Rabu, Mei 02, 2012

Kes Azmin : Padah Enggan Taubat Seperti Disarankan Ummi Hafilda




Haji Hadi kata WAJIB dedahkan aib pemimpin.

-DetikDaily bertarikh 27 Ogos 2009 

Haji Hadi berkata:
“Saya ingin menarik perhatian, dalam pilihan raya kecil di Permatang Pasir sebagai contoh, Umno dan Barisan Nasional mengatakan kita tidak boleh menyebut keaiban seseorang, sedangkan pilihan raya adalah suatu amanah yang besar untuk rakyat memilih pemimpin.

Di mana dalam amanah memilih pemimpin kita wajib mendedah peribadi orang yang hendak dipilih itu, adakah ia seorang yang benar-benar adil, tidak fasik dan tidak melakukan perkara-perkara yang boleh menjatuhkan maruah.

Itu satu tanggungjawab agama yang tidak termasuk dalam perkara yang membatalkan pahala puasa. Ini jelas diperkatakan oleh ulama-ulama dalam kitab mereka, khususnya dalam perkara yang seperti ini.

Bahkan, dalam perkara saksi di mahkamah, saksi dalam perkahwinan pun kita kena dedahkan peribadi seseorang. Inikan pula untuk memilih wakil rakyat dalam satu kawasan yang mewakili rakyat untuk membuat dasar dalam Dewan Undangan Negeri (Dun).

Maka, ia perlu ditelitikan dalam perkara maruah dan peribadi pemimpin ini.”

Apa kata blogger pembangkang? Baca di sini : Penggempur Mutiara 

2 ulasan:

mhdbdn berkata...

ada keraguan dengan perkara2 begini..terutama dah nak masuk pilihanraya...macam musim lak..
persoalannya...
YANG MANA LEBIH PENTING..
ISU YANG MEMBABITKAN RAKYAT ATAU ISU2 HUMOR LUCAH BEGINI...
Jjangan alihkan perhatian..tanya diri anda..
pilih pemimpin yang benar2 mampu memimpin dan menjaga kebajikan rakyat,,,dan bukannya pilih parti..

IPOH MALAY berkata...

mudahlah kalau ikut daya fikir singkat saudara.. lepqas ni berjubur depan kamera video, bila tersebar, cakap je.. "ini fitnah UMNO" ... kdg2 org nampak berakal sebenarnya menyesatkan