Isnin, Julai 28, 2008

Pakatan Rakyat : Dajal Kecil

Ingin saya ulangi post ini dengan meringkaskannya agar mudah dinilai. Ramai bijak pandai negara kita hari ini, secara sengaja atau tak sengaja, sedang menegakkan tiang pemerintahan mutlak Al Masikh Al Dajal ke atas umat manusia dengan kata kunci 'Kuasa Rakyat' atau 'Makkal Sakhti' atau 'People's Power'. Apa jua maksudnya, renung-renungkanlah cebisan dari Protokol Zionis yang ditulis pada 1895 di bawah. Ironiknya, ianya berkesinambungan hingga ke hari ini dan benar-benar teradaptasi pada politik negara ini :

PROTOKOL No. 1

7. Dalam zaman kita, kuasa yang telah menggantikan kekuasaan si pemerintah yang liberal adalah kuasa emas. Kuasa masa hanyalah pada mereka yang beriman. Idea kebebasan sebenarnya mustahil untuk tercipta kerana tiada siapa mengetahui bagaimana untuk menggunakannya dengan kadar yang sempurna. Cukup dengan hanya menyuruh golongan manusia menjalankan pemerintahan sendiri untuk satu jangkawaktu sebelum ianya bertukar menjadi huru-hara yang tidak terkawal. Dari detik itulah kita dapat membentuk permusuhan antara golongan dimana akhirnya pemerintahan tersebut runtuh dan kepentingan mereka cumalah secuit debu.

12. Hak kita ada dalam tugasan. Perkataan ‘hak’ adalah abstrak dan tidak membuktikan apa-apa. Perkataan itu membawa maksud : Penuhi hasrat aku kerana dengan cara itu aku dapat buktikan aku lebih berkuasa dari kamu.

20. Mereka yang bertelagah sesama sendiri, membentuk satu permulaan di pertengahan, membawa diri mereka sendiri kearah keruntuhan akibat pertelagahan tersebut dan mencipta ketidaktentuan untuk masa depan mereka. Adakah mampu untuk khalayak ini dengan tenang dan tanpa hasad dengki, mampu menangani masalah negara tanpa melibatkan kepentingan peribadi? Bolehkah mereka ini mempertahankan diri mereka sendiri dari musuh luaran? Ianya tidak terfikir; untuk sebuah plan yang terpecah belah mengikut puak-puak perusuh, hilang penyatuan, ianya hanya usul bodoh yang tidak mungkin terlaksana.

25. Sejak zaman purba lagi, kitalah yang pertama dikalangan khalayak manusia yang melaungkan “Kebebasan, Kesaksamaan, Penyatuan”, kata-kata yang diulang-ulang oleh pak turut yang bodoh, di mana, dari sediap arah sudut, berpegang pada kata-kata ini dan memperjuangkannya kononnya ke arah dunia yang lebih baik, ke arah kebebasan mutlak individu, yang akhirnya memberi kekuatan kepada khalayak tersebut. Sang pandai dikalangan bangsa bukan kita, ahli intelek, tidak dapat menilai dari laungan abstrak ini bahawa tidak wujud persamaan, tidak mungkin ada kebebasan kerana hakikat ciptaan manusia itu sendiri berbeza-beza mindanya, karekternya, keupayaannya; sepertimana terciptanya undang-undang alam terhadap manusia; tidak akan terfikir mereka bahawa kuasa rakyat itu buta semata-mata, dengan memilih dikalangan mereka untuk memimpin hanya menaikkan si bahlul yang sama seperti mereka, sehandal mana sekalipun, walaupun bahlul, tetap berupaya untuk memerintah, manakala yang tidak handal, walaupun bijak, tidak mampu memahami rencah politik – di mana semua ini bangsa bukan kita tidak pedulikan sangat: dan pada kadar itulah, pemerintahan dinasti telah tamat: di mana sang bapa memperturunkan ilmu memerintah kepada si anak, ehwal hubungan politik tidak diketahui sesiapa melainkan kelompok bangsawan dan tidak sesiapa boleh mengkhianati kerajaan. Maka seterusnya, makna pemerintahan dinasti ini terubah dan terhapus dan pada masa itulah ianya memudahkan kita menjulang kejayaan.

26. Seluruh pelusuk bumi bergema perkataan “Kebebasan, Kesaksamaan, Penyatuan” yang kita cipta; terima kasih kepada agen-agen buta kita yang memekik hasrat-hasrat kita dengan penuh semangat. Dan sepanjang masa inilah, kata-kata itu menjadi cacing yang mengorek lubuk hati nurani bangsa bukan kita, di sebalik penyatuan, kemakmuran dan ketenteraman mereka, telah musnah asas kekukuhan negara mereka itu. Apa yang anda akan lihat nanti, ini akan membantu kita kearah kemenangan kita; yang memungkinkan kita memiliki kemudahan – memusnahkan keistimewaan, atau dengan kata lain, golongan kelas atasan bangsa bukan kita yang tugasnya mempertahankan rakyatnya, akan menentang kita. Di atas runtuhan keturunan golongan atasan bangsa bukan kita ini, kita akan wujudkan golongan atasan yang kita didik dengan berkuasakan wang. Kelayakan golongan itu berasaskan kekayaan yang bergantung ke atas kita, dan perlu diketahui bahawa, ianya telah dipermudahkan oleh bijak pandai kita.

28. Ciri abstrak pada kebebasan telah membolehkan kita untuk menggesa khalayak di serata negara untuk menganggap bahawa kerajaan hanyalah pelayan rakyat semata-mata yang mana rakyat berkuasa ke atas kerajaan, dan jika mereka suka, mereka berkuasa menggantikan kerajaan mereka mengikut selera mereka.


PROTOKOL No. 9

7. Untuk memastikan kuasa rakyat ini tidak akan tersasar dari pedoman kita, kita perlu sentiasa masuk mencampuri urusan dan bersatu dengan mereka, kalau tidak secara tampak, dengan apa jua cara pun yang kita fikirkan perlu. Bila kita diiktiraf sebagai satu-satunya kuasa yang yang dekat dihati rakyat-rakyat ini, kita dapat mengajar mereka untuk melalui laluan yang sesuai dengan kehendak kita.


PROTOKOL No. 14

2. Pada masa yang sama, kita tidak boleh tidak, memperhebahkan sejarah kesilapan kerajaan bangsa bukan kita yang mencabuli hak-hak kemanusiaan selama berkurun-kurun berpandukan kebengapan mereka untuk memahami apa yang sebenarnya terbaik untuk hukum kemanusiaan tatkala mereka terkejar-kejar mendapatkan kuasa rakyat dan langsung tidak sedar bahawa sistem tersebut akan terus mencipta keburukan pada pemikiran, akidah dan sesama manusia.

3. Seluruh gerak usaha bagi kaedah dan prinsip kita adalah berdasarkan fakta bahawa kita akan terapkan kepada mereka tentang lenyapnya hakikat kehidupan yang lama dalam kehidupan sosial terkini.

4. Para filsafat kita akan memperbincangkan kekurangan semua jenis anutan bangsa bukan kita dan tiada siapa yang akan membahaskan anutan kita dengan sebetul-betulnya memandangkan ianya adalah rahsia penyelamat kita yang tidak akan terbongkar pegangannya.

5. Di negara-negara yang dikenali kerana kemajuan dan kemodenan pemikiran, kita telah ciptakan kecelikan pengetahuan yang bersifat tidak masuk akal, kotor dan jijik. Setelah tersuntiknya kuasa kita kelak, kita akan teruskan kewujudannya bagi memudahkan kita mencorak percanggahan melalui ucapan-ucapan, program-program yang akan dilaksanakan oleh ejen-ejen kita yang bertebaran Cerdik pandai kita, yang dilatih mengepalai bangsa bukan kita, akan mereka laungkan ucapan-ucapan, projek-projek, memoir, artikel yang akan digunakan oleh kita untuk mempengaruhi minda bangsa bukan kita, justeru menghalakannya ke arah kefahaman dan pengetahuan yang kita kehendaki.

Sekian ringkasan petikan dari protokol yang amat terkenal itu. Tidak diketahui berapa ramaikah umat Islam di Malaysia pernah membacanya dengan terperinci. Untuk menentang dengan kudrat, rasanya, bukan atas keupayaan kita. Hanya kesedaran sendiri yang mampu menjadi penyelamat.
Ketahuilah kita hari ini mengapa PAKATAN RAKYAT yang terlalu TAKSUB dengan " KUASA RAKYAT ". Kerana mereka tidak lain tidak bukan adalah ajen Al Masikh Al Dajal dan terdorong menjadi tantera-tantera Yahudi tanpa mereka sadar.

Wallahualam Bisawab

Nota : Teks asal protokol ini adalah di dalam Bahasa Inggeris. Untuk membaca keseluruhan 24 protokol tersebut, sila klik di sini

-ipohmalay-