Sabtu, April 14, 2012

Biadap, Mahasial Bersimbolikkan Ritual Hindu Hina PM dan MPT

Kebiadapan mahasampah jalanan yang belajar-tak-pandai-tapi-nak-mentekedarah-duit-rakyat ini semakin menjadi-jadi apabila mereka mengalungkan bunga seperti Hindu mati pada potret Menteri Pengajian Tinggi dan Perdana Menteri semasa berhimpun untuk mendesak pemansuhan pinjaman PTPTN lewat tengahari tadi.

Perbuatan jijik gerombolan anak bangsa yang tidak sedar dek untung ini tidak lain hanyalah manifestasi kebodohan mereka di lapangan sosial yang berunjur dari ketengingan mereka dalam lapangan akademik.

Adalah salah di sisi agama Islam untuk mendesak dengan hinaan dan kecaman bagi tujuan mengelak dari membayar hutang yang telah digunakan untuk bukan hanya biaya pelajaran, malah untuk membeli gajet-gajet elektronik, kereta, malah ada yang mengembara ke luar negara dengan penerbangan tambang murah (sebelum menyertai demo ini kerana tidak boleh keluar negara lagi kerana tidak membayar pinjaman).

Mungkin kerana menyedari tindakan mendesak hutang dihapuskan mereka ini bercanggang dengan amalan Islam, mereka meniru ritual Hindu pula bagi menunjukkan akidah mereka kini sebenarnya atas dasar apa.

Inilah didikan Anwar Ibrahim yang perlu dicantas dari melalangi bendang masyarakat.

Himpunan #BNPilihanOrangMuda Dapat Sambutan

Himpunan BN Pilihan Orang Muda peringkat negeri Perak mendapat sambutan menggalakkan. Himpunan diadakan di Kediaman rasmi MB Perak di Jalan Raja Di Hilir (Jalan Tambun) dirasmikan oleh Datuk Seri Hishamuddin Tun Hussein.

Ianya merupakan sebahagian dari persediaan BN menghadapi PRU 13 di mana pada PRU 12 , kemenangan tipis pakatan pembangkang telah membuatkan pemerintahan negeri Perak bertukar tangan.

Walaubagaimanapun penyertaan kaum Cina dalam himpunan ini amat diragui dan ini tentulah membuatkan jentera pilihanraya negeri perlu memainkan peranannya lebih lagi bagi memastikan mandat diperoleh oleh BN untuk memerintah negeri Perak sepenggal lagi.

Sebanyak 404,106 atau 47.64% dari pengundi negeri Perak memilih BN pada pilihanraya umum yang lalu.




Gambar dari Twitter Khairy Jamaluddin

Bersih 3.0 Diramal Kurang Mendapat Sambutan

Semasa keputusan kes liwat Anwar diumumkan 9 Januari lalu, teman berkesempatan berborak dengan kawan teman penyokong setia Anwar berasal dari Perak yang datang untuk memenuhkan perkarangan Mahkamah Jalan Duta. Dia datang dengan satu niat yang sebenarnya ramai tidak tahu.

Dia : "Tak best lah perhimpunan kali ni.. Tak macam Bersih 2.0 hari tu.."

Teman : "Kenapa pulak?"

Dia : "Polis tak bertindak agresif kat kita orang pun.."

Teman : "Maknanya, kamu datang sebab nak bertempur dengan polis?"

Dia : "Ya.. baru la syok!"

Itu sahaja menunjukkan bukti bahawa sebahagian besar mereka yang menyertai perhimpunan-perhimpunan anjuran pembangkang di negara ini tidak lain hanyalah untuk 'bertempur' dengan pasukan keselamatan.

Tidak seperti Bersih 2.0 yang dicegah sehabisnya oleh pihak polis, perhimpunan 901 di Mahkamah Jalan Duta dibenarkan oleh pihak polis.

Malah seruan untuk menyaksikan beratus ribu orang supaya turun memenuhi perkarangan Mahkamah Jalan Duta tidak menjadi kenyataan. Mungkin kerana perhimpunan tersebut dibenarkan, dan tidak akan berlaku 'pertempuran' dengan pihak polis.

Bagaimana pula dengan Bersih 3.0 yang diizinkan ini? Secara teorinya, kacang hantu yang suka membuat kacau ganggu dilihat tidak berminat untuk berhimpun dengan izin. Mampukah Bersih 3.0 mendapat sambutan lebih hebat?

Bijak pandai berkata, sebaik-baik perkara ialah sesuatu yang esoknya lebih baik dari hari ini dan hari ininya lebih baik dari semalam.

Setelah melihat Bersih 1 yang menyaksikan kebanjiran para pendemo, Bersih 2 menyaksikan penyusutan manakala Bersih 3 diramalkan lebih susut dari itu.

Tiada yang baik buat sesuatu yang secara progresnya mengalami pertumbuhan negatif. Hahaha.