Selasa, Februari 14, 2012

Apa Beza Pope Gelasius I 496M , Pope Paul VI 1969M dan Nik Aziz 2012M ?

Hari St. Valentine, atau lebih dikenali sebagai Hari Valentine telah mula dijadikan cuti umum setiap 14 Februari untuk memperingati dua paderi besar Kristian yang 'mati syahid' bernama St. Valentine yang dihukum mati oleh Maharaja Rom Claudius II pada tahun 269 sejak 1500 tahun lalu.

Hari Peringatan St. Valentine dimulakan oleh Pope Gelasius I pada tahun 496 , tetapi digugurkan dari cuti umum dalam Kalendar Saint Roman Katolik pada tahun 1969 oleh Pope Paul VI mungkin kerana elemen sambutan yang sudah lari dari tujuan asal.

Hari yang dikenang sebagai pengorbanan demi agama telah menjadi lambang cinta sesama manusia. Kemerapuan ini dikatakan bermula sejak sajak pertama tulisan Geoffrey Chaucer pada perkahwinan Raja Richard dan Anne of Bohemia pada tahun 1381 dan menjadi popular selepas sebuah institusi kehakiman yang menguruskan jenayah kekerasan terhadap wanita di Paris mengadakan ritual kasih sayang pada 14.02.1400.

Ia kemudian terus dipopularkan oleh William Shakespeare menerusi naskah Hamlet. Bagi penganut kristian Ortodoks, Hari St. Valentine bukanlah hari berkasih sayang melainkan hari mengenang pengorbanan Saint Valentino untuk agama Kristian itu sendiri.

Oleh kerana penganut Kristian negara ini menganuti Kristian dari dakwah gerakan Evangelicalisme yang bermula 280 tahun lalu, Hari St. Valentine tidak lebih dari hari memperingati kekasih yang telah dimulakan 600 tahun yang lalu dan tidak untuk memperingati St. Valentino yang 'mati syahid', 1700 tahun lalu.

Perlu diingat bahawa Rasulullah SAW dilahirkan pada tahun 571. Maka St. Valentino adalah pembawa syiar agama Allah pada masa itu kerana ajaran tauhid dari Nabi Isa melalui Injil masih belum ditakrifkan sebagai ditamatkan oleh himpunan kitab terdahulu yang diperlengkapkan oleh Al Quran kitab akhir zaman yang diturunkan kepada Nabi Muhammad pada tahun 611.

Polemik yang timbul masa ini ialah soal akidah umat Islam yang menyambut Hari Kekasih ini. Soal akidah, bukanlah bermula di internet melainkan bermula dari ibu bapa dan pendidik sendiri. Namun merayakan Hari Valentine sebagai Hari Kekasih tidak lebih dari mengikuti langkah menggolongkan diri dikalangan Kristian hasil Evangelisme.

Contohnya, jika banyak negara memilih untuk mengadakan Hari Ibu berbeza-beza tarikhnya, contohnya Indonesia menyambutnya pada 22 Disember, mengapa kita tidak mampu mengadakan sambutan Hari Kasih Sayang atau Hari Suami Isteri atau hari apa jua bersangkutan 14 Februari ini pada tarikh yang lain?

Apa Beza Pope Gelasius I 496M , Pope Paul VI 1969M dan Nik Aziz 2012M . Kedua-dua Pope ini lebih mulia kerana mereka memulakan hari memperingati pejuang agama, dan seorang lagi menamatkan sambutan peringatan St. Valentino kerana telah dicemari elemen yang tak benar.

Nik Aziz mengangkat semula hari ini sebagai hari kasih sayang sepertimana dilakukan oleh Kristian Zaman Kebangkitan yang ditaja Zionis.

Pun begitu, kedua-dua pihak, baik Kristian mahupun Muslim di negara ini seharusnya berhenti dari mengeluarkan kenyataan yang saling mengguris perasaan pihak yang lain berhubung perayaan agama masing-masing. Kerana Allah lebih mengetahui.

Cukuplah untuk Kristian merayakan perayaan mereka sendiri tanpa gangguan dan Muslim pula merayakan perayaan mereka sendiri tanpa gangguan.

Isu Malaysia Hantar Pulang Penghina Nabi Kecoh Di Indonesia


Dikecam Soal Deportasi Penghina Nabi Muhammad, Malaysia Membela Diri
Rita Uli Hutapea - detikNews
Senin, 13/02/2012 16:54 WIB

Kuala Lumpur - Pemerintah Malaysia dikecam sejumlah pihak karena mendeportasi jurnalis Arab Saudi yang terancam hukuman mati karena menghina Nabi Muhammad lewat Twitter. Namun pemerintah Malaysia membela keputusannya itu. Ditegaskan bahwa Malaysia bukan tempat persembunyian bagi para buronan.

"Jangan lihat Malaysia sebagai negara transit yang aman atau tempat persembunyian bagi mereka yang diburu oleh negara asal mereka," tegas Menteri Dalam Negeri Malaysia Hishammuddin Hussein pada konferensi pers di Kuala Lumpur.

"Saya tak akan berkompromi. Jangan pikir Anda bisa datang dan keluar Malaysia begitu saja. Jangan pernah memandang Malaysia sebagai negara transit yang aman," imbuhnya seperti dilansir AFP, Senin (13/2/2012).

Hamza Kashgari, jurnalis Saudi tersebut, ditahan di Malaysia setelah kabur dari negaranya. Pria tersebut ditangkap setibanya di Malaysia. Pemuda berumur 23 tahun itu pergi meninggalkan Saudi karena khawatir akan keselamatan dirinya usai menuai kemarahan publik lewat kicauannya di Twitter.

Postingannya di Twitter, yang bertepatan dengan Hari Maulud Nabi belum lama ini, dianggap menghina Nabi Muhammad. "Saya mengasihi hal-hal tentang Anda dan saya membenci hal-hal tentang Anda dan ada banyak yang tidak saya mengerti tentang Anda. Saya tak akan berdoa untuk Anda," demikian kicauan Kashgari.

Di Saudi, tindakan menghina Nabi Muhammad bisa diancam dengan hukuman pancung.

Kelompok-kelompok HAM sebelumnya mencetuskan, mendeportasi Kashgari sama dengan menghukum mati. Malaysia pun sempat didesak untuk membebaskan Kashgari. Namun pria muda itu dipulangkan ke negeri asalnya pada Minggu, 12 Februari lalu.

Malaysia tak memiliki perjanjian ekstradisi resmi dengan Saudi. Tak ayal, deportasi itu pun menuai kecaman dari kelompok-kelompok HAM.

Organisasi Human Rights Watch mencetuskan, deportasi itu merupakan kegagalan pemerintah Malaysia untuk menghormati hak-hak standad manusia. "Dan jika dia menghadapi eksekusi di Arab Saudi, berarti tangan pemerintah Malaysia akan berlumuran darah," tegas Human Rights Watch.