Jumaat, Oktober 15, 2010

Jom Tolak Anwar

Anwar kerap memburukkan negara di Indonesia. Dia kerap memberikan senjata untuk para demonstran anti Malaysia dan penyerang-penyerang Malaysia di alam siber.

Golongan tuli sejarah dan peradaban di Indonesia yang tidak cinta damai ini hakikatnya mengaut senjata dari Anwar dan Izzah sahaja tanpa sedikitpun penghormatan yang diberi untuk Anwar dan Izzah. Malah ada yang bodoh menyebut PM Malaysia kaki sodomi.

Siapa PM Malaysia? Anwar bukan PM Malaysia. Anwar hanyalah racun yang mengalir dalam batang tubuh negara Malaysia. Malah Anwar adalah pemburuk negara yang paling hina pernah terhasil di bumi Malaysia.

Indonesia dengan berbagai kekalutan pemerintahan, peperangan dengan koruptor dan penggemblengan keringat untuk membasmi kemiskinan, walaupun mempunyai penduduk 10 kali ganda Malaysia, tidak langsung menghasilkan para pembangkang yang memburukkan Indonesia di luar negara.

Mereka ini takut rakyat menghukum mereka kerana ketiadaan maruah yang sangat dibenci oleh setiap penduduk Indonesia.

Tetapi Anwar terus disokong oleh sebahagian rakyat Malaysia.

Umumnya kita boleh menilai nasionalisma rakyat Malaysia berbanding rakyat Indonesia. Rakyat Malaysia tidak cinta negara dan tidak syukur lagi dengan apa yang ada.

Seandainya Anwar dengan rekod memimpin PKR yang jelik dan kotor itu (lihat sahaja pemilihannya), berjaya memerintah negara, tahi yang dipalitnya kepada negara ini tidak mungkin dapat dia sendiri mencucinya.

Rektorik bahawa dia mampu menyelesaikan masalah dengan Indonesia (yang hakikatnya tiada), cukup menyerlahkan sikap penipu dan pengkhianat yang tebal dalam dirinya.
Rakyat negara ini wajar menilai bagaimanakah kehancuran negara ini mengambil tempat setelah biawak jelmaan manusia ini terus-terusan disokong.

Gwe Toh Kacian Sama Nurul Izzah

Nurul Izzah, loe itu anak yang baik dan cinta mati sama perjuangan bokap loe. Loe tuh tegar aja kan unjuk ragam solidaritas berat demi bokap kesayangan loe. Sampai kapan kok loe mahu terus teriak-teriakan untuk menyelamatkan maruah bokap loe sedangkan loe itu pun emang sadar malah ketahuan banget sih siapa bokapmu itu.

Gwe ga sedikitpun nyalahin loe sama nyokap loe dalam kebijakan bokap loe ngaturin urusan piaraan tembelang si tua itu yang sudah menanti saatnya pecah . Nah introspeksi diri kayak yang gimana sih bisa bikin loe jadi kesal gara-gara ulah bokap loe? Ya saat ini emang jelas, loe itu seorang anak yang baik bagi seorang ayah tapi bokap loe itu bagusnya di mana?

Sekali lagi, sampai kapan? Sampai kapan harus loe membelakangi perjuangan loe sendiri dalam nyari kebenaran. Karir politik loe itu masih ijo-ijoan ya kalau ketimbang bokap loe yang kerakusan saat masih dalam UMNO. Darah dalam tubuh loe tuh banyak yang datang dari hasil nyolongan bokap loe saat masih dalam UMNO. Ternyata bokap loe itu lah yang mengrusak UMNO. Ironis bener kehidupan ni yah.

Ke depan, saat bokap loe sudah menyahut seruan ilahi, apa loe masih punya kekuatan sih mau terusan dokongan hipokrit kayak gini.

Ya udah Nurul. Sudah buat penghabisan kali. Loe sama nyokap loe masih dipandang mulia kan tanpa dokongan melulu dalam penasaran kayak gini.

Ya, jika loe pengen bener mau jadi Gabenor Propinsi di Indonesia tu, silakan. Tapi loe itu, sebagai pencuci tinja bokap loe yang loe sendiri tahu, emang enak-enakan meninggalin tinjanya di sana sini, ga pantes sih lakuin kerjaan kayak gini. Ga usah di bela-bela'in. Yuk bersama pemerintah.