Rabu, Disember 01, 2010

Anwar Anugerah Tuhan? Choosen People?

Anwar Utusan Dari Neraka?.. Kurang Ajarnya Perempuan ini..

Semalam kalau korang baca di ( SINI, ) YB Yusmadi Yusoff telah menyifatkan tindakan Ketua Wira Perkasa Arman Azha Abu Hanifah yang mengatakan Presiden PKR Datin Seri Dr Wan Azizah Ismail sebagai "pelacur politik." Sebagai Kurang Ajar.. Kalau macam tu.. Ketua Wanita PERKASA ni nampaknya lebih Kurang Ajar dari Arman tu.. Ketua Wanita PERKASA Zaira Jaafar ini berkata Anwar bukanlah dihantar oleh Allah tapi oleh Syaitan untuk memusnahkan Melayu.. Sedikit terjemahan.. Ketika Presiden PKR DS Wan Azizah menganggap bahawa suaminya itu sebagai pemimpin yang dianugerahkan Allah untuk membebaskan rakyat Malaysia dari cengkaman kuasa jahat UMNO, Ketua Wanita PERKASA Zaira Jaafar pula mengatakan Anwar adalah utusan dari Neraka untuk memusnahkan Melayu.. Oleh sebab itu Zaira mahu darjah kebesaran yang membawa gelaran Datuk Seri dan segala darjah kebesaran yang dianugerahkan oleh Sultan dilucutkan dari Anwar kerana mempertikaikan ketuanan Melayu.. 'God-sent' Anwar is Satan himself, says Perkasa.

Sumber : ANAK SUNGAI DERHAKA

Iyerlah, semua orang mencari keredhaan Tuhan. Semua mengharap Tuhan menyebutnya di Padang Masyhar nanti. Bukan di dunia. Bila di dunia, hanya orang yang melawan Tuhan seperti Yahudi yang berani menganggap mereka golongan 'terpilih'.

Sama ada terpengaruh dengan pemikiran sombong Yahudi ke atas Tuhan atau dia sendiri memerlukan sinagog di bumi Malaysia, kita cuma boleh menasihatkan supaya dia menyuruh penulis teks presiden, agar tidak dimasukkan ungkapan paling riak abad ini.

Nik Aziz letak tepi. Dia tua, dia tak faham. Sifatnya kembali kebudak-budakan. Ini soal Anwar yang akidahnya boleh dipertikaikan.

Umum juga perlu melihat, bahawa golongan Yahudi juga dianugerahkan Allah ke umat manusia yang mahu dinilai keimanannya kerana tanpa penilaian melalui ujian, seseorang tidak layak untuk mengaku beriman.

Begitu juga syaitan. Justeru, berkaitlah apa yang diungkap oleh Zaira Jaafar. Dan blogger pembangkang pemikiran dorang hanya di permukaan.

Ketuanan Melayu - Tamau ! Kuasa Beli Melayu - Mau! Mau! Mau!

Ketuanan Melayu mengikut Anwar Ibrahim adalah istilah menjurus kepada penghambaan mengikut Anwar Ibrahim (kesilapan ini disengajakan). Bila orang gila mencipta istilah sendiri, orang gila jugalah yang akan mengikut istilah tersebut.

Maka bila orang tolol mewawarkan sesuatu yang diciptakan, orang tolol juga yang akan melompat gembira.

Jika hendak dipakai pada maksud Anwar dengan istilah 'penghambaan' yang dimodenkan, samalah jika seorang pekerja yang bising-bising sesama pekerja setelah dimarah bos. Yang menyokongnya pastilah mereka yang melawan bos juga.

Ketuanan Melayu jika dilihat dari sudut penghambaan, hanyalah pada kaca mata orang rabun yang tak cukup power kantanya. Pun begitu masih gigih untuk merayau di tanah yang penuh onak duri.

Ini kerana, jelas, Ketuanan Melayu itu merujuk kepada keempunyaan dan keberadaan orang Melayu di tanah ini sehinggakan orang bukan Melayu mengharapkan hidup kepada orang Melayu.

Bayangkan jika tiga perempat atau dengan peratusannya, 75% kuasa beli yang ada di tangan orang Melayu ditumpukan oleh orang Melayu kepada orang Melayu sahaja. Sudah pasti mereka menyambung perjalanan nenek moyang mereka ke negara lain pula.

Jika mereka berkata : Saya kedai bukan Melayu mali. Saya jual sama Cina saja. Itu Melayu beli babi meh? Katakan padanya : Tuan, kalau si pembeli babi itu tidak dapat duit dari orang Melayu, orang yang memberinya duitlah yang mendapat duit dari berurusan dengan orang Melayu. Jika tak ada hulu, maka tak ada lah hilirnya. Kalau tak paham, sila pergi sekolah balik. He he he!

Jika sebegitu besar kuasa beli orang Melayu, secara sinisnya di situlah makna Ketuanan Melayu.

Kesian kat orang bodoh macam Nalapambu. Eh. Terkutuk pulak. :)

Debaran Malaysia-Indonesia Malam Ini

Malam ini Stadium Gelora Bung Karno di Jakarta akan bergelora. Ini kerana perlawanan Piala AFF Indonesia menentang Malaysia bakal diadakan jam 8.30 malam waktu Malaysia.

Kalau di sana, berbagai laporan sukan yang dah dibuat oleh akhbar-akhbar. Berbagai komen kelakar dan gerun juga telah dibuat oleh para pembaca.

Di sini, tak habis-habis yang diperkatakan ialah sentimen anti Malaysia di Indonesia, kegabraan pemain-pemain, keselamatan 5,300 penyokong Malaysia yang telah dikhususkan tiket untuk mereka dan permohonan kawalan keselamatan yang berbagai. Tak mengapa la kan. Asalkan keputusan malam tu tak membunuh sesiapa.

Untuk melihat sentimen penyokong bolasepak negara pun tak mampu sebab hampir kesemua portal berita di Malaysia tidak menyediakan ruangan komen pembaca.

Pasukan Indonesia secara prestasinya memanglah lebih baik dari Malaysia dalam Piala AFF atau dulu disebut Tiger Cup. Tetapi menurut Vivanews, kebelakangan ini, Malaysia boleh tersenyum jika melihatkan pada prestasi.

Berbanding Malaysia, pasukan Indonesia telah tiga kali dapat masuk ke perlawanan akhir. Malaysia cuma masuk final pada tahun 1996. Itupun kalah kepada Thailand.

Indonesia pula melangkah ke final bermula tahun 2000 tetapi kalah 4-1 kepada Thailand. Tahun berikutnya berjaya juga tetapi kalah juga kepada Thailand, 4-2.

Final 2004 pula, ketika sistem final dua kali, Indonesia kalah kedua-duanya dengan Singapura. Pertama 3-1 kedua 2-1.

Di ranking FIFA, Indonesia jelas lebih bagus dari Malaysia dengan kedudukan mereka pada tangga 135 berbanding Malaysia di tangga ke 150.

Namun apa yang mereka takutkan ialah keupayaan pasukan negara merangkul emas dalam Sukan Sea 2009 di Laos.

Jadi, soal bola ni, banyak lah benda yang menjadi hasil penantiannya selepas wisel penamat 10.30 malam nanti. Kemenangan, kekalahan, kebanggan, rasa malu, jerit, cemuh, gaduh, polis, semua akan mengambil tempat.

Soalnya bukan 8.30 malam. Debaran yang ditunggu adalah pada jam 10.30 malam, dan berita yang terpapar esoknya. Yang pasti, sebagai rakyat Malaysia, apa yang kita mahukan pastinya sebuah kemenangan yang bermakna. Kalau pasal sukan pun bergaduh baik main konda-kondi sahaja.

LKS Sebagai TPM Tidak Lebih Dari 16 September

Lim Kit Siang pasti ketawa berdekah-dekah sepulangnya dia dari Kongres PKR. Manakan tidak, dia sudah tentu melihat Anwar Ibrahim, yang baginya merupakan salah satu Melayu lalang yang tak guna tapi dipergunakan, menjanjikan untuknya jawatan TPM.

Pada masa yang sama, Lim Kit Siang pastinya melihat bahawa politik dalaman PKR sedang jelas menuju kehancuran, malah undi protes BN untuk PR sebelum ini sudah pasti tidak relevan lagi.

Maka dengan itu, dia pasti percaya, orang Cina Chauvinist dibelakangnya sudah tentulah mengekalkan momentum sokongan ke atas DAP dan orang Melayu akan beralih menyokong kepimpinan yang pragmatik, tidak kesamsengan dan tidak terlebih berangan.

Memandangkan 'Third Force' masih tidak kelihatan, untuk mengundi Pakatan Rakyat pastinya orang Melayu akan berfikir dua atau tiga jika tidak seratus atau seribu kali.

Ini menunjukkan bahawa, pada pasca PRU 13 nanti, komposisi pembangkang di Dewan Rakyat pastinya memperlihatkan DAP kembali menjadi majoriti. Jika DAP menjadi majoriti, ketahuilah bahawa hasrat PR untuk menguasai Dewan Rakyat hanyalah impian belaka.

Ini kerana nisbah dan komposisi kerusi dalam Pakatan Rakyat tidak langsung menunjukkan kemampuan untuk PR menguasai hatta majoriti mudah.

Tambahan pula, kejahanaman negeri-negeri yang diuji keupayaan pemerintahannya di tangan Pakatan Rakyat, hanya masyarakat yang gila dan berjiwa neraka sahaja yang inginkan mereka untuk terus merosakkan lagi apa yang telah rosak.

Justeru, tugas pihak yang ingin melihat BN kembali kuat perlulah dilipatgandakan. Memang blogger pro-pemerintah harus kekal momentum pragmatik mereka dalam menguraikan Pakatan Rakyat yang sememangnya sedang mengalami proses pereputan.

Jangan lagi ada yang menghasut pemboikotan undi seperti di zaman Tun Lah yang sememangnya menadah untuk diboikot undi.

Anwar, seperti yang kita tahu, hanya bertutur indah dihadapan sekutunya. Kerana jelas dari sumber yang sahih, Anwar mengutuk malah menghina sekutu-sekutunya DAP dan PAS ketika bercakap sesama konco-konco Melayu nya secara tertutup.

Maka, tidak perlulah kita memberi publisiti berlebihan ke atas angan-angan Anwar ini yang tidak lebih dari angan-angan 16 September nya.

Apabila Blogger Mesra-Kerajaan Mula Mengugut

Apabila bloggers pro-kerajaan mula mengugut beralih kiblat, apakah fundamental mereka hanyalah berlapikkan simpati? Apakah yang mendorong mereka menjayakan misi menyelamatkan bangsa? Apakah pula yang mendorong mereka untuk mengeluarkan kenyataan yang merupakan busur bantuan kepada pemanah pembangkang yang kehabisan busur?

Perlu diingat bahawa kebenaran di dasaran akan naik ke permukaan sebagai fitrah. Fitrah kejadian manusia dalam mewujudkan sistem kemasyarakatan. Ini bermakna, ia adalah sesuatu yang dijanjikan Allah ke atas umatnya yang penyabar lagi tabah menadah tangan berdoa.

Penulis pernah teringin untuk memiliki domain sendiri, menempel iklan membesar zakar, iklan ubat seks kuat, iklan berbagai iklan dan menjadi kaya raya, tetapi bila kaki yang memijak bumi yang nyata ini memberitahu supaya jangan, penulis menilai kembali bahawa itu sekadar opsyen semata-mata.

Masih ada ruang yang hanya memerlukan RM69 sebulan melalui biaya ISP semata-mata. Maka postingnya juga berkadaranlah dengan perbelanjaannya. Penulis tidak menilai sesuatu perjuangan itu perlu dibalas dengan pandangan dan simpati kerana ini akhirnya mendatangkan riak.

Penulis tidak pernah mengungkit nilai yang didermakan melalui Bank Islam di Anjung Parcel E Putrajaya buat AIDC yang akhirnya tutup juga. Penulis menyanjung AIDC tetapi penulis merasakan nilai RM26,000 sebulan itu adalah optional.

Perlu penulis jelaskan pendapat penulis sendiri bahawa, sebagai pemerintah, sudah tentu membiayai para pengamal media alternatif politikus pro kerajaan adalah tidak enak dipandang masyarakat. Ia seolah-olah menuba ikan di kolam sendiri agar tidak dicuri.

Pada ketika kita mahu 13,000,000 pengundi di tanah air dipengaruhi dek kupasan kita, jika kita sendiri mempunyai kiblat yang boleh diubah dengan ugutan, itu bukanlah pejuang namanya.

Penulis sendiri telah dinyahkan dari potensi untuk memanjat tampuk kepimpinan Pemuda UMNO Tambun. Tetapi itu bukan alasan untuk penulis berbakti kepada pihak yang penulis rasakan betul. Tidak perlu penulis dikordinasi (kerana nanti penulisan akan tidak bebas lagi) dan tidak perlu penulis dibantu dengan pembiayaan mana-mana pihak(kerana nanti penulisan akan berkecenderungan tidak adil).

Nuffnang hanya selitan oles-olesan mata yang mahu memperlihatkan adanya benda yang bergerak. Nuffnang bukanlah mendatangkan kesenangan pun. Lebih baik penulis melukis plan sebuah rumah atas permintaan, dan keuntungannya sama dengan meletakkan iklan Nuffnang di blog ini selama 200 tahun agaknya.

Memang, penulis bukanlah blogger agung dan tidak dipandang tinggi. Untuk dipandang satu perempat mata juga tidak mungkin. Trafik blog untuk penulis masuk melalui blog-blog terkemuka seperti GAP dan blog-blog sahabat yang lain. Terima kasih penulis ucapkan.

Tapi untuk sependapat dengan sesetengah blogger seperti dalam rencana Utusan Malaysia hari ini, penulis jelas, enggan. Yang benar adalah benar. Yang salah adalah salah. Tiada kompromi. Kiblat bukanlah sesuatu yang boleh berubah. Apalagi atas dasar monetari.

Peace, bro !

Persepsi Mengenai Menara Warisan Merdeka Di Indonesia

Lagi satu posting terlewat. Posting yang agak memeranjatkan. Disebalik imej negatif tentang negara ini di Indonesia, sesungguhnya sesuatu yang sangat berbeza boleh dilihat tentang persepsi mengenai Menara Warisan Merdeka dari kaca mata warga negara ini dan warga negara luar. Maka apakah maksudnya? Fikirlah sendiri.

Senin, 18/10/2010 09:17 WIB
Tak Cukup Petronas, Malaysia Ambisi Bangun Menara 100 Tingkat
Ramdhan Muhaimin - detikNews

Kuala Lumpur - Malaysia kembali menunjukkan taringnya. Setelah memiliki Menara Petronas 88 lantai, tak lama lagi negeri jiran itu akan memiliki kebanggaan lainnya yaitu menara 100 lantai di kawasan Warisan Merdeka. ( rmd / nrl )

Komen-Komen :

pengamat
setelah reformasi Indonesia malah seperti kehilangan arah..malay yg agak otoriter malah maju...jaman pk Harto masih mending arah pembangunan kita tertata dgn baik....

Perantau
Kapan ya indo bisa bangun tower segitu?ayo,hilang kan budaya korupsi tak masalah yg penting sama suku dan sama agama..

kokom
akui aja mereka lebih unggul, mereka tidak gampang diadu domba kayak indo, pakistan, yaman, irak dll yg masih mengembik n butuh duit dari negara2 barat. ada proyek teroris aja dikerjain bener2 sama negara2 diatas bahkan sampe direkayasa, demi duit turun dari majikan. ujung2nya Malaysia yg dituduh pengekspor teroris hahaha. Padahal negara Malaysia juga bukan negara islam.

Ivanmirzasatriawan Ivan
negara laen makin maju ekonominya, negara kita semakin maju korupsinya. Kl mw maju ayo kita bertaubat dan kembali ke jalan yang bnar.

mine
Hmmmm ... Coba indonesia zero corruption alias ga ada korupsi ... Bisa bangun 100 tower bertingkat 100 kali ya ... Sayang itu tak akan pernah terwujud ... go go go ... (Entah malaysia or korupsinya)

pers
hebat nih malaysia... pdhl petronas twin tower itu di bangun di 1998 ... uda 12 tahun yll tp msh bagus dan terkesan baru... tantangan buat indo nih utk jgn mau tertinggal di kemajuan negeri... jayalah indonesia !!!!!!!!!!!!!

karyo rumekso
di indones arah pembangunan th 2020 mau ngapain ya, aku bener2 ga ngerti lha ga ada semacam repelita kayak dulu ......

adeljd
Gagasan yang sangat bagus yang diabuat pemerintah malaysia,selain dapat dijadikan pusat bisnis danpariwisata ini juga menjadikan suatau kebanggaan sebuah negara..dimana niat pemerintah dalam memajukan ekonomi negara tersebut.pantas diajukin Kapan ya pemerintahan kita dapat berpikir lebih maju sedikit aja dari pemerintahan malaysia setidaknya kita tidak tertinggal,kapan juga pemerintahan kita dapat ide yang buat bangga dan membanggakan serta dapat diajukin

semar mendem
Semoga menjadi inspirasi kita semua penguasa ...hentikan korupsimu ... sejahterakan rakyatmu... niscaya surga akan menunggumu

d
Hebat malingsia, program nya mahathir msh dilanjutkan,bgs lah pemerintahnya tertata rapi brarti,emank di Indonesia ganti Pemerintah ganti program,jelas Program GBHN dahulu paling bgs klo dterusin..Reformasi abal2..

NENO
Inilah corak negara yg adil dan makmur,yg lbh megutamakan kemakmuran umum,tdk sprt Indonesia pjbt nya berlomba lomba membangun Istana pribadi.

Mosok Kalah
kalau perangnya perang maju-majuan dan canggih canggihan saya senang. Jangan kayak LSM bendera yg cari makan dari sensasi menjual negara.