Jumaat, Mac 11, 2011

Jepun Dilanda Tsunami 1.46 Tengahari Tadi


Imej dari NHK menunjukkan terjangan tsunami merempuh ladang di Kennesuma, Jepun setelah gempa bumi sekuat 8.9 pada Skala Richter menggegar kira-kira 130 km luar pantai di Timur Laut Jepun jam 1.46 petang waktu Malaysia tengahari tadi.

Susulan itu, berlaku gempa bumi di kawasan yang sama sekuat 6.4 pada skala Richter pada jam 2.06 petang, 6.4 pada skala Richter pada 2.07 petang, 6.8 pada skala Richter pada jam 2.15 petang, 7.1 pada skala Richter pada jam 2.25 petang , 6.3 pada skala pada jam 2.48 petang, 6.1 pada skala RichterRichter pada jam 3.14 petang dan 6.3 pada skala Richter pada jam 3.25 petang.

Belum diketahui angka kematian dari gempa bumi luar biasa yang permulaannya sekuat 8.9 pada skala Richter itu turut dapat dirasai di Beijing dan Seoul ini.




Lama Berkecimpung Tak Semestinya Power!

Kadang-kadang, sesetengah orang tu naik masuk kabinet kerana dia bukanlah hebat mana. Tetapi jarak masa yang dia dah abadikan atau abdikan dirinya untuk parti itulah yang banyak dilihat.

Tak kiralah pada hakikat yang tersembunyi, agenda sebenar seseorang politikus itu tiada siapa yang tahu. Malah bakat memimpin pun semua orang tahu tak sehebat mana.

Begitu jugalah halnya dengan Erra Fazira dan protegenya Salmah, anak kelahiran Sabah. Erra yang cun, tinggi lampai dan menang Miss Malaysia sebelum pertandingan itu diharamkan, menceburi bidang muzik dan menjadi artis dek kerana kecantikannya. Vokalnya? Biasa-biasa sajerrr.

Selepas 18 tahun dalam bidang muzik, dia terpilih untuk mendapatkan protege bagi rancangan Mentor musim ke 5 di TV3.

Hari ini, suara sinis banyak yang menyindir " siapa mentor siapa protege?". Kehebatan vokal Salmah layak membuatkan Erra terkemut malu dengan keupayaannya sendiri sebagai seorang mentor.

Begitu lah halnya dengan politik. Lama di dalam kabinet tak semestinya hebat tuan. Keupayaan mengolah minda masyarakat dengan cara baru dan menarik orang ramai untuk cenderung bersetuju dengan pendapat itulah yang paling hebat.

Sebagai selingan, saksikan kesedapan bak Sate Kajang Haji Samuri adanya, suara si Salmah ini. Erra Fazira mesti rasa macam nak sorok muka bawah stage punyer. Hehehehe :


Bayangkan Lanun Indon Itu Menyamar Sebagai Kakitangan Perikanan Indonesia

Teman sebolehnya nak mengelak bercerita pasal hipokrasi orang-orang Indon. Tapi teman rasa teman patut kongsikan betapa orang-orang Indon ini memang hipokrit dalam memberi tanggapan pada sesebuah isu yang melibatkan negara ini.

Bayangkan, ketika kecoh kes penguatkuasa perikanan mereka ditahan oleh APMM pada bulan Ogos tahun lalu, berita tersebut mengundang banyak lagi berita susulan. Setiap berita mengundang komentar tidak kurang dari 100 komentar. Paling tinggi, salah satu dari berita-berita susulan tersebut mencatat lebih 400 komentar yang menghina, mengancam, menghasut dan mengadu-domba hubungan dua negara.

Tetapi, untuk isu 7 lanun mereka yang ditangkap ketika merompak sebuah kapal Russia, tahukah berapa banyak komentar ke atas isu ini? Cuma 3 !!!

Kamis, 10/03/2011 10:46 WIB
Bajak Kapal Tanker, 7 WNI Ditangkap Aparat Malaysia
Nograhany Widhi K - detikNews

Johor Baru - 7 WNI ditangkap aparat Badan Koordinasi Keamanan Laut (Malaysian Maritime Enforcement Agency) Malaysia. Mereka ditangkap karena membajak kapal tanker MT Front Queen. Klik untuk bacaan lanjut

Komentar terkini (3 Komentar)

INDON
Helloo Malaysia, para pembajak itu di hukum mati saja. Atau paling tidak di penjara di Malaysia. Atau boleh juga, petugas penjara Malaysia membiarin gembok penjara terbuka saja. Begitu gelagat melarikan diri spy terpaning, langsung di tembak mati saja. Jangan tembak di kaki, langsung di kepalanya. Mayatnya dibuang ke laut saja buat makanan ikan

citrus
toloooong ya jangan dibalikin ke indo, digantung saja disana, hitung2 hukum negara situ harus diakui jauhhhhh lebih bagus diabnding hukum di negara ini

ckckck
benar2 memalukan Diluar negeri ditanya Warga negara apa, mau jawab Indo pun saya malu. Bobrok di smua level, dikalangan politik semua barbar kekuasaan dan harta. pokoknya gue untung dulu, yg laen belakangan. di kalangan rakyat miskin, anarkis kedok agama lah, Rampoklah, pemerkosaanlah. Mau sampai kapan Negara ini mau dijadikan sapi perah para pengusaha berkedok politikus? Anggota2 DPR * .. bisanya claim boros anggaran disana sini.. tp dilembaganya sendiri boleh dibilang lembaga yang paling menghabiskan anggaran NEGARA. dan ENEQnya mereka semua SOK TAHU, padahal otak kosong. dalam 5 tahun kedepan kalau tidak ada perubahan, prediksi saya akan terjadi chaos yang lebih parah daripada kerusuhan 1998.

Jelas sekali, selera mereka hanyalah pada perkara provokasi. Malah pemberitaan mereka tidak pula membuat susulan bagi isu ini, mungkin kerana sambutan dingin dari pembaca. Malah komentar yang terima tidak memanaskan, malah menghina negara itu sendiri.

Cuba bayangkan jika lanun-lanun ini menyamar sebagai penguatkuasa perikanan Indon siap dengan uniformnya sekali. Cuba bayangkan pula andai penguatkuasa perikanan Indon yang ditahan tahun lalu itu adalah lanun yang menyamar? Kita ada SOP dalam menahan tersangka. Indon kena faham. Yang tak faham ialah Indon tak sekolah. Berapa ramai lah agaknya yang tak sekolah di sana?

Media mengadu domba, rakyat menari-nari atas rentak provokasi.

Selepas 7 Lanun Mereka Ditangkap, Indon Balas Tangkap 7 Nelayan Johor

Jumat, 11/03/2011 05:56 WIB
Polda Riau Tangkap Dua Kapal Nelayan Malaysia

Pekanbaru - Jajaran Polda Riau berhasil menangkap dua kapal nelayan berbendara Malaysia. Kini tujuh warga negara tetangga itu ditetapkan sebagai tersangka.

Penangkapan kapal asing ini dilakukan Dirpolair Polda Riau, di perairan Kepulauan Meranti. "Dua kapal yang kita tangkap itu berikut awak kapalnya berjumlah 7 orang sudah kita tahan. Mereka ditangkap saat mencuri ikan di perairan Indonesia," kata Dirpolair Polda Riau, Kombes Zainal Paliwang kepada wartawan di Mapolda Riau, Kamis (10/03/2011) di Pekanbaru.

Dia menjelaskan, dua kapal berbendera Malaysia ini persisnya ditangkap Polrair Polda Riau, sekitar 12 mil sebelah utara Pulau Rangsang Kab Kep Meranti. Nelayan Malaysia yang mengambil hasil laut Indonesia ini dituduhkan UU No 45 tahun 2009 tentang perikanan.

"Ketujuh tersangka ini merupakan warga Johor. Mereka terdiri dari nakhoda kapal dan ABK," kata Zainal.

Zainal menjelaskan, pihaknya juga mengamankan jaring alat penangkap ikan yang ditaksir harganya mencapai Rp700 juta. Seluruh barang bukti terkait pencurian hasil laut ini, sudah diserahkan ke Polres Bengkalis, untuk diproses lebih lanjut.

"Mereka ini sengaja memasuki wilayah laut Riau untuk mencuri hasil ikan," kata Zainal.

Adapun tujuh orang warga negara Malaysia itu adalah Ibrahim Kasim (28) sebagai nakodah kapal nelayan dengan nomor lambung kapal JHF 7281 dengan 3 ABK, Surbaini (41) dan Samsudin.

Kapal kedua dengan nomor lambung JHF 7281 dengan nakhoda Zainodin. Sedangkan ABK-nya Rasyid (34) dan Moh Top (52). "Mereka semua sudah kita amankan," kata Zainal.

PAS Anggap Para Pengundi Seperti Binatang

Teman heran lah. Heran lah. Gambar sebelah ini tak melambangkan keterlaluan ke? Atas jalan ke? Atas bendang ke? Tajuk laporannya sama je ibarat menuduh anak orang lain bohsia dan pada masa yang sama menyuruh anak perempuan sendiri mencari bohjan yang sesuai. Itulah PAS. Seperti yang dipetik dari Serakahdaily :

P'raya: Najib keterlaluan, seolah ajak rakyat ke jalan raya
Aziz Muda
KUALA LUMPUR, 10 Mac: Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak, kini dilihat semakin keterlaluan sehingga seolah-olah telah mengundang rakyat mengalihkan tumpuan daripada pilihan raya kepada demonstrasi ke jalan raya.

Sehubungan itu, Badan Bertindak Demokrasi PAS dan Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih) II menuntut pihak pemerintah supaya mengadakan pilihanraya yang adil di negara ini.

Pengerusi Badan Bertindak Demokrasi PAS, Mohamad Sabu menegaskan, Perdana Menteri perlu menilai kembali segala tindakan yang telah dilakukannya dalam perjalanan pilihanraya di negara ini agak benar-benar berada pada landasan demokrasi.

"Terbaru, perkara itu boleh dilihat dalam perjalanan pilihanraya dan kempen pilihan raya kecil Dun Merlimau dan Kerdau 6 Mac lalu yang jelas memperlihatkan tindakan SPR yang dikawal oleh Umno BN sehingga seratus peratus memihak kepada Umno BN.

"Dalam masa yang sama, pihak pembangkang pula ditekan dengan pelbagai peraturan yang bukan-bukan termasuk dilarang mengadakan pondok panas dan pemasangan bendera parti. Kesemua itu bertujuan untuk memberikan kemenangan kepada BN," katanya yang juga AJK PAS Pusat.

Bodoh sungguh PAS. Tetapi jangan sampai membodohkan pengundi. Jika PAS mempunyai visi dan misi yang meyakinkan pengundi, letaklah sedewan manusia berbaju biru di pagar mengundi sekalipun, mereka pasti diundi.

Pengundi bukan binatang. Rakyat bukanlah ternakan yang membuat keputusan serta merta kerana panik dan terperanjat.

Rakyat membuat keputusan untuk mengundi dengan bulat tekad dan keazaman sejak sebelum tidur lagi sehari sebelum mengundi. Apa yang mempengaruhi pemilihan mereka sudah tentulah dari apa yang telah mereka fikirkan semasak-masaknya.

Rakyat bukanlah seperti kambing yang mahu meragut di baruh, lari ke hulu setelah melihat kerbau menguasai tanah pamah di baruh. Rakyat bukan binatang. Yang membinatangkan rakyat itulah yang sebenarnya binatang.

Johor Diancam Banjir Lagi

Negeri Johor sekali lagi diancam banjir pagi ini apabila hujan masih lagi turun mencurah selepas mula turun awal malam tadi terutamanya di kawasan Johor Bahru dan Singapura sebelum meluas ke seluruh negeri Johor selepas tengah malam.

Penduduk di negeri Johor nampaknya perlulah berjaga-jaga bagi menghadapi banjir kali kedua yang kali ini pada bulan Mac, bulan yang jarang berlaku banjir di mana-mana negeri dalam negara ini.

Pertambahan hujan pada bulan Mac memang biasa berlaku oleh kerana permulaan bagi peralihan monsun dan ekuinoks 23 Mac namun jarang sekali mengakibatkan banjir.

Saifudin Nasution Menipu Dengan Menuduh Tun M Penipu

Teman walaupun masih muda pada tahun 1998, masih belum lupa tragedi 2 September 1998, sehari selepas Putra LRT, sistem pengangkutan moden dan canggih tanpa pemandu dilancarkan di ibukota.

Teman masih belum lupa bahawa sumber-sumber yang hari ini berada dalam UMNO mahupun PKR yang menceritakan betapa Tok Nuar pada ketika itu bercakap panjang lebar dengan penuh amarah dan menumbuk-numbuk meja.

Teman juga masih ingat dengan WikiLicks pencacai Tok Nuar yang menyebut pada ketika itu Anwar membantah tuduhan rasuah ke atasnya dengan menyebut, " benda tu siapa yang tak buat?", al-konon untuk menarik beberapa lagi individu yang pada ketika itu sama sepertinya menelan wang haram jadah.

Takkanlah pemimpin UMNO pada waktu itu nak meWikiLickskan statement "siapa tak buat" yang dikeluarkan Anwar masa Mesyuarat Tergempar MT tu ye tak? Siapa yang nak selak kain tunjuk kurap di bontot ye tak?

Maka, jelas, sumber Anwar berucap sampai songkok ke mana apa ke mana ini keluar dari orang yang pada ketika itu taksub kepadanya.

Maka tak perlulah Saifudin Nasution mengharap agar penipuannya ini dilihat sebagai peluang untuk dirinya diangkat menjadi gundik kesayangan Tok Nuar yang sedang bersidang di mahkamah dengan iringan ungka-ungka yang menyokongnya.

Buat malu orang Mendailing je. Mendailing Kelantan. Hahaha. Nampak benor nipunyer. Kelantan mane ade Mendelen.

PKR memang parti kencing. Kurang-kurangkanlah kencing. Kerap kencing itu petanda masalah buah pinggang. Masalah buah pinggang tu petanda...