Khamis, April 19, 2012

Warga Ipoh Tidak Sertai Bersih 3.0 !


Tidak dapat tidak hujung bulan ini menjadi sesuatu yang meriah buat penduduk Ipoh. Bukan kerana Bersih 3.0 , tetapi kerana bertembungnya dua acara yang bakal membuatkan bandaraya Ipoh akan bertambah 'penghuninya' pada tarikh yang sama dengan perhimpunan tersebut di KL.

Pada tanggal 28 April 2012 akan berlangsungnya pehimpunan para pengguna Twitter yang tergabung dalam komuniti #Twitterjaya di P.O.R.T. di No. 9 , Jalan Sultan Azlan Shah (Tiger Lane) yang digelar #TwtUpIpoh yang bakal menyaksikan ribuan anak muda berkumpul bagi menjayakan aktiviti yang telah dirancang.

Manakala pada hari tersebut juga, selama dua hari, Jom Heboh anjuran TV3 akan diadakan di Stadium Indera Mulia yang terletak hanya 6km dari P.O.R.T.

Kemeriahan ini turut ditambah dengan pembukaan Tune Hotels Ipoh pada 31 Mac lalu dan pastinya ia akan memberi lagi satu pilihan penginapan kepada mereka yang hadir pada hari yang bakal memeriahkan bandaraya Ipoh ini. Tempahlah sekarang sebelum ianya penuh!

Maka mengapa orang Ipoh perlu perlu menyusahkan diri untuk menyertai perhimpunan mendesak SPR melakukan reformasi sistem pilihanraya yang sedang SPR lakukan demi memenuhi agenda peribadi seorang yang tidak layak diangkat menjadi pemimpin nun di KL sana?

Meriahkan Ipoh 28 April ini!


Serangan Ke Atas Mahasiswa Sandiwara Siapa?

Sungguh kelakar, sungguh licik dan sungguh dapat dibaca mainan puak pembangkang yang menggunakan reverse psyco untuk memburukkan UMNO.

1. Kurang 24 jam selepas mahasiswa gila pengacau ganggu tempat awam diperlingkup, tersebar gambar di bawah. Kalau nak sebar pun tunggu lah lusa atau tulat. Nampak sangat permainan kurang sabar puak ini.

2. Tidak mungkin jika permainan ini dirancang puak UMNO, gambar pertemuan Ezam dengan Si Badan Besar ini disebarkan oleh 'puak UMNO' sendiri kerana jika benar dibuat oleh puak UMNO, ia pasti akan terlepas beberapa hari kemudian dek kerana suapan wang ringgit agen Bapa Korupsi Nasional yang kini menjadi Ketua Pembangkang.

3. Jangan haraplah puak UMNO nak serang hancur boncaikan perkhemahan terbangang Mahasiswa Gila ini dengan menyebut "Kami orang UMNO" seperti yang didakwa oleh Tian Chua Penggigit Polis. Siapa puak UMNO yang nak membabitkan parti dalam hal ini?

4. Jika puak UMNO benar-benar mahu lakukan, pastinya jumlah yang dapat dikumpulkan adalah lebih ramai lagi kerana mereka ada Patriot, Perkasa, Putera UMNO dan sebagainya.

5. Jika penyerang mahu menyebut mereka orang UMNO seperti didakwa Tian Chua Anjing Gila, sudah tentulah tak perlu mereka berpura-pura sebagai samseng, dan lebih baik mereka memakai pakaian yang terang-terang menunjukkan mereka 'Skuad UMNO'.

6. Dengan mengakui mereka orang UMNO dengan terang-terangan sahaja sudah cukup menceritakan bahawa serangan itu sandiwara pihak mahasiswa semata-mata.

7. Jelas, kerana taksub kepada 'Padang Merdeka', puak pembangkang melupakan Padang Masyhar dan menebar fitnah.

Namun, ini sekadar logika darai apa yang teman dapat nilaikan. Ezam Md Noor perlu tampil menjelaskan siapa Si Badan Besar itu. Jika benar mereka adalah kerahan UMNO, apa salahnya. Kerana mahasiswa haram jadah ini melanggar peraturan dan akta Kerajaan Tempatan dan melakukan kesalahan, tetapi masih berdegil. Dorang je boleh degil? Orang lain tak boleh degil? Pergi mampuslah korang. Hak bersuara memang dijamin perlembagaan. Tetapi harus diingat, Perlembagaan tidak melindungi hak untuk membuat kacau ganggu di tempat awam dan melanggar peraturan-peraturan yang ditetapkan oleh Kerajaan Tempatan. Inilah natijah dari bodoh di bidang pelajaran, bodoh di bidang sosial. Dah belajar tak pandai, pinjaman dah ditelan, mintak pulak dihapuskan. Banyak cantek muka? Dasar keturunan pencelaka bangsa.





Si Badan Besar ini turut memainkan peranan dalam demo kekecewaan pengundi PR ke atas MB Selangor. Adakah demo ini anjuran UMNO? Jika benar, sudah tentu nada yang tertulis di sepanduk dan poster mereka lebih tajam menghentam Pakatan Rakyat. Sah, dia adalah para penyokong PR juga.

Chong Wei Makin Besar Kepala?

Akibat terlalu dilambung populariti dan mungkin menganggap perjuangannya di arena sukan adalah perjuangan peribadi dan hadiah dari Anugerah Sukan Negara amat kecil berbanding hadiah kemenangannya selama ini, Lee Chong Wei dilihat semakin besar kepala.

Dia bukanlah terlantar di hospital atau dimasukkan air ke tangan atau memerlukan alat bantuan pernafasan untuk menguzurkan diri pada anugerah sukan tertinggi negara , malah tidak terlibat dalam mana-mana pertandingan di luar negara, namun Chong Wei tidak menghadirkan diri untuk menerima anugerah tersebut yang disampaikan oleh YDP Agong, Tuanku Abdul Halim Al-Haj.

Ini juga ibarat satu bentuk penghinaan ke atas negara ini oleh orang yang katanya mengharumkan nama negara selama ini.

KUALA LUMPUR - Tindakan pemain badminton No. 1 dunia, Datuk Lee Chong Wei tidak hadir tanpa alasan kukuh pada majlis Anugerah Sukan Negara kelmarin, dibidas oleh Ketua Pengarah Majlis Sukan Negara (MSN), Datuk Zolkples Embong.

Menurutnya, ketidakhadiran Chong Wei seolah-olah tidak menghormati majlis itu yang turut dihadiri Yang di-Pertuan Agong Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah dan Raja Permaisuri Agong, Tuanku Hajah Haminah.

Lebih mengecewakan, katanya Chong Wei tidak hadir meskipun pemain itu berada di dalam negara kerana tidak terlibat dalam mana-mana kejohanan ketika ini.


Pada masa yang sama, Chong Wei dengan nada mengungkit berbau ugutan emosi menyebut :

KUALA LUMPUR - Datuk Lee Chong Wei kecewa kerana dibidas tanpa usul periksa kerana gagal menghadirkan diri pada Anugerah Sukan Negara kelmarin, sedangkan keadaan kesihatannya benar-benar tidak mengizinkan.

Chong Wei, 29, yang demam teruk, malah terlepas sesi latihan harian semalam kerana masalah kesihatan, menegaskan, akibat dibidas, anugerah Olahragawan yang sepatutnya menyuntik semangatnya untuk mencari pingat emas pertama Malaysia pada Sukan Olimpik London, kini bertukar menjadi sesuatu yang tidak lagi menggembirakan.

Pemain No. 1 dunia itu juga kesal apabila didakwa memperlekehkan anugerah yang disampaikan oleh Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah kerana wang kemenangan yang ditawarkan hanya RM20,000 dan bukan RM200,000.



Bagi teman, tidak perlulah kalau hendak mengungkit tanggungjawab kepada negara sebagai seorang ahli sukan yang dipupuk oleh duit negara, untuk merajuk dan meluah emosi mengaitkan dengan semangat mendapatkan kilauan emas di London. Jika sedemikian, bersaralah sekarang. Emas tidak penting jika diperoleh dari untuk keseronokan peribadi sedang rasa besar hati ke atas negara sebenarnya adalah pakaian tiruan semata-mata. Jika teman dibuktikan salah, buktikan yang miker betul. Jangan banyak mengomel merajuk itu ini. Jika miker pun masih boleh berkata-kata, belum teruk lagi sakit miker tu lengchai.

Rakyat Malaysia Dipenjara 8 Bulan Di Indonesia Kerana Bunuh Orang Utan

Seorang warganegara Malaysia bernama Phuah Chuan, adalah diantara 4 orang yang dihukum penjara 8 bulan oleh mahkamah Indonesia kerana membunuh sekurang-kurangnya 3 ekor orang utan di estet sawit milik syarikat Malaysia, Metro Kajang Holdings Berhad melalui anak syarikatnya di Kalimantan.

Ini menimbulkan protes dari aktivis mergastua di negara tersebut kerana dikira hukuman tersebut adalah ringan. Teman juga bersependapat dengan mereka kerana tidak perlu membunuh orang utan tersebut. Sebaiknya ditangkap dan di pamerkan di Dataran Merdeka bagi menggantikan mahasiswa yang telah mirip orang-orang utan tersebut kelibat kelakuannya.

4 Terdakwa Pembunuhan Orangutan di Kaltim Divonis 8 Bulan Penjara, Aktivis Protes

Robert - detikNews
Rabu, 18/04/2012 21:15 WIB

Samarinda Empat terdakwa kasus pembunuhan satwa orangutan Kalimantan (Pongo Pygmaeus Morio) yang terjadi di Kecamatan Muara Kaman, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur (Kaltim), Rabu (18/4/2012), divonis ringan. Hakim PN Tenggarong menghukum 8 bulan penjara dari tuntutan jaksa 1 tahun penjara.

Keempat terdakwa yang divonis 8 bulan penjara itu adalah Senior Estate PT Khaleda Agroprima Malindo (KAM) yang juga WN Malaysia, Phuah Chuan, Kepala Divisi Kebun PT KAM Widiantoro serta 2 pekerja kebun PT KAM, Imam Muhatarom dan Mujianto. Selain hukuman penjara, Phuah dan Widiantoro juga didenda Rp 30 juta subsider 6 bulan kurungan serta Imam dan Mujianto didenda Rp 20 juta serta subsider 6 bulan.

Sidang yang digelar sekitar pukul 16.30 WITA hingga pukul 18.30 WITA malam tadi dengan majelis hakim yang diketuai Rukman Hadi menyatakan, terdakwa Imam dan Mujianto, terbukti membunuh orangutan. Sedangkan Phuah dan Widiantoro, bersalah karena menyuruh Imam dan Mujianto untuk berbuat hal tersebut. Sedikitnya 3 orangutan dan satu monyet dibunuh di dalam areal sawit PT KAM, yang beroperasi di Kecamatan Muara Kaman.

Dihubungi detikcom terpisah, aktivis Centre for Orangutan Protection, Fian Khairunissa, yang juga mengikuti jalannya sidang tersebut menilai, vonis tersebut terlalu rendah sehingga tidak menimbulkan efek jera bagi pelaku pembunuh orangutan.

"Ini sidang pembunuhan orangutan pertama di Indonesia. Seharusnya, majelis hakim memberikan hukuman yang lebih berat sekaligus berkampanye untuk mendukung perlindungan dan penyelamatan satwa orangutan," kata Fian.

"Dari semua fakta persidangan, ini kejahatan terorganisir. Ada yang memerintahkan, ada upah yang dibayar dan ada orangutan yang dibunuh. Ini pantas dihukum berat," ujar Fian.

Seperti diketahui sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Suroto, menuntut Phuah dan Widiantoro 1 tahun penjara, denda Rp 50 juta, subsider 6 bulan kurungan. Sedangkan Imam dan Mujianto dituntut 1 tahun, denda Rp 20 juta, subsider 6 bulan kurungan.

"Dari tuntutan yang rendah itu sendiri sudah sangat mengecewakan. Dengan tuntutan dan vonis yang rendah ini, tidak menutup kemungkinan bisa mengundang aksi pembunuhan orangutan berikutnya. Karena ya itu tadi, tuntutan dan vonis yang rendah," terang Fian.

Seperti diberitakan sebelumnya, pemberitaan terkait aksi pembunuhan satwa orangutan yang diduga terjadi tahun 2010 lalu, muncul pertama kali di salah satu media massa lokal di Kalimantan Timur pada bulan September 2011 lalu. Tidak hanya itu, dalam pemberitaan, diperlihatkan kepala orangutan yang berhasil dibunuh yang diduga terjadi di areal PT KAM.

Kepolisian pun bertindak cepat. Polda Kaltim memastikan aparat Polres Kutai Kartanegara, bergerak untuk melakukan penyelidikan dengan mengumpulkan berbagai informasi, baik dari media massa, aktivis lingkungan dan satwa serta masyarakat desa setempat. Para pekerja, belakangan diketahui mendapat upah Rp 1 juta. Empat orang karyawan dan pekerja PT KAM itu pun, diseret ke meja hijau oleh aparat untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Rakyat Bangkit 'Usir' Mahasiswa Lemah Akademik Dari Dataran Merdeka


Teman paling akhir lepak di Dataran Merdeka ialah pada bulan 7 tahun lepas. Itu pun sebab menunggu kawan Kalau teman sendiri rasa nak bawa jentolak dan sodok khemah-khemah mahasiswa 'ungka dan lutong' yang berkampung di Dataran Merdeka, apatah lagi mereka yang setiap malam beriadah di kawasan tersebut bagi melapangkan fikiran setelah sibuk bekerja seharian.

Kelapangan mereka diganggu oleh gerombolan masiswa yang bercampuran lelaki dan perempuan, berpelukan, malah betina botak bershort pant ala hippies juga bercampuran dengan pemimpin tak sedar dek untung seperti Mat Sabu dan Nizar dari parti kononnya Islam, tetapi menyuburkan dan mengalu-alukan kemungkaran sedemikian rupa.

Maka teman percaya, rakyat yang jelak telah mengambil tindakan sendiri dek kerana pihak polis dan pihak DBKL terlalu apologetik terhadap para 'ungka dan lutong' belajar tak pandai ini.

Bukan sahaja mereka, malah sesiapapun, tidak kira mana-mana parti politik, jika berkampung ditempat awam tanpa izin seperti ungka dan lutong ini, perlu diusir tanpa menunggu lama.

Mujurlah mereka masih tidak sekejam teman dan rakan-rakan yang kalau melakukan kerja tersebut, nescaya disesah dengan kayu beluti setiap seekor.

Terima kasih kepada mereka yang menjalankan kerja 'bagi pihak' teman. Andalah rakyat yang sebenarnya.