Rabu, Ogos 21, 2013

Cara Suharto Tangani Gangsterisme 1982 - 1983

Krisis samseng yang meresahkan masyarakat yang terjadi di Jakarta pada awal 1980an telah ditangani dengan cara yang radikal oleh pemerintahan Suharto pada ketika itu. Dalam masa beberapa minggu lebih 500 orang penjenayah yang dikenalpasti, mati ditembak secara misteri.  

Operasi Celurit yang digerakkan juga telah menyebabkan beribu-ribu samseng ditangkap. Tidak ada pertalian antara operasi ini dengan kematian samseng-samseng secara misteri di tangan 'penembak misterius' atau digelar 'petrus'. Namun dipercayai para 'petrus' ini terdiri dari anggota Angkatan Bersenjata Republik Indonesia.

Mengejutkan, operasi ini mendapat sokongan sebahagian besar rakyat kecuali segelintir politikus dan PARA PENJENAYAH YANG BERTOPENGKAN HAK ASASI MANUSIA seperti yang kita dapat lihat hari ini.

Penembakan misterius atau sering disingkat Petrus (operasi clurit) adalah suatu operasi rahasia dari Pemerintahan Suharto pada tahun 1980-an untuk menanggulangi tingkat kejahatan yang begitu tinggi pada saat itu. Operasi ini secara umum adalah operasi penangkapan dan pembunuhan terhadap orang-orang yang dianggap mengganggu keamanan dan ketentraman masyarakat khususnya di Jakarta dan Jawa Tengah. Pelakunya tak jelas dan tak pernah tertangkap, karena itu muncul istilah "petrus", penembak misterius.

Petrus berawal dari operasi pe­nang­gulangan kejahatan di Jakarta. Pada tahun 1982, Soeharto memberikan peng­har­gaan kepada Kapolda Metro Jaya, Mayjen Pol Anton Soedjarwoatas keber­ha­silan membongkar perampokan yang meresahkan masyarakat. Pada Maret tahun yang sama, di hadap­an Rapim ABRI, Soehar­to meminta polisi dan ABRI mengambil lang­kah pemberantasan yang efektif me­ne­kan angka kriminalitas. Hal yang sama diulangi Soeharto dalam pidatonya tanggal 16 Agustus 1982. Permintaannya ini disambut oleh Pang­­­opkamtib Laksamana Soedomo da­lam rapat koordinasi dengan Pangdam Ja­ya, KapolriKapolda Metro Jaya dan Wagub DKI Jakarta di Markas Kodam Metro Ja­ya tanggal 19 Januari 1983. Dalam rapat itu diputuskan untuk melakukan Operasi Clurit di Jakarta, langkah ini kemudian diikuti oleh kepolisian dan ABRI di ma­sing-masing kota dan provinsi lainnya.

Pada tahun 1983 tercatat 532 orang tewas, 367 orang di antaranya tewas akibat luka tembakan. Pada Tahun 1984 ada 107 orang tewas, di an­­taranya 15 orang tewas ditembak. Ta­hun 1985 tercatat 74 orang tewas, 28 di an­taranya tewas ditembak. Para korban Pe­trus sendiri saat ditemukan masyarakat da­lam kondisi tangan dan lehernya te­ri­kat. Kebanyakan korban juga dimasukkan ke dalam karung yang ditinggal di pinggir jalan, di depan rumah, dibuang ke sungai, la­ut, hutan dan kebun. Pola pengambilan pa­ra korban kebanyakan diculik oleh orang tak dikenal dan dijemput aparat ke­amanan. Petrus pertama kali dilancarkan di Yogyakarta dan diakui terus terang M Hasbi yang pada saat itu menjabat sebagai Komandan Kodim 0734 sebagai operasi pembersihan para gali (Kompas, 6 April 1983). Panglima Kowilhan II Jawa-Madura Letjen TNI Yogie S. Memet yang punya rencana mengembangkannya. (Kompas, 30 April 1983). Akhirnya gebrakan itu dilanjutkan di berbagai kota lain, hanya saja dilaksanakan secara tertutup.

"Tindakan tegas bagaimana? Ya, harus dengan kekerasan. Tetapi, kekerasan itu bukan lantas dengan tembakan.. dor.. dor.. begitu saja, bukan! Yang melawan, mau tidak mau, harus ditembak. Karena melawan, mereka ditembak. Lalu, ada yang mayatnya ditinggalkan begitu saja. Itu untuk shock therapy, terapi goncangan. Ini supaya orang banyak mengerti bahwa terhadap perbuatan jahat masih ada yang bisa bertindak dan mengatasinya. Tindakan itu dilakukan supaya bisa menumpas semua kejahatan yang sudah melampaui batas perikemanusiaan itu. Maka, kemudian meredalah kejahatan-kejahatan yang menjijikkan itu."
Suharto (Soeharto: Pikiran, Ucapan, dan Tindakan Saya (1989), yang ditulis Ramadhan K.H.)

Bas Bawa 53 Penumpang Jatuh Gaung Di Genting Highlands : 37 Maut 16 Cedera


http://instagram.com/husseinla







Kecelaruan informasi dan hebahan media sosial membuatkan maklumat dari kemalangan bas yang terhumban ke gaung di kawasan Genting Highlands bertindih antara satu sama lain.

Kejadian pada mulanya dikatakan berlaku di Lebuhraya Karak hingga kecoh di Twitter sementara laporan berita di TV kemudiannya menyebut kemalangan berlaku berhampiran tokong Chin Swee yakni di pinggir puncak Genting.

Sehingga jam 8:20 malam, 29 mayat telah dikeluarkan dan 4 lagi masih belum dikeluarkan dan dipercayai telah mati. Kesemua mangsa terperosok dan terkumpul ke hadapan bas akibat impak hentaman.

Terkini sehingga jam 10 malam, 37 orang disahkan maut.

Bas tersebut pada mulanya dinyatakan membawa 49 orang penumpang. Kemudian menjadi 53.

Sepertinya ada yang tidak kena dengan sumber mula yang seolah-olah cuba dilindungi oleh pihak tertentu. Ini kerana, laporan awal tersebar di portal berita menyebut ia merupakan sebuah bas persiaran. 

Bas yang tertulis GENTING mirip 'bas tambang murah' milik Genting yang beroperasi dari Stesen Bas Genting di pinggir First World Hotel ke Stesen Bas Pekeliling di Jalan Tun Razak, KL.

Bas murah ini menjadi pilihan 'rakyat' berpendapatan kecil dan para pekerja resort tersebut dengan tambang hanya sekitar RM6.50 dan mengangkut cukup ramai penumpang. Bas ini diisi seperti bas bandar dengan sejumlah penumpang berdiri untuk perjalanan sejauh 47 km tanpa henti naik turun ketinggian dari 50 meter hingga 1,700 meter dari aras laut.


Berita dari The Star  melaporkan :

37 dead in Genting bus crash 

PETALING JAYA: Thirty-seven people were killed in the country's worst road tragedy, after a bus carrying 53 plunged into a 60m ravine near Genting Highlands around 2.45pm Wednesday.
The dead included 24 males and 13 females. Sixteen people were injured in the incident.
The search and rescue operation was called off at 10pm.
According to Fire and Rescue Department deputy director-general Datuk Soiman Jahid, the dead included the driver of the bus.
It is believed that the driver had lost control of the bus, which then rammed a divider before plunging down the gorge.

Fakta 75% Pengundi Mesir Tidak Sokong Morsi

Setelah menyentuh tentang penumbangan kerajaan secara tidak sah yang tidak wajar yang dilihat membela penyokong Morsi, kali ini teman nak sentuh tentang sikap penyokong Morsi yang wajar tidak dicontohi rakyat Malaysia.

Melakukan provokasi dengan demonstrasi.

Walaupun sistem pengundian memihak kepada mereka, mereka seharusnya sedar bahawa terdapat 75% lagi warga Mesir yang tidak menyokong mereka. 

Malah, majoriti senyap masih menyokong Hosni Mubarak.

Pada pilihanraya pusingan pertama, peratusan keluar mengundi adalah 46% menyaksikan kumpulan sekular mendapat 56% undi dari seluruh pemilih. Morsi mendapat 25% undi sahaja. 

Pusingan kedua menyaksikan kumpulan sekular terbesar yakni pimpinan Anwar Shafik memperoleh 48.2% undi manakala Morsi memperoleh 51.8% dari keseluruhan peratusan keluar mengundi sebanyak 52%. Pusingan kedua menunjukkan pemilihan Morsi hanya mewakili 25% dari pengundi di Mesir.

Terdapat 75% lagi yang merupakan majoriti senyap dan menyerahkan segala-galanya kepada pihak berkuasa untuk menangani mereka.

Krisis inilah mencetus kacau bilau kerana terlalu didorong sikap datang dari luar bandar, berkampung dalam kota yang mereka tidak menang di dalamnya untuk berdemonstrasi.

Apabila provokasi demi provokasi dibuat, maka pertempuran pun berlaku.

Bagaimanakah sebuah pihak minoriti bersikap keras untuk kekal memerintah? 

Kita akui dasar-dasar Morsi itu baik dan bagus tetapi keengganan partinya bekerjasama dengan lebih ramai pihak agar suara undi terkumpulnya tinggi menjadi ruang yang terbuka untuk kudeta oleh tentera berlaku.

Sementelahan, pengepaman wang dari dana menghancur negara Islam digunakan dengan nama Allah ke jalan kehancuran. Untuk apakah ini semua?

Kita akui tindakan tentera Mesir amat kejam dan menentang perlakuan tersebut. Tetapi nyatakah kepada kita bahawa kumpulan minoriti TIDAK BOLEH MEMERINTAH? Itulah prinsip demokrasi! Tetapi manipulasi politik memperbodohkan orang!

Jika penyokong Morsi tidak bodoh, mereka seharusnya balik dan merancang strategi yang lebih ilmiah. BUKAN MELALUI CARA BERDEMONSTRASI DENGAN TAJAAN DANA KAFIRIN agar negara mereka menjadi luluh lantak.

Morsi hanya dipilih oleh 25% rakyat Mesir. Ini bermakna ia hanya mempunyai mandat dari 13 juta penduduk Mesir yang layak mengundi. Terdapat 37 juta pengundi lagi tidak menyokong Morsi.

Lalu demonstrasi diadakan dengan keras, dengan meninggalkan kampung-kampung dan berkhemah di ibukota yang mendatangkan benci kepada majoriti senyap.

Untuk rekod, Morsi kalah di Kota Kaherah. 

Ini kepadatan penduduk di Mesir


Ini pula peta kawasan yang dimenangi Morsi (hijau) dan Shafik (merah) dalam pilihanraya Presiden pusingan kedua yang menyaksikan hanya 52% keluar mengundi. Morsi menang dengan undi popular 51.8%.

Inilah yang dipraktikkan oleh penjahanam Barat ke atas Malaysia dengan menghalau lembu-lembu politik ke ibukota dan berkhemah. Bibit-bibit ini di semai melalui dana-dana yang disalurkan.

Untung Malaysia masih makmur ekonominya buat masa ini.  Maka rakyat masih ada kerja untuk diperbuat. Lembu-lembu politik akan berdemonstrasi untuk beberapa jam sahaja bimbang keluarga tidak makan.

Tetapi pavement untuk huru-hara ini telah disiapkan. Berbeza dengan Kaherah,di KL, kawasan bandar dimenangi puak yang pro melahap dana Barat supaya kacau bilau dimulakan untuk dijadikan punca runtuhnya negara.

Terdapat khabar angin bahawa ekonomi Malaysia kini sedang di serang supaya lesu. Apabila pengangguran meningkat akibat kemelesetan ekonomi, lebih ramai lembu-lembu dapat dikerah untuk mengkucar-kacirkan Kuala Lumpur. Kini tukaran wang asing merudum. Perbuatan siapa? 

Kita sebenarnya harus berjaga-jaga di semua sudut kali ini. Jika masih belum sedar untuk bersatu, kita akan menghadapi kesusahan pertama selepas 56 tahun merdeka.

Bas Masuk Gaung Sedalam 50m Di Karak, Nasib 30 Penumpang Belum Didedahkan


BENTONG: Sebuah bas persiaran terhumban ke dalam gaung di KM3, Lebuh Raya Karak menghala Kuala Lumpur pada kira-kira jam 2.45 petang tadi.

Setakat ini tiada laporan mengenai nasib penumpang bas persiaran terbabit. 

Difahamkan, kira-kira 30 penumpang terperangkap dalam bas berkenaan. 


Sementara itu, anggota Bomba dan Penyelamat sedang mengeluarkan mangsa kejadian.

Cara Suharto Tangani Gangsterime 1982 - 1983


Krisis samseng yang meresahkan masyarakat yang terjadi di Jakarta pada awal 1980an telah ditangani dengan cara yang radikal oleh pemerintahan Suharto pada ketika itu. Dalam masa beberapa minggu lebih 500 orang penjenayah yang dikenalpasti, mati ditembak secara misteri.  

Operasi Celurit yang digerakkan juga telah menyebabkan beribu-ribu samseng ditangkap. Tidak ada pertalian antara operasi ini dengan kematian samseng-samseng secara misteri di tangan 'penembak misterius' atau digelar 'petrus'. Namun dipercayai para 'petrus' ini terdiri dari anggota Angkatan Bersenjata Republik Indonesia.

Mengejutkan, operasi ini mendapat sokongan sebahagian besar rakyat kecuali segelintir politikus dan PARA PENJENAYAH YANG BERTOPENGKAN HAK ASASI MANUSIA seperti politikus DAP yang kita dapat lihat hari ini.

Penembakan misterius atau sering disingkat Petrus (operasi clurit) adalah suatu operasi rahasia dari Pemerintahan Suharto pada tahun 1980-an untuk menanggulangi tingkat kejahatan yang begitu tinggi pada saat itu. Operasi ini secara umum adalah operasi penangkapan dan pembunuhan terhadap orang-orang yang dianggap mengganggu keamanan dan ketentraman masyarakat khususnya di Jakarta dan Jawa Tengah. Pelakunya tak jelas dan tak pernah tertangkap, karena itu muncul istilah "petrus", penembak misterius.

Petrus berawal dari operasi pe­nang­gulangan kejahatan di Jakarta. Pada tahun 1982, Soeharto memberikan peng­har­gaan kepada Kapolda Metro Jaya, Mayjen Pol Anton Soedjarwoatas keber­ha­silan membongkar perampokan yang meresahkan masyarakat. Pada Maret tahun yang sama, di hadap­an Rapim ABRI, Soehar­to meminta polisi dan ABRI mengambil lang­kah pemberantasan yang efektif me­ne­kan angka kriminalitas. Hal yang sama diulangi Soeharto dalam pidatonya tanggal 16 Agustus 1982. Permintaannya ini disambut oleh Pang­­­opkamtib Laksamana Soedomo da­lam rapat koordinasi dengan Pangdam Ja­ya, KapolriKapolda Metro Jaya dan Wagub DKI Jakarta di Markas Kodam Metro Ja­ya tanggal 19 Januari 1983. Dalam rapat itu diputuskan untuk melakukan Operasi Clurit di Jakarta, langkah ini kemudian diikuti oleh kepolisian dan ABRI di ma­sing-masing kota dan provinsi lainnya.

Pada tahun 1983 tercatat 532 orang tewas, 367 orang di antaranya tewas akibat luka tembakan. Pada Tahun 1984 ada 107 orang tewas, di an­­taranya 15 orang tewas ditembak. Ta­hun 1985 tercatat 74 orang tewas, 28 di an­taranya tewas ditembak. Para korban Pe­trus sendiri saat ditemukan masyarakat da­lam kondisi tangan dan lehernya te­ri­kat. Kebanyakan korban juga dimasukkan ke dalam karung yang ditinggal di pinggir jalan, di depan rumah, dibuang ke sungai, la­ut, hutan dan kebun. Pola pengambilan pa­ra korban kebanyakan diculik oleh orang tak dikenal dan dijemput aparat ke­amanan. Petrus pertama kali dilancarkan di Yogyakarta dan diakui terus terang M Hasbi yang pada saat itu menjabat sebagai Komandan Kodim 0734 sebagai operasi pembersihan para gali (Kompas, 6 April 1983). Panglima Kowilhan II Jawa-Madura Letjen TNI Yogie S. Memet yang punya rencana mengembangkannya. (Kompas, 30 April 1983). Akhirnya gebrakan itu dilanjutkan di berbagai kota lain, hanya saja dilaksanakan secara tertutup.

"Tindakan tegas bagaimana? Ya, harus dengan kekerasan. Tetapi, kekerasan itu bukan lantas dengan tembakan.. dor.. dor.. begitu saja, bukan! Yang melawan, mau tidak mau, harus ditembak. Karena melawan, mereka ditembak. Lalu, ada yang mayatnya ditinggalkan begitu saja. Itu untuk shock therapy, terapi goncangan. Ini supaya orang banyak mengerti bahwa terhadap perbuatan jahat masih ada yang bisa bertindak dan mengatasinya. Tindakan itu dilakukan supaya bisa menumpas semua kejahatan yang sudah melampaui batas perikemanusiaan itu. Maka, kemudian meredalah kejahatan-kejahatan yang menjijikkan itu. "

Suharto (Soeharto: Pikiran, Ucapan, dan Tindakan Saya (1989), yang ditulis Ramadhan K.H.)



Air Asia Japan Sudah Jadi Vanilla Air

Tokyo - Mereka yang ingin ke Jepun, jangan terkejut kalau tidak ada lagi nama AirAsia Japan dalam daftar syarikat penerbangan menuju ke Negara Matahari Terbit itu. Penerbangan bajet ini secara rasmi telah berganti nama menjadi Vanilla Air.

"Kami memilih Vanilla sebagai jenama terbaru karena nama ini sudah popular dan dicintai banyak orang dari seluruh dunia," tutur Presiden Vanilla Air, Tomonori Ishii dalam sidang akhbar di Tokyo, dipetik dari AFP, Selasa (20/8/2013).

Pengumuman pergantian nama ini dibuat secara rasmi di Tokyo pada Selasa (20/8). Pergantian nama ini dilakukan setelah terjadi pemisahan  antara AirAsia yang berpusat di Malaysia dengan Japan's All Nippon Airways (ANA). Dengan memiliki Vanilla Air, ANA kini secara rasminya memiliki penerbangan bajet.

Sebelumnya, pengumuman pemberhentian kerjasama di bulan Oktober telah dilakukan pada bulan Jun lalu. Setelah berganti nama, Vanilla Air akan melakukan penerbangan perdana pada akhir Disember ini.

420 orang pekerja AirAsia Jepun juga kini menjadi pekerja Vanilla Air. Ishii mengatakan, operasi Vanilla Air akan tetap berpusat di Narita.

"Kami akan mula dengan khidmat penerbangan jarak pendek, tetapi kami ingin memperluas jangkauan ke jarak menengah dan jarak jauh dengan strategi penjenamaan menggunakan nama ANA," ujarnya.

Ishii melanjutkan, rincian lebih lanjut tentang pengoperasian Vanilla Air, termasuk tujuan destinasi dan harga tiket akan diumumkan pada akhir September.

Pemberhentian kerja sama antara AirAsia dengan ANA dilakukan karena jumlah penerbangan ke  Narita Tokyo mengalami penurunan. AirAsia Jepun mengalami kerugian operasi sekitar USD 36 juta sejak beroperasi sampai bulan Mac 2013.

Seorang jurucakap syarikat menyebut, Vanilla Air akan bekerjasama dengan agen. Kerjasama ini sekaligus untuk memperkenalkan sistem baru booking secara online. - DETIKNEWS

Mengapa Jatuhkan Moral Polis?

DAP celaka haram jadah dengan terang-terang menunjukkan simpati kepada kumpulan samseng yang mampus dibasmi pasukan polis.

Malahan ada blog pro-kerajaan dari utara menceritakan dengan ibaratnya menggunakan suara gangster ini soal ugutan-ugutan ke atas pasukan polis oleh pasukan gangster.

Apa bezanya si DAP dengan penulis blog itu? Berkoordinasikah? Mengapa perlu digertak polis sendiri? Jika ada maklumat, salurkanlah ke pihak polis. Kenapa nak bercakap seolah-olah diri sendiri anggota kumpulan gangster? Cukup tak faham.

Jika polis terpaksa berhati-hati dan berjaga-jaga dengan tindakan balas dendam kumpulan gangster ini, maka di mana selamatnya negara ini? Adakah penulis blog dan pencelaka DAP laknatullah ini membayangkan negara ini perlu takutkan gangster yang sedang DICANTAS?

Menulis janganlah sesuka hati seperti menjatuhkan moral orang yang melakukan kerja mulia - memastikan hidup anak bini mak bapak dan diri anda sendiri selamat.

JIKA BENAR POLIS DIGERTAK SEDEMIKIAN RUPA, NYATAKAN SUMBER DARI MANA GERTAKAN ITU DIBUAT. JIKA BENAR,  JANGAN SOROK.  MENGAPA BERCAKAP SEPERTI ANDA ADALAH SEBAHAGIAN GANGSTER?

Kepada pihak polis, jika ada pembalasan dendam oleh gangster-gangster ini, sila buru dan hapuskan dengan usaha yang tiga atau empat kali ganda lebih keras dari sekarang. KAMI SENTIASA MEMBERI SOKONGAN MORAL! Bukan kerja kami menjatuhkan moral polis.