Isnin, April 21, 2014

Apabila harga komoditi getah dipolitikkan

Dakyah disebarkan kononnya kerajaan memerintah tidak peduli apabila harganya menjunam baru-baru ini.

Hairan. Apabila yang cerdik memperbodohkan yang kurang cerdik, persekutuan mereka berleluasa menyebarkan kebodohan ke sana-sini. Getah jatuh kepada RM2.00 sekilo kononnya akibat sikap sambil lewa pemerintah.

Apabila kononnya menteri perlu diingatkan tentang menjunamnya harga getah. Sedangkan getah adalah komoditi yang harganya ditentukan oleh pasaran dunia.

Malaysia bukan pengeluar paling atas komoditi getah. Jika mahu adil, menteri-menteri Thailand dan Indonesia yang menjadi pengeluar utama dan kedua komoditi getah perlu ditempelak juga. Berupayakah mereka?  Harga getah jika dibandingkan dengan harga gula ibarat membandingkan King Jason dengan babi hutan. Itu tidak adil, bukan?

Lupakah mereka semasa harga getah menjadi RM15 sekilo sehingga pokok-pokok getah di kebun-kebun terbiar kembali ditoreh? Sehingga ada pekebun getah menaiki Persona untuk pergi menoreh?

Jika mereka Islam, tentu sekali mereka mengetahui bahawa setiap zaman senang, akan datang zaman susahnya untuk diuji. Kisah Nabi Yusuf menjadi pengajaran betapa hasil dari zaman senang hendaklah disimpan kerana akan datang pula zaman susahnya.

Oh, kebanyakan pembawa dakyah bukanlah orang Islam. Manakala yang ditipu adalah orang Islam yang kolot tentang peringatan dari agamanya sendiri.



1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

harga getah mahal, tayar keter mahal, harga getah turun, tayar kereta turun tak?