahaja sudah seharga sebiji rumah rata-rata penduduk di Baling.

Pemimpin jenis tak sedar dek untung ini seharusnya telah dari dulu berambus dari UMNO dan menambahkan puak-puak corrupted dalam kem Pakatan Rakyat.




Baca kisahnya di SINI

Tengku Mahkota Johor Berang Kes Kerabat Pukul Artis

Heboh di dunia Twitter bahawa Tengku Mishal Ibrahim telah memukul artis rap SonaOne atau nama sebenarnya Mikael Adam Mohd Rafae di luar pusat membeli belah Bukit Bintang sehingga menyebabkan dia cedera parah di kepala dan terpaksa dikejarkan ke hospital.

Identiti kerabat diraja Johor tersebut tidak diberitahu oleh Mikael Adam, namun menurut sebuah blog hiburan szlihin.com, penyampai radio Fly Fm, Hunny Madu telah memberitahu identiti kerabat Johor yang didakwa memukul Mikael Adam di laman Twitter-nya.

"Tunku Mishal Ibrahim (kerabat Johor), bashed Mikael Lozach repeatedly when he pulled him out of his car. Result: fractured cheekbones.#justice," kata Hunny di laman Twitter-nya.

Menurut Hunny Madu lagi, Tunku Mishal sebelum ini juga pernah memukul Hafiz Hatim (adik kepada Hunny Madu) yang juga merupakan penyampai radio Fly Fm di kelab malam The Rootz, Bukit Bintang pada tahun lepas.

"A year ago, same dude assisted to bash Abe up. Both happened at The Rootz. Thanks you T.Mishal. #justice," kata Hunny lagi.

Mesti ramai yang tertanya siapakan Tunku Mishal ini. Nama penuhnya ialah Tunku Mishal Sharin bin Ibrahim, dan dia sah merupakan seorang kerabat Diraja Johor. Sila lihat disini untuk kepastian, www.royalark.net.

Kes ini telah diisukan kepada Tengku Mahkota Johor (TMJ), dan TMJ memberi respon tidak mahu mengaku bahawa Tunku Mishal adalah kerabatnya. Malah dikatakan TMJ menyokong jika Tunku Mishal dipenjarakan.

Seharusnya mereka yang berdarah kerabat menjaga nama baik keturunan mereka kerana pada zaman di mana pemimpin tertentu bersifat anti-feudal dan menyuburkan sentimen anti-feudal, tidak adil bagi pihak penyokong parti kebangsaan yang mempertahankan institusi beraja, jika golongan kerabat sendiri tidak menjaga nama baik institusi.

Mangsa

Pemangsa

Reaksi Tengku Mahkota Johor

Teori Darwin Ditolak Akal Yang Sihat


Teman tak pernah percaya dengan teori Charles Darwin yang mengatakan manusia berasal dari beruk. Kononnya evolusi jutaan tahun telah menyebabkan itu terjadi.

Jika benar, mengapa beruk masih ada lagi di muka bumi ini? Adakah beruk-beruk yang masih ada ini telah tandatangan opsyen untuk tidak terevolusi?

Tetapi teman sangat percaya jika ada yang mengatakan bahawa teori Darwin itu ialah bagi mengangkat nenek moyang orang Yahudi yang sesetengahnya telah disumpah menjadi kera pada kejadian 'Black Sabbath' akibat melanggar larangan Allah SWT.

Mereka telah mengadakan tipu daya ke atas larangan menangkap ikan pada hari Sabtu yang mana ujian Allah ke atas mereka telah mendatangkan ikan yang banyak pada hari tersebut berbanding hari lain. Mereka menjerat ikan tersebut pada hari Jumaat dan mengutip hasilnya pada hari Ahad.

Akibat tipu daya ini, mereka disumpah menjadi kera.

Begitulah juga sepertinya bila kita dilarang mengikut ciri-ciri Yahudi yang merosak minda seperti pluralisme, demonstrasi dan melaung maki hamun penuh benci seperti orang tak beragama kerana dikhuatiri akan menjadi sebahagian mereka juga akhirnya.

Tetapi teman percaya bahawa kuasa Allah SWT jualah jika Dia berkehendakkan untuk sesetengah manusia itu mempunyai ciri-ciri seperti beruk.

Selasa, April 17, 2012

DAP Mahu Tawan Johor ?


Mengapa Pakatan Rakyat sangat beria-ia untuk merampas Johor? Mengapa mereka sangat berani untuk mengumpulkan puak-puak mereka untuk memasuki negeri yang menjadi kubu kuat BN di semenanjung?

Jika secara rasionalnya, mereka diibaratkan bagai ingin menyembelih leher mereka sendiri kerana bukankah kemenangan dengan majoriti yang besar di kawasan yang mereka menangi pada tahun 2008 telah menjamin mereka untuk terus berada di persada politik untuk tempoh waktu sekurang-kurangnya sepenggal lagi?

Tidak dapat tidak, pembangunan yang sangat pesat negeri Johor yang membuka peluang kepada mereka yang berwang dari pelusuk dunia telah membuatkan air liur pemimpin pembangkang meleleh dan menitik melihat negeri Johor.

Ditambah pula oleh golongan kiasu yang mahu melebarkan negara pulau mereka yang telah melihat Johor sebagai potensi besar survival mereka di masa depan, sudah tentulah golongan kiasu dari negara yang dipimpin oleh parti yang melahirkan DAP ini mahukan Johor dikuasai oleh mereka yang tunduk kepada mereka.

Segalanya terserah kepada rakyat Johor. Adakah mereka mahu tanah negeri mereka yang pernah menjadi negara merdeka dan diakui oleh Empayar British satu ketika dahulu jatuh ke tangan pemuka-pemuka Singapura ataupun mahu terus mengekalkan pemerintah Melayu.

Bagi teman, ura-ura keberambusan Lim Kit Siang dari Ipoh Timur ke mana-mana parlimen lain adalah satu berita baik.


Isnin, April 16, 2012

Nilai PTPTN Yang Mahu Dilupus Boleh Membina 1,200 Buah Sekolah!

Kecoh dikalangan kaum pembangkang bahawa PM Najib menipu kononnya hutang yang hendak dimansuhkan berjumlah RM43 billion. Kata mereka, nilai sebenar setelah ditolak hutang yang telah dibayar ialah RM24.7 billion.

Jadi jelaslah mereka-mereka ini mahu RM24.7 billion itu dilupuskan! RM24,700 juta ! Mak bapak mereka tidak pernah ajar mereka bagaimana untuk menilai sebesar mana wang itu dan sebanyak mana manfaat yang boleh diperolehi oleh nilai sebesar itu.

Sebab itulah mereka menjadi satu-satunya bangsa di dunia yang mendesak dijalanan mahukan hutang tersebut dilupuskan. Sesuatu yang tidak pernah dilakukan hatta oleh orang kafir yang dan tidak beragama sekalipun.

Jelak dengan sikap tak ada otak ini, teman ingin ceritakan sebesar mana RM24.7 billion itu kalau mereka orang-orang yang benar.

Nilai tersebut boleh digunakan untuk membina 48 buah hospital, atau membina 120 batang jambatan merentangi sungai yang lebar, atau membina 9,600km jalan raya luar bandar selebar 8 meter, atau lebuh raya bertingkat sepanjang 240km, atau 1,200 buah sekolah, atau 48 buah lapangan terbang baru.

Mahu melupuskan segalanya ini semata-mata untuk pelajar-pelajar yang tidak cemerlang? Sungguh membuatkan pakatan pembangkang akan kalah besar dalam PRU 13 !

Anak-anak Melayu dari jenis bodoh kayu dan tidak waras sedang berdemo supaya hutang mereka sebanyak RM24.7 billion dilupuskan. Rasuah politik sebesar ini telah dijanjikan oleh Anwar yang hina itu kepada mereka.


Pergilah Berkhemah Bawah Jambatan Sg. Klang Pulak

PTPTN: Kumpulan mahasiswa yang berdemonstrasi akhirnya bersurai

16/04/2012 10:29am

KUALA LUMPUR 16 April - Kumpulan mahasiswa yang melakukan demonstrasi di Dataran Merdeka sejak Sabtu lalu bagi membantah pinjaman PTPTN, akhirnya bersurai pagi ini.

Kumpulan kecil 10 mahasiswa itu bagaimanapun cuba mengasari pihak penguat kuasa Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) yang memujuk mereka selama 20 minit untuk bersurai.

Keadaan terkawal walaupun terdapat ahli kumpulan mendakwa tercedera walaupun mereka yang terlebih dahulu bersikap liar. - UTUSAN

Sah, Mahasiswa Gila Berkiblatkan Israel

Ke mana hala kiblat mereka? Dataran merdeka terletak di 3.15°U manakala Kaabah berada pada 21.42°U. Maka Kiblat dari Dataran Merdeka seharusnya terletak pada bearing 288.27° . Oleh kerana Jalan Raja menyerong lebih 10°dari paksi Utara menghala ke Timur, Qiblat di situ seharusnya hampir-hampir selari dengan ufuk barat Dataran Merdeka walaupun menyerong ke utara sedikit. Ini dibuktikan dengan Qiblat Masjid Jamek seperti yang dapat kita lihat di peta di bawah.

Dek kerana terlalu taksub dengan budaya demonstrasi yang diilhamkan Yahudi, dan budaya pluralisma seperti mengalungkan potret pemimpin seperti Hindu mengalung potret orang mati, mahasiswa yang bersolat berjemaah ini seolah-olah dipalingkan Qiblat mereka antara lebih 10° lagi ke utara dari arah Qiblat asal.

Jika yang demikian, ke manakah hala Qiblat mereka? Lihat sahaja peta yang lagi satu. Untuk rekod, Tel-Aviv berada pada kedudukan 32°U.

Benarlah, jika mereka mendirikan solat itu lebih baik bagi mereka. Tetapi jika seorang Yahudi mendirikan solat bagi menunjukkan mereka berpura-pura Islam, tidak ada yang baik bagi si Yahudi itu. Itu sekadar contohlah.

Benar jugalah, dalam surah Al-Baqarah disebutkan bahawa Qiblat Allah di mana-mana sahaja tetapi sebaiknya hadapkanlah ke Masjidil Haram selepas Masjidil Aqsa dibatalkan sebagai Qiblat orang Islam.

Tetapi dalam konteks Malaysia, tidak bolehlah lebih kurang dalam menentukan Qiblat kerana perbezaan sudut antara Israel dan Makkah agak kecil dan jika tersasar ke Israel, itu telah mengingkari arahan Allah supaya Qiblat diubah ke Masjidil Haram.

Inilah juga agaknya balasan kepada mahasiswa-mahasiswa gila ini akibat mengabaikan fungsi masjid dan lebih rela bersembahyang secara riak bagi menunjukkan kepada orang ramai di sebuah negara bermajoritikan penduduk Islam, bahawa mereka juga bersembahyang.

Walhal Masjid Jamek hanya 200 ratus meter dari situ.



Sabtu, April 14, 2012

Biadap, Mahasial Bersimbolikkan Ritual Hindu Hina PM dan MPT

Kebiadapan mahasampah jalanan yang belajar-tak-pandai-tapi-nak-mentekedarah-duit-rakyat ini semakin menjadi-jadi apabila mereka mengalungkan bunga seperti Hindu mati pada potret Menteri Pengajian Tinggi dan Perdana Menteri semasa berhimpun untuk mendesak pemansuhan pinjaman PTPTN lewat tengahari tadi.

Perbuatan jijik gerombolan anak bangsa yang tidak sedar dek untung ini tidak lain hanyalah manifestasi kebodohan mereka di lapangan sosial yang berunjur dari ketengingan mereka dalam lapangan akademik.

Adalah salah di sisi agama Islam untuk mendesak dengan hinaan dan kecaman bagi tujuan mengelak dari membayar hutang yang telah digunakan untuk bukan hanya biaya pelajaran, malah untuk membeli gajet-gajet elektronik, kereta, malah ada yang mengembara ke luar negara dengan penerbangan tambang murah (sebelum menyertai demo ini kerana tidak boleh keluar negara lagi kerana tidak membayar pinjaman).

Mungkin kerana menyedari tindakan mendesak hutang dihapuskan mereka ini bercanggang dengan amalan Islam, mereka meniru ritual Hindu pula bagi menunjukkan akidah mereka kini sebenarnya atas dasar apa.

Inilah didikan Anwar Ibrahim yang perlu dicantas dari melalangi bendang masyarakat.

Himpunan #BNPilihanOrangMuda Dapat Sambutan

Himpunan BN Pilihan Orang Muda peringkat negeri Perak mendapat sambutan menggalakkan. Himpunan diadakan di Kediaman rasmi MB Perak di Jalan Raja Di Hilir (Jalan Tambun) dirasmikan oleh Datuk Seri Hishamuddin Tun Hussein.

Ianya merupakan sebahagian dari persediaan BN menghadapi PRU 13 di mana pada PRU 12 , kemenangan tipis pakatan pembangkang telah membuatkan pemerintahan negeri Perak bertukar tangan.

Walaubagaimanapun penyertaan kaum Cina dalam himpunan ini amat diragui dan ini tentulah membuatkan jentera pilihanraya negeri perlu memainkan peranannya lebih lagi bagi memastikan mandat diperoleh oleh BN untuk memerintah negeri Perak sepenggal lagi.

Sebanyak 404,106 atau 47.64% dari pengundi negeri Perak memilih BN pada pilihanraya umum yang lalu.




Gambar dari Twitter Khairy Jamaluddin

Bersih 3.0 Diramal Kurang Mendapat Sambutan

Semasa keputusan kes liwat Anwar diumumkan 9 Januari lalu, teman berkesempatan berborak dengan kawan teman penyokong setia Anwar berasal dari Perak yang datang untuk memenuhkan perkarangan Mahkamah Jalan Duta. Dia datang dengan satu niat yang sebenarnya ramai tidak tahu.

Dia : "Tak best lah perhimpunan kali ni.. Tak macam Bersih 2.0 hari tu.."

Teman : "Kenapa pulak?"

Dia : "Polis tak bertindak agresif kat kita orang pun.."

Teman : "Maknanya, kamu datang sebab nak bertempur dengan polis?"

Dia : "Ya.. baru la syok!"

Itu sahaja menunjukkan bukti bahawa sebahagian besar mereka yang menyertai perhimpunan-perhimpunan anjuran pembangkang di negara ini tidak lain hanyalah untuk 'bertempur' dengan pasukan keselamatan.

Tidak seperti Bersih 2.0 yang dicegah sehabisnya oleh pihak polis, perhimpunan 901 di Mahkamah Jalan Duta dibenarkan oleh pihak polis.

Malah seruan untuk menyaksikan beratus ribu orang supaya turun memenuhi perkarangan Mahkamah Jalan Duta tidak menjadi kenyataan. Mungkin kerana perhimpunan tersebut dibenarkan, dan tidak akan berlaku 'pertempuran' dengan pihak polis.

Bagaimana pula dengan Bersih 3.0 yang diizinkan ini? Secara teorinya, kacang hantu yang suka membuat kacau ganggu dilihat tidak berminat untuk berhimpun dengan izin. Mampukah Bersih 3.0 mendapat sambutan lebih hebat?

Bijak pandai berkata, sebaik-baik perkara ialah sesuatu yang esoknya lebih baik dari hari ini dan hari ininya lebih baik dari semalam.

Setelah melihat Bersih 1 yang menyaksikan kebanjiran para pendemo, Bersih 2 menyaksikan penyusutan manakala Bersih 3 diramalkan lebih susut dari itu.

Tiada yang baik buat sesuatu yang secara progresnya mengalami pertumbuhan negatif. Hahaha.

Jumaat, April 13, 2012

Meriahkan #TwtUpIpoh 28 April 2012

Pengguna Twitter di kawasan Utara amnya dan Ipoh khususnya dijemput untuk memeriahkan TwtUpIpoh yang akan di adakan di P.O.R.T Ipoh, No. 9 dan 11 Jalan Sultan Azlan Shah (Tiger Lane) pada 28 April ini.

Berbagai acara dirancang untuk memeriahkan hari tersebut antara lain peluang bertemu dengan pengguna-pengguna Twitter yang tergabung dalam Twitterjaya, bertemu dengan selebriti , persembahan sukan ekstrim, mengunjungi booth-booth dan ekspo kerjaya.

Acara akan bermula jam 10 pagi hingga jam 10 malam dan masuk adalah percuma. Untuk mendapatkan T Shirt istimewa acara ini, bolehlah emelkan pertanyaan anda ke twtupipoh@yahoo.com.

Event ini tidak bersangkutan dengan mana-mana parti politik dan ianya adalah acara terbaik yang boleh dihadiri pada Sabtu 28 April ini.

Bersih 3.0 Menari-nari Rentak Protokol Yahudi Lagi

Benarkah kerajaan BN membankrapkan negara? Manakah lebih baik pemberiannya antara 'rasuah politik' beberapa ratus ringgit dengan memberi bantuan kepada mereka yang berpendapatan rendah, dengan rasuah politik berbelas ribu ringgit dengan menghapuskan pinjaman pelajaran kepada mereka yang kini berpendapatan beribu-ribu ringgit?

Diantara kedua-dua idea itu, yang manakah yang lebih menjurus kepada memufliskan negara?

Anwar Ibrahim hanyalah agen Yahudi yang melaksanakan apa yang telah diarahkan oleh Elders Zion supaya jalan cerita masa depan negara ini bersesuaian dengan protokol Yahudi Zion itu.

Kita lihat sahaja petikan Protokol #1 mereka :

7. There was a time when religion was the guiding force of mankind. But now, money is more important than religion. Money – especially Gold – is the new guiding force because it gives power and freedom to the common people. But that freedom is bad because they’ll always want more and don’t know how to use it. We can’t allow that.

Self-governance can be given to the masses, but only long enough for them to form a disorganized mob. At that point we should intervene to create strife and racial hatred between their different classes and races. This will cause them to fight and kill each other; hopefully starting a civil war.

8. Once a nation is engaged in civil war it will either destroy itself or be weakened to the point where it can be overtaken by another foreign power. In either case our job will be done as they’ll no longer be a threat to us.

If that nation ends up in bankruptcy we’ll offer to loan them some of our money. They’ll have no option but to take it.

Bukankah Anwar pada tahun 1997 telah pun nyaris menjayakan agenda ini dengan mengangguk pada suntikan dana IMF?

Penyokong Anwar yang bodoh menyamakan IMF dengan Bank Dunia. Memanglah ianya dari sumber yang satu tetapi fungsinya lain-lain. Bank Dunia tidak membuatkan firma-firma kewangan milik negara 'terjajah' seperti apa yang dimahukan Anwar.

Mobs membawa maksud rakyat yang memenuhi jalanraya sebagai protes. Malang sekali, hari ini, umat Islam yang kononnya paling alim dikalangan umat Islam yang lain, turun kejalanan bagi menterjemahkan Protokol #1 ini menurut dimensi negara ini setelah dihambat seperti bebiri oleh Anwar dan Ambiga (peguam kafir yang mengetahui jalan cerita protokol).

Maka Bersih 3.0 pun bakal dilakukan 28 April ini. SPR hanyalah subjek. Namun manifestasi GOYYIM di JALANAN adalah apa yang mahu diterjemahkan.