Jumaat, Julai 17, 2009

Politik Selangor : Hadiah Buat Pengundi-Pengundi Bodoh

Politik Selangor kini menjadi medan politik samseng ala politik Taiwan dan Hongkong beberapa dekad lalu. Pendek kata, Pakatan rakyat telah berjaya membawa Selangor ke belakang. Jauh ke belakang. Ke medan politik kotor, ugut mengugut, dan terbaru, kes bunuh orang sendiri?

Jika kita lihat, hasil yang diberikan oleh Cina dan Tamil Selangor ke atas kerajaan negeri yang diagungkan mereka sebenarnya adalah satu barisan pemimpin haprak, sampah dan terlalu mudah diugut kongsi-kongsi gelap.

Teo Beng Hock yang tidak meunjukkan sebarang reaksi takut, gelisah dan bimbang, tiba-tiba ditemui mati jatuh pejabat SPRM Selangor di Plaza Masalam, Seksyen 9, Shah Alam.

Ironiknya, dia sedang dianggap sebagai 'pembelot' oleh konco-konco samseng Cina dalam politik Selangor yang sedang giat menjarah perbendaharaan negeri melalui aktiviti-aktiviti yang bertentangan dengan undang-undang.

Beruk dapat kebun pisang. Fikirkanlah. Cina-cina DAP memang sanggup buat apa sahaja. Sebab pada orang Cina, dari wang, datangnya lebih banyak wang. Di Taiping dulu ada yang membuat VCD haram. Ini tak menghairankan. Money make money. Mereka yang dahulu tukang kutuk Melayu di blog masing-masing sendiri pun tak sangka mendapat kuasa sebegitu rupa di negeri Selangor dan mereka sepakat mengumpul kekayaan sementara peluang masih ada.

Anda tak percaya? Bangunan 17 tingkat di Ipoh yang terbengkalai selama 10 tahun kerana tauke Cina pemajunya lari ke Vietnam, akhirnya menjadi sebuah hotel secara tiba-tiba. Walaupun basementnya telah menjadi tempat pemancing membuang masa memancing talapia. Siapa di sebalik projek Tower Regency Hotel? Ngeh Koo Ham. Itu jawapan dari penduduk Ipoh yang tahu.

Itu di Ipoh. Di Selangor, perebutan kuasa, peluang, wang hebat berlaku. Negerinya pendapatan besar, penduduk ramai, dadah edaran luas, judi banyak yang kaki, pelacur banyak yang mintak, VCD perlu dijaja di kedai-kedai mamak yang merata-rata. Pencabulan demi pencabulan menjadi-jadi. Khir Toyo dihalau dari Sidang DUN. DUN Selangor dijadikan kawasan 'autonomi' ala Khalid Ibrahim. Negara abah dia gamaknya.

Terbaru, kematian setiausaha politik Ean Yong, seorang exco Cina DAP di Selangor yang sebaris dengan Hannah, Teresa, Ronnie dan Elizabeth dalam 'menjarah' perbendaharaan negeri mengikut lunas-lunas yang mereka rasakan mungkin.

Polis seharusnya memerhati dengan lebih teliti tindak tanduk ADUN-ADUN DAP ini kerana apa yang mereka bawakan untuk pengundi mereka yang bodoh itu adalah sesuatu yang merosakkan negara ini. Jika benar mereka terbabit dalam kongsi gelap secara langsung atau tidak, bukti perlu diperolehi secepat mungkin bagi membolehkan mereka ditendang ke ruang yang sesuai untuk mereka yang angkuh, bongkak dan gasar ini.

Kebanyakan pengundi mereka adalah golongan kecewa. Maka tambahkan kekecewaan buat pengundi-pengundi mereka ini. Merasalah mengundi mengikut perut, bukan menggunakan akal. Tak sedar dek untung. Mampos lagi baik. Malangnya, Beng Hock yang jalan dulu.

Lepas ni apa hadiah mereka untuk pengundi-pengundi bodoh mereka? Tembak-menembak ala High Chapparal? I'm not suprised! Mungkin pencemaran udara yang teruk di Selangor membuatkan ramai penduduknya semakin bodoh dan gagal menilai cara yang terbaik untuk penambahbaikan sesebuah sistem. Lalu, memilih musang berbulu ayam untuk menjadi wakil mereka di dalam kerajaan negeri.