Rabu, Jun 23, 2010

Puak Anti DEB Bosan Dengan Kekayaan Mereka

Seperti yang disebut oleh A Kadir Jasin mengenai sikap RASIS sebenar penentang DEB, blog ini ingin mengulas tentang akibat yang bakal timbul sekiranya penentang DEB masih dengan sengaja mahu menunjukkan sikap rasisme mereka itu.

Ini kerana, umum mengetahui bahawa keperitan hidup kebanyakan Melayu hari ini adalah akibat dari penindasan ekonomi yang dilakukan oleh GOLONGAN RASIS ini.

Hari ini, kebanyakan Melayu yang senang dan berkemampuan adalah Melayu luar bandar yang hidup dengan bergantung kepada hasil pertanian. Ini adalah benar. Bukan lagi Melayu yang hidup dikota-kota walaupun peratus penduduk bandar dinegara ini telah melonjak ke angka hampir 70%.

Blog ini tidak berniat menghasut, tetapi jika difikirkan mengenai lojik dan fakta sejarah mengenai natijah dari sebuah penentangan ke atas pihak yang menindas, kepunahan ekonomi mampu berlaku apabila berlakunya mogok-mogok dan serangan-serangan ke atas perniagaan.

Puak RASIS PENENTANG DEB telah terlalu selesa untuk mengumpul kekayaan di negara ini dan mereka terlupa bahawa kekayaan mereka boleh runtuh sekelip mata dan mereka akan terpaksa berbungkus bangkas untuk lari dari zon konflik akibat tindakan mereka sendiri dengan meninggalkan empayar niaga yang diratakan menjadi puing-puing.

Sesungguhnya, keamanan dan ketenteraman bagi membolehkan mereka ini menjadi kaya nampaknya tidak lagi mereka syukuri. Adakah mereka menantikan saat di mana mereka akan menyesal kerana tidak lagi mampu untuk berpatah balik ke belakang.

Awasi hukum duniawi yang telah dibuktikan oleh sejarah.