Selasa, September 07, 2010

Anwar Dan Golkar

Ramai yang sedia maklum, semasa era Suharto hubungan Malaysia Indonesia dilihat berada di kemuncak kemesraan dan kaitan Golkar dan UMNO menjadi adik-beradik.

Hari ini, setelah Golkar jatuh, puak-puak politik di Indonesia, terutamanya dari Golkar, merasa iri dan cemburu dengan keberlangsungan UMNO memerintah Malaysia. Jatuhnya Suharto dan Golkar hanya beberapa bulan sebelum Anwar Ibrahim ditendang keluar dari UMNO.

Hari ini, Abu Rizal Bakrie, seorang Melayu Lampung, yang memimpin Golkar, dan memiliki saluran pengadu domba nombor dua di Indonesia, TVone, (demokrasi sehingga politikus mempunyai stesen TV?), bergandingan dengan Surya Paloh, seorang yang kononnya berdarah Aceh (Batak mengaku Aceh?), telah berjaya digunapakai oleh Anwar Ibrahim (?) dalam kempen menjatuhkan UMNO?

Penyerang Malaysia di Indonesia sukar untuk difahami. Campur aduk mereka menghasilkan wawasan nafsu mengumpat yang berbagai.

Pada satu sudut, mereka menyokong Anwar. Pada satu sudut lagi mereka menyebut tentang kotornya Malaysia dengan pemimpin yang terkait liwat.

Namun sikap keanak-anakan forumer Indonesia tidak menghalang dari terzahirnya hubungan mesra antara Golkar dan Anwar Ibrahim.

Mungkinkah Anwar ditendang kerana terbabit meruntuhkan rejim Suharto? Jika demikian, Anwar pasti dibenci Golkar. Tetapi siapa yang tidak dapat menduga-duga bahawa Anwar mungkin seorang pro-pemerintah yang berpura-pura demi untuk menumbangkan si pemerintah dengan tangannya semasa menjawat Timbalan Perdana Menteri Malaysia telah ikut menyibuk dalam kancah politik Indonesia.

Malangnya hari ini, SBY tidak bersama Anwar dan dalam kempen membenci Presiden SBY dan PM Najib, Anwar bersekongkol dengan pihak pembangkang presiden yang mempunyai agen hasutan berteknologi seperti stesen TV lalu hubungannya sentiasa memerlukan politikus seperti si Abu Rizal Bakrie.

Melayu tidak akan mengkhianati Melayu kecuali ada seorang lagi Melayu yang mengajaknya untuk mengkhianati Melayu.

Tiada ulasan: