Sabtu, Januari 19, 2013

"Lepas saja Apau Kayan masuk jadi wilayah Malaysia"

Walaupun kerajaan Malaysia menggunakan istilah penyeludup ke atas warga Indonesia di sempadan Sarawak, namun mereka yang dikatakan tidak diambil peduli oleh pemerintah Jakarta terpaksa melakukannya demi untuk meneruskan kehidupan.

Malah mereka menganggap diri mereka sebagai pengemis dan akibat marahnya mereka terhadap pemerintah Jakarta, mereka menyebut, jika tidak ada jalan lain untuk menyelesaikan masalah mereka, lepaskan sahaja wilayah mereka untuk menjadi sebahagian negara Malaysia.

Penuhi Kebutuhan Sembako, Warga Perbatasan Rela 'Mengemis' ke Malaysia

Robert - detikfinance 
Sabtu, 19/01/2013 13:09 WIB 
Samarinda - Masyarakat yang tinggal di perbatasan Apau Kayan, Kabupaten Malinau, Kalimantan Timur, dengan Long Busang, Sarawak, Malaysia, harus rela meminta kebutuhan sembako ke Malaysia, disebabkan tidak mudah mendapatkan kebutuhan serupa dari dalam negeri.


Bahkan sebagian besar bahan kebutuhan pokok, yang disubsidi pemerintah Malaysia, ikut dinikmati oleh masyarakat Apau Kayan di perbatasan. Barangnya antara lain gula pasir, minyak goreng, garam hingga tepung.



"Ini fakta, tidak bisa dipungkiri atau pun dibantah. Sebagian besar barang kebutuhan yang dijual di Apau Kayan yang memiliki 4 Kecamatan, asalnya dari Malaysia," kata salah seorang tokoh masyarakat Apau Kayan, Ibau Ala, dalam perbincangan bersama wartawan saat berada di Samarinda, Kalimantan Timur, Sabtu (19/1/2013).



Keberadaan Ibau Ala di Samarinda, menyusul ketiadaan angkutan pesawat penerbangan perintis ke Long Ampung, Apau Kayan, Malinau, sejak 1 Januari 2013 lalu hingga saat ini.



Menurut Ibau, banyak penyebab yang mengakibatkan masyarakat Apau Kayan, harus rela meminta dan membeli kebutuhan sembako dari Malaysia. Selain biaya angkutan barang penerbangan perintis yang disubsidi pemerintah pusat melalui Kementerian Perhubungan belum banyak membantu masyarakat, juga disebabkan wilayah Malaysia yang bisa ditembus dengan jalan darat meski harus melalui 'jalan tikus'.



"Masyarakat Apau Kayan dapat sembako itu dari kamp sebuah perusahaan perkayuan milik Malaysia. Tidak perlu malu, untuk urusan perut, kita rela beli sembako ke Malaysia. Sembako subsidi pemerintah Malaysia, kita juga ikut menikmati," ujar Ibau.



"Mau bagaimana lagi, tarif angkutan barang di pesawat perintis berkapasitas 12 seat saja sudah Rp 30.000 per Kg. Akses jalan darat ke ibu kota Kabupaten Malinau, tidak tembus. Kami semua di sini, petani. Bukan pengusaha," tegasnya.



Masih di Apau Kayan, dominan berseliweran kendaraan roda empat dan roda dua bernomor pelat wilayah kepolisian Malaysia. Pemandangan itu, menurut dia, tidaklah mengherankan bagi masyarakat Apau Kayan, meski Apau Kayan sendiri berada di wilayah provinsi Kalimantan Timur.



"Paling dekat dengan Sarawak (Malaysia) adalah Desa Beta'oh di Kecamatan Kayan Hulu. Bahan bakar minyak, juga termasuk yang disubsidi pemerintah Malaysia. Kami di Apau Kayan, memang beli mahal dari Malaysia Rp 23.000 perliternya.," sebut Ibau.



"Pemerintah Malaysia sebenarnya juga marah, setelah tahu kami di Indonesia, ikut menikmati kebutuhan sembako subsidi mereka. Ada beberapa akses jalan menuju Sarawak, yang diputus pemerintah Malaysia. Tapi kami tetap berusaha mendapatkan sembako itu," terang Sonda, warga Apau Kayan lainnya.



Sejauh ini, sambung Sonda, pemerintah terlihat lebih fokus memperhatikan Pulau Sebatik, di Kabupaten Nunukan, yang juga berada di perbatasan. Namun demikian, di Sebatik, warga setempat masih bisa mendapatkan pasokan sembako dari transportasi laut.



"Masalah perbatasan bukan hanya di Sebatik. Kami di Apau Kayan, tidak akan menutup mata kalau kami masih istilahnya menyusu ke Malaysia, terutama soal sembako," ungkapnya.



"Kami mengharapkan pemerintah pusat melalui APBN, menambah subsidi angkutan barang. Keluhan kami ini sudah berulang-ulang kali disampaikan. Kalau kami tidak diperhatikan soal sulitnya sembako dari dalam negeri sendiri, lepas saja Apau Kayan masuk jadi wilayah Malaysia," tegasnya.



"Pemuda-pemuda di Apau Kayan saja, sebagian besar bekerja di perusahaan-perusahan yang ada di Sarawak (Malaysia). Biasanya setelah bekerja 1-2 tahun, pulang ke kampung, memiliki keterampilan yang bisa digunakan untuk membangun kampung," tutupnya.

UiTM Lendu Trending Di Twitter Akibat Kes Histeria

Kekecohan berlaku di Twitter berkait kerasukan dan histeria yang berlaku di UiTM Lendu, Melaka. Berbagai khabar tersebar antaranya individu yang dirasuk melompat dan terbang dalam gelap malam. Kekecohan ini membuatkan #UiTMLendu menjadi trending di Twitter.

Selain itu juga tersebar gambar kononnya ada penampakan gadis menari tarian ulik mayang di latar dalam sekeping foto.



Kejadian ini juga dirakamkan melalui penulisan sebuah blog yang menceritakan detik kisah yang berlaku di UiTM Lendu.

JANUARY 18, 2013 BY RUZANNA ANIZA 
Day Eighteen 
It’s been so scary here in Lendu. Every night there’d be a few cases of stolen items and people kena rasuk, and pukau. 
The stolen items part is creepy. First you’d be entering your room and you would think everything is fine. And then you’ll start to realise that one thing is missing. And then two things have gone missing, then you realise that almost everything valuable is missing from your room. 
And finally you’ll find a note saying this: “Nantikan ketibaan saya di kolej-kolej lain.”, which roughly translated means “Await my presence/arrival at the other colleges.”. Oh by the way, here, we call dorms ‘Kolej/College’. Four places have been attacked so far. All with the same note. Bacaan lanjut di SINI  
Ringkasan dari kisah empunya cerita, kejadian ini seperti dilakukan oleh segelintir manusia atau individu dengan menggunakan ilmu hitam bagi mencetuskan ketakutan kepada pelajar di sana.

Namun apa yang lebih pelik, oleh kerana terlalu membaca kes-kes histeria yang sedang berlaku di UiTM Lendu, datang pula perkhabaran kejadian serupa sedang menimpa sekumpulan pelajar-pelajar di UiTM Seri Iskandar.

Sehingga entry ini ditulis, katanya kejadian histeria masih berleluasa di dua UiTM ini.

Isu Kalimah Allah : Perbezaan Sabah, Sarawak Dengan Semenanjung

Enam jam yang lalu, perempuan bermasalah jiwa, Abby Abadi dengan selamba menjawab isu kalimah Allah dengan jawapan kononnya penggunaan kalimah Allah dalam Bible di Sabah dan Sarawak telah diluluskan oleh UMNO sejak sekian lama.

Maka teman pun suka untuk menjawab kepada umum. Bukan kepada perempuan sakit ini. Kerana dia tak layak mentelaah hal-hal yang rumit seperti ini. Dikhuatiri terpaksa ke Tampoi atau Tanjong Rambutan pula.

Hakikatnya, jika negara ini sekular seperti Turki dan Indonesia, sebuah negara yang peratusan penduduk Islamnya melebihi 75%, sudah tentu tiada siapa yang mampu menghalang liberalisasi kalimah Allah.

Namun, semua pihak telah mempersetujui bahawa perlembagaan negara ini meletakkan Islam sebagai agama Persekutuan. Namun bagaimana pula dengan penggunaan kalimah Allah yang telah berakar umbi di Sabah dan Sarawak di kalangan penganut Kristian?

Sebelum menyertai Malaya dan Singapura untuk menubuhkan Malaysia,  Sabah dan Sarawak telah dibiarkan terumbang ambing oleh British sebaik sahaja Jepun menyerah kalah.

Serentak dengan kekalahan Jepun, Indonesia mengisytiharkan kemerdekaan mereka walaupun tidak diiktiraf selama 4 tahun. Kemerdekaan yang berdasarkan Pancasila , satu bentuk pluralisme terancang yang menyamatarafkan Islam dengan Kristian, Buddha dan Hindu. Ia merupakan satu bentuk fahaman komunisme yang diubahsuai dengan memasukkan kepercayaan kepada Tuhan agar sesuai dengan persekitaran rantau ini. Untuk lebih menepati citarasa, kata nama khas ALLAH digunapakai seerti dengan Tuhan yang langsung tidak dikhususkan kepada mana-mana agama. Ada yang menyebutnya dengan bunyi Allah, Alloh, Alwuoh, Aluah.

Selama 18 tahun, Sabah dan Sarawak 'digodam' oleh Indonesia dan berbagai input kenegaraan berorientasikan Indonesia dipupuk ke atas masyarakat Sabah dan Sarawak.

Ini termasuklah di bidang agama, hiburan, berita dan politik. Mubaligh-mubaligh Kristian di Sabah dan Sarawak membawa masuk kitab-kitab Injil terjemahan bahasa Indonesia secara pukal ke Sabah dan Sarawak.

Dari sinilah datangnya penggunaan perkataan ALLAH di dalam kitab Injil versi Indonesia yang digunakan dengan meluas di Sabah dan Sarawak sehingga hari ini.

Justeru, tiada siapa melarang penggunaan ALLAH oleh Kristian di Sabah dan Sarawak kerana ia berlaku sebelum mereka menyertai Malaysia lagi. Eksklusifnya mereka dalam hal ini adalah seeksklusifnya mereka menggubal undang-undang imigresen mereka sendiri.

Ia berlaku di kalangan umat Kristian yang menggunakan Al-Kitab, Injil versi bahasa Indonesia, sebagai rujukan agama Kristian mereka. Hasil Al-Kitab inilah juga, pribumi Sabah dan Sarawak semakin mahir berbahasa Melayu.

Apa yang ditentang ialah, niat puak Kristian di Semenanjung yang terdiri dari kaum Cina dan India yang bukan pengguna bahasa Melayu ini. Mereka malah sebelum ini tidak pernah mendaulatkan bahasa Melayu sesama mereka. Tidak pernah pula menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa pergaulan sesama keluarga dan komuniti mereka.

Tiba-tiba, tentu sahaja dengan niat provokasi dan mendatangkan sakit hati, Kristian-kristian di Semenanjung, tanpa sebab musabab yang utuh, merebut kata nama khas 'Allah' untuk Al-Kitab bahasa Melayu yang mahu dicetak oleh mereka.

Paling sedih, hal ini berlaku setelah mereka berjaya menakluk dan menjinakkan PAS , sebuah parti yang tidak diterima di Sarawak dan Sabah,  supaya terkurung dalam kandang mereka dan mudah pula untuk di anjingkan.

Adakah tuntutan mereka bersifat intelek atau provokatif? Tidakkah ia lebih kepada kurang ajar? Tetapi oleh kerana kebodohan abadi kekal subur dalam Pakatan Rakyat, pembohongan Abby Abadi tak akan diperbetulkan sesiapa.