Jumaat, Disember 10, 2010

Antara Saiful Bukhari dan Nik Aziz, Siapa Yang Lumpuh?

Lihatlah perbezaan antara Saiful Bukhari dan Nik Aziz. Mereka sama-sama menunaikan haji pada tahun yang sama.

Kata orang, punyalah berkah nya Tanah Haram, sampai orang yang sakit-sakit kalau ke sana akan kuat melaksanakan ibadat. Semangat menjadi tinggi, jiwa menjadi kental.

Tetapi agak hairan melihat Nik Aziz yang berkeadaan sebaliknya. Menurut blog Gelombang Merah, Nik Aziz terpaksa disorong di Tanah Haram. Tetapi balik semula ke Kelantan, dia kelihatan sihat wal-afiat. Apakah yang tak kena padanya? Tak kanlah di Tanah Haram pun hendak bermain politik?

Maka timbul lah desas desus yang menyebut Nik Aziz menerima aib lah, menerima balasan lah, Tanah Haram tak terima dia lah, dan bermacam-macam lagi.

Tetapi bagaimana andai kata di waktu itu, bertembunglah Nik Aziz dengan Saiful Bukhari?

Saiful Bukhari Azlan pernah dicaci oleh Nik Aziz, malah pengikut Nik Aziz memfitnahnya dengan bermacam fitnah seolah-olah mereka Tuhan pemberi bala. Dan sampai hari ini mereka belum lagi meminta maaf atas pembohongan yang diizinkan oleh Nik Aziz.

Menurut blog Zulkifli Nordin, Saiful telah dituduh dan difitnah mengalami lumpuh, terkena penyakit sopak, kudis buta seluruh badan dan sedang menderita menunggu maut akibat termakan sumpah.

Sebenarnya, siapakah yang terkena sumpahan? Selagi belum ditelan bumi, bertaubatlah para penyokong PAS dan bertaubatlah Nik Aziz!

Nik Aziz disorong di Mekah.

Nik Aziz kembali berjalan setibanya di tanah air.

Saiful Bukhari berwajah tenang di depan Kaabah.


Alangkah manisnya jika Saiful bertembung dengan Nik Aziz dan beramah mesra. Dan alagnkah indahnya jika Nik Aziz dapat lekas sedar bahawa mukanya sering tertimpa air ludahannya sendiri.

Kalau di Mekah dia merasakan dirinya tua dan perlu disorong, mengapa di tanah air, masih tak sedar diri yang dirinya tua? Kenapa masih belum diam dari terus menghambur kata-kata yang penuh dosa.

Inikah Yang Dikhabarkan Bakal Timbalan Menteri?

Ada yang kata, ini menunjukkan demokrasi di Malaysia semakin subur. Yer lah, ikon penghina bangsa Melayu bergandingan dengan Ketua Pemuda parti Melayu terbesar.

Bagi teman, ini bukan soal demokrasi. Demokrasi adalah hak memilih orang yang berotak bijak dan kebijakan ini akan meneraju negara menuju kecemerlangan mengikut acuan yang dipersetujui dalam membina negara ini. Bukan dengan mengosongkan otak dan membodohkan diri sendiri.

Kalau orang macam ini yang dipilih masuk kabinet dan mewarisi negara ini, kita akan tinggal dalam Malaysia yang lemah, dipijak-pijak dan tidak ada harga diri dan pada masa yang sama menjilat punggung pembenci negara ini.



Kemesraan di atas dipetik dari babak 11, filem pendek 15Malaysia yang berjudul "Teksi". Tapi kalau yang dah jadi menteri pun bermesra dengan ikon jahanam ini, apa pula ceritanya?

Malaysia Berlebihan Memanjakan Kaum Cina!

Kerajaan dilihat terlalu memanjakan kaum Cina di negara ini. Statistik terkini menunjukkan, komposisi kaum Cina di negara ini ialah 26% sahaja. Statistik politik pula, kaum Cina di negara ini cuma 30% sahaja yang menyokong kerajaan.

Dengan iklan TV dipenuhi muka anak Cina, watak-watak Cina dihidupkan di TV, malah semakin banyak pula slot drama di TV yang diberikan untuk program Bahasa Mandarin dan Kantonis.


Tidak cukup dengan itu, Bahasa Cina diangkat tinggi lagi harkatnya sehingga Perdana Menteri sendiri terpaksa mempelajari bagaimana untuk menyebut patah-patah kata dalam bahasa tersebut.


Tambah lagi dengan kemanjaan itu, sijil sekolah Cina persendirian pula diiktiraf.


Tetapi, sejauh mana sokongan orang Cina untuk Barisan Nasional?


Jujur kata, jika mereka adalah topang utama BN di negara ini, teman tak ralat langsung. malah teman akan sokong habis-habisan tindakan memanjakan mereka ini.


Soalnya sekarang, Malaysia dengan lebih 30 etnik tersebar dari Kuah sampai Semporna, tidak memerlukan perhatian yang lebih diberikan kepada sesebuah kumpulan etnik yang tidak berterima kasih.


Jika mereka membuktikan ini adalah sebaliknya, maka kenyataan teman bolehlah teman kata tidak lagi betul. Tapi buat masa ini, apa yang teman sebut memang betul.

Mengharap Parti Pembangkang Baru Yang Pragmatik

Pilihanraya Umum Ke 13 bakal menyaksikan perubahan besar dalam kempen-kempen oleh pihak kerajaan. Blogger mesra-kerajaan bakal diberi tempat dalam ceramah-ceramah kempen. Benarkah demikian? Itulah desas-desus yang teman dengar. Tapi teman sangat skeptikal dengan desas-desus tersebut.

Ini kerana sesetengah ahli politik BN menganggap blogger mesra-kerajaan selama ini dianggap sebagai antibiotik yang tak diperlukan. Kenapa tak diperlukan? Kerana sakit pening sesetengah ahli politik UMNO itu ibarat ulitan mimpi indah. Mereka ketagih akan ulitan mimpi indah ini.

Sama dengan sikap ahli politik PR yang menganaktirikan blogger-blogger yang menyumbang kemenangan mereka dalam PRU 12.

Tetapi, jika benar blogger mesra kerajaan akan diberi ruang, sesungguhnya, ia adalah pilihanraya yang menyeluruh ke seluruh negara. Dan kita hanya ada lebih kurang 100 penulis blog yang aktif. Bagaimanakah penulis-penulis blog yang membela negara ini perlu dikordinasikan?

Apakah kita mengharapkan UMNO mengkordinasikan kita? Sudah tentulah tidak.

Ini kerana kita sendiri mengetahui kita meminjamkan sokongan kita kepada mereka kerana mereka walaupun belum cukup molek, UMNO dan BN masih jauh lebih telus, terbuka, berprinsip dan berperlembagaan yang teratur jauh di atas PKR-PAS-DAP.

Tetapi andai kata kita memiliki pembangkang yang mempunyai sistem dan dasar yang dipraktik jauh mengatasi UMNO - BN, sokongan pastilah diberikan kepada yang terbaik. Ini sudah tentu bukan PKR-PAS-DAP!

Buat masa ini, UMNO - BN masih berlegar di atas zon selesa yang minima. Mereka bersikap demikian kerana umum mengetahui tahap kecekapan Pakatan Rakyat sangat rendah dan sangat buruk jauh di bawah mereka.

Undi yang memenangkan Pakatan Rakyat adalah undi protes ke atas UMNO-BN semata-mata.

Tetapi apa akan jadi jika negara mempunyai pembangkang yang mengutamakan bangsa, tanahair, ekonomi, sehingga mampu mendraf rancangan-rancangan ekonomi, rancangan-rancangan sosial yang siap dengan faedah jangka pendek dan jangka pancang, rancangan kesihatan, rancangan keusahawanan yang mana rakyat boleh menilai dengan mata kepala sebenar?

Bukan itu sahaja, kabinet bayangan yang terbina sangat adil dan memuaskan hati (bukan kabinet pakatan Rakyat yang dipenuhi bukan islam di tampuk tertinggi). Malah pembentangan bajet mengikut belanjawan sebenar dengan nilai-nilai yang masuk akal serta penguasaan bidang perekonomian yang meyakinkan, akan membuatkan pembangkang negara ini akan diundi atas dasar keyakinan. Bukannya dasar protes.

Pastinya blogger mesra kerajaan benar-benar mengalihkan sokongan mereka pada waktu itu.

Untuk itu, sedarlah UMNO.

Namewee Provokator Ternakan?

Merujuk dalam video filem pendek 15malaysia pada babak ke 11 yang teman postkan dalam posting Rupanya Si KJ Tu Kawan Si Namewee teman nampak macam ada yang tak kena dengan demer ni.

Bukan apa, bila tengok pulak gambar di sebelah, Menteri skinhead oi-oi yang selalunya tegas dan nampak garang, seperti kecut-kecut gajah bertemu tikus.

Janganlah sampai ada suara-suara yang sudah mula kedengaran bahawa si Namewee sebenarnya adalah provokator ternakan.

Ia bermaksud bahawa si Namewee diberi lesen untuk menghina Melayu, Islam dan negara supaya pihak pemerintah dapat advantage dalam isu-isu Namewee kerana 'kelihatan' seperti kerajaan menentang perilaku biadapnya.

Tetapi lihatlah Ketua Pemuda UMNO yang diperbodohkan dalam filem pendek 15Malaysia itu, dan Menteri di JPM yang takut kepada Namewee. Sehingga nak halau dia pun tak berani.

Cuba kalau orang Padang Rengas datang pakai kain pelikat ke Parlimen nak jumpa dia bagitau yang dia sangat sayangkan UMNO. Teman percaya, memang sah kena halau.

Menyampah pulak teman tengok demer ni.