Selasa, Februari 09, 2010

Istimewakah Tren Laju Ipoh - KL ?

Khabar angin bertiup bahawa tambang tren berkelajuan tinggi Ipoh-KL-Seremban agak tinggi. Dikatakan tambang Ipoh ke KL akan berada dalam sekitar lebih RM40.00. Tren ini akan beroperasi April 2010. Dari 6 unit, hanya 1 unit yang dikhabarkan telah tiba untuk proses pentauliahan kakitangan.

Tren ini, yang dinamakan ETS ( Electrified Train Set ) akan beroperasi pada kelajuan 140km/j dan ia masih tidak selaju ERL yang bergerak pada kelajuan 160 km/j. Ini difahami kerana negara ini masih menggunakan trek 1.1 meter. Trek ini adalah acuan British untuk Malaya dan Siam.

Tetapi, tren tersebut sebenarnya hanyalah mainan yang datang kepada hartawan-hartawan yang berasal dari Ipoh dan hidup kaya raya di KL. Bukan untuk rakyat biasa. Rakyat biasa perlu terus menyerbu tren-tren kelabu yang menyediakan tambang murah.

Tetapi ada juga khabar angin menyebut bahawa set tren tersebut adalah keluaran defect product syarikat tersebut. Malah ada yang menyebut tren terpakai.

Namun, kerja 10 tahun yang diambil untuk menzahirkan perkhidmatan ini masih belum jauh lari dari apa yang penulis fikirkan.

Bayangkan di zaman British, dengan menggunakan kudrat pekerja kontrak Tamil, dalam 10 tahun telah beribu-ribu kilometer landasan dibina dengan memotong bukit dan menebuk terowong.

Tetapi, semalam, Menteri Besar Perak, Zambry Abdul Kadir, mengumumkan bahawa kerajaan negeri sedang berbincang dengan pihak KTMB untuk membina "Ipoh Sentral" di tengah-tengah bandaraya Ipoh.

Dipetik dari Utusan 9 Februari :


Untuk Ipoh - KL, 10 tahun masa diambil. Itulah kejuruteraan rel Malaysia yang semakin lama semakin sukar. Sesukar penumpang yang akan berfikir dua kali untuk menaiki tren laju tersebut.

Melihat pada tambang ERL yang berharga RM35 dari KLIA ke KL Sentral pada jarak 70km membuatkan penulis berfikir bahawa tambang Ipoh - KL yang berjarak 210km itu masih dikira berada on second highest dalam kadar-kadar tambang rel.

Di sebalik second highest, ia juga dikira sebagai second fastest dalam mobiliti rel negara ini. Tetapi yang dibimbangi jika tren tersebut benar-benar second hand seperti spekulasi liar yang bertiup.

Tiada ulasan: