Selasa, Ogos 20, 2013

Melayu Di Mesir Kini Diancam Tentera

Dipetik dari Detiknews, maklumat menyebut bahawa tentera Mesir kini mempunyai sentimen negatif terhadap umat Islam luar Mesir khususnya dari Malaysia dan Indonesia. Ini pasti menyemarakkan sentimen tersebut di kalangan golongan anti-Mursi yang bersekongkol dengan tentera.

Ini juga dilihat sebagai peluang yang bakal dimanfaatkan oleh samseng-samseng sekular pro-tentera untuk melakukan jenayah kekerasan dan harta benda ke atas umat Islam dari luar Mesir khususnya dari Nusantara yang dilihat mempunyai kecenderungan untuk mengutuk tindakan tentera Mesir.

Namun masih ada salah lapor dalam laporan tersebut kononnya Malaysia telah menggerakkan operasi menyelamatkan warganya di Mesir kerana sehingga hari ini, kerajaan masih belum berbuat demikian.

Selasa, 20/08/2013 05:06 WIB

Pemerintah Diminta Segera Evakuasi WNI di Mesir

Rachmadin Ismail - detikNews

Jakarta - Menyusul kian gentingnya situasi keamanan di Mesir saat ini akibat ketegangan fisik antara aparat militer dan pendukung presiden terguling Mohamad Morsi, pemerintah diminta tegas dan sigap terkait nasib Warga Negara Indonesia (WNI) di negeri tersebut.

"Situasi semakin sulit dan bahkan seperti horor, mencekam, tidak bisa bepergian. Pemerintah harus ambil sikap tegas dan cepat mengevakuasi WNI kita di sana. Negara-negara lain seperti Malaysia dan Thailand sudah mengirimkan pesawat militernya untuk mengevakuasi warganya dari Mesir," ungkap Direktur Pusat Studi Timur Tengah dan Dunia Islam, Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ), kepada detikcom, Senin (19/8).

Menurutnya, langkah evakuasi penting diambil untuk menyelamatkan nasib kurang lebih 6000 WNI di Mesir, yang sebagian besar adalah para pelajar dan mahasiswa yang sedang menuntut ilmu di Al-Azhar. Pemerintah, kata dia, jangan hanya menghimbau dan menunggu perkembangan situasi.

"Sejak Morsi digulingkan, saya sudah prediski, keadaan akan semakin meruncing dan tegang, bahkan dalam waktu panjang. Karena, baik pendukung Morsi dan Ikhwanul Muslimin (IM) maupun pihak militer, sama-sama kerasnya, sama-sama radikalnya. Sikap keras tidak mau kompromi ini akan semakin memunculkan tindakan yang semakin radikal," kata Hery.

Fungsionaris Dewan Masjid Indonesia (DMI) ini meminta mendapat cerita dari WNI yang berada di Kairo. Ia tinggal di sebuah flat (apartemen di lantai 2), di lantai 1 tinggal warga Mesir, tapi sudah kosong karena sekeluarga sudah meninggal dibunuh junta militer Mesir. Bahkan, kini muncul kecenderungan sentimen negatif militer terhadap warga pendatang, khususnya dari Indonesia dan Malaysia.

Untuk itu, ia meminta Presiden SBY menginstruksikan Kemlu agar mengevakuasi WNI sebelum terjadi hal-hal negatif yang tidak diinginkan. Karena, menurut informasi yang ia peroleh, militer akan semakin keras dan brutal untuk menghabisi IM dan para simpatisan serta anggotanya.

Nizar Meroyan Lagi


Mat Sabu orang UMNO. Khalid Ismath Anjing pun orang UMNO. Jika demikian, betul lah kenyataan Nizar ni.

Tapi hakikat sebenarnya, PAS melindungi Syiah. Dan dua mangkuk-mangkuk tingkat disebutkan di atas berada dalam kem PAS.

Mengapa salahkan UMNO?  Sedangkan Melayu atheist, Melayu murtad dan Melayu pengikut ajaran sesat semuanya para anti-UMNO dan pro-pembangkang yang mana PAS kerjanya menghisap ibu jari kaki pemuka kafir di negara ini.

Seharusnya ayat Nizar Meroyan ini wajar begini :

SEMUA AJARAN SESAT DAN MENYIMPANG DARI AHLI SUNNAH WAL JAMAAH DI MALAYSIA DAPAT DIELAKKAN JIKA PAS BERPEGANG DAN MELAKSANAKAN ISLAM SEJATI.

Kebodohan Sesetengah Cina Di Malaysia Semakin Parah

Akibat sikap bermuka-muka Melayu spesis bangsat yang menggalakkan kebiadaban kaum pendatang GAGAL asimilasi, telah berlaku penambahan perlakuan biadap kaum pendatang dengan drastik sekali.

KEBODOHAN PALING UTAMA KAUM PENDATANG INI IALAH, mereka langsung tidak peduli hakikat bahawa NUSANTARA terbahagi kepada 4 negara!  Malaysia. Indonesia, Brunei, Singapura dan sebahagian Thailand. Itu belum dikira Champa yang 'terkeluar' carta.

Yang pendatang adalah mereka! Dahulunya mendatangi Nusantara untuk menggali lombong, kini datang dan menadah 'lombong' untuk digali. Lihat sahaja gambar di atas. Spesis CINA BANGSAT BODOH SIAL jenis seperti ini kalau bertembung dengan teman, akan teman ludah.

Perbualan berbaur rasis dalam premis perniagaan di KLCC

SAZRIL AMBRI SHAHRIM
Kg. Baru, KL
SAYA dengan ini ingin melahirkan rasa kesal dengan kebiadapan pekerja jualan (sales person) yang secara terbuka berbincang dan berdebat mengenai topik yang menyentuh sensitiviti kaum di dalam premis perniagaan di KLCC.
Pada pukul lebih kurang 7 malam, 18 Ogos 2013, saya ke premis itu di KLCC, Tingkat 2 di bahagian cenderamata dan pen untuk mencari sesuatu.
Sewaktu saya sedang melihat-lihat barangan yang hendak dibeli, telinga saya tertarik dengan suatu perdebatan yang agak kuat di antara dua juru jual.
Antara perkara yang terdengar daripada pekerja tersebut adalah seperti berikut:
1. Orang Melayu juga pendatang. Mereka bukan dari negara ini.
2. Orang Cina yang memajukan Malaysia.
Saya yang agak terkesan dengan perbualan itu berjumpa sales person terbabit dan menegur bahawa perbualan tersebut mengganggu saya.
Saya sebagai pelanggan tidak menyukai perbualan tersebut dan ia terlalu kuat dan terbuka. Namun, juru jual itu dengan angkuhnya menyatakan bahawa ini Malaysia dan dia berhak menyatakan apa yang dimahukan. Apabila saya menyatakan akan membawa perkara ini kepada pihak pengurusan premis itu, dia seolah-olah menggalakkan tindakan saya itu.
Apabila saya mengisi borang aduan dan menyatakan bahawa saya sudah berbuat demikian, dia berkata "Good!" dan menaikkan kedua-dua ibu jarinya sebagai tanda bagus dan mengulangi bahawa dia berhak menyatakan pendapatnya kerana ini adalah free country. Perbuatan tersebut benar-benar mencabar kesabaran saya.
Saya berharap pengalaman saya dapat dipaparkan agar semua pengendali pasar raya dapat mendidik juru jual mereka untuk tidak mengadakan perbualan terbuka yang melibatkan topik sensitif kerana ia boleh mengganggu sensitiviti pelanggan.
Hormatilah sensitiviti kaum di negara ini. Jangan cemarinya atas nama hak kebebasan bersuara.
Kebebasan bersuara juga haruslah ada batasnya.

Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Forum/20130820/fo_02/Perbualan-berbaur-rasis-dalam-premis-perniagaan-di-KLCC#ixzz2cSxdITgd
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Maksud #R4BIA


Isyarat 'Raba'a' yang bermaksud 'empat' atau 'keempat' dalam bahasa Arab telah menjadi simbol penentangan ke atas tentera Mesir beberapa jam sebelum operasi kejam tentera Mesir bermula 14 Ogos lalu yang sehingga kini telah membunuh lebih 3,300 orang penunjuk perasaan pro-Morsi. 

Presiden Mohammed Morsi, presiden Mesir pertama yang dipilih melalui pilihanraya telah digulingkan oleh pihak tentera Mesir pada 3 Julai lalu, kira-kira genap setahun selepas ia memegang tampuk kuasa.

Isyarat Raba'a yang ditulis R4BIA menurut sumber membawa maksud keteguhan, kekuatan, perlawanan dan peyatuan yang menjadi simbol kebangkitan pejuang demokrasi di Mesir hari ini.

Selain itu ia juga membawa maksud kawasan kubu demonstran pro-Mursi iaitu Raba'ah Al- Adawiyah Square di Mesir yang menjadi medan tragedi apabila ia digempur tentera Mesir pada 14 Ogos lalu.

Kumpulan pro-Morsi telah mendapat simpati ramai pihak di kalangan dunia Islam dan penggunaan simbol ini di gambar profil laman Facebook dan avatar di Twitter dibuat bagi melambangkan kepedulian atas apa yang berlaku di Mesir.

TIADA PIHAK YANG BERHAK MENGGULINGKAN KERAJAAN YANG DIPILIH RAKYAT. TIDAK KIRALAH KEMENANGAN SECARA UNDI POPULAR ATAU UNDI ELEKTORAL, MUTLAK KEMENANGANNYA ADALAH MENGIKUT SISTEM MANA YANG DIGUNAPAKAI.

Harus diingat, pemilihan presiden Morsi jika mengikut AMALAN PEMBANGKANG BANGANG negara ini, tentu sekali sentiasa akan dipertikaikan memandangkan hanya 51.8% dari keseluruhan 52% rakyat Mesir yang keluar mengundi pada pertengahan 2012 lalu memilihnya. 

INI BERMAKNA, MORSI HANYA DIPILIH OLEH 25% DARI PARA PENGUNDI DI MESIR!

Namun, sistem yang digunapakai meletakkan Morsi sebagai Presiden. Maka, itu perlu dihormati!

Tetapi di negara ini : KLIK DAN BACA