Isnin, November 16, 2009

Rakyat Dituntut Bantu Memulihkan Ekonomi Negara

Tahukah kita bahawa kemandirian negara kita dalam usaha untuk bangun kembali dari krisis ekonomi 2008 bolehlah dikatakan cemerlang walaupun sehingga kini, pertumbuhan ekonomi negara masih lagi di paras negatif.

Ini berikutan pakej-pakej rangsangan yang diusahakan oleh kerajaan dalam memastikan pertumbuhan ekonomi yang tergendala, pantas dipulihkan semula, telah menampakkan hasil.

Namun, negara paling tidak terkesan dengan krisis ini di Asia Tenggara ialah Vietnam dan Indonesia yang terus mencatatkan pertumbuhan pada kadar 5.0% hingga 6.3% dalam tahun-tahun kebelakangan ini.

Hakikatnya, penguncupan ekonomi untuk dua tahun berturut-turut walaupun menunjukkan peningkatan dari -6% pada tahun lalu hingga -1% pada suku ketiga tahun ini, tetaplah menguncupkan keseluruhan kadar pertumbuhan KDNK.

Jika pada tahun 2008, ekonomi negara mencatat pertumbuhan -5%, ia menunjukkan bahawa KDNK negara pada tahun tersebut adalah 94% dari KDNK pada tahun 2007 manakala jika pada tahun 2009, KDNK negara dipulihkan kepada -1%, ia menunjukkan KDNK negara pada tahun 2009 adalah bersamaan dengan 99% dari KDNK negara pada tahun 2008.

Jika tahun 2008 negara telah mengalami proses nyahkaya sebanyak 6%, peningkatan dari -6% hingga -1% masih menunjukkan angka KDNK tahun 2009 adalah lebih kecil sedikit berbanding tahun 2008 dan ianya tetap mengecilkan KDNK pada graf yang menurun.

Jadi, segenap masyarakat haruslah menyokong agar usaha kerajaan untuk mengunjurkan pertumbuhan 5% pada tahun depan dapat direalisasikan dengan membantu negara melalui cara perbelanjaan yang mengutamakan pertumbuhan ekonomi domestik.

Kita tahu bahawa China bergantung kepada eksportnya tetapi China tidak terkesan oleh krisis ekonomi 2008 kebanyakannya adalah disokong oleh perdagangan domestiknya yang tinggi melalui 1.3 billion penduduknya. Begitu juga indonesia yang eksport negaranya hanya 17% dari KDNK negaranya.

Malaysia yang eksportnya mencapai 50% dari KDNK dan dengan penduduk hanya 27 juta, memerlukan kerjasama penuh dari rakyatnya untuk memastikan survival ekonominya dapat dilestarikan, malah diperkukuhkan melalui dagangan dalam negara.

Oleh itu, perkara yang paling mudah ialah, masyarakat dituntut untuk membeli barangan keluaran tempatan dan terus berbelanja di dalam negara melalui pelancongan domestik, pembelian produk tempatan dan memperkembangkan IKS untuk kegunaan domestik bagi memastikan rakyat Malaysia dapat berdiri sama tinggi duduk sama rendah dengan masyarakat ekonomi terutamanya di Indonesia.

Perlu diingatkan bahawa, masyarakat Malaysia hanya mengenali masyarakat Indonesia melalui pekerja asing tetapi tidak pernah mengenali masyarakat perdagangan Indonesia yang kini mendabik dada dengan kemakmuran mereka.