Jumaat, Disember 10, 2010

Inikah Yang Dikhabarkan Bakal Timbalan Menteri?

Ada yang kata, ini menunjukkan demokrasi di Malaysia semakin subur. Yer lah, ikon penghina bangsa Melayu bergandingan dengan Ketua Pemuda parti Melayu terbesar.

Bagi teman, ini bukan soal demokrasi. Demokrasi adalah hak memilih orang yang berotak bijak dan kebijakan ini akan meneraju negara menuju kecemerlangan mengikut acuan yang dipersetujui dalam membina negara ini. Bukan dengan mengosongkan otak dan membodohkan diri sendiri.

Kalau orang macam ini yang dipilih masuk kabinet dan mewarisi negara ini, kita akan tinggal dalam Malaysia yang lemah, dipijak-pijak dan tidak ada harga diri dan pada masa yang sama menjilat punggung pembenci negara ini.



Kemesraan di atas dipetik dari babak 11, filem pendek 15Malaysia yang berjudul "Teksi". Tapi kalau yang dah jadi menteri pun bermesra dengan ikon jahanam ini, apa pula ceritanya?

2 ulasan:

Wake UP! berkata...

Kalau peliwat membela Anwar Ibrahim, kita tahulah Anwar pun peliwat.

Kalau KJ dan Nazri Aziz bela Namewee rasis kiasu, kita tahulah KJ dan Nazri Aziz pengkhianat bangsa sendiri.

Tanpa Nama berkata...

Apa yang menderhaka kepada melayu?

Yang menderhaka korang.. taksub melayu atas bawah, bangsa lemah blame orang lain. Penuh benci, dan tak abis2 suka katak2 mcm Ibrahim Ali. Duit miskin jer tak kaya2, kalau nak kaya.. kaya ala kroni. Ini lah dier perosak bangsa.