Jumaat, November 30, 2012

PAP Singapura Hantar Wakil Ke PAU2012 Untuk Kali Kedua



Menurut Straits Times Singapura, pemerintah Malaysia dan Singapura terus memperkukuhkan ikatan pada Perhimpunan Agung UMNO kali ini bila Ahli Parlimen PAP Singapura sekali lagi dijemput untuk menghadiri konvensyen tahunan UMNO untuk kali kedua.
Sebelum itu, UMNO tidak menjemput wakil PAP untuk hampir 20 tahun. Namun hubungan dua hala antara dua negara telah memulih dengan signifikan di bawah kepimpinan Perdana menteri Najib Razak.
Kali ini wakil PAP yang hadir ialah Intan Azura Mokhtar dan Arthur Fong. Mereka tiba di Kuala Lumpur pada malam Rabu yang lalu. Tahun lalu, PAP diwakili Dr. Muhammad Faishal Ibrahim dan Desmond Lee.
Dr. Intan, Ahli Parlimen Ang Mo Kio GRC, berkata, dia melihat ucapan Datuk Seri Najib cukup 'bertenaga'. "Ia adalah ucapan yang menyasarkan kepada berbagai segmen. Dia bercakap mengenai pembangunan dan kemajuan Malaysia disamping mengiktiraf tokoh-tokoh terdahulu di dalam UMNO."

PAP MPs invited to assembly again


By Teo Cheng Wee, Regional Correspondent Regional Correspondent
KUALA LUMPUR - The ruling parties of Malaysia and Singapore continued to build on their ties at the Umno General Assembly this year, as MPs from Singapore's People's Action Party (PAP) were invited back to attend Umno's annual convention for the second year running.
Before that, Umno had not invited PAP MPs for almost 20 years. But bilateral ties between the two countries have significantly warmed under the leadership of Malaysian Prime Minister Najib Razak.
His opening address at the assembly this year was attended yesterday by PAP MPs Intan Azura Mokhtar and Arthur Fong. The duo arrived in Kuala Lumpur on Wednesday night. Last year, two other MPs - Dr Muhammad Faishal Ibrahim and Mr Desmond Lee - attended.
Dr Intan, an MP for Ang Mo Kio GRC, said she found Datuk Seri Najib's speech "energising". "It's a speech that speaks to different segments. It talks about the progress and development of Malaysia, while acknowledging the contributions of the older generation of leaders," she noted.

Singapura, Bosnia Enggan Undi Sokong Negara Palestin

Palestin kini boleh mengheret Israel ke Mahkamah Jenayah Antarabangsa. Israel pula mengugut akan bertindak ke atas Palestin berhubung keputusan undian menarafkan Palestin sebagai sebuah negara di PBB. 


Malangnya, satu-satunya negara yang tidak mahu mengundi di Asia Tenggara ialah SINGAPURA. Ia memilih untuk bersikap berkecuali. Keengganan ini mungkin di dasari oleh niat mereka untuk berkata TIDAK namun terkesan oleh sokongan sebulat suara seluruh anggota ASEAN yang menyokong kehadiran Palestin ke dalam PBB. 


Dengan 138 negara menyokong dan hanya 9 negara membantah, Palestin kini maju setapak lagi untuk menjadi negara berdaulat setelah ia diluluskan menjadi 'negara pemerhati' di dalam PBB. 41 buah negara lagi enggan mengundi.

9 negara keras kepala yang menentang ialah Amerika Syarikat, Canada, Israel, Palau, Marshall Island, Nauru, Micronesia, Republik Czech dan Panama.

41 negara yang memilih untuk bersikap berkecuali pula ialah Albania, Andorra, Australia, Barbados, Belanda, Bosnia Herzegovina, Bulgaria, Cameroon, Colombia, Croatia, Congo, Estonia, Fiji, Germany, Guatemala, Haiti, Hungary, Latvia, Lithuania, Malawi, Monaco, Mongolia, Montenegro, Papua New Guinea, Paraguay, Korea Selatan, Moldova, Romania, Rwanda, Samoa, San marino, Singapura, Slovakia, Slovenia, Macedonia, Togo, Tonga, United Kingdom dan Vanuatu.

Amat menarik sekali, sebuah negara yang pernah berkrisis dengan umat Islam satu masa lalu turut menyokong kehadiran Palestin ke dalam PBB iaitu SERBIA manakala negara majoriti Muslim yang menjadi mangsa keganasan Serbia iaitu Bosnia Herzegovina menutup mulut mereka dipercayai akibat  tekanan dari Kesatuan Eropah dan IMF yang menjadi 'kementerian kewangan' negara tersebut.


Palestinians Win Statehood Status at U.N. Over U.S. Objections


By ALEXANDER MARQUART and DANA HUGHES (@dana_hughes)
Nov. 29, 2012
The U.N. General Assembly voted today to approve Palestinians' request to be upgraded to a "non-member observer state," defying opposition by the U.S. and Israel.

Before the vote, Palestinian President Mahmoud Abbas told the General Assembly that it "is being asked today to issue the birth certificate of Palestine."

Of the 193 countries in the General Assembly 138 voted to recognize Palestine, nine voted against and 41 abstained.

The historic vote recognizes Palestine as a state and gives Palestine the right to join U.N. agencies. It opens the door for Palestine to become a party to the International Criminal Court, allowing them to bring cases against Israel.

Israel and the U.S. argued that the vote is purely symbolic, would change nothing on the ground, would hurt peace talks and could affect U.S. funding.

AFP

Palestin Kini Berstatus Negara Di PBB - 138 Sokong , 9 Bantah , 41 Tidak Mengundi

Dengan 138 negara menyokong dan hanya 9 negara membantah, Palestin kini maju setapak lagi untuk menjadi negara berdaulat setelah ia diluluskan menjadi 'negara pemerhati' di dalam PBB. 41 buah negara lagi enggan mengundi.

9 negara keras kepala yang menentang ialah Amerika Syarikat, Canada, Israel, Palau, Marshall Island, Nauru, Micronesia, Republik Czech dan Panama.

41 negara yang enggan mengundi pula ialah Albania, Andorra, Australia, Barbados, Belanda, Bosnia Herzegovina, Bulgaria, Cameroon, Colombia, Croatia, Congo, Estonia, Fiji, Germany, Guatemala, Haiti, Hungary, Latvia, Lithuania, Malawi, Monaco, Mongolia, Montenegro, Papua New Guinea, Paraguay, Korea Selatan, Moldova, Romania, Rwanda, Samoa, San marino, Singapura, Slovakia, Slovenia, Macedonia, Togo, Tonga, United Kingdom dan Vanuatu.

Satu-satunya negara yang tidak mahu mengundi di Asia Tenggara ialah SINGAPURA dan amat menarik sekali, sebuah negara yang pernah berkrisis dengan umat Islam satu masa lalu turut menyokong kehadiran Palestin ke dalam PBB iaitu SERBIA.

Namun perlu diingat, Palestin yang diperkatakan ini hanya tertumpu kepada Tebing Barat kerana Amerika Syarikat sedang berusaha mencantumkan Gaza ke dalam Mesir.

Palestinians Win Statehood Status at U.N. Over U.S. Objections



By ALEXANDER MARQUART and DANA HUGHES (@dana_hughes)
Nov. 29, 2012
The U.N. General Assembly voted today to approve Palestinians' request to be upgraded to a "non-member observer state," defying opposition by the U.S. and Israel.

Before the vote, Palestinian President Mahmoud Abbas told the General Assembly that it "is being asked today to issue the birth certificate of Palestine."

Of the 193 countries in the General Assembly 138 voted to recognize Palestine, nine voted against and 41 abstained.

The historic vote recognizes Palestine as a state and gives Palestine the right to join U.N. agencies. It opens the door for Palestine to become a party to the International Criminal Court, allowing them to bring cases against Israel.

Israel and the U.S. argued that the vote is purely symbolic, would change nothing on the ground, would hurt peace talks and could affect U.S. funding.

AFP

Khamis, November 29, 2012

Penjenayah Jordan ancam pelajar kita


Walaupun beragama Islam, orang Jordan belum tentu mempunyai kesopanan seperti orang Timur. Memalukan, sikap gila seks dan mental penjenayah yang ada pada sebilangan warga naungan negeri beraja ini. hantar bantahan anda ke Twitter @JordanGov sekiranya anda merasakan mereka tidak bersungguh melindungi mahasiswa kita di sana.


Penjenayah Jordan ancam pelajar kita
2012/11/29 - 05:18:42 AM 
Kuala Lumpur: Kira-kira 3,000 penuntut Malaysia di Jordan, terutama pelajar perempuan kini diselubungi ketakutan selepas menjadi sasaran penjenayah tempatan.  
Kes itu antaranya membabitkan serangan seksual, pecah rumah, ragut, samun dan ugutan bunuh di negara itu.  
Presiden Majlis Perwakilan Mahasiswa Malaysia Jordan,  Ahmad Kailani Zahari mendedahkan lebih 70 aduan diterima sehingga kini sekali gus mengundang kebimbangan mereka untuk meneruskan pengajian di sana.  
“Berdasarkan aduan yang diterima, kebanyakan mangsa pelajar perempuan... ada yang diraba pemandu teksi ketika dalam perjalanan ke universiti, malah ada kes membabitkan pelajar perempuan kita dipeluk pengusaha kedai runcit ketika membeli barangan keperluan harian.  
“Kes sebegini jarang ber laku, namun semakin menjadi-jadi sejak kebelakangan ini membabitkan serangan fizikal ke atas mangsa sehingga mendatangkan trauma,” katanya.  
Beliau mengulas kejadian seorang pelajar perempuan Malaysia cedera disamun sekumpulan lelaki Arab ketika sedang dalam perjalanan menghadiri program di Rumah Persatuan Pelajar Malaysia Universiti Yarmouk, Irbid kira-kira 70 kilometer dari Amman, Ahad lalu.  
Dalam kejadian jam 7 malam waktu tempatan itu, Nabilah Yaakob, 21, pelajar Tahun Empat Ijazah Pergigian di Universiti Sains dan Teknologi Jordan cedera di tangan.

Indon Tunjuk Berani Bakar Bendera Malaysia di Bukit Jalil


Media Indon menyiarkan dengan kecoh kes penyokongnya dipukul oleh penyokong Malaysia. Namun mereka tidak melaporkan punca insiden tersebut.


Tetapi, yang kecoh di facebook ternyata kejadian membelasah itu berpunca dari tindakan penyokong Indon yang DENGAN BIADAP DAN BESAR KEPALA membakar bendera Malaysia di Bukit Jalil semalam.

Namun seperti biasa media haram jadah mereka tidak menghuraikan sebab dan punca ini. Seperti biasalah, seboleh-bolehnya, mereka akan sorok, dan akan bersikap bias. Itu kan sikap sebenar Indon. 

Contohnya kes pembunuhan dua Madura di Gombak minggu lalu yang dilakukan oleh Indon sendiri. Media mereka sedaya upaya menggambarkan pembunuhan tersebut dibuat oleh orang Malaysia dan PEMBACA PEMBACA TOLOL mereka mula menyerang negara ini dengan kata-kata.

Inilah akibat dari sikap rakyat negara sendiri yang tidak reti menghormati bendera negara sendiri. Dengan mudah sahaja Indon-Indon ini melakukan sesuka hati.


Kamis, 29/11/2012 06:42 WIB

Ini Kronologi Pemukulan Sagir Alva di Stadion Bukit Jalil Versi KNPI

Rini Friastuti - detikNews


Jakarta - Usai menyaksikan pertandingan Indonesia vs Singapura, Ketua KNPI Malaysia, Sagir Alva, mengaku dipukul orang tidak dikenal di luar Stadion Bukit Jalil, Malaysia, Rabu (28/11) kemarin. Sagir terkenal pukulan di bagian wajah dan kuping. Berikut kronologi pemukulan Sagir seperti yang dituturkan Sekretaris KNPI Malaysia Tengku Adnan.

"Usai pertandingan Indonesia vs Singapura, suporter Indonesia keluar stadion. Di luar stadion, Sagir tengah berbincang dengan wartawan Metro TV dan Kompas TV. Tiba-tiba ia dipukul hidung dan telinga kanannya oleh suporter Malaysia. Bukan hanya Sagir, tetapi salah satu pengurus KNPI lainnya juga dipukul oleh mereka berkali-kali dengan jumlah orang yang banyak. Bahkan beberapa TKI juga ikut dipukuli oleh mereka," kata Tengku Adnan dalam siaran pers yang diterima redaksi, Kamis (29/11/2012).

"Sebenarnya kami juga tidak tahu kenapa mereka (suporter Malaysia) tiba-tiba mengusir dan memukuli suporter Indonesia. Padahal di dalam stadion sedang berjalan pertandingan Malaysia vs Laos. Setelah dipukuli Sagir dan teman-teman lainnya berlarian dan dikejar oleh mereka, tetapi Sagir sempat selamat melarikan diri dan langsung naik train (kereta) pulang ke Kajang lalu membuat laporan Polisi di Balai (kantor) Polisi Sungai Tangkas. Sedangkan salah satu pengurus KNPI lainnya membuat laporan polisi di daerah Bangi tetapi laporannya tidak dapat diterima karena tidak ada bukti," lanjut Adnan.

Lebih lanjut, KNPI Malaysia menuntut Pemerintah Malaysia untuk meminta maaf kepada Pemerintah Indonesia atas peristiwa ini. Selain itu Adnan berharap agar pelaku dapat segera menyerahkan diri.

"Kami menuntut Pemerintah Malaysia khususnya FAM untuk meminta maaf atas kejadian ini karena di Indonesia belum pernah terjadi pemukulan suporter Malaysia," tuturnya.

"Kami juga berharap kepada Supporter Timnas Indonesia di Malaysia untuk tetap tenang dan jangan terpancing emosi karena kasus ini. Kita harus tetap menjaga nama baik bangsa dan negara di mana pun itu. Jangan ada tindakan balas dendam dan kita serahkan sepenuhnya kepada Polisi Diraja Malaysia untuk mengusut tuntas dan menindak para pelaku," tutupnya.

Indonesia Berhajat Besar Kalahkan , Malukan Malaysia

Ini merupakan lembaran artikel yang wajar jadi pembakar semangat ke pasukan kebangsaan. Tambahan pula, kecoh di Facebook yang terdapat warga Indon yang membakar bendera Malaysia semalam selepas tamatnya perlawanan Indonesia Singapura. Hasilnya berlaku acara pijak memijak si Indon tersebut. Malangnya, pembela negara ditangkap pula oleh polis dan anggota rela. Itukah upahnya untuk pembela negara?


Saatnya Balas Malaysia di Kandang Mereka

Doni Wahyudi - detikSport
Kamis, 29/11/2012 12:50 WIB



Jakarta - Dua tahun lalu, dengan segala drama di dalam dan luar lapangan, Stadion Nasional Bukit Jalil menghadirkan mimpi buruk buat Indonesia. Kekalahan mengejutkan 0-3 jadi awal dari berlanjutnya hampa gelar 'Skuat Garuda'.

Setelah tiga kesempatan sebelumnya masuk final tapi gagal jadi juara, tahun 2010 menyimpan harapan tinggi buat Indonesia untuk akhirnya bisa membawa trofi Piala AFF ke tanah air. Bambang Pamungkas dkk. ketika itu memang tampil sangat baik, mereka meraih hasil 100% kemenangan sedari fase grup hingga semifinal. Selisih gol yang dipunya skuat besutan Alfred Riedl ketika itu juga fantastis, 15:2.

Maka lawatan ke Malaysia untuk menjalani leg pertama babak final pun disambut dengan antusiasme dan kepercayaan diri tinggi. Apalagi di fase grup Indonesia memetik kemenangan mutlak 5-1 atas lawan yang sama. 

Publik, dan media, menjadi sangat tergila-gila dengan Christian Gonzales, Irfan Bachdim, Okto Maniani dan tentunya Firman Utina serta M.Ridwan. Mereka percaya kalau bintang-bintang yang mengilap terang selama berlaga di GBK itu bakal bisa membawa pulang hasil bagus dari kunjungan ke Malaysia.

Lalu tibalah hari itu, Minggu 26 Desember 2010, di Stadion Nasional Bukit Jalil. Ratusan suporter Indonesia yang berangkat ke Malaysia berhasil memerahkan sebagian tribun stadion berkapasitas 110.000 tempat duduk itu. Seperti saat di GBK, dukungan suporter Indonesia tak surut oleh intimidasi yang diberikan puluhan ribu pendukung tuan rumah. Yel-yel dukungan terus diberikan pada Bepe cs.

Saat laga dimulai, intimidasi yang dilakukan fans tuan rumah tak cuma berupa teriakan-teriakan. Berikutnya muncul lah insiden -- yang kemudian dijadikan kambing hitam sebagai salah satu penyebab utama kekalahan Indonesia -- saat sinar-sinar laser mengarah ke kiper Markus Horison. Penjaga gawang berkepala plontos itu sempat mengajukan protes pada wasit, namun itu jelas tak membuat 'serangan' padanya berkurang, apalagi hilang.

Setelah bermain 0-0 di babak pertama, insiden sinar laser kembali terjadi di awal babak kedua. Ini membuat pertandingan sempat dihentikan, karena sebelumnya diumumkan kalau aksi menembak sinar laser akan membuat laga sepenuhnya disetop.

Keputusan menghentikan pertandingan sementara dapat protes dari kubu tuan rumah, wasit pun melanjutkan laga setelah sempat terjadi negosiasi selama lima menit. Entah lengah karena aksi sinar laser tersebut atau memang Malaysia melihat celah di barisan belakang Indonesia, gawang Indonesia dijebol Mohd Safee Sali sekitar satu menit setelah restart.

Indonesia kemudian tak mampu bangkit untuk membalas gol tersebut. Sebaliknya, Mohd Ashaari Shamsuddin dan Safee Sali malah menambah keunggulan tuan rumah. Saat wasit meniup peluit tanda laga usai, skor akhir menunjuk angka 3-0. Indonesia kalah. Kemenangan 2-1 yang diraih saat gantian berlaga di Senayan tak cukup buat Indonesia meraih trofi Piala AFF pertamanya.

Ada banyak cerita dan rumor yang kemudian muncul setelah pertandingan tersebut. Soal serangan laser fans Malaysia adalah salah satunya, yang lain menyebut ada 'campur tangan' pihak luar yang punya peran besar dalam penentuan hasil akhir pertandingan. Sampai kini semua rumor-rumor tersebut jadi kabar yang tak terkonfirmasi.

Dan hampir dua tahun setelah pertandingan tersebut, Indonesia akan menghadapi Malaysia di tempat yang sama. Levelnya tak setinggi 2010 di mana kedua tim berhadapan di partai final, tapi tetap saja pertandingan dua negara serumpun ini akan berjalan sengit dan panas, Sabtu (1/12/2012) lusa.

Laga terakhir di Grup B ini juga punya nilai hidup-mati buat kedua tim. Malaysia wajib menang untuk bisa lolos ke semifinal, sementara Indonesia cukup main imbang untuk mengamankan tiket empat besar. Dengan beberapa kondisi berupa selisih gol, kekalahan malah bisa tetap meloloskan tim besutan Nil Maizar.

Tapi imbang, apalagi kalah, jelas bukan pilihan. Ini adalah pertandingan penuh gengsi. Kemenangan perlu didapat untuk memastikan kelolosan. Tiga poin harus diraih untuk membalas apa yang terjadi di Bukit Jalil dua tahun lalu.

Rabu, November 28, 2012

Anwar Puji Demokrasi Indonesia Yang Hakikatnya...

Anwar Ibrahim kerap memuji demokrasi Indonesia. Kononnya dMalaysia tidak sematang Indonesia. Anwar menipu penjilat punggungnya. Kononnya Indonesia adalah model demokrasi yang mereka tuju. Hakikatnya, rakyat Indonesia sendiri gelisah, rimas dan benci dengan corak demokrasi negara mereka yang dinilai telah tersasar jauh. 

Beberapa ketika lalu, mereka membidas kenyataan Duta Amerika di Jakarta yang memuji demokrasi di Indonesia.


Kamis, 05/04/2012 19:04 WIB

Dubes AS: Orang Indonesia Bangun Pagi, Lalu Kritisi Pemerintah

Andree Priyanto - detikNews


Jakarta - Duta Besar Amerika Serikat (AS) Scot Alan Marciel memuji demokrasi yang berjalan di Indonesia dewasa ini. Orang Indonesia bangun pagi terus mengkritisi pemerintah.

"Saya lihat orang Indonesia seperti di Amerika, pagi-pagi bangun lalu mengkritisi pemerintah," ujarnya kepada jajaran pemimpin redaksi media di Grup Trans Corp saat berkunjung ke kantor Trans Corp di Jalan Tendean, Jakarta Selatan, Kamis (5/4/2012). 


keple05 Apr 2012 19:59:43 WIB
daripada demokratis tapi hidup gak tenteram kek gini, mendingan di bawah diktator tapi hidup tenang.. mending kyk di Malaysia atau singapore gitu


bijoksono05 Apr 2012 19:19:52 WIB
Kritisi tidak berbobot. Demo tidak berbobot. Harusnya demo besar-besaran mencegahan pelemahan KPK oleh DPR. Bukan demo besar-besaran menetang kenaikan harga BBM yang beraakibat subsidi meningkat. Banyak proyek pembangunan akhirnya ditangguhkan karena dialihkan unruk subsidi orang bermobil. Demokrasi bodoh


bijoksono05 Apr 2012 19:24:10 WIB
Amerika suka demokrasi maju di negara berkembang. Karena nantinya bila suatu negara pemerintahnya berseberangan dengan amerika mereka akan bayar para penentang pemerintah dengan jalan berdemo kalau perlu dipersenjatia seperti di Liby dan Suriah.


Bambang Kristanto05 Apr 2012 22:41:07 WIB
AS senang lihat demokrasi di indonesia yang tanpa aturan, Dubes AS memuji karena ingin demokrasi yang kebablasen ini terus berlangsung di indonesia. semua orang yangberpikir tahu bhw praktek demokrasi di indonesia jelas berbahaya bagi masa depan NKRI. kondisi ini jelas membuat AS senang karena AS tahu bila praktek demokrasi ini terus berlangsung NKRI bakal hancur


masbatosai05 Apr 2012 23:08:49 WIB
Demokrasi?? muntah  Hancur....!!! Kebanyakan pengkritik tanpas solusi...!! Ini bukan demokrasi...! tapi liberal...! Demokrasi Pancasila sudah jadi * ...


Slamet Berkoh05 Apr 2012 23:20:48 WIB
rupanya banyak yang senang elite politik terus 'berantem'... lupa membangun kesejahteraan. jangan terkecoh, tapi negeri ini terlalu senang dipuji yg spt itu, padahal menjerumuskan!


Joe Vanka05 Apr 2012 22:12:57 WIB
negara anda itu senang dengan demokrasi, karena dengan demokrasi akan terjadi demonstrasi, kemudian negara anda yang merasa jadi polisi akan datang menginterupsi negara demokrasi, pada ah=khirnya nanti anda akan menggerogoti dan melumpuhkan kami dengan alasan demokrasi dan hak asasi, setelah pemerintahan kami diamputasi maka negara anda akan uncul menjadi negara wali, pelan tapi pasti mulai dari semenanjung * sampai akhirnya ke tanah kami ini.kami mengerti dan paham namun tak mampu untuk


yusuf.herdi05 Apr 2012 23:12:15 WIB
Duta Besar Amerika Serikat (AS) Scot Alan Marciel sebetulnya bukan memuji, tapi \"ngenyek\" orang kita, saking kebablasan berdemokrasi, sehingga bangun pagi yang kepikir adalah cara yang harus dilakukan untuk menjatuhkan/mencongkel pemerintah bukan mengkritisi pemerintah. Masih belum sadarkah kita ? Negara lain akan senang kalau kita setiap hari kerjanya demo terus, supaya Indonesia tidak punya kesempatan untuk mikir masa depan. Supaya mudah dikacangin atau dikecingin...???


Sugi Sugiono05 Apr 2012 22:11:06 WIB
Jangan terlalu senang dan percaya dengan sanjungan dan pujian AS, senyum ramah didepan mbedhol mburi bangsa culas suka ngobok ngobok ikit campur negri orang degan alasan Demokrasi dan Ham gak taunya ngincar sumber alamnya dan meniggalkan negara lain dalam keadan kacau dan berantakan...tak usah basa basi mister...kayak politisi senayan aja...

Haruskah selamanya penjilat pengkhianat terus ditipu hidup-hidup?

Lagi Perbuatan Anwar Burukkan Negara Di Indonesia Hari Ini


Entah apa sialnya yang melekat pada orang tua ini, dia sekali lagi mengeluarkan kenyataan seolah-olah dirinya bersih dari gejala rasuah.  Bapa Korupsi Nasional ini memberitahu khalayak di Indonesia perkara yang seolah-olah tidak mengaitkan dirinya langsung.

Seolah-olah dia seorang yang suci, seorang yang baru muncul dipersada politik. Anjing tua ini yang semakin dipandang rendah dikalangan rakyat Indonesia ini mengambil kesempatan dengan membuat kenyataan kepada khalayak yang tidak mengetahui latar belakangnya.

Dasar pencelaka bangsa.

Rabu, 28/11/2012 14:32 WIB

Pemilu Malaysia

Anwar Ibrahim: Pemerintah Serang Saya karena Mengundang Pemantau Asing

Danu Damarjati - detikNews


Jakarta - Anwar Ibrahim mengundang pemantau asing untuk mengawasi Pemilu Malaysia yang juga diikutinya pada Desember mendatang. Akibatnya mantan PM itu pun diserang pemerintah Malaysia.

"Concern kita adalah kecurangan dalam pemilu. Saya sudah mengundang pemantau asing untuk mengawasi pemilu. Pemerintah sudah menyerang saya karena mengundang pemantau asing," ujar Anwar.

Anwar mengatakan itu usai menghadiri peluncuran dan bedah buku bertajuk 'Demokrasi Take Off?: The BJ Habibie Period' di Hotel Atlet Century Park, Senayan, Jakarta, Rabu (28/11/2012). 

Anwar menilai, dia memiliki harapan yang cukup tinggi untuk maju dalam pemilu Malaysia. Bahkan dia memprediksi akan memenangi pemilu.

Peluang untuk menang, lanjut Anwar, terbuka lebar karena anak-anak muda Malaysia mendukung perubahan yang cukup kuat dalam hal korupsi di Malaysia. Bahkan warga Malaysia benci dengan korupsi. 

"Sekarang orang benci dengan korupsi dan menginginkan perubahan. Urusan yang kita hadapi di dalam negeri Malaysia adalah korupsi," kata Anwar.

Dalam kesempatan itu, Anwar menyoroti pengusutan kasus TKI di Malaysia. Menurutnya, pemerintah Malaysia harus bertindak tegas.

"Itu isu besar. Sepatutnya pemerintah harus keras dan tidak menimbulkan kontroversi baru politik. Harus ada pemantau pemerintah dari negara asal pekerja yang bekerja di Malaysia agar tidak terjadi tindakan yang tidak diinginkan," ucap Anwar.

Bukan Semua Rakyat Indonesia Begitu


Bukan semua rakyat Indonesia menyimpan buruk sangka ke atas Malaysia. Kebanyakan yang bersifat demikian ialah mereka yang bukan Islam (bersifat melaga-lagakan) dan mereka yang tidak pernah sampai ke negara ini. Jemput membaca secebis kisah dari seorang pengunjung Indonesia yang pertama kali ke negara ini.

Seperti Ini Cara Malaysia Menghormati Turis Muslim


Sebagai turis yang baru pertama kali menginjakkan kakinya di Negeri Jiran, saya merasa ada banyak hal yang mengesankan. Salah satunya adalah perhatian masyarakat di sana terhadap turis muslim yang sedang berkunjung ke Malaysia. Penasaran?
Sekitar 1 tahun yang lalu, tepatnya 10-15 Juli 2011, saya bersama 85 calon planner angkatan 2009, berkesempatan melakukan kunjungan kedua negara tetangga, Malaysia dan Singapura. Sedikit me-review, acara ini merupakan kegiatan yang terangkum dalam rangkaian Kuliah Kerja Perencanaan (KKP) 2011, program studi Perencanaan Wilayah dan Kota Universitas Gadjah Mada.
Sebagai orang yang baru pertama kali menginjakkan kakinya di luar administratif NKRI itu, tentu memiliki kesan tersendiri khususnya di Negeri Jiran Malaysia. Negara yang didominasi ras Melayu Muslim ini, ternyata punya karya luar biasa yang bisa memberikan kesan bangga bagi umat Islam yang tengah berlibur ke sana. Mungkin ini berlebihan, mengingat Indonesia merupakan negara mayoritas Muslim dunia.
Malaysia mampu menyatukan Islam dan modernitas. Kata "wah" spontan terlontar saat berkunjung ke Putrajaya, sang ibukota baru Malaysia. Saya rasa, siapapun yang berkunjung atau sekadar melintas di kawasan ini, boleh jadi terkesima melihat bangunan pusat pemerintahan yang berdiri megah nan eksotis.
Bangunan tersebut didesain menyerupai masjid dengan sentuhan modern. Akses yang besar melintasi sungai dengan ruang terbuka publik yang amat besar, memberikan "roh" eksklusif untuk segera memusatkan perhatian pada bangunan ini.
Berdampingan dengan masjid yang juga memesona disertai panorama sungai dan jembatan yang bercahaya indah pada malam hari. Sungguh, benar-benar menyajikan kultur Islam yang modern. Subhanallah!
Memiliki adab yang santun rasanya telah menjadi kebiasaan di negeri ini. Malaysia, di beberapa titik kegiatan genap menyelipkan ajakan untuk tetap berbudi pekerti. Salah satunya di kampus UTM (Universiti Teknologi Malaysia), di mana tersebar papan-papan yang mengingatkan pembacanya untuk selalu menjunjung tinggi kesantunan dalam berkehidupan.
Apalagi kalau soal ibadah. Di Masjid Putrajaya misalnya, seorang wanita Muslim yang belum menutup auratnya secara utuh misal tidak berjilbab, tidak diperkenankan masuk untuk melakukan sembahyang. Mereka terlebih dahulu dipinjamkan pakaian khusus untuk menutupi seluruh auratnya.
Para takmir pun tak segan mengingatkan pengunjung untuk tidak tidur-tiduran di masjid. Mereka meyakini bahwa esensi ibadah justru terletak pada kekhusyukan berkomunikasi dengan Sang Pencipta.
Namun, kemirisan justru terjadi saat mengurus administrasi di Woodland, perbatasan antara Singapura-Malaysia. Ketika ingin berkunjung ke Negeri Merlion itu, beberapa rekan saya sempat tertahan oleh keamanan Singapura karena kecurigaan nama "Islam" yang disandangnya.
Seperti dalam adegan film "My Name is Khan", mereka yang tertahan, mengaku diintogerasi berkaitan dengan isu terorisme. Hal ini jelas berbeda dengan Malaysia yang tidak menaruh curiga secara berlebihan pada para penyandang nama berkultur Islam.
Ingat sekali ketika saya dan seorang teman mencari masjid di Woodland. Kali ini terjadi setelah saya melakukan kunjungan selama dua hari di Singapura dan hendak kembali ke Malaysia menuju Tanah Air.
Saat itu, kami bertanya pada penjual makanan halal yang pada dasarnya adalah orang Malaysia.
"Excuse me Sir, Where is the mosque?", tanya kami.
"You are Muslim? Malaysian?", Ia berbalik tanya.
Kami pun membalas, "We are Indonesian Muslim."
"Ooh... Indonesian!", teriaknya dengan senyuman dan mengajak kami berjabat tangan dengan dirangkul, seolah menemukan saudaranya.
Kami pun ditunjukkan ke arah masjid menggunakan bahasa Melayu. Betapa indah keramahan sosial yang mereka tunjukkan meskipun tidak berada di negerinya sendiri.
Ya, itulah sedikit cerita tentang bagaimana Negeri Jiran menunjukkan kebanggaannya terhadap kebudayaan Muslim.

Selasa, November 27, 2012

Dong Zong : Bagi Betis Nak Peha

Dong Zong, sebuah pertubuhan antara paling dibenci majoriti rakyat negara ini membuat dakwaan tidak berasasnya bahawa Bahasa Cina di negara ini diabaikan. 

Tepu pandangan melihat bahasa Cina di mana-mana, namun masih dikatakan bahasa Cina diabaikan. Sehingga Perdana Menteri mempunyai nama Cina, Ah Jib Gor, masih dikatakan bahasa Cina diabaikan.

Tidak salah jika keterlampauan Dong Zong dibalas dengan kempen hapuskan pendidikan vernakular di negara ini empat tahun lalu.

Golongan yang mempertikai hak istimewa Bumiputra ini sepatutnya mempertikaikan juga pendidikan vernakular di negara ini kerana kedua-duanya vis-a-vis dalam kewujudannya di bumi Malaysia tercinta.

Jika mereka bersikap berat sebelah dalam hal ini, nescaya bala pemberontakan akan terjadi apatah lagi seandainya mereka berjaya memperkudakan PAS dan PKR , parti-parti Melayu yang bersifat kuda kayu. 

Ini kerana, di titik itulah nanti mereka akan mencapai paras tertinggi dalam perjuangan mereka mencinakan negara ini. Mereka belum kenal apa itu gerakan asimilasi. Siapa mereka yang mampu menghalang itu dari terjadi sekiranya UMNO tidak memerintah lagi.

Bukanlah jika UMNO tidak memerintah lagi itu melambangkan DAP-PAS-PKR , tetapi melambangkan sebuah kuasa baru yang teguh prinsip Islam (bukan ala PAS yang bercampur freethinker PKR) dan yang memperjuangkan anti penjajahan bentuk sosial oleh chauvinis Cina di Nusantara.


Tuduhan bahasa Cina diabai tidak berasas

KUALA LUMPUR 26 Nov. - Perkembangan berterusan bahasa Cina dalam institusi pendidikan negara selama ini membuktikan dakwaan Persekutuan Persatuan-Persatuan Lembaga Pengurus Sekolah Cina Malaysia (Dong Zong) kononnya kerajaan mengabaikan bahasa ibunda kaum itu, adalah tidak berasas.
Bekas Naib Canselor Universiti Putra Malaysia (UPM), Prof. Tan Sri Dr. Nik Mustapha R. Abdullah berkata, dakwaan itu hanya menggambarkan sikap negatif Dong Zong terhadap usaha pembaharuan yang cuba diperkenalkan oleh kerajaan dalam sistem pendidikan negara.
Menurutnya, tindakan menuduh Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) 2013-2025 mahu merosakkan bahasa dan sistem pendidikan sekolah Cina tanpa sebarang bukti adalah tidak wajar.
"Selama ini kita tidak nampak ada usaha daripada mana-mana pihak untuk membantut perkembangan pendidikan sekolah Cina dan bahasa Cina sendiri, jadi tidak patut ada isu dalam hal pelan pendidikan yang baru dikeluarkan itu.



© Utusan Melayu (M) Bhd 

Hamas hargai sokongan UMNO





KUALA LUMPUR 26 Nov. - Hamas menghargai peranan dan sokongan UMNO terhadap perjuangan rakyat Palestin untuk membebaskan negara itu daripada cengkaman rejim Zionis Israel.

Ketua Perhubungan Awam Hamas, Osama Hamdan berkata, UMNO juga banyak menghulurkan bantuan kepada rakyat Palestin yang hidup dalam keadaan serba kekurangan.

Jelas beliau, UMNO sentiasa berpegang teguh dengan pendirian menyokong perjuangan rakyat Palestin walaupun setelah Hamas mengambil alih pentadbiran negara bergolak itu daripada Pertubuhan Pembebasan Palestin (PLO).

"Dalam serangan terbaru Israel ke atas Gaza baru-baru ini, kita dapat melihat kerajaan Malaysia dan UMNO menyatakan kecaman terhadap Israel.

"Kami amat menghargai sokongan pemimpin Malaysia khususnya Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak," katanya kepada pemberita selepas majlis Forum Antarabangsa UMNO 2012 yang dirasmikan Najib di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC), di sini hari ini.

Hamdan merupakan seorang daripada ahli panel dalam forum sempena Perhimpunan Agung 2012 bertajuk Konflik dan Perdamaian Dalam Politik Rakyat - Memandang ke Hadapan atau ke Belakang itu yang bermula hari ini hingga esok.

Berhubung fenomena 'Arab Spring' yang membawa kepada peralihan kuasa pemerintahan di beberapa negara di Asia Barat, beliau memberitahu, negara-negara terbabit perlu menyelesaikan masalah ekonomi dan sosial yang sedang dihadapi ketika ini.

Tambah Hamdan, negara-negara yang dilanda fenomena 'Arab Spring' memerlukan masa lima hingga 10 tahun lagi untuk menyelesaikan masalah-masalah tersebut.

"Proses peralihan kuasa tidak dapat dilakukan dalam masa sehari, namun kita dapat lihat ada kemajuan dari segi politik di Mesir dan Tunisia," ujarnya.

Dalam masa sama, beliau percaya perubahan senario politik yang berlaku di rantau Asia Barat akan membawa kepada kerjasama yang lebih erat antara negara-negara Arab dan dunia Islam.


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Politik/20121127/po_01/Hamas-hargai-sokongan-UMNO#ixzz2DNcxqsLl
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Isnin, November 26, 2012

Melawat Mangsa Rempuhan Treler Di Gopeng

Umurnya panjang. Meskipun berada di kalangan lima orang yang sibuk mempersiapkan kerja pagi itu, Shafudin Abdul Jalil, 31, merupakan satu-satunya yang terselamat. 

Empat lagi yang berada dalam kelompok lima orang yang berada di antara lori 1 tan dan van, dua dari 4 kenderaan yang diletakkan di bahu jalan itu, maut. Malah ada yang putus anggota badan, pecah kepala dan terburai isi perut.

Shafudin terlantar di wad 4B Hospital Raja Permaisuri Bainun, Ipoh dan lawatan teman pada hari Sabtu kelmarin disambut ahli keluarganya. Mangsa juga sudah boleh bersembang.

Dua lagi mangsa tercedera telah dibawa ke Kuala Lumpur dan menerima rawatan di Hospital Pantai dan ditanggung oleh syarikat telekomunikasi tempat mereka bekerja.

Kejadian rempuhan treler itu menjadi cerita mengejutkan. Tiga lagi yang turut cedera tidak seteruk Shafudin. Shafudin yang juga merupakan seorang askar Wataniah dan pemain bolasepak, kini berhadapan dengan kecacatan kekal.

Meskipun telah patah kedua-dua kaki dan tangan kiri, namun tulang tiga keratnya itu belum dapat disimen kerana luka yang sangat parah perlu disembuhkan dahulu. Betisnya terbelah dari belakang lutut hingga ke buku lali dan terkulai akibat kejadian.

Malah, tindakan pemandu treler yang bertegas menyebut dia tidak nampak kon yang diletakkan sendiri oleh Shafudin pada pagi malang itu, bakal mengundang proses undang-undang yang rumit.

Yang menjadi persoalan, bagaimana ambulans hanya tiba 1 jam selepas kejadian? Sudahlah lambat, hanya satu yang sampai. 



Juga, tiada maklumat awal PLUS di Twitter yang menyebut terdapat kerja-kerja penyelenggaraan di laluan tersebut sebelum berlakunya kejadian ini, seperti diberitahu untuk kerja-kerja penyelenggaraan lain.


Ketika Penyokong Indonesia Menjadi Penyokong Singapura


Catatan dari Kuala Lumpur

Ketika Gawang Malaysia Bobol dan Pendukung Indonesia Bersorak

Rossi Finza Noor - detikSport
Senin, 26/11/2012 13:38 WIB


Kuala Lumpur - Masih ada cerita tersisa dari hari pertama perhelatan Grup B Piala AFF di Kuala Lumpur. Rivalitas antara Indonesia dan Malaysia ternyata masih ada, dan itu terlihat dari suporter kedua tim.

Cerita-cerita sebelumnya terwujud pada Indonesia, finalis turnamen sebelumnya, tampil tidak istimewa. 'Tim Merah-Putih' tampak rapuh di lini belakang sehingga Laos, yang banyak melakukan serangan balik pendek, mampu mencetak dua gol.

Pada pertandingan yang sama, muncul juga cerita Raphael Maitimo, pria 28 tahun yang baru beberapa hari sebelumnya mendapatkan paspor Indonesia. Tak pelak, laga melawan Laos itu menjadi laga internasional pertamanya. Cerita ini berakhir cukup menyenangkan: Maitimo langsung mencetak gol.

"Saya bahagia bisa mencetak gol itu. Tapi, hal yang paling penting adalah penampilan tim, dan sayang kami tidak menang," tutur pemain berdarah Belanda itu.

Ada satu lagi yang unik dari laga Indonesia vs Laos, dan itu terjadi ketika suporter Malaysia tiba-tiba jadi pendukung Laos dadakan. Suporter beratribut kuning-hitam itu menempati sisi timur tribun Stadion Bukit Jalil dan kerap berteriak "huuu.." ketika para suporter Indonesia, yang menempati tribun bagian selatan, menyanyikan chant-chant untuk menyemangati pemain.

Selanjutnya bisa ditebak, ketika Laos dua kali unggul, para pendukung Malaysia juga ikut bertepuk tangan.

Yang terjadi selanjutnya kemudian seperti sebuah balasan. Malaysia, sang juara bertahan, tak kuasa menghadapi gempuran Singapura dan gawang mereka bobol dua kali di babak pertama. Bagi pendukung Indonesia yang belum meninggalkan Bukit Jalil, ini adalah pemandangan menyenangkan. Kali ini, giliran suporter beratribut merah-putih itu yang bersorak.

Para suporter Indonesia pun mendadak jadi suporter Singapura dadakan selama babak pertama. Kebetulan, warna yang dikenakan mereka sama dengan warna yang dikenakan pendukung Singapura yang cuma segelintir: merah.

Ketika babak pertama habis dan Malaysia tertinggal 0-2, para suporter Indonesia memutuskan untuk pulang. Hanya tinggal tersisa sedikit yang masih tinggal. Tribun selatan pun lengang.

Mereka tidak melihat Singapura mencetak satu gol lagi dan kali ini giliran sebagian pendukung Malaysia mulai meninggalkan stadion satu per satu ketika laga belum berakhir.

Kendati demikian, pelatih Singapura, Radojko Avramovic, memberikan sedikit komentar soal atmosfer di stadion semalam. "Kami hanya mencoba untuk fokus. Atmosfer di dalam stadion ini sungguh ramai dan mereka semua mendukung Malaysia."

Contoh Jijik Pemuka Pakatan Rakyat



Contoh buruk laku Pakatan Pembangkang adalah refleksi dari hampas-hampas masyarakat yang berlindung di belakang mereka. Pembunuh yang mengharapkan peguam-peguam DAP. Penjenayah yang mengharapkan peguam-peguam DAP, perasuah yang diterajang dan kini melontar kritikan di tabir-tabir PAS-PKR-DAP.

Contoh terbaik di kalangan pengusaha makanan ialah si Anuar Hamzah, seorang pemuka Pakatan yang selama ini mengharap kelangsungan hidup dari orang-orang UMNO.

Akibat dari pecahnya tembelang, dengan bongkak dia terlupa nilai-nilai Islam, - orang PKR bukan Islamik sangat pun, banyak freethinker pilih PKR -, lalu dia menyebut kononnya jika UMNO kalah dalam PRU 13, dia akan yang menjadi orang pertama yang bersedekah kepada si Sahabat Gunung , seorang blogger yang didakwa merosakkan jalan rezekinya (menagih kontrak bekalan makanan ke orang-orang UMNO).

Sedekah tidak boleh ditunjuk-tunjuk. Apatah lagi sedekah yang belum pun dibagi. Adakah doa orang bongkak seperti Anuar Hamzah akan dimakbulkan? Memang Allah Maha Adil. Jika lepas ini si mamat ini jatuh muflis papa kedana, ya, ketahuilah, Allah itu Maha Adil.

Untung biawak tak islamik ini dihentikan dari memberi makan. Kerana orang tamak, bongkak, bodoh lagi tolol seperti ini, belum tentu menghasilkan makanan yang bersih untuk tubuh dan jiwa. Bayangkan kutu pemaki UMNO ini, dah la anti-UMNO, diberi peluang membekal katering untuk perhimpunan UMNO.

Entah apa yang dimakan dek orang UMNO tu.


Wargakota Patut Ajar Demonstran Luar


Oleh kerana Australia memalukan Anwar Ibrahim, kumpulan kera-kera putih anti-Lynas mengganas di ibukota. Sekali lagi, kesabaran warga kota teruji dan entah pada titik mana 'retaliation' oleh warga kota akan membuatkan demonstrasi oleh kera-kera putih yang mencetus kekacauan kelmarin terhenti selama-lamanya.

Lynas merupakan syarikat dari Australia. Begitu juga syarikat yang menjalankan lombong emas di Bukit Koman, Raub. Sikap talam dua muka Anwar dalam hal ini tidak asing lagi. Bapa Korupsi Nasional ini menggerakkan penyokongnya yang terdiri dari kutu-kutu babi yang bodoh, kera-kera berkulit babi yang sepet untuk menentang syarikat Australia ini dan pada masa yang sama, cuba menunjukkan dia mempunyai 'kawan baik' dalam kerajaan Australia yang akan mendengar kata-katanya.

Jangkaan tersebut meleset kerana Australia mula memandang hina Anwar Ibrahim, si pengumpul follower lelaki kacak dalam Twitter ini. Menteri Luarnya menolak permohonan Anwar agar Australia menjadi pemerhati pilihanraya di Malaysia.

Akibatnya, gerakan anti-Lynas semakin menjadi-jadi. 

Fakta saintifik tidak terpakai kepada golongan bajang ini. Mereka dibakar oleh sentimen anti apa-apa sahaja yang berkait dengan kerajaan.

Tetapi yang terkesan bukannya Lynas atau kerajaan Australia ataupun penduduk Australia. Kilang Lynas di Australia Barat terus beroperasi dan kerajaan Australia terus memandang remeh pengetahuan bajang-bajang sepet ini. Yang menerima kesan tindakan babi-babi bodoh ini ialah wargakota Kuala Lumpur.

Seharusnya warga kota bangkit menentang tindakan puak-puak bawa sial yang menyusahkan mereka ini.

Pilihlah langkah sebagaimana yang perlu di ambil sama ada :

1. Menghalau mereka dengan baik dan aman. 
2. Menghalau dengan memukul, memijak muka dan memberi sakit kepada punca-punca kekacauan ini.

Ini bukan kerja UMNO. Ini kerja mereka yang mahukan urusan di Kuala Lumpur tidak terganggu seperti di Jakarta. Jika UMNO mengganggu, kita pijak UMNO. Begitulah. 

Menghairankan, banyak-banyak penduduk negeri Pahang, mengapa minoriti ini yang beria-ia? Bekalan babi merudum kah?


Sabtu, November 24, 2012

Pasport Baru China Cetus Protes




China semakin berdegil dalam kempennya menguasai Laut China Selatan. Terbaru Vietnam dan Filipina membantah peta yang terlakar di pasport China yang terkini di mana wilayah laut yang menjadi rebutan dimasukkan ke dalam 'kedaulatan' China.

Filipina membantah sekeras-kerasnya dan tunjuk perasaan anti-China mula menyala.


Philippines, Vietnam protest map in China passport



A map that China has incorporated into its passports has drawn diplomatic fury because it appears to claim the entire South China Sea, ignoring competing claims from the Philippines, Vietnam and other countries.
Philippine Foreign Secretary Albert del Rosario told reporters in Manila that he sent a note to the Chinese Embassy that his country "strongly protests" Beijing's inclusion of an image showing China's claimed maritime borders in its new passport.
Del Rosario says China's claims include an area that is "clearly part of the Philippines' territory and maritime domain."
The Vietnamese government said it had also sent a diplomatic note to the Chinese embassy in Hanoi, demanding that Beijing remove the "erroneous content" printed in the passport.
In Beijing, the Foreign Ministry said the new passport was issued based on international standards.
"The outline map of China on the passport is not directed against any particular country," Foreign Ministry spokeswoman Hua Chunying said Thursday.
China maintains it has ancient claims to all of the South China Sea, despite much of it being within the exclusive economic zones of Southeast Asian neighbors. The potentially oil- and gas-rich South China Sea islands and waters also are claimed by the Philippines, Vietnam, Taiwan, Brunei and Malaysia.
There are concerns that the disputes could escalate into violence. China and the Philippines had a tense maritime standoff at a shoal west of the main Philippine island of Luzon early this year.
The United States, which has said it takes no sides in the territorial spats but that it considers ensuring safe maritime traffic in the waters to be in its national interest, has backed a call for a "code of conduct" to prevent clashes in the disputed territories. But it remains unclear if and when China will sit down with rival claimants to draft such a legally binding nonaggression pact.
The Philippines, Brunei, Malaysia and Vietnam are scheduled to meet Dec. 12 to discuss claims in the South China Sea and the role of China.
---
Associated Press writers Chris Brummitt in Hanoi, Vietnam, and Zhao Liang in Beijing contributed to this report.

Jumaat, November 23, 2012

Deddy Mizwar Jadi Calon Timbalan Gabenor Jawa Barat

"Yang mahal tak semestinya bagus, yang bagus tak semestinya mahal" . Ungkapan ini biasa didengar di TV negara ini dari iklan sabun pencuci asal Indonesia. Si penutur ungkapan itu, Deddy Mizwar kini mencalonkan diri untuk bertanding Timbalan Gabenor Jawa Barat bersama penyandang Gabenor, Ahmad Heryawan.

Berbanding calon Gabenor lagi satu, Rieke Diah Pitaloka yang beberapa kali dilihat mengancam hubungan Malaysia - Indonesia dengan kenyataan-kenyataan bodoh, Heryawan dikenali sebagai seorang yang mesra dengan Malaysia dan sentiasa mengalu-alukan kedatangan pelancong Malaysia ke Bandung, ibu kota Jawa Barat.

Semoga pasangan Heryawan dan Deddy memenangi pemilihan tersebut.



Rabu, 21/11/2012 16:24 WIB

Pilgub Jabar

Deddy Mizwar Laporkan Kekayaan ke KPK

Ganessa Alfath - detikNews






Jakarta - Cawagub Jabar Deddy Mizwar (57) melaporkan harta kekayaannya ke KPK. Dia datang dengan mengenakan kemeja putih yang digulung dan membawa tas komputer jinjing.

Deddy yang berpasangan dengan cagub incumbent Ahmad Heryawan itu datang sekitar pukul 11.45 WIB, di Gedung KPK, Jl HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (21/11/2012). Dia datang bersama 3 stafnya.

Usai melaporkan harta kekayaan, Deddy keluar dari KPK sekitar pukul 14.00 WIB. 

"Alhamdulillah diterima dengan baik. Masih banyak yang harus dilengkapi. Macam-macam dokumen pendukung," ujar aktor senior ini.

Pemeran Jenderal Naga Bonar ini belum bersedia membeberkan nilai kekayaannya. Sebab masih ada data-data tambahan yang belum dilengkapinya.

"Beberapa tanah misalnya belum ada PBB-nya dan segala macam," ujarnya. 

Namun menurut Deddy, harta kekayaannya merupakan semua penghasilannya sebagai pengusaha, artis dan bintang iklan. 

"Apa yang dilaporkan?" tanya wartawan.

"Nanti kalau saya ngomong salah. Sebentar lagi ada keterangan resmi nanti," ucap Deddy.

Deddy dan Ahmad Heryawan maju dalam Pilgub Jawa Barat 2013 dan diusung oleh Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Bulan Bintang (PBB), dan Partai Hanura.