Rabu, November 10, 2010

MB Kedah Amuk. Cara Islam Katanya.

Amboi chenge sungguh MB Kedah sampai merajuk taknak buat press conference. MB Kedah panas pungkoq dengan soalan "Kenapa beliau tak kelihatan melawat mangsa banjir."

Jawapan dia dengan nada bongkak, lagi maha kerek "Apa ni? Apa tuduh tak buat kerja la. Apa la. Penipu." lalu merajuk dan tidak mahu menyambung kata walaupun baru beberapa saat di rostrum.

Eh. Apa lagu ni? Dah orang tanya, jawab pi la. Pi kat mana. Dengan siapa. Bila. Yang marah tak tentu pasai awat? Memang tak buat kerja la tu. Tu yang hangat pungkoq.

Dengan gaya ala samseng nak pukul orang, wartawan dijerkah dengan cara tak profesional. Bak Israel bercakap dengan Palestin.

Lebih hodoh, ayat last sekali, "Lain kali buat kerja, buat cara Islam."

Oi MB, sungguh Islamik cara hang kan. Yang aku nampak, cara MB Kedah ni lebih kepada cara Yahudi. Chenge. Tak ada budi pekerti. Yang ini bukan Islamik pak aji oi.

Cermin kat rumah pecah semua ka?

Mengapa Obama Tidak Mengunjungi Malaysia?

Betapa megah bagi rakyat Indonesia majoritinya apabila menerima kunjungan Presiden Amerika, Barrack Obama, yang pernah bersekolah di negara tersebut lebih kurang 40 tahun lalu. Jika di forum-forum antarabangsa di internet, mereka yang anti-Malaysia di sana terus mengejek tentang betapa Malaysia tidak penting bagi Obama.

Memang diakui Malaysia tidak penting bagi Obama. Kerana tiada apa yang negara ini izinkan dicuri oleh pihak Amerika Syarikat. Bagaimana pula di Indonesia? Baca petikan Vivanews ruangan Bisnes terbitan pagi semalam :


Selasa, 9 November 2010, 11:13 WIB ( 12:13 PM Waktu Malaysia )
VIVAnews - Hari ini Presiden Amerika Serikat Barack Obama berkunjung ke Indonesia. Selain mempererat persahabatan, lawatan Obama juga untuk meningkatkan investasi dan perdagangan kedua negara.

Sejumlah perusahaan besar Amerika selama ini sudah berinvestasi di Indonesia. Perusahaan Amerika tersebut merupakan pemain utama global dan umumnya masuk jajaran perusahaan top multinasional versi majalah Forbes.

Salah satu raksasa bisnis Amerika di Indonesia adalah Freeport McMoRan Copper & Gold. Melalui PT Freeport Indonesia, perusahaan emas kelas dunia asal Amerika itu menjadi salah satu penambang emas dan tembaga terbesar di Indonesia.

Freeport beroperasi di daerah dataran tinggi di Mimika. Kompleks tambang di Grasberg itu merupakan salah satu penghasil tunggal tembaga dan emas terbesar di dunia. Wilayah ini juga mengandung cadangan tembaga dan emas terbesar di dunia. Tahun lalu, Freeport menghasilkan 86 ton emas.

Berdasarkan data Freeport-McMoran per akhir 2009, Freeport Indonesia merupakan penyumbang pendapatan terbesar bagi induk perusahaan tambang emas yang berpusat di Phoenix, Arizona, AS itu.

Freeport Indonesia membukukan pendapatan US$5,9 miliar, jauh melampaui perusahaan Freeport yang beroperasi di Amerika Utara dengan pendapatan US$4,8 miliar.

Bahkan, Freeport Indonesia juga mengungguli perusahaan dalam kelompok Freeport yang beroperasi di Amerika Selatan dan Eropa. Di Amerika Selatan, kontribusi pendapatan perusahaan Freeport di sana sebesar US$3,8 miliar, sedangkan Eropa hanya US$1,89 miliar.


Amat mengejutkan bahawa fakta menunjukkan Amerika Syarikat 'memaling' dengan hormat bertan-tan emas dari bumi Indonesia setiap tahun.

Pelik sekali apabila kesamaan budaya, kesamaan kulinari dan kesamaan bahasa Malaysia dengan negara mereka menjebakkan Malaysia dengan pertuduhan 'pencuri' sedangkan mereka langsung tidak rugi apa-apa.

Bayangkan Amerika Syarikat yang 'maling' emas dengan nilai US$5.9 billion (RM 18 billion) pada tahun lalu tidak pula diancam pertuduhan 'maling' malah terus dipuji puja. Hakikatnya, kerugian yang ditanggung mereka sangatlah besar.

Patutlah Anwar Ibrahim sangat ingin menguasai politik Indonesia, atau sekurang-kurangnya menjadi jambatan antara Washington dan Jakarta tanpa sesiapa di dunia nyata yang mampu melihat. Lebih buruk Anwar menjadi agen bagi Malaysia terus dikeji tanpa asas di sana dan bertindak memburukkan keadaan. Anwar tidak perlu menjadi warganegara ini lagi!

Ramai yang telah mengetahui bahawa di saat Dajal memerintah di akhir zaman, semua wang kertas hanya akan menjadi tisu tandas dan yang hanya laku cumalah emas. Amerika Syarikat sedang mengumpul segalanya.

Dalam konteks ini Amerika dan Dajjal (Israel) telah jelas kaitannya. Anwar dan baladewa Dajjal apa kurangnya? Pertalian mereka jelas belaka.