Selasa, Februari 05, 2013

Azwan Ali Nak Lawan PM Najib Di Parlimen Pekan?

Kesian makhluk propa yang satu ini. Dek kemaruk berpolitik, dengan senang hati dia berancangan untuk menandingi PM Najib di Parlimen Pekan pada PRU 13.

Kononnya jika bertanding, dia akan bertanding atas tiket BEBAS.

Kenapa tak pakai tiket besar Puaka Kencing Rakyat milik bersama abang kesayangannya? Mungkin sebab kerusi lawan parlimen tersebut diketahui milik PAS.

Kita boleh menerima sesiapa sahaja untuk bertanding di pilihanraya berdasarkan parti apa sahaja. 

Tetapi untuk menerima dubuk tua yang bermulut durjana, itu adalah langkah terkebelakang dalam pembinaan sahsiah yang wajar untuk anak bangsa.

Semoga Azwan Ali benar-benar bertanding di Parlimen Pekan. Kerana seluas-luas Sungai Pahang, luas lagi tembok yang tersergam melapisi kulit mukanya.


Sebelum itu, figura tak bermoral ini mengutuk Adibah Noor yang telah menjadi penyampai radio di Suria FM dan membalas tweet rendah diri Adibah yang menyatakan dirinya belum layak bergelar DJ melainkan hanyalah penyampai radio. Ini memanaskan hati sang dubuk tua yang mengaku-ngaku dirinya DJ dengan nama DJ Gedik di sebuah saluran radio internet sendu, KL Pop Radio.




Siapa sebenarnya pencacai ?

Pencacai adalah perkataan yang dipopularkan oleh P Ramlee dalam filem Tiga Abdul. Dewasa ini ia digunakan oleh penyokong pemerintah ke atas pembangkang, dan penyokong pembangkang ke atas pemerintah.

Namun, perkataan pencacai itu ditakrifkan sebagai gelaran yang tidak selari dengan kehendak si penerima gelaran. Dengan kata lain, pencacai dalam maksud hari ini ialah tindakan membela membuta tuli yang pada hakikatnya tidak disukai, namun dilakukan dalam keterpaksaan.

Bila dilihat senario politik negara ini, istilah 'pencacai UMNO' dan 'pencacai DAP' mula kecoh didengari.

Tetapi apabila dilihat kesesuaian maksud perkataan tersebut, bagaimanakah penyokong UMNO yang menyokong tanpa berbelah bahagi, malah berkuasa menempelak pemimpin sendiri di laman-laman blog, disebut pencacai?

Bolehkah si pencacai menempelak si tuan? Sikap apologetik si tuan terhadap 'pencacainya' memperlihatkan bahawa dalam koalisi Barisan Nasional, pemimpin merekalah pencacai terhadap para penyokongnya.

Berbagai tawaran, bantuan, kemudahan, usaha dan ikhtiar dilakukan oleh pemerintah demi rakyatnya. Rakyat pula membalas dengan sokongan yang mereka mahukan. Maka tiada istilah pencacai UMNO yang layak untuk wujud.

Tetapi, lihatlah pula dalam Pakatan Rakyat. Apabila si miskin dan si tak berapa nak kaya, masih lagi bermatian menyokong DAP yang bersifat anti-Islam, anti-Melayu, penindas dan perkauman yang hakikatnya mereka sendiri tidak rela menyokong, bukankah itu sebenar-benar pencacai?

Hanya pencacai yang sanggup menyokong pihak yang menyebut rumah mampu milik di negeri jajahannya berharga RM400,000 walaupun mereka dengan jelas, tak akan mampu memiliki rumah tersebut.

Hanya pencacai yang sanggup memberi pendapat menjaga hati penghina Islam dan al-Quran dengan tidak menyalahkannya, demi kepentingan politik, sedangkan mereka parti yang kononnya Islam.

Hanya pencacai yang masih menyokong pemimpin yang tertangkap gambarnya memberi kemaluannya untuk dikulum pelacur.

Hanya pencacai yang tetap menyokong pemimpin yang tertangkap imejnya sedang menikmati lubang dapur seorang pelacur.

Hanya pencacai yang menyokong artis agen pembangkang yang gila 'anak ikan' dan kerap 'curr' di Bukit Bintang dan tergamak menghina darah daging dan ibu sendiri.

Hanya pencacai yang memberi sokongan tidak berbelah bahagi kepada pemimpin mereka yang menderhakai ibunya.

Hanya pencacai yang mengenepikan prinsip dan hukum agama dan memutarbelitkan fakta demi menyelamatkan punggung pemimpin mereka dari dipanaskan.

Jelas sekali, siapa sebenarnya pencacai.

Hanya pencacai yang kononnya Islam tetapi megah mengibar bendera parti anti-Islam.