Selasa, Disember 28, 2010

Bolasepak Indonesia Yang Memang Berlebihan

Kesan dari kekalahan Indonesia kelmarin, bukan sahaja penyokong Indonesia yang tidak selesa, malah ahli-ahli politik Indonesia di sebalik PSSI juga menjadi mangsa hentaman penyokong Indonesia selain sinar laser.

Mental pemain kononnya down kerana laser. Mental apa yang down dengan laser tu? Kalau mental lemah, jangan main bola untuk negara. Sila main telor je.

Oleh kerana bolasepak Indonesia dipengaruhi ahli politik, kesan kekalahan itu membuatkan Aburizal Bakrie diancam kalah pada Pilihanraya Presiden 2014. Bayangkan betapa futuristik emosi mereka.

Sesetengah mereka menyebut, Indonesia perlu mencontohi Malaysia yang memisahkan bolasepak dari medan mencari populariti ahli politik. Tetapi dalam hal lain, mengutuskan rasa benci mereka secara terbuka terhadap Malaysia. Bangsa yang aneh.

Euphoria bolasepak Indonesia buat masa ini membuatkan seolah-olah ahli politik negara tersebut tidak mempunyai kerja lain selain menumpukan perhatian terhadap bolasepak.

Hinggakan Ketua DPR (setarah Yang dipertua Dewan Rakyat) juga terhegeh-hegeh berkomen mengenai apa yang perlu dan apa yang tidak dengan pasukan bolasepak Indonesia.

Ini belum dikira dengan Presiden nya yang ikut menyibuk malah mengeluarkan komen-komen seolah-olah bolasepak itu memberi mereka makan satu negara.

Mujurlah Pandikar Amin tak pulak sampai macam tu. PM Najib pun tak la sampai macam tu. Juga pemimpin pembangkang negara ini tak lah 'sehebat' itu demam AFF nya.

Nampaknya Indonesia dengan penduduk 230 juta kelihatan seperti sebuah negara dengan 230 ribu penduduk yang tiada apa yang penting perlu diuruskan selain bola.

Maka elok sangatlah kalau Malaysia mengganyang Indonesia esok bagi memporak perandakan lagi ahli politik Golkar yang menguasai PSSI dan menjadikan doa sebahagian besar rakyat Indonesia mahu politik dan bolasepak dipisahkan termakbul.

1 ulasan:

Abu Garcia berkata...

Rakyat 230 juta orang ... tapi pemain penyerang terpaksa import dari Uruguay ... hehe