Rabu, Disember 08, 2010

Indonesia Merungut Silap Pilih Presiden

Seorang mahasiswa di ruangan Kolum akhbar berpengaruh Detiknews, Agus Dwi Saputro penuntut Institut Studi Islam Darussalam petang ini menulis tentang apa yang teman selalu katakan tentang demokrasi hari ini.

Dia mengkritik Susilo Bambang Yudhoyono yang mengubah corak pentadbiran Indonesia dengan memperkenalkan presiden yang dipilih rakyat.

Sebelum SBY, Presiden Indonesia dipilih oleh Majlis Permesyuaratan Rakyat dengan mengambilkira berbagai kriteria.

Agus menjelaskan senada dengan teman bahawa, sistem pengundian memilih Presiden akan menghasilkan pilihan yang salah. Ini kerana, corak pemikiran dan corak pemahaman rakyat biasa tidak sama tentang politik.

Ini secara halus menyebut bahawa rakyat kebanyakan memang tidak pandai menilai dan mengundi mengikut fahaman sempit, kebencian dan isi perut. Seharusnya kepala negara dipilih oleh ahli politik, ahli agama, ahli akademik dan ahli pertahanan dalam satu mesyuarat tertutup di kalangan mereka.

Dia mungkin takut untuk menyanggah demokrasi dengan cara pengundian tetapi teman kekal dengan pendapat teman bahawa mengundi adalah cara yang salah untuk memilih pemimpin. Ini mungkin berkait dengan atmosfera politik Indonesia hari ini merasakan negara mereka 100% demokratik kerana mengamalkan sistem ini yang hari ini disanggah oleh mereka sendiri.

Tapi, walaupun salah, kita terpaksa memakainya. Jika kita tidak mengundi, bagaimanakah pula mereka semua mengundi? Jadi kita akan ditakluk oleh mereka. Jadi, dalam cabaran sebuah negara yang mahu mempertahankan Islam, peratus keluar mengundi orang Islam haruslah 100% dengan masjid menjadi medan bersatu.

Di negara ini, masjid menjadi kubu politik pembangkang dan Islam di ambang zaman matlamat menghalalkan cara dan ke masjid untuk menyemai kebencian, bukannya kasih sayang. Jika beginilah negara ini, mengundi memang menjadi sesuatu yang salah mengikut hukum.

Akhirnya timbul berbagai demokrasi alternatif yang bersesuaian hukum. Tidak lain, hanyalah sistem yang berkait dengan sistem khalifah. Nanti teman kupaskan.

2 ulasan:

Wake UP! berkata...

Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya.

Terlajak tindakan lagi susah nak diubah.

IPOH MALAY berkata...

begitulah iktibar kita dapat bagi mengelakkan kita menyembah demokrasi