Selasa, Jun 28, 2011

Isytihar Perang Ke Atas Penyokong Komunisme

Teman berbesar hati sekiranya dapat meludah muka-muka anak Melayu zaman ini yang mendukung pejuang Melayu berhaluan kiri seperti Rashid Maidin, Abdullah CD dan Shamsiah Fakeh, dan jika dapat menggondolkan A. Samad Said hingga botak togel, serta Hishamuddin Rais yang menjadi ikon komunisme moden hari ini di tanah air, lebihlah teman gembira lagi.

Ramai anak Melayu buta sejarah dan berfahaman sosialis membuta tuli sanggup menjunjung tokoh pemusnah bangsa yang digerakkan oleh fahaman komunis sehingga tidak dapat melihat apa yang telah golongan ini lakukan di Indonesia pada saat mereka mendapat kuasa.

Republik apa yang diimpi oleh Tan Malaka, serta antek-antek pemikir Minang yang dicampak supaya mampu meruntuhkan kesultanan Melayu di Tanah Semenanjung ini?

Rashid Maidin, Abdullah CD, Shamsiah Fakeh dan Khatijah Sidek terus di puji-puja sebagai wirawan di negara jiran sedangkan mereka mengangkat senjata membunuh anak bangsa sendiri di Tanah Semenanjung menggunakan senjata yang diberi penjajah British untuk melawan Jepun.

Untunglah kesemua laknatullah bertopeng Muslim ini (pada masa itu) tidak berjaya melakukan apa yang telah dilakukan oleh kompatriot mereka di Tanah Sumatera yang berjaya membunuh 5 Sultan di Sumatera Timur pada jam 12 tengahmalam 3 Mac 1946.

Malah mereka dihambat ke hutan dan perjuangan mereka menuntut kemerdekaan mengikut acuan Soviet dan Kuomintang tidak berjaya. Itukah kemerdekaan yang kita dambakan? Itukah pejuang yang hendak kita dendangkan?

Inilah orang-orang yang mengaku Muslim dan pada masa yang sama, membiarkan insan tercelaka, Chin Peng, membunuh guru-guru agama, ketua-ketua kampung, imam-imam dan ustaz-ustaz atas apa alasan sekalipun, tidak mungkin dapat diterima.

Ingatlah, dengan membiarkan mereka bebas, bererti kita mengizinkan kudis untuk merebak menjadi barah. Amir Syarifuddin dan antek-anteknya tidak ramai, tetapi kudis yang dibawakan mereka membuatkan majoriti masyarakat diheret dalam bencana ketamadunan Melayu paling buruk di Sumatera pada ketika itu.

Penubuhan UMNO di Istana Johor mungkin sekali tidaklah sangat kerana gerakan menentang Malayan Union. Sebenarnya ia merupakan gerakan yang dihidupkan bagi menghapuskan anasir komunisme Sumatera yang telah berjaya membunuh 5 orang Sultan kira-kira 2 bulan sebelum itu.

Ianya merupakan sejarah yang tidak dapat diselak oleh buku sejarah kita hari ini akibat perbezaan negara yang dipagar sempadan yang menghasilkan corak pemahaman sejarah yang berbeza. Namun kebenaran akan pasti terkuak juga.

Ingatan keras buat penjunjung musibat Melayu yang kini terbuang ini, jangan berani sangat, jika telur hanya sekerat.


Bacaan lanjut : Ketuanan Rakyat Yang Menjadi Detik Hitam Sejarah Melayu

5 Sultan Di Sumatera Dibunuh Komunis 1946

Penyokong komunisme tidak lain hanyalah mahukan institusi raja digulingkan dengan apa cara sekalipun. Memang kita boleh anggap nama-nama pejuang berhaluan kiri yang kerap dijulang dewasa ini telah kononnya dituduh sebagai pengganas komunis, padahal mereka juga memperjuangkan kemerdekaan.

Namun, kemerdekaan jenis apa? Mereka ini bersekongkol dengan Parti Komunis Indonesia pada saat pemerintahan Jepun dan sama-sama menegakkan agenda dalam satu pakatan merentasi Nusantara untuk menjadikan rantau ini bebas dari institusi beraja.

Pada 3 Mac 1946, lima kesultanan Sumatera Timur dihancurkan, sultan-sultan di bunuh, mereka yang bernama Tengku, Raja, Engku dan Wan dibunuh kejam oleh Parti Komunis Indonesia pimpinan Amir Syarifuddin yang pada mulanya dianggap wira Indonesia, namun akhirnya di bunuh oleh pemerintah Indonesia sendiri kerana mahu menggulingkan pemerintahan Sukarno yang dahulunya membantu gerakan mereka menjahanamkan institusi raja. Sebab apa? Sebab Amir Syarifuddin mahu menubuhkan Kesatuan Sosialis Soviet Indonesia.

Di negara ini, tiada yang lebih mulia untuk mengatakan anasir komunisme yang mula ditiupkan ini adalah sesuatu yang perlu diperangi, dan pihak berkuasa perlu menahan mereka dibawah ISA. Jika mereka tidak diperangi oleh pihak berkuasa, rakyat yang membenci penjahanam ini yang akan bertindak dan masalah akan menjadi bertambah rumit lagi.

Michelle Yeoh Diusir Dari Myanmar!

Michelle diusir dari Myanmar dan disenaraihitamkan

28/06/2011 11:23am

YANGON 28 Jun – Bintang Hollywood dari Malaysia, Michelle Yeoh diusir oleh junta tentera Myanmar dan disenaraihitamkan.

Michelle memainkan watak pejuang prodemokrasi Myanmar, Aung San Suu Kyi dalam filem yang bakal diterbitkan lewat tahun ini.

“Dia tidak berpeluang untuk masuk ke Myanmar lagi dan diusir serta-merta dengan menaiki penerbangan pertama selepas dia tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Yangon,” kata seorang pegawai Myanmar, hari in.

Tiada sebab diberikan di sebalik tindakan itu. – AFP

Kesian pulak teman pada ikon Ipoh ni. Tapi apa boleh buat. Kita sendiri tahu junta tentera Myanmar memanglah totalitarian dan kuku besi. Tetapi kita nak jugak jolok telur depa kan?

Jawapan Untuk Wardina

KUDIS, KURAP DAN KUSTA yang tertempel di betis dan peha, jika tidak di selak kainnya, tidak akan kelihatan. Kerana empunya badan akan bermati-matian mengatakan betis dan pehanya putih mulus.

MORALITI sendiri menyebut seorang 'wanita baik' harus mengelakkan diri dari berada di RUMAH PELACURAN bagi mengelakkan diklasifikasikan sebagai PELACUR. Sekadar contoh. Jangan terasa pulak.

Ya, memang fitnah itu berdosa, TETAPI JANGAN LUPA, MEMBERI PELUANG UNTUK ORANG MENCIPTA FITNAH ADALAH SAMA BERDOSA. Tapi adakah blogger-blogger memfitnah?

SIAPA YANG YANG MEMALUKAN, MENJENGKELKAN DAN MENGHINA DIRI SENDIRI. Greenhorn, berhati-hatilah dalam mencekau income di sana-sini :

Soalan pertama saya. Salahkah? Ini adalah negara bebas di mana saya mempunyai hak duduk berbincang dengan sesiapa sahaja... Berbagai "versi" kini tersebar di internet. Hakikatnya mereka yang menulis ini semua memanglah menampakkan ketidakmatanagan dan memperihatkan rendahnya mentaliti dan cara pemikiran mereka. Saya terpanggil untuk menceritakan hal yang sebenar supaya anda boleh mendengar dari mulut saya sendiri. Tiada seorang pun "blogger" media baru itu menghubungi saya bertanyakan kisah sebenar. Bahasa dan cara mereka menulis mengerikan saya. Amat parah sekali jiwa mereka. Jika mereka ini mewakili UMNO dan BN, saya mengharapkan ada diantara pihak atasan "menegur" anak buah mereka ini....

- Saya telah dipanggil oleh YB Nik Nazmi untuk turut serta bersama dalam Karnival Mesra Rakyat bersama dgn Uthaya Sankar, Safee Sali dan ramai lagi pada pagi Sabtu tersebut. Saya yakin tiada agenda politik dalam program ini maka saya bersetuju. Saya diminta memberi MOTIVASI KEIBUBAPAAN (satu bidang yang memang dekat dengan hati saya)

- Akan tetapi saya tidak dapat hadirkan diri pada pagi tersebut kerana hal yang tidak dapat dielakkan, maka disuruh oleh YB untuk hadir pada majlis penutupan pada waktu malam pula. Saya bertanya apa sebenarnya program malam itu. Perlukah saya hadir? Kerana seikhlasnya saya sudah teramat penat kerana baru lepas pulang dari satu lagi program di SIRIM Shah ALam bersama 400 wanita dan remaja perempuan. YB menegaskan bahawa ramai menantikan kehadiran saya. He insisted me to come.

- Tiada siapa memberitahu saya apa agenda malam itu. Walaupun berkali-kali saya bertanya. Saya dibawa ke restoran untuk makan malam. Kemudian saya diberitahu YB Azmin sudah sampai. Saya tidak pula tahu, kerana tiada siapa memaklumkan kepada saya. YB Azmin bukanlah seorang penjenayah dan saya bukanlah seorang yang biadap.Kami berbual dan ini kali pertama saya berbual dengan beliau. Saya berjumpa dengan ramai orang...janganlah begitu jumud dalam pemikiran. Bagaimana pula gambar saya dengan Datin Seri Rosmah Mansur? Ada yang nak tolong sebarkan?

Saya sedar implikasinya sekiranya saya kelihatan duduk semeja dengan beliau. Tetapi saya merasakan bahawa amat perlu untuk kita tidak berfikiran sempit dan menghormati hak saya atau sesiapa sahaja untuk bertemu dan berbincang denagn sesiapa pun! Saya tidak melakukan kesalahan.

Saya dijemput berucap untuk memberi motivasi kepada penduduk di situ hanya untuk 10 minit. Saya jujurnya agak terkilan kerana diberi masa yang begitu singkat. Sepatutnya saya tidak perlu pun hadir. Tetapi saya ini orang yang berpegang kepada janji. Saya sepatutnya dimaklumkan dengan lebih terpenci mengenai apa yang akan berlaku.

Sepatutnya lebih berkesan jika saya turun padang dan mengadakan motivasi bersama ibu-ibu dalam kumpulan yang lebih kecil agar impaknya lebih terkesan. Saya megakui saya tidak berapa gemar dikaitkan dengan mana-mana parti politik dan saya amat dukacita dengan apa yang berlaku. Buat masa ni lebih banyak yang dapat saya sumbangkan sekiranya tidak menyertai mana-mana parti politik...anatara sebabnya juga saya merasakan kita di Malaysia belum mencapai satu tahap yang benar-banar 'matang dan tulus' maka saya sememangnya tidak teringin pun melibatkan diri dalam politik....

Tetapi saya percaya ada hikmahnya disebalik semua ini. Semoga kita bijak menilai dan tidak terpengaruh dengan orang-orang yang kronik dalam jiwa mereka. Blogger yang seolah-olahnya tiada kerja lain selain mencaci orang lain dan menulis dalam cara yang tidak ilmiah serta menjengkelkan. Tiada rasa malu dan bersalah menyebarkan fitnah pada saya (dan juga orang lain). Apa nak jadi dengan Malaysia? Apa nak jadi dengan oang Melayu? Bangunlah dan gunakanlah akal yang diberi ini kita ini untuk berfikir....