Rabu, Mac 21, 2012

Awas! Amah Indonesia Akan Berpeluang Menganiaya Anda!

Bangsa Malaysia dituduh oleh para provokator yang terdiri dari Cina-cina Indon dan Kristian-kristian Indon sebagai bangsa yang memijak harga diri bangsa Indonesia dengan melayan pembantu rumah Indonesia sebagai hamba.

Muslim Indonesia pun menari-nari rentak mereka kerana Indonesia sebuah negara yang mengagungi pluralisme menerima konsep tidak kira agama apa pun warganya, taktik-taktik memecahbelahkan rumpun Melayu disanjung tinggi.

Terbaru Anggota Komisi IX DPR Herlini Amran pula menggesa Indonesia menghentikan terus penghantaran pembantu rumah mereka ke Malaysia serta-merta. Mereka memandang orang Malaysia akan mati seandainya tenaga kerja Indonesia ini tidak terdapat di ceruk-ceruk dapur.

Teman dengan ini sekali lagi menyeru seluruh warga Malaysia menolak menggunakan pembantu rumah warga Indonesia untuk kesekian kalinya.

Apa yang teman bimbangkan ialah kebarangkalian konsekuensi dari lanjutan permasalahan ini, akan berlaku perlakuan jenayah pula di dalam isi rumah warga negara ini, di tanah kita ini, yang dilakukan oleh pembantu rumah Indonesia, yang akhirnya sudah tentu tetap dibela semahunya oleh pemerintah Indonesia walaupun di dapati bersalah.

Buktinya, pihak pemerintah Indonesia sentiasa memainkan sentimen bahawa terdapat beratus-ratus warga negaranya yang menanti hukuman mati akibat berbagai kegiatan jenayah di negara ini yang harus dibela.

Bayangkan pengedar dadah dan pembunuh warga negara mereka yang jelas bersalah dan dihukum, mahu dibela oleh mereka.

Bagaimana pula sekiranya pembantu rumah Indonesia meracun majikan, mencekik anak sampai mati, mejerut leher orang tua, menyimbah majikan dengan air panas dan terbukti bersalah melakukannya. Sudah tentulah Indonesia akan segera menyelamatkan mereka dan demo-demo akan berlaku di Jakarta oleh rakyat mereka yang seluruh dunia mengetahui, tidak hidup di atas paksi kewarasan.

Nampak atau tidak, yang kini mereka berani melakukan apa sahaja kerana sedar mereka akan dibela oleh negara mereka? Hentikan pengambilan amah Indonesia!

Bila Warga Malaysia Terus Protes, Stop Saja Pengiriman TKI
Indra Subagja - detikNews
Selasa, 20/03/2012 17:04 WIB

Jakarta Warga Malaysia terus mengutarakan kekecewaan mereka soal aturan baru bagi tenaga kerja Indonesia (TKI). Sikap mereka dinilai tidak pantas. Indonesia jangan menyerah, perlindungan bagi TKI penata laksana rumah tangga (PLRT) harus diutamakan.

"Pemerintah Indonesia harus tegas dan jangan lemah, kita harus menunjukan bahwa Indonesia negara berdaulat, bila perlu hentikan saja pengiriman TKI PLRT ke negara Malaysia jika Pemerintah Malaysia tidak menerima Keputusan baru ini," tegas Anggota Komisi IX DPR Herlini Amran, Selasa (20/03).

Protes warga Malaysia itu seperti ramai diberitakan media di negeri jiran itu. Misalnya harian The Star yang menulis berita dengan judul: "Employers: Let's forget Indonesia and look for maids elsewhere".

Sikap protes itu terkait keputusan baru yang mengatur bahwa PRT Indonesia hanya akan menjalankan satu macam tugas saja untuk majikan-majikan mereka. Padahal selama ini tugas PRT di Malaysia adalah mencakup semua jenis pekerjaan, baik itu memasak, mengasuh anak, membersihkan rumah atau mengurus orang lanjut usia.

"Silakan saja mencari PRT dari negara lain, kalau bisa cari saja pembantu dari negeri sendiri kenapa harus impor dari negara lain? Warga Indonesia bukan budak yang digaji tidak sepadan dengan pekerjaannya?" cetus politisi PKS ini.

Mengutip data Migrant Care, jumlah upah minimum TKI lebih rendah dibanding tenaga kerja asing lainnya. Gaji yang diterima tenaga kerja asal Srilanka mencapai 1.000 Ringgit Malaysia (RM), sementara tenaga kerja dari Filipina menerima 1.200 RM, sementara itu upah TKI semula berkisar antara 350-400 RM menjadi 600-800 RM.

"Jadi wajar saja kan kita minta menaikkan gaji minimal 700 RM?" ujarnya.

Sebelumnya, Presiden Malaysian Chinese Association (MCA) atau Persatuan China Malaysia, Datuk Seri Dr Chua Soi Lek mengatakan, keputusan mengenai "satu PRT, satu tugas" yang diambil satgas gabungan Malaysia-Indonesia tersebut tidak masuk akal.

"Jika para PRT dari Indonesia akan sedemikian spesifik mengenai apa yang mereka bisa dan tak bisa lakukan, saya pikir ini waktunya bagi warga Malaysia untuk membiasakan diri bertahan tanpa PRT dari Indonesia," kata Chua seperti dilansir harian Malaysia, The Star, Senin (19/3/2012).

Tiada ulasan: