Khamis, Jun 10, 2010

Menuduh Melayu Itu Pendatang Adalah Kenyataan Bodoh Dan Berniat Jahat

Sesetengah puak Melayu dan ramai puak bukan Melayu menuduh orang Melayu dengan pelbagai tohmahan merujuk orang Melayu sebagai pendatang Jawa dan Sumatra dan menyebut hak negara ini hanya pada orang asli. Adakah mereka sendiri kenal orang asli?

Saya menyebut mereka sebagai SEGELINTIR MANUSIA BEBAL, BODOH, TUNGGUL DAN BUTA PERUT. Mereka berniat jahat dan sekiranya mereka dengan niat sebegini, wajar mereka dihapuskan dengan apa cara sekalipun.

Saya tak menghasut. Tetapi KEBODOHAN dalam masyarakat perlu dibasmi dan MAKHLUK PEROSAK dalam pertanian umumnya perlu dibunuh.

Orang Asli terbahagi kepada tiga. SEMANG, SENOI DAN PROTO-MALAY. Mereka merupakan asas kepada perkembangan genetik orang Melayu di kepulauan Hindia Timur. HANYA PENDATANG YANG BODOH YANG MEMBEZAKAN ORANG ASLI DAN ORANG MELAYU.Kebodohan mereka hakikatnya berpunca dari niat jahat mereka sendiri.

Semang merupakan asal dari susur galur Negrito yang merupakan saki baki penghijrah dalam teori Journey of Man yakni penghijrahan keluar dari Afrika menuju tanah-tanah di timur kira-kira 50,000 tahun lalu ketika diaspora keluar berlaku di Afrika. Mereka ini sekumpulan dengan aborigines yang tersisa di Australia dan menjadi penduduk utama negara Papua New Guinea dan kepulauan Melanesia. Hari ini penduduk Malaysia berketurunan Semang hanya berjumlah 4,000 orang di Semenanjung.

Senoi merupakan golongan Negrito yang tidak lagi kekal ciri-ciri Negroid akibat evolusi percampuran budaya awal tidak kurang dari 20,000 tahun lalu dan mereka telah mempunyai kepercayaan dan sistem kemasyarakatan yang teratur. Hari ini, penduduk Malaysia berketurunan Senoi berjumlah tidak lebih 70,000 orang.

Proto-Malay pula merupakan percampuran antara Senoi,Semang dan manusia zaman batu yang berasal dari Indo China yang mula berkembang tidak lebih 7,000 tahun lalu dan pada ketika itu, air laut telah meningkat dan Pentas Sunda telah tenggelam (15,000 tahun lalu) dan telah menjadi kepulauan nusantara yang ada hari ini. Proto-Malay telah mahir melayari laut dan menangkap ikan dan tidak bertumpu di dalam hutan seperti Senoi dan Semang pada ketika itu. Jumlah penduduk Malaysia berketurunan Proto-Malay adalah tidak kurang dari 60,000 orang.

Baik, jika itu merupakan fakta utama, saya jelaskan pula fakta susulan yang perlu diambil berat oleh penuduh Melayu sebagai pendatang yang SANGAT BEBAL itu.

Jika 15,000 tahun lalu Semenanjung, Borneo, Jawa dan Sumatra adalah satu, mengapa Semang dan Senoi hanya didapati di Semenanjung? Padahal saudara-mara mereka boleh didapati di sebelah timur (Australasia). Mereka telah hilang di pertengahan benua (Jawa, Sulawesi dan Borneo). Sisa-sisa mereka telah diserap oleh asimilasi di Indonesia dan raut wajah mereka boleh dilihat di Flores dan Timor Leste.

Proto-Malay yang merupakan pembiak kepada etnik-etnik Nusantara hari ini termasuk Jawa, Minang, Bugis, Banjar, Aceh, Batak dan suku-suku yang lebih cerah dan berambut lurus.

SANG BEBAL PENUDUH MELAYU PENDATANG juga menyebut kaum pribumi Sabah dan Sarawak sebagai kaum asal dan hakikatnya mereka silap. Pribumi Sabah dan Sarawak seperti Iban dan Dayak, Bidayuh, Penan, Kadazan, Bajau semuanya adalah pendatang tidak lebih 5,000 tahun lalu dari Asia Timur dan Indo China. RAUT CERAH, MATA SEPET DAN RAMBUT LURUS bukanlah ciri-ciri pribumi Kepulauan Nusantara.

Tetapi, mana perginya Semang dan Senoi di sana?

Demografi menunjukkan peningkatan struktur kemasyarakatan yang lebih sofistikated membunuh dan menghapuskan golongan yang lebih primitif. Dengan Iban yang terkenal sebagai pemburu kepala, adakah mereka mahu memburu kepala orang Iban sendiri pada zaman lampau? Sudah tentu mereka membunuh puak yang lebih primitif.

Asimilasi di Pulau Jawa menjadikan keseluruhan penduduk Pulau Jawa sebagai orang Jawa sedangkan pada genetik mereka, perbezaan masih ada di antara Negroid, Proto-Malay dan Deutro-Malay dan percampuran yang bermula seawal 2,000 tahun lalu telah menghapuskan identiti puak purba ini.

Malay Peninsula, (istilah yang diakui oleh antroplogis dunia dan dinafikan oleh ANJING PENDATANG di Malaysia) tanah yang kita diami hari ini, mula diteroka secara besar-besaran oleh orang Jawa dan Sumatera seawal abad ke 17 pula dikira sebagai penerokaan zaman moden dan genosid ke atas bangsa primitif tidak berlaku. Maka sebab itulah nenek moyang mereka iaitu Semang, Senoi dan Proto-Malay di semenanjung terpelihara.

MALAH, KEDAH DAN LANGKASUKA TELAH MEMPUNYAI JALUR KEMASYARAKATAN BERTAMADUN SEJAK 2,000 TAHUN LALU! PADA SUDUT MANAKAH MELAYU ADALAH PENDATANG?

KEPADA BAHALOL YANG MENUDUH MELAYU SEBAGAI PENDATANG, adakah anda lulus geografi? Jika anda lulus Geografi, ketahuilah bahawa antara 10,000 tahun dan 50,000 tahun lalu, puak primitif Negroid ini turut terdapat di China. Tetapi di manakah mereka hari ini?

Jawapannya, orang-orang China terdahulu telah menghapuskan mereka sama ada melalui pembersihan etnik atau kahwin campur.

TIDAK ADA ASAS UNTUK PENDATANG CHINA YANG MASUK SEBAGAI PEKERJA ASING DI NEGARA INI KURANG 150 TAHUN LALU UNTUK MEMPERTIKAIKAN KEEMPUNYAAN KAWASAN INI ATAS ORANG MELAYU DAN ORANG ASLI DENGAN MEMISAHKAN TERMA ORANG ASLI DAN ORANG MELAYU.

Ini kerana bangsa mereka telah lama melakukan kesalahan kejam dengan menghapuskan saki-baki diaspora puak asli negroid dari Afrika yang disebut dalam kajian Journey of Man dan menghasilkan negara China yang homogen. Mereka yang telah berkebudayaan sejak 5,000 tahun lalu ini telah dengan sendiri menghapuskan nenek moyang kepada umat manusia ditanah mereka sehingga tiada yang tersisa hari ini.
ANTROPOLOGIS JUGA TELAH MENGESAHKAN BAHAWA GENETIK ORANG MELAYU ADALAH BERASAL DARI CAMPURAN GENETIK YANG MEMPUNYAI PERTALIAN DENGAN ORANG-ORANG ASLI INI.

JIKA MEREKA GEMBIRA UNTUK MELAKUKAN PENAFIAN INI, SESUNGGUHNYA MEREKA LUPA BAHAWA MALAYSIA MEMBOLEHKAN ANAK-ANAK PEKERJA ASING HARI INI UNTUK MEMOHON STATUS KEWARGANEGARAAN SEKIRANYA MEREKA LAHIR DI SINI, SAMA SEPERTI STATUS MEREKA MENDAPAT KEWARGANEGARAAN DI MASA LALU.

Dan anak-anak pekerja asing ini akan mempertikaikan mereka sekiranya mereka menafikan hak pendatang asing di negara ini untuk menikmati subsidi kerajaan seperti hari ini dengan menyebut, ORANG CINA DULU PUN MACAM KAMI JUGA, KULI IMPORT DI RANTAU MELAYU, JADI KENAPA NAK BISING?

Maka, kesimpulannya, sesiapa yang menuduh Melayu sebagai pendatang di Semenanjung merupakan sama ada SI BODOH YANG CUBA MENUNJUKKAN KEBODOHANNYA DIKHALAYAK UMUM, ATAU, MAKHLUK PEROSAK YANG CUMA MEROSAKKAN PEMIKIRAN UMUM DENGAN PUTARBELIT YANG SANGAT JAHAT.

Jika makhluk perosak, secara alamiahnya, secara logiknya, secara menjaga kelestarian produktivitinya, tentulah perlu dibunuh, bukan? Fikirkanlah wahai anjing penyalak yang bodoh.

5 ulasan:

Junah berkata...

Salam,

Mmg ada komen tersebar di alam siber tak tau lah datang dari tok pek atau paria yang cakap begitu. Mungkin dengki kot bangsa pendatang ni.

Tanpa Nama berkata...

kalo melayu berasal dari sumatera, tetap dLm kumpulan nusNtara, cina ngan india tu dah sAH-sah dari tanah besar nenek moyang diorg China komunis ngan India kari..itupun mau bising. nasib baik cina ngan india tak dikategori berasal dari hanjeng

Tanpa Nama berkata...

kalo cina ngan india kate melayu malaysia berasal dari sumatera jawa, tye diorg berasal dari mane? sebaik je diorg jawap, suruh balik terus.......

detguaq3 berkata...

Salam Bro,

Blog gua pun di buang komen-komen sampah oleh mereka ayng bodoh lagi tonggong(maaf itu sahaja perkataan terbaik dan terindah untuk mereka)

Saya nak CnP dan lihat apa pulak latahan mereka selepas membaca artikel ini, itupun jika merka faham.

http://pelantaqhujah.blogspot.com.

Tanpa Nama berkata...

"Pribumi Sabah dan Sarawak seperti Iban dan Dayak, Bidayuh, Penan, Kadazan, Bajau semuanya adalah pendatang tidak lebih 5,000 tahun lalu dari Asia Timur dan Indo China. RAUT CERAH, MATA SEPET DAN RAMBUT LURUS bukanlah ciri-ciri pribumi Kepulauan Nusantara."

Minta maaf ya saudara, saudara pernah tak bertandang ke negeri Sarawak dan melihat dengan mata kasar sendiri ciri-ciri fizikal kaum Iban di sana?

"Tetapi, mana perginya Semang dan Senoi di sana?

Demografi menunjukkan peningkatan struktur kemasyarakatan yang lebih sofistikated membunuh dan menghapuskan golongan yang lebih primitif. Dengan Iban yang terkenal sebagai pemburu kepala, adakah mereka mahu memburu kepala orang Iban sendiri pada zaman lampau? Sudah tentu mereka membunuh puak yang lebih primitif."

Saudara menanyakan ke mana perginya Orang Asli Semang dan Senoi di Sarawak... hakikatnya tak pernah dalam sejarah Sarawak atau mana-mana dokumen sahih yang mengatakan pernah wujud kaum tersebut di Sarawak. Dan lagi satu... andaian anda bahawa orang Iban di masa lampau yang Iban cuma membunuh puak yang lebih 'primitif' adalah silap sama sekali. Bacalah teks-teks sejarah tentang orang Iban.. saudara akan mendapati bahawa kebanyakan mangsa 'kayau' orang Iban adalah Iban sendiri. Musuh-musuh Iban yang lain pula kebanyakan terdiri dari Orang Ulu yang jauh lebih maju dari orang Iban. Akhir sekali, orang Iban pada masa lampau pada asalnya bukan pemotong kepala seprti yang diperkatakan oleh saudara. 'Budaya' itu timbul hanya setelah wujud pertembungan budaya antara Iban dengan kaum-kaum lain di Sarawak. Nasihat saya kepada saudara adalah, jangan cuma pandai membaca teks di internet dan copy-paste balik ke dalam blog saudara. Kalau nak tahu dengan lebih lanjut tentang sesuatu perkara, turunlah ke padang dan lihatlah dengan mata sendiri keadaan yang sebenar.

Kami orang Dayak memilih jalan yang aman, tetapi kami cukup pantang bila Dayak dituduh pendatang di tanah sendiri. Lebih-lebih lagi bila orang yang menuduh tu cuma tahu haprak tentang sejarah Sarawak.

Anang ngiga penusah, enti penusah enda ngiga kitak. Ti kitak bejai ka kami, anang beraie ai mata ti kami bejai ka kitak. Ti bedau nemu utai, anang ka nyebut utai sengapa; bekaung baka anak ukui ngiga tusu. Nya aja.